Sabtu, 23 Juli 2016

Life Ready




Bulan kemarin bapak beli paralon buat benerin saluran air yang udah lama pakek selang. Kata bapak selang bukan untuk tempat air mengalir jangka panjang, sifat selang yang lentur  pun jadi masalah. Dari situ gue banyak belajar siapa tahu nanti ketika gue punya rumah sendiri dan gue harus benerin saluran air sendiri, motong paralon sendiri dan lain-lain serba sendiri karena bapak nggak selalu ada di samping gue. 

Semakin kita dewasa semakin kita dituntut untuk menjadi mandiri dalam segala hal. Kita harus bisa terlepas dari orang tua, dalam artian nggak boleh lagi apa-apa ngandelin orang tua. Di sekolah gue nggak pernah diajarin gimana caranya nyuci baju sendiri. Padahal itu sangat penting. Di sekolah gue cuman diajarin suruh pakek baju/seragam doang soalnya kalau nggak pakek baju aurat gue kemana-mana.

Padahal yang lebih penting menurut gue, di sekolah kita diberikan pelajaran kemandirian. Dikasih tahu bahwa begitu pentingnya mencuci baju sendiri dan menyetrikanya sampai rapih. Supaya apa? Supaya kita tahu bagaimana proses sebuah baju bisa kita pakai – dari mulai kita cuci sampai akhirnya kita pakai – dan ujungnya diharapkan kita nggak bakalan corat-coret baju pas kelulusan.
Kalau kita tahu betapa sayangnya kita dengan seragam yang kita pakai – karena kita yang cuci sendiri dan nyetrika sendiri – mau di corat-coret rasa-rasanya sayang banget dan diharapkan kita bisa ngasiin baju bekas itu ke orang yang lebih membutuhkan.
Tapi kita juga mau mengekspresikan kelulusan kita pik pakek pilok dan corat-coret gitu di seragam kita, buat kenangan.
Men, itu tuh dogma mainstream – kalau kita lulus harus corat-coret pakek pilok dan pakek spidol. Sebenarnya ada media lain untuk kita bisa mengekspresikan diri, yaitu kaos dalem yang tipis. Corat-coretnya disitu ajah, itu kalau lo maksa banget pengen corat-coret.
Tapi kalau lo mencoba melawan ke-mainstream-an itu dengan menyumbangkan seragam yang lo pakai dan nggak usah corat-coret apalagi konvoi di jalanan nggak pakek helm, gue yakin orang tua lo akan bangga melihat anaknya sudah melakukan hal yang bermanfat untuk orang lain. 
Itulah efek kemandirian yang gue maksud – yang harusnya diajarkan dan diperhatikan di sekolah – itu akan berefek pada kehidupan dan akan berlangsung selama kita hidup.
Sekarang gue pun merasakan sistem kemandirian yang gue buat sendiri sejak gue SMA. Walaupun gue belum bisa mencuci baju sendiri tapi gue udah bisa nyuci piring, ngepel, nyapu, angkat galon dan lain-lain. Nah, baru setelah gue kuliah semester lima gue udah mulai nyuci baju sendiri, sampai sekarang.
Mungkin buat kalian yang masih belum mandiri percayalah ada beberapa perempuan yang suka banget sama laki-laki yang LIFE READY. Makanan apaan tuh?
Menurut Tofik Dwi Pandu (alien), Life Ready adalah kondisi dimana ketika kita menjalin hubungan yang serius, lalu kemudian menikah, kita (khususnya cowok) akan dituntut untuk bisa mengatasi hal-hal kecil dalam hidup. Misalnya angkat galon dan tumpahin galon ke dispenser, pasang gas untuk masak, benerin genteng dan lain-lain.  Itulah Life Ready.
Mungkin yang baca bertanya-tanya:
Yang masih pelajar: “pik, kita kan masih sekolah pernikahan masih jauh dari benak kami, gimana dong?”
Oke, gini. Sebuah kebiasaan itu dibentuk dari LIFE DATA BASE EXPERINCE. Kalau lo bisa naik sepeda sekarang, dulu pasti lo pernah belajar naik sepeda sampai jatuh berkali-kali (life data base), sampai akhirnya lo bisa sepedaan kemana-mana, lo benar-benar mengalaminya.
Artinya lo mengalami secara langsung (experience). Itulah kenapa ada  orang yang nggak bisa naik sepeda walaupun sebenarnya naik sepeda itu gampang banget, tapi karena dia nggak mau mencoba untuk benar-benar mengalami gimana rasanya naik sepeda dan belajar mengendaraianya akhirnya dia nggak bisa.
Sama ajah kayak hal-hal yang gue bilang diatas: nyuci baju, ngepel, dan lain-lain. Apa lo langsung bisa? Mungkin karena lo smart, satu atau dua kali nyuci baju aja langsung bisa. Tapi karena kebiasaan itu ‘baru’ saja dimulai waktu SMA atau baru setelah baca tulisan ini, gue rasa bakal nggak kokoh. Lo pasti akan males buat nyuci baju lagi. Hari itu mungkin lo nyuci baju sendiri, bisa jadi besok, lusa atau hari-hari selanjtnya lo bakal males buat nyuci baju lagi.
Hal ini juga bukan buat yang nikah ajah. Lagian lo  juga pasti akan menikah. Ini tuh bisa jadi ‘senjata’ kalau lo udah kerja sendri, jauh dari orang tua dan hidup sendirian di perantauan. Yang nyuci baju lo siapa? Yang nyuci daleman lo siapa? Yang nyuci piring bekas lo makan siapa?
Ya, kalau lo orang kaya gue yakin bakal lo jawab “gampang lah, tinggal ke laundry, beres. Urusan makan juga tinggal makan di restoran atau warung-warung makan”. Itu untuk orang kaya, sementara nggak semua orang punya uang untuk terus-terusan bayarin laundry apalagi makan di restoran dan warung makan.
Hal ini kelihatannya sepele tapi penting untuk bisa kita lakukan. Makanya kita harus mempersiapkan Life Ready  dari sekarang. Apa yang harus dilakukan? Ini dia..

Kita harus bisa beli dan angkat galon
Kebayang nggak sih seorang cowok beli galon nggak tahu caranya gimana. Kalau beli galon sendiri pasti bisa lah urusan gotong ke tempat kita ada mamang tukang galon lah gimana kalau angkat galon? Apalagi ketika numpahin galon ke dispenser.

source

Numpahin galon
Yah, keahlian ini menurut gue sangat amat penting di dunia ini. halah… Gue pun belajar numpahin galon ke dispenser waktu SMA, dan sampai sekarang bisa dikatakan ahli dalam dunia pergalonan khususnya bagian numpahin. Walaupun kadang baju gue basah semua.

Benerin saklar lampu
Nah, untuk benerin saklar lampu gue belajar sama bapak. Di rumah bapak selain ngurusin jajan anak-anaknya, juga ngurusin saklar lampu. Keahlian ini sungguh sangat bermanfaat dikala saklar udah jebol. Yang gue belum bisa bikin adalah saklar buat on-offin perasaan cewek. Untuk kalian para kaum Adam belajarlah tentang saklar lampu niscaya kamu akan mendapatkan kemenangan di masa depan.

Ganti bola lampu yang padam

source
Lampu rumah tidak selamanya menyala seperti kehidupan yang tidak akan selamanya selalu bahagia pasti akan ada kesedihan melanda. Halah.. untuk bagian ini gue rasa cukup mudah cuman kudu hati-hati ajah supaya nggak kesetrum, usahakan pakai alas kaki dan jangan lupa saklar lampunya dimatiin dulu sebelum diganti lampu yang baru.

