Buntil



 
Di desa tempat gue tinggal ada banyak orang jualan jajanan atau pun lauk pauk menggunakan sepeda. Bahkan ada juga yang jalan – dagangannya dipikul pakek wadah yang terbuat dari anyaman bambu biasa disebut bakul. Paling gue inget dulu – yang sering gue beli dagangnnya – orang yang jualan jajan-jajanan khas kampung adalah bik Kartiyem.

Dari zama gue SD dia udah jualan jajanan ringan dan lauk pauk. Gue belinya kalau punya duit doang, ya, waktu itu gue jarang pegang duit. Seringnya pegang sapu tangan buat mengusap ingus.  Jajanan yang sering gue beli dari bik Kartiyem adalah cilok pedes. Bumbunya kerasa banget, beda sama cilok yang gue beli di sekolahan. Dengan menggunakan sepeda, dia berkeliling desa tempat gue tinggal.


Lumayan luas.  Kalau pakek sepeda muter-muter kurang lebih bisa memakan waktu dua jam. Bahkan bisa nambah kalau misalkan ada kembang desa yang cantik. Mampir dulu, lah. Itu gue.  Itu nggak berlaku buat bik Kartiyem. Dia mah nyari duit, sedangkan gue mencari cinta. Halah..

Kadang gue suka kangen sama jajanan waktu zaman-zaman SD. Kayak buah kedondong yang dicolok sama tusukan dari bambu dan buah kedondongnya dimotif kembang lalu dibumbui dengan garam dan bubuk cabai atau makanan biting-bitingan semacam spageti kering lurus kecil-kecil rasa asin.

Kangen gue.

Walau pun gue seringnya minta sama temen atau kadang suka dikasih tapi emang minta dan gratisan itu nggak kalah enaknya, bahkan bagi sebagian orang lebih nikmat dikasih dan gratisan. Saat itu teman-teman gue memang sepertinya akan menjadi orang yang rajin sedekah, udah ada bakat melihat orang mukanya mengenaskan jarang jajan kayak gue, mereka suka ngasih jajan dan membagi makanan yang mereka miliki.

Ruarbysah..

Entah apa yang membuat gue berpikiran kangen jajanan waktu kecil. Yang jelas gue kalau di depan rumah selain ngopi dan baca buku juga kadang suka nostalgia dengan mengenang masa-masa SD. Kebetulan SD tempat gue sekolah berada persis di depan rumah. Jadi ingatan tentang masa SD lebih mudah melintas dan selalu terbayang.

----

Siang itu seperti biasanya gue duduk di depan rumah sambil baca buku dan ngopi. Dengan sedikit bisingnya kendaraan yang melintas, di depan rumah ada nenek tua lewat. Pakek sepeda Phoenix dengan besi boncengan di belakangnya untuk tempat bakul berisi barang-barang dagangan. Dilihat-lihat rupanya nenek tua itu jualan lauk pauk.

“nak, bapak buntil nggak?” dia nawarin Buntil ke gue,  walaupun tujuannya ke bapa gue. Karena dia yang punya duit.

Oiyah, buntil itu lauk pauk yang terbuat dari daun papaya yang direbus kemudian dibuntel jadi bulet, lalu dikasih bumbu dan di dalam buntil ada ikan terinya. Makanan khas kampung ini memang enak, banyak orang suka. Terutama keluarga gue.

“bentar..” gue masuk ke dalam “mak, beli buntil nggak?” tanya gue sama emak di dapur.
“mana? beli.”

Kemudian emak gue kedepan bertemu nenek tua itu dan membeli Buntil seharga delapan ribu rupiah. Dapat banyak.

Nenek tua itu kelihatan masih segar. Gue lihat-lihat wajahnya dan kayaknya gue kenal orang ini. dan.. benar saja.

Gue nggak nyangka ternyata bik Kartiyem masih ada! Dan masih jualan! Gokil.

Karena tahu itu bik Kartiyem gue menyaut “bik, ada cilok nggak?!”

“nggak ada. adanya limpung.” Jawab beliau sambil berhenti untuk menoleh ke arah gue lalu kemudian dia berangkat lagi. Mengayuh sepedanya. Sepeda Phoenix warna hijau itu dipacunya. Perlahan tapi pasti dia mulai terlihat jauh dari pandangan.

Dari SD sampai sekarang gue udah lulus kuliah beliau masih tetap jualan, masih pakek sepeda lagi. Hanya saja bik Kartiyem udah nggak jualan cilok. Mungkin peminatnya sedikit. Karena sekarang jajanan udah bermacam-macam.

Melihat bik Kartiyem yang udah tua tapi masih jualan itu ada banyak pelajaran yang bisa gue ambil mungkin kalian yang baca tulisan ini juga.

1. Tuhan maha adil. Setiap usaha kita pasti akan membuahkan hasil. Besar kecilnya hasil itu relatif. Tapi yang pasti Tuhan menjamin siapa pun hambanya yang mau berusaha pasti akan mendapat apa yang dia inginkan. Baik itu usahanya dalam mencari uang atau mencari ilmu dan lain-lain. Sekecil apa pun usaha yang kita lakukan itu merupakan langkah baik menuju segala yang kita inginkan.

2. Umur itu bukan domain utama untuk setiap orang menggunakan potensi dirinya. Buktinya bik Kartiyem masih mampu dan bisa mencari uang dan ngonthel sepeda keliling desa. Yang paling utama adalah kemauan dan action. Bik Kartiyem jualan buntil untuk penghidupannya ,yang mungkin orang lain mah nggak kepikiran, tapi beliau melakukannya. Dan alhamdulillah tetep laku.

3. Umur yang masih muda adalah anugerah dan nikmat yang sangat luar biasa, yang harusnya kita (gue) manfaaatkan dengan semaksimal mungkin. Jangan sampai ada waktu luang yang diisi dengan hal-hal yang kurang bermanfaat. Malu sama bi Kartyem. Setua itu dia masih jualan. Kita yang muda masa nggak bisa ngapa-ngapain.

4. waktu begitu cepat berlalu, untuk itu kita harus memanfaatannya dengan baik. Jim Rohn bilang kalau waktu itu lebih berharga daripada uang. Time is valuable than money. Ada juga yang bilang waktu adalah uang. Dan menurut gue waktu itu sama berharganya dengan apa pun di dunia ini, untuk itu jangan pernah sia-siakan waktu kita.


Ternyata banyak pelajaran yang bisa gue gali dari mengingat masa SD dan seorang yang jualan jajanan tradisional. Anugerah luar biasa. 

---

Ketika gue sedang menulis tulisan ini, orangnya lewat depan rumah gue. Beneran. Gue pun beli ciloknya beliau, kebetulan dia buat cilok, kemudian gue sedikit berbincang. 

"Masih jualan ajah ya bik, semenjak saya SD loh"
"iya mas, masih inget ajah. Iya mas masih hidup saya. Temen-temen saya udah pada meninggal"
"wah" gue kaget juga, dia bilang meninggal sambil senyum-senyum. "iya ya bik, masih ngonthel sepeda lagi"
"iya mas, awalnya saya sakit-sakitan terus. Kemudian saya ngothel sepeda lagi, kliling. Alhamdulillah masih sehat"

Komentar

  1. Sama nih mas, aku juga serin bernostalgia makanan waktu SD gitu, selain harganya murah rasanya juga masih teringat.

    Setuju mas, pelajaran berharga itu bisa datang dari mana saja. Termasuk disekitar kita. Gak mandang itu lebih tua dari kita atau tidak :)

    Alahamdulilah beliau masih sehat, masih ingat juga ya, Mas.
    Btw, ko aku jadi pengen cilok ya baca ini..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jajanan zaman dulu emang murah bang. Banyak lagi..


      Kita harus banyak belajar bang dri orng tua utamanya

      Hapus
  2. Pelajaran hidup bisa didapat dari siapa aja. Salut buat bik kartiyem yang masih sanggup bekerja diusianya yang sudah tidak muda lagi, bahkan teman-temannya udah mati semua. Kita yang muda-muda pantas malu kalo kerjanya ngeluh terus sama kerjaan. Liat bik kartiyem, tetap tersenyum walopun harus rela berpanas-panasan setiap hari. Oia buntil ditempatku bukan daun pepaya tapi daun talas. Beda ya. Hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener2 malu kang kita muda harus lebih semangat lagi kerjanya hehe

      Hapus
  3. Jajanan masa kecil emang selalu berkesan, aku jadi inget dulu pas SD seneng banget beli telur gulung, tiap istirahat pasti beli itu. Tidak hanya beli, sambil menunggu telurnya digulung sering ngobrol sama penjualnya. Rute balik SMP dan SMAku dulu melalui SD sehingga sampai setelah UN SMA beliau masih jualan dan selalu menyapa tiap aku lewat. Karena waktu SD aku pelanggan tetap, sampai SMA pun beliau masih ingat dengan rupaku. Dan sesekali dulu aku beli untuk nostalgia sama rasanya. Kami pun ngobrol-ngobrol waktu itu.

    Kalau liat orangtua yang jualan sih emang aku suka malu juga, sebagai pemuda belum banyak yang kulakukan sedangkan beliau yang sudah tua masih kuat berusaha. Mereka bisa jadi pelecut semangatku untuk terus giat menaklukkan berbagai tantangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jajanan waktu kecil emng bikin kita nostalgia..

