Langsung ke konten utama

Pos

Menampilkan pos dari Juli, 2016

Life Ready

Bulan kemarin bapak beli paralon buat benerin saluran air yang udah lama pakek selang. Kata bapak selang bukan untuk tempat air mengalir jangka panjang, sifat selang yang lentur pun jadi masalah. Dari situ gue banyak belajar siapa tahu nanti ketika gue punya rumah sendiri dan gue harus benerin saluran air sendiri, motong paralon sendiri dan lain-lain serba sendiri karena bapak nggak selalu ada di samping gue. 
Semakin kita dewasa semakin kita dituntut untuk menjadi mandiri dalam segala hal. Kita harus bisa terlepas dari orang tua, dalam artian nggak boleh lagi apa-apa ngandelin orang tua. Di sekolah gue nggak pernah diajarin gimana caranya nyuci baju sendiri. Padahal itu sangat penting. Di sekolah gue cuman diajarin suruh pakek baju/seragam doang soalnya kalau nggak pakek baju aurat gue kemana-mana.

Kita Utang Pada Siapa?

Apakah kita pernah berpