Asyikin Ajah!





2017 menjadi tahun yang baik untuk mengawali kebaikan dan membuat kita menjadi orang yang lebih baik lagi. Termasuk baik dalam hal membahagiakan diri sendiri. Yah, karena kurang lebih satu tahun ini belum ada yang mau sama gue jadi sepertinya Tuhan itu sangat baik membiarkan gue untuk sendiri supaya gue tahu kalau gue juga butuh disenengin. Mungkin baru setelahnya nyenengin orang lain.

Jomblo mah jomblo ajah pik!

Ah iya dah..

--

Manusia memang pada dasarnya suka kesamaan, contohnya ketika di tempat kerja, di kampus,  di planet Mars, atau di Pantai Gading ketika kita ketemu orang yang sedaerah misal pasti senengnya bukan main apalagi ketika kita ngomong pakek bahasa daerah asal.

“mas orang mana?”
“saya orang Cirebon mas, sampean sih?”
“wah pada bae mas!”
“Cirebone ning endi mas??”
“Palimanan, sampean sih??”
“hdouhwoeuhwqsnqnnj%#^&$&^%*”
Akhir kisah mereka berdua bikin usaha Empal Gentong di Pantai Gading.

Orang yang mempunyai kesamaan dalam beberapa hal lebih mudah untuk berkomunikasi dan lebih mudah untuk dekat secara emosional. Itulah kenapa cowo-cowo yang lagi pedekate apa pun hal yang gebetannya suka dia juga suka, tujuannya biar doi bisa inline ketika ngobrol. Walaupun sebenarnya nggak suka-suka amat tapi demi tercapainya cita-cita bagsa Indonesia yang luhur, maka segala cara pun dilakukan. Termasuk ngaku-ngaku suka pakek Laurier.


Dan kemarin gue baca tulisannya si Yogaesce alias Yoga. Seketika gue langsung terinspirasi, oleh tulisan dia. Terimakasih Yog. Karena seperti yang gue bilang kesamaan memudahkan koneksi dan interaksi. Yah, kami sama-sama tidak punya wadon (baca: cewek). Dia bilang kalau dia suka nonton bioskop sendiri dan katanya itu menyenangkan.. Tapi mungkin bukan sekali gue mendengar kalau nonton sendirian itu lumayan enak. Kayak makanan ajah.

Karena terinspirasi dari orang-orang yang sedang sendiri di luar sana, bahwa ternyata mereka juga bisa sebahagia dan seasyik itu walaupun kemana-mana sendiri. Maka gue akan ‘asyikin’ diri gue juga. Nonton sendiri katanya sih asyik. Untuk membuktikan kalau itu memang asyik gue akan mengasyikan diri dengan nonton sendirian dengan budget yang asyik juga.

Asyik dah..

--

Siang menjelang sore sekitar jam dua lebih gue berangkat dari kantor menuju studio bioskop di daerah gue.. Sebenarnya gue sudah merencanakan jauh-jauh hari untuk nonton. Apalagi ada film Cek Toko Sebelah. Gue excited sama film ini, karena menurut gue dari trailernya ajah udah asyik. Sampai di gedung bioskop gue tepat waktu banget,  beli tiket langsung masuk. 

Nggak ada yang nemenin..


Karena buru-buru milih tempat duduk, terpakasa gue duduk di depan dan untungnya nggak ada yang pacaran. Karena film ini udah lama rilis jadi pas gue nonton hari itu tempat duduk yang di depan lumayan lengang, sisanya yang nyari gelap-gelapan biar bisa sekedar nyium telinga, dibelakang semua. Walau bagaimana pun gue harus tetap berpikiran positif, mungkin mereka yang berduaan mojok dan nunggu ruangan gelap, matanya plus. Plus-plus..

Film pun mulai… (reviewnya ntar)

Singkat certia gue selesai nonton, dan gue merasa sangat terhibur dengan film besutan Koh Ernest itu. Sangat-sangat amat menghibur gue yang sendiri ini. halah…

The conclusions are..