Benerin genteng
Benerin genteng yah bukan benerin ganteng. Kalau urusan ganteng gue nggak bisa bantu mungkin tetangga sebelah bisa. Untuk kalian yang atap rumahnya terbuat dari genteng tanah mungkin kalian akan sering benerin genteng.

Kenapa gentengnya dibenerin? Sebenarnya dibenerin bukan arti yang sebenarnya yah, tapi  kayak semacam diganti gitu. penyebab genteng diganti karena: bisa karena kegeser akibat ada kucing kawin yang lagi kejar-kejaran ala film India di atas genteng kalian atau bisa juga karena gentengnya mulai pecah-pecah kayak hati lo.

Hati-hati kalau benerin genteng, usahakan pakek tangga dan usahakan juga harus bia turun lagi. walaupun tanpa tangga.

4N (Nyuci baju dan piring, Nyetrika, Ngepel, dan Nyapu)
Ini bukan pekerjaan pembantu men. Ini adalah pekerjaan anak-anak mandiri. Semua skill itu harus lo kuasain. Gunanya ketika suatu saat lo hidup berdua bareng pasangan dan mulai ada si kecil di keluarga lo sementara pasangan nggak bisa nyuci karena harus netein bocah lo harus turun tangan buat nyuci, nyetrika, ngepel dan nyapu kalau ada waktu luang. 



-----
Keterampilan itu nggak bakal kita dapetin di sekolah, emang sekolah nggak wajib ngajarin itu tapi setidaknya ada materi yang membahas tentang kemandirian dalam hidup di kelas-kelas. Biar nggak terus menerus bergantung pada orang tua dan juga agar anak mampu bertahan ketika hidup sendirian (apalagi kalau jomblo).
Didikan ibu-bapak gue dulu, baru sekarang gue rasain. Gue bisa ini itu dan gue nggak malu sama sekali. Gue malu kalau gue nyolong, ngambil hak orang lain dan nggak pakek celana di muka umum. Itu doang.
Jadi tuntutan untuk menjadi mandiri adalah tuntutan yang setiap orang harus melaksanakannya. Gue juga pernah lihat anak orang kaya, anak-anak pengusaha, mereka mulai membiasakan hidup tanpa bayang-bayang orang tuanya. Kita semua bisa melakukan hal apapun asal mau dan tekun ajah. 

Menurut kalian gimana? Komen dong. Kalau artikel ini bermanfaat sebarkan. Kalau mau follow gue di twitter dan lain-lain ada di sidebar. Tinggal klik.

11 komentar:

  1. Yes, Pik. Bener banget. Mau gak mau, siap gak siap, kita udah harus life ready. Setidaknya sebelum terlambat masuk ke dunia life ready tersebut, kita udah harus persiapkan sejak dini. Sebenernya sih waktu masih sekolah enaknya, kalo umur udah kayak kita gini mah kita lebih enak sharing ke yg lain juga, supaya mereka gak terlambat dan gak kaget ketika sudah masuk dunia tersebut.

    Gua kadang masih bingung dengan orang yg masih tenang dengan hidupnya yang dirasa udah nyaman, padahal nanti dia bakal ngerasain semua.
    Artikel yang tepat nih dibaca sama anak muda zaman sekarang.

    Pik, benerin ganteng bisa gak? Kalo bisa gua pengen belajar dong XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang nyaman-nyaman ajah nggak bakal bisa bertahan di kondisi yang mengerikan Ki

      Hapus
  2. Bener banget, life ready itu sangat sangat penting. Sewaktu smp dan gue masih belum bisa bantu pekerjaan rumah, ibu gue selalu nasehatin kalau "Lelaki juga harus bisa cuci piring, ngepel, dan lainnya". Mulai dari nasehat itu, gue belajar untuk membantu pekerjaan rumah. Padahal sebenernya ngelakuin itu semua karena cuman takut diomelin ibu haha. Tapi karena takut itu, gue bisa ngelakuin itu semua :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lah Syam kudu punya kemampuan untuk hidup mandiri walaupun kita bukan cewek tapi nyuci piring doang mah kudu bisa haha