      Harua malu Ki. Dengan fisik yg masih mantaf kita harus bisa lebih dri bik kartiyem

      Hapus
    2. Iya, sesuatu yang berhubungan dengan masa lalu memang bikin baper dah xD

      Nah itu makanya, fisik masih dikasih kuat harus kuat juga menjalani hidup :D

      Hapus
  4. Dulu jajanan di SD gue mah mahal-mahal, soalnya sekolah swasta gitu. Tapi SMP banyak jajanan tradisional gitu, tapi gue lebih suka jajan bilor tuh, bihun telor. Sekarang sih jajanan tradisional makin jarang, kalo ada pun rasanya kurang enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah lu mah anak kota sem jarang menjamah jajanan kamfung. Padahal enak2 loh hahaha

      Hapus
  5. mereka masih bahagia dan bisa hidup dari segala hal yang tradisional. Mungkin beberapa puluh tahun ke depan, kita akan sama seperti ibu ini. Menjual jajanan yang langka di jaman besok. Tapi kita bahagia ngejualnya... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga vindy jualannya via online ajah yah hahaha capej loh vin sepedaan. Aku gak mau kamu sakit wahahahaha

      Hapus
  6. sampe sekarang masih suka jajan makanan jaman sd..
    telur gulung wkwkwkw... untung aja di daerah aku ada yang jual tiap malam minggu :v

    aku masih ingat jajanan jaman sd dulu yang paling sering aku beli, telur gulung, bihun dan brem

    tau kan brem... kue warna kuning yang kalo di makan ada sensasi dingin dinginnya gitu hahaha
    kalo makan itu pasti langsung ingat jaman sd dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anjir telor gulung suka banget gue haha

      Hapus
  7. Setiap berkunjung kesini, aku selalu termotivasi oleh konten kontennya yg didalamnya terselipkan amanat untuk terus semangat menjalani hidup, dan menghargai waktu.....huhuuhu T_T

    Jadi intinya nggk boleh mengeluh, harus kuat seperti bik kartiyem. Tuhan selalu membantu orang yg giat berusaha dan berdoa.

    BalasHapus
  8. Pas baca judulnya aku kira buntil itu hamil, alahh ternyata makanan kalau ditempatku bukan buntil namanya, tapi oblok - oblok, hampir sama daun pepaya + ikan teri, semoga bik kartiyem sehat selalu ya, setelah baca ini aku jadi kangen sama nenek penjual gulali di depan sekolah ketika aku masih SD dulu :(

    BalasHapus
  9. Keren ih bisa ambil hikmah dari penjual jajanan. Aku juga suka gitu Pik, merenung melihat nasib orang (tentu utk hal2 yg positif lho ya)
    betapa kita harus bersyukur dikasih nikmat sehat dan harta ini ckckckkck
    Aku juga kangen makanan SD, bedanya aku gak dikasih gratisan sama temen2, tapi beli sendiri kekkeewkkwkww

    BalasHapus
  10. salut sama ketangguhan wanita tua bernama bik Kartiyem mas, berjualan keliling menemani masa SD sampai masa kuliah mas Topik.

    Aku yakin dulu mas topik waktu SD berangkat sekolah jalan kaki kan? lha rumahnya mepet SD kok hahahaha

    aku sampai saat ini masih sering menemui abang-abang yang jualan sate pentol, yang bikin aku heran wajahnya masih sama, gak kelihatan tua atau keriput gitu.

    ya mungkin karena tiap hari ngumpul anak-anak kecil, sehingga pikiran dan senyumnya selalu ceria.

    Oh iya kalau ada waktu bisa aku ditransferi Cilok bik Kartiyem mas, hehe.

    BalasHapus
  11. Kalau ngomongin buntil, di tempatku masih bisa ditemukan kalau kamu beli lauk pauk di tempat prasamanan gitu, bahkan di tukang sayur pun jualan.

    Alhamdulillah, bik Kartiyem masih diberikan kesehatan dan kekuatan, kalau kita lihat emang yang namanya waktu itu sangat berharga, selain itu, kesahatan juga. Semua tetap berhubungan satu sama lain, karena hidup tanpa gronjalan krikil bakal flat flat aja.

    Semoga kita semua diberikan waktu dan kesehatan untuk melakukan banyak hal indah yang bermanfaat untuk diri kita dan orang-orang disekitar kita

    BalasHapus
  12. Wah salut sama bik nya masih jualan terus. Ngomong ngomong, buntil itu dimakan langsung gitu aja atau pakai nasi?

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...