Langsung ke konten utama

Kopdar Dadakan





Selama menjadi blogger banyak acara diadakan blogger di daerah gue yang luput dari perhatian. Bukan karena malas atau malu atau menganggapnya sebagai hal yang nggak penting untuk dihadiri tapi memang waktunya kadang berbenturan dengan kegiatan lain. Apalagi ketika berbenturan dengan kegitan penting yang gue lakukan selama ini. Yah, tidur.

Emang kalau udah jadwal dan harusnya tidur susah untuk diatasi kecuali dengan tidur itu sendiri, sama kayak rindu sama seseorang, susah diobati kecuali dengan bertemu dan kalau bisa ya peluk-peluk dikit lah. Kalau nggak ya nggak maksa.

Malam  jum’at kemarin gue lelah banget dengan kegitan di siang hari. Rencananya gue mau istirahat dengan tenang dan syahdu. Karena mata sudah menunjukan kalau gue harus istirahat. Kalau bisa sambil senderan di bahunya Raisa. Hmm.. nikmatnya.

Tapi rupanya rencana hanyalah rencana toh Tuhan juga yang meng-acc. Malam itu tidak biasanya handphone gue bunyi pertanda ada pesan masuk lewat instagram. Belakangan gue memang sendang aktif mainan instagram dan hafal nada masuk pesannya. 

Benar saja ternyata ada pesan masuk.

“pik saya lagi di Mesjid Agung Cirebon. hehe”

Pesan tersebut dari bang Haris.

Gue kaget gimana ceritanya bang Haris nongol di Cirebon dan malam-malam pula.

Selama gue hidup sedikit cerita tentang pertemuan gue dengan mahluk gaib atau biasa disebut saiton, dan kali ini awalnya gue kira akan bertemu dengan sesosok mahluk tersebut. Tapi kayanya nggak. Itu beneran bang Haris bukan sosok makluk halus yang sering orang bicarakan..

“wah beneran bang? Masi lama nggak?” balas gue.

Tanpa menunggu lama bang haris langsung balas lagi. Sepertinya memang sinyal disana sedang bagus “sampai isya. Haha. Deket dari sini gak? Atau mau ketemu di tempat lain? Yang deket tempat kamu ajah”

“agak jauh bang” memang jarak rumah gue dan masjid agung lumayan jauh.
“saya di kabupaten. Sama sapa bang? Kalau ramean saya yang kesana ajah”

Gue berpikir bang haris itu datang rame-rame sama rombongan gitu, pakek bis. Karena di Cirebon memang banyak orang jiarah rombongan pakek bis. Apalagi bang Haris bilang lagi di masjid Agung Cirebon.

“wah jauh ya. Saya sama temen nih. Cewek”

Hah? Cewek? Gue bergumam.

“ketemu di kota ajah bang. Di tempat kopi atau di ke-ef-ci deket masjid”
“kalau jauh, next time ajah pik. Takut ngerepotin haha” Belum sempat gue jawab bang Haris melanjutkan pesannya “oke kamu gak papa? Abis isya saya kabari ya. Ke ef ci kartini yah. Kesini berapa menit dari tempat kamu, pik?"
“masi lama gak bang? 30 menit bang nyampe”
“Saya nanya temen dulu nih pik Dia nggak mau di baraja”

Gue nggak tahu tempat lain yang deket-deket dari situ “Di ke fe ci kartini ajah bang atau terserah abang”
“Wkwk saya nunggu temen saya ini Kalau ke mall superblock jauh gak?
“Deket bang kesitu ajah. Saya otw”
“Oke nanti kabarin ya kamu dimana”

Singkat cerita gue dan bang Haris pun bertemu. Untung waktu itu dari kami berdua nggak ada inisiatif buat pelukan. Kalau salah satu, entah gue atau bang Haris yang meluk duluan kayaknya pertemua itu akan menjadi sebuah pertemuan yang kurang laki.

Bang haris pakek masker gitu. Padahal di dalam mall. Gue nggak ngerti. Mungkin dia alergi dengan deodoran SPG yang baunya menyebar ke seluruh penjuru ruangan. Tapi menurut gue nggak harus juga sih pakek masker apalagi kalau pakeknya masker bengkoang.

Namun gue juga nggak berhak ngatur-ngatur bang Haris. Terserah dia mau pakek celana dalam doang juga gue sih nggak masalah. Paling gue tinggalin. Soalnya malu-maluin.

“udah lama pik?”
“udah bang. Mana bang temennya”

Gue penasaran sama temennya bang Haris yang katanya cewek itu. Kemudian kami berdua turun ke lantai dua. Dan.. gue berekenalan dengan temennya bang Haris. Namanya Benavita.

Nggak tahu apa alasan rasional Bena untuk mau ngajakin bang Haris atau mungkin bang  Haris yang ngajak tapi tetap pertanyannya sama: kenapa mau diajak?

Kami bertiga sedikit berkeliling untuk mencari tempat duduk untuk ngobrol. Tapi Bena mengisyaratkan tempat yang dia kunjungi membosankan.

Bingung mau kemana karena tempat yang rame di cirebon ya cuma ini. Sampai akhirnya kami memutuskan untuk duduk di fitsa hats, makan pizza (yaiyalah masa makan gorengan). Jujur gue jarang banget makan di tempat kayak begituan. Gue seneng-seneng ajah dengan ajakan mereka karena kebetulan mereka juga yang bayarin. Hehe.