Ternyata nonton sendirian itu enak.
Nggak seperti yang gue bayangkan kalau nonton sendirian itu hal yang ngenes. Tapi ternyata malah lebih simple (dan juga ngurangin dosa). Lebih simplenya karena kita nggak usah repot-repot jelasin kenapa kita ketawa ke ‘pasangan nonton’ kita.

Suka ada ‘pasangan nonton’ yang penasaran banget kenapa kita ketawa, dan harus banget dijelasin di situ padahal filmnya lagi asyik-asyiknya. Nggak asik banget kalau sampai ketinggalan scene –nya hanya karena jelasin ke si kampret kenapa kita ketawa.

Nonton nggak harus paling awal ketika filmnya baru rilis
Menurut gue asal filmnya asyik pasti bakal lama ada di bioskop, buktinya film Cek Toko Sebelah yang gue tonton. Lumayan lama bertahan dari tanggal rilis 28 Desember sampai hari gue nonton kemarin.

Yang paling penting kita nggak harus nungguin bioskop buka dengan datang jam delapan pagi terus ngantri panjang-panjang untuk nonton paling pertama. It is so ridiculous.

FILM INDONESIA nggak kalah saing sama film Hollywood
Secara kualitas editing atau mungkin di segala aspek film Indonesia kalah jauh. Tapi itu hanya pendapat sebagaian orang dan mungkin mereka salah.

Kesalahan pertama perbandingannya nggak apple to apple, kesalahan kedua mereka nggak tahu konten film Indonesia itu diambil dari kehidupan sehari-hari artinya lebih ngena ketimbang kita lihat film fantasi, dan kesalahan terkahir adalah mereka kurang menghargai karya sineas-sineas Indonesia yang berjuang keras bikin film bagus. Hargailah..

Udah itu ajah

--

Hari Selasa 10 Januari 2017 adalah hari yang asyik. Gue nggak sedang galau atau merana, sehingga bikin gua nggak mau nonton sendirian. Alasannya belum ada waktu ajah buat ke bioskop walaupun suka lewat, selain nggak ada waktu, budgetnya juga belum masuk list. Hehe..

Gue pikir film yang bagus memang layak ditonton tapi nggak usah maksa juga kalau nggak ada waktu dan belum ada duit. Hiburan itu banyak, nggak cuman nonton. Ngeblog juga buat gue itu adalah sebuah hiburan yang mengasyikan.

Hal-hal kecil pun sebenarnya bisa jadi sebuah keasyikan dan jadi hiburan, kayak ngasih makan ikan di kolam misal atau membaca di bawah pohon atau juga bermain bersama hewan peliharaan. Small things can produce big effect.

Kalau teman-teman yang sedang baca tulisan ini, gimana? Adakah hal-hal kecil yang mengasyikan? Atau punya film yang recommended yang asyik untuk ditonton? Komen dong..  

Sekian dari gue. Jangan pada galau yah.. Asikin ajah!

Komentar

  1. Gue pernah kehabisan tiket karena berusaha untuk nonton hari pertama supaya bisa review.

    Gue tobat.

    Sama dengan kejadian film Hangout Raditya Dika kemaren, gue baru nonton tanggal 7 Januari. Filmnya juga masih asik, penontonnya lebih sedikit, jadi lebih puas dari segi memilih kursi dan gak lama ngantri.

    Untuk sekarang, film Indonesia itu udah keren - keren. Ide ceritanya, alurnya, begitu juga akting dari pemerannya. Gue rasa film mancanegara udah kehabisan ide untuk buat film. Mereka filmnya kalo gak tentang teroris, superhero lalu sekuelnya, dan drama komedi yang kadang terkesan mencari lucunya dimana.

    Selama perjalanan gue nonton di bioskop, gue belum pernah nonton film mancanegara.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lo ternyata pecinta film lokal yah bang, keren

      Hapus
    2. Gue lebih muda dari bg Tofik deh kayaknya. Jangan di panggil bang, panggil mas aja :D

      Hapus
  2. Aaaa... gue juga suka nonton bioskop sendiri lho! Menurut orang-orang mungkin aneh, tapi kadang gue juga harus punya waktu buat diri gue sendiri, me time. Nggak cuma nonton sih, bisa jalan-jalan sendiri, makan sendiri. Toh sendirian nggak selamanya buruk kok, bukan berarti kita nggak punya temen.

    Trus buat film yang lu tonton itu kayaknya remomended ya? soalnya temen gue juga nonton katanya bagus, ditunggu deh reviewnya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah suka juga toh nonton sendiri.tapi asli lebih baik banyakn teh haha biar rame

      Hapus
  3. Nonton emang lebih asik sendiri! Males deh ngajakin temen, ada yg ujungnya gak jadi, ada yg jadi trus pas nonton bawel banget, apalagi kalo ngajak cewek, liat aktor cowok dikit langsung lebay! Akhirnya gak bisa menikmati filmnya deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener tuh kalau ngajak temen ujung2nya pada nggak jadi

      Hapus
  4. Me time lah ceritanya. Asikin aja dah. haha

    Gue sih setuju-setuju aja mau nonton sendiri atau berdua atau berame-rame yang pentingkan asikin aja. HAHA

    Alhamdulillah.. gegara banyak yang review film ini bagus. Gue jadi nonton dan emang PECAH ABIS!

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue doain semoga lo cepet putus ki hahahahaha

      Hapus
  5. Aku juga gak punya seseorang yang namanya wadon (cewek).

    Boro-boro nonton bioskop berdua sama cewek pik, nonton sendiri aja gak pernah wekekekek.

    Kalau nonton bioskop aku malah berdua sama temenku cowok, nah loh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyari dong San. cobalah sekali2 nonton asik loh jangan nonton bokep mulu

      Hapus
  6. mantab , nonton berdua sama cewe gua filemnya pecah wkwkwk.
    mampir juga banganbang ke tulisan ane yak Pariwisata siapa tau butuh info tmpt wisata.

    BalasHapus
  7. Wah, hal yang sampai saat ini belum pernah gue lakukan tuh; nonton film di bioskop sendirian. Mungkin karena gue belum menemukan film yang bener-bener harus gue tonton sendirian kali ya. Tapi boleh juga suatu saat nanti gue lakukan. Hehe.

    BalasHapus
  8. Siluman capung nampaknya memang sangan menginspirasi kita semua ya. wqwq

    nonton sendirian, asikin aja lah ya. wqwq
    aku juga pernah nonton sendiri beberapa kali, satu-satunya hal yang bikin kita negrasa apes pas nonton sendiri adalah, kalau kita nontonnya sebelahan sama orang pacaran.
    malahan aku pernah nonton sama pasangan homo (nggak tau su'udzon atau nggak, tapi mereka mesra banget) untungnya sih nggak tepat di sebelahku. cuma ya jado bikin nggak konsen, bawaannya pengen ngeliat mereka aja. gubrak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mungkin dia pantas jadi motivator haha

      Hapus
  9. Kalau sendiri itu enaknya pasti jadi, gaknya pun karena alasan tertentu. Terkadang kalau mengajak teman, ada yang tiba-tiba batalin lah, ada yang mau tapi harus dibayarin lah, ada yang bayar sendiri tapi minta dijajanin lah dan lain sebagainya.. haha

    Pengalaman yang seru ya mas Tofik :)
    Betul tuh, nonton film baru tak melulu harus diawal rilis, toh diakhir juga filmnya masih sama .. hehe

    Biar tak tertinggalan info, izin follow blognya ya mas, dan jangan lupa follback my blog :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngajak temen itu kalau lagi banyak duit ajah haha

      oke bung Andi silahkan

      Hapus
    2. Haha.. bener mas, tapi kalau lagi gk ada gk semua temen ndeket. wkwk

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...