Langsung ke konten utama

The Ultimate Bete Story



Paska lebaran, (kira-kira 2 hari setelahnya) gue ngerasa bête diem di rumah terus. Mau main juga temen-temen gue udah punya kesibukan sendiri – tentu dengan pasangannya masing-masing. Sementara itu di dalam kamar yang ukurannya nggak lebih luas dari toilet mall gue merem-melek nggak jelas. Kadang mainan hape setelah itu ketiduran, bangun tidur gue makan, abis makan kalau perut nggak mules (ngajak boker) ya paling nonton tipi. 

Njir… bête banget.

Gue sebenarnya punya planning untuk nonton di hari-hari setelah lebaran tapi karena nggak biasa nonton sendirian, akhirnya gue jadi canggung buat nonton. Nggak, bukannya gue takut ketemu sama yang lagi mesra-mesraan di mall atau lagi grepe-grepean di bioskop pas filmnya mulai (mulai gelap), yang gue takutkan, disana gue jadi bête juga karena nggak ada temen ngobrol. Mau ngajak temen, balik lagi ke paragraph awal.


Tadinya ada beberapa film yang rencananya mau gue tonton, salah satunya adalah Sabtu Bersama Bapak. Dari sebelum film ini keluar - kabar bahwa novel yang dengan berjudul sama akan difilmkan - gue udah tahu dari twit-twit tentang perfileman yang bersliweran dan truly gue seneng banget. Kenapa gue seneng?  Karena gue suka banget sama novelnya. Banyak pesan-pesan tentang kedewasaan dari seorang bapak (yang udah meninggal) kepada anaknya lewat video. Unik dan seru.

Seblumnya juga, gue udah review novel Sabtu Bersama Bapak << klik ajah. Mungkin gue juga akan review filmnya. Tapi setelah gue nonton. Dan gue nggak tahu nontonnya kapan. Mungkin malam minggu. 

Who the lucky girl you invited, Pik? 

Ah, gue sendirian ajah..

Gue akan membiasakan nonton sendirian. Fight! 

Berdasarkan pendapat orang yang udah ngelakuin ini selama bertahun-tahun, hal tersebut katanya enak. 

  1. Enak bayarnya cuman satu tiket, bisa hemat (itu juga kalau lo suka bayarin pacar nonton).
  2. Enak popcornnya dimakan sendiri nggak bagi-bagi. (Dasar kikir.)
  3. Enak bisa fokus nonton film, nggak ‘mikirin yang lain’.
  4. Enak setelah nonton bisa nonton lagi. Yang ini kayaknya bisa dibilang enak kalau duitnya ada, kalau nggak. Delete ajah.
 ---

Gue berusaha mencari penyebab kebetean ini. Dan setelah gue bangun tidur siang, gue tahu apa penyebabnya. Penyebabnya adalah..

Kesepian.

Yah, walaupun ada emak gue yang setia dengan sinetron Indianya di depan tipi, bapak gue yang kadang di rumah kadang molor, dan adek  yang suka rebutan remot tipi sama emak gue karena selalu timbul konflik tentang acara tipi yang mereka pilih masing-masing.

Tetep ajah rasanya ada yang kurang. Gue bersukur keluarga gue masih lengkap. Tapi ada saatnya gue butuh orang lain selain keluarga. Orang yang spesial dari mahluk yang bernama perempuan. 

Setelah momen bahagia ketika gue lulus kuliah dan nggak ada yang ngasih bunga sama sekali, gue masih bisa merasionalisasikan (awas belibet bacanya) itu, karena yang terpenting emak sama bapak gue bahagia di hari itu. Saat itu gue pikir kebahagiaan mereka mungkin melihat gue pakek toga.

Tapi sekarang, setelah lebaran.. nggak tahu kenapa kayaknya gue butuh banget yang namanya CINTA. 

source
Hmm.. gue bukan lebay. Ini adalah kenyataan, mana bisa gue mengelak. Energy terbesar seorang manusia adalah cinta dan kasih sayang. Apa yang bisa menghalahkan itu? menurut artikel dan hasil penelitain yang gue baca, otak juga makanannya (selain makanan bergizi) adalah cinta dan kasih sayang – baik dari orangtua maupun dari lawan jenis. Jadi Tuhan udah bikin manusia lalu kemudian diseting dengan kebutuhan akan cinta dan kasih sayang. Kita pasti butuh cinta men.
Di sekolah kita cuman diajarin, kebutuhan primer, sekunder, dan tresier. Harusnya ada kebutuhan sebelum kebutuhan primer, yaitu kebutuhan pra-primer yang isinya cinta dan kasih sayang dari orang tua dan tentunya dari lawan jenis.
Dari situlah kita benar-benar hidup. Gue nggak so-soan nggak butuh cinta dengan tidak mendengarkan lagu cinta-cintaan, gue cuman kadang nggak suka kalau semua yang gue dengar cinta yang salah, cinta yang lembek. Cinta tuh nggak gitu men.. asik
Cinta itu harusnya bikin kita STRONG. Strong like Thor after kissed his Hammer.
Kalau cinta bikin orang jadi galau, jadi nyilet-nyilet tangan dan seluruh tubuh, jadi suka update tiap tiga detik sekali tentang kegalauan dan bikin orang jadi bunuh diri, itu bukan cinta itu lo yang BEGO salah dalam memaknai arti cinta yang sesungguhnya... halah.
So, LOVE is wonderful and I need it, we need it, and people of the world need too.
But, who want to give her love to me. Mmm…
Untungnya di keluarga gue nggak ada orang yang rese - yang suka nanyain ‘kapan nikah?’, ‘mana calonnya?’, ‘mana pacarnya?’ dan ‘mana bapaknya?’. Jadi di setiap lebaran gue nggak perlu mikirin alasan untuk menjawab pertanyaan tamplate khas idul fitri tersebut. Yang gue perlukan adalah jawaban atas pertanyaan di benak gue sendiri.
“kapan bisa ngerasain cinta dari lawan jenis ‘lagi’, Pik?”
Will see…  

Menurut kalian gimana? Komen dong. Kalau artikel ini bermanfaat sebarkan. Kalau mau follow gue di twitter dan lain-lain ada di sidebar. Tinggal klik.

Komentar

  1. Baru beberapa hari lebaran udah ngerasa bete aja bang. Main-main ke rumah saudara gih, biar nggak bete, siapa tau ntar dapat angpau juga haha.

    Oh iya, sama sih, aku kemarin juga ngidam sama film sabtu besama bapak, tapi masih blm kesampaian buat nonton. Dari novelnya aja aku sudah suka, apalagi filmnya nanti.

    Ohhh, jadi bete karena kesepian. Ya, semoga ini setelah lebaran bisa dapat pasangan dehh, biar nggak bete, biar bisa diajakin nonton juga berdua :D

    BalasHapus
  2. Wahaduuuuh :') kesepian ya :' aku sering banget sih ngerasain sepi gitu -_- kadang mikir 'ah, pengen pacaran' tapi tiba-tiba ditepis dengan pertanyaan lanjutan 'emang ada yang mau?' wkwkwk Tapi sebeneernya sih, aku juga rindu sama cinta yang memotivasi. Kayak apa yang pernah aku rasain waktu SMP sama SMA dulu :D

    BalasHapus
  3. Emang susah ya Kalo mau ngajak temen tapi udah pada punya kesibukan masing2 Pik.. dulu punya banyak temen, setelah makin gede temen kita makin sedikit.

    Gue udah nonton Sabtu Bersama Bapak, sederhana tapi keren.. Asli, yang namanya Ayu cakeeeep banget.. :D

    Usia lo sekarang Emang udah waktunya buat mencari cinta Pik.. biar lo ada tempat curhat, diperhatiin juga dielus2 rambutnya biar tenang Kalo ada masalah..
    Halah.

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.