Bukannya nggak mampu beli untuk setiap akhir pekan datang ke tempat makanan khas Italia itu (ehmm) tapi masakan emak gue jauh lebih enak dan mumpung beliau masih bisa masakin buat keluarga apa salahnya kalau gue makan di rumah. *peluk emak*

Kami ngobrol-ngbrol banyak. Tentang blog dan nulis dan tentang kegiatan kami sehari-hari. Yang menarik adalah kegiatannya Bena yang tiap hari makan mulu keliling mulu. Maklum travel blogger. Gue baru tahu Bena malam itu, benar-benar baru tahu padahal udah lama ngeblog. Itu pun kita langsung kopdar. Luar biasa lah gue ketemu orang-orang yang punya prestasi atau ahli di bidangnya.

Apalagi bang Haris yang udah banyak banget nerbitin novel komedi. Gue juga meminta dia untuk ngomentarin ebook gue yang kemarin. Dan dia sempet nanya-nanya soal itu. Gue jawab apa adanya. Karena ebook itu juga apa adanya. 

Yang mau download ebooknya silakahn >> disini <<

Sebenarnya gue mau tanya-tanya banyak sama bang Haris tentang tips menulis apalagi tentang novelnya. Atau tentang cara nerbitin buku. Dan ke Bena juga gue mau nanya soal tulisannya yang berbayar itu. Gile gue malu didepan dia, gue nulis di blog jarang banget dan bahkan seringnya nggak ada bayarannya. Nah dia nulisnya dibayar. Sedap.

Sebenarnya gue mau nanya-nanya banyak banget. Tapi rupanya waktu nggak memungkinkan apalagi waktu itu Bena kelihatan capek banget. Mungkin dia capek lihat bang Haris bikin dia malu sepanjang perjalanan. Gue juga nggak sempet foto-foto gitu. Mungkin karena udah terlalu malam. Sengaja juga gue nggak minta foto-foto. Karena gue yakin di lain kesempatan gue akan bertemu mereka lagi.

Gue tadinya nawarin untuk mengantar mereka sampai stasiun naik motor gue. Tapi Bena menolak. Mungkin takut ngerepotin. Padahal nggak sama sekali. Beda hal dengan bang Haris. Dia ini kayaknya emang suka naik motor bonceng tiga apalagi pas sore-sore.





Kami pun berpisah. Pertemuan yang singkat tapi sangat berkesan. Gue nggak mikirin mereka berdua itu pacaran atau emang bang Haris lagi di asuh sama Bena. Gue malah menantikan bisa ketemu lagi di lain kesempatan. Bahkan bisa bertemu dengan blogger-blogger luar kota lainnya yang mampir ke Cirebon. Atau gue yang keluar. Hmm, nanti lah.

Ditunggu teman-teman kedatangannya di Cirebon. Mumpung gue belum jadi artis masih free (hoekk), masih bisa nganter-nganter kalian di Cirebon, nemenin kalian ngobrol dan jalan-jalan di sini. Hehe..



Ayok, silahkan komen..
Jangan lupa follow instagram gue >> tofikdwipandu

Wasalam..


sumber gambar: Pexels

Komentar

  1. WAKAKAKAKAKAKAKAKAKKAAKKAAKAKAKAKA. IYA SETUJU! ENGGAK NGERTI KENAPA HARUS PAKE MASKER DI MALL DAN HARUS PAKE JAKET JUGA DI MALL. ANEH. ANEH BENERAN. WAKAKAKAKAKAKAKA.

    HARIS LAGI DIASUH SAMA saya
    😂😂😂😂👊

    btw, saya biasanya dipanggil Bena. Hehehe. Akun twitter saya benbenavita bukan benbernavita. Wakakakak.

    Btw, banyak typo juga tuh 😂😂👊

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang Haris emang malu2in sih hahaha..

      iya Ben banyak banget typonya. ngetiknya masih ngantuk hehehe

      Hapus
    2. Oh, baru kenal sama Bena. Untung mas Topik ini nggk pake jilbab ya.
      Terakhir teman kami yang pake jilbab pas ketemu sama bena, ehm..maaf rasa-rasanya tidak etis kalo saya jelasin nya disini.

      Hapus
    3. REI KAMPRET. GUE TABOK LU YA. HWHHAHAHHA

      Hapus
  2. Punchline nya di bagian bang Haris pake masker ya. ASLI GUE NGAKAK KENCENG BATTTT! 😂😂😂😂

    Bang topik ini post nya ngeselin juga ya, kasian bang Haris kesannya dia hina banget di post ini. 😂 padahal mah iya.

    Gue otw instagram lu, bang. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ya dia memang malu2in za, kesan pertama itulah yang gue dapatkan dari bang haris hehe

      oke sa, makasih yah hihi

      Hapus
  3. Wakakakakakak. Gokil lah Pik. Sayang banget kemarin nggak sempet bonceng tiga ya. 😅

    Sampai ketemu lagi, Pik. Auo main ke Jakarta. 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha gue lagii bayangin kita bonceng tiga bang. kek cabe2an

      Hapus
  4. Seru ya bisa meetup bareng blogger hits

    BalasHapus
  5. Entah saya juga bingung ngeliat instagram mereka yg sering jalan bareng. Entah dalam rangka apa? Fungsi dari mereka berdua pun berbeda tapi polanya sama.

    1. Sampe ketempat tujuan
    2. Bena ambil pose
    3. Bg Haris yg fotoin.
    4. Pulang.

    Gitu terus.
    Terkait masalah Bg Haris yg pake masker dan jaket didalam ruangan. Masalah itu kayaknya masih perlu didiskusikan lagi.

    Bdw, mas Topik ini ternyata orang cirebon ya. Wah sama.
    Kebetulan saya juga orang Makassar.

    BalasHapus
  6. Lucuc banget tulisan ini wkakakakak. Mungkin gegara ada orang kampung di tulisan ini. #eh

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.