      Hapus
  3. Aku bener-bener belajar seperti itu pas SMA sih. Dulu aku ada asisten rumah tangga. Kalau aku bantu-bantu gak boleh. Trus semenjak SMA beliaunya berhenti. Sejak saat itu gak punya asisten rumah tangga lagi. Mau nggak mau ya belajar beberapa pekerjaan rumah yang sesuai sama kemampuan. :D iyaaa hal seperti itu gak begitu diajarin di sekolah.
    Tapi sekolah ngajarin piket bersih-bersih kelas ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kamu mah udah ngerasain asisten rumah tangga. tapi keren sih masih mau belajar

      Hapus
  4. Bener-bener bermanfaat nih bang postingannya, bisa bikin menggugah semangat buat anak-anak remaja yang biasanya males-malesan dan segalanya pengen instan.

    Tapi ada benernya juga ya, dulu di sekolah kita cuma diajarkan ilmu pasti doang sama ilmu teori, yang itu malah jarang kita gunakan dalam kehidupan seharo-hari. justru ilmu hidup yang sebenarnya itu bisa kita dapat langsung dari kedua orang tua. dan itu memang harus dilakukan secara rutin supaya bisa jadi kebiasaan.

    Jadi kamu sudah bisa dibilang cowok yang life ready ya bang? tinggal nikahnya aja nih yang belum haha

    BalasHapus
  5. Bekerjam mendiri adalah sebuah pengalaman hidup yang sampe sekarang gak bisa gue lepaskan. Bahkan, terkadang sampai terlalu mandirinya, malah agak sulit menerima bantuan orang lain. Tapi, kalo emang udah sampai titik jenuh, pasti akan meminta bantuan kepada orang lain.

    Gue dari SD malahan, udah berusaha nyari uang, melakukan pekerjaan rumah sendiri. Itu memang gak diajarkan secara langsung oleh orang tua gue. Tapi, Bapak cukup menunjukkan sikapnya dan guepun mengikuti apa yang beliau lakukan.

    Kalo inget zaman SD dulu, gue kadang suka sedih. Saat temen-temen yang lain bisa jajan dikasi orang tuanya, gue jutru berjualan kedondong dulu, biar bisa beli jajan. Bukannya gak dikasi, sih, sama orang tua. Tapi, uangnya gue tabung aja, buat keperluan lainnya nanti.

    Nah, kebiasaan hidup mandiri itulah yang gue terapkan selama jauh dari orang tua. Life ready defenisi bg Topik setuju banget. Buat gue sih, intinya jadi cowok atau cewek, harus siap dalam kondisi apapun.

    BalasHapus
  6. g cuman cowok, cewek juga harus siap. semakin kita dewasa, semakin banyak hal-hal yang harus kita hadapi tanpa bantuan orang tua kayak pas jaman kita kecil dulu.

    apa yang saya rasakan soal life ready itu berasa banget pas kuliah. nyuci, setrika, bersih2 sendiri, btw saya juga ngangkat galon lho, dan emejing abis, brasa kayak angkat beban (pantes lengen saya jadi berotot gini).

    BalasHapus
  7. Bener banget bang, ini aku rasain pas enggak tinggal sama orang tua. Apa-apa harus sendiri. Dulu pas tinggal sama mbak aku dituntut mandiri. Suruh nyapu rumah, jagain ponakan, buat mie sendiri, dan lain-lain. Kegiatan yang biasanya tak serahin ke ortu harus aku kerjain sendiri. Dan menurutku itu juga penting buat persiapan kita nanti kalo hidup nggak numpang lagi sama ortu.

    Numpahin galon adalah hal tersulit yang pernah tak lakuin bang, dan sampe sekarang belum bisa. Pernah nyoba numpahin galon malah tumpah ke lantai :(

    Jadi intinya........... kapan nikah bang?

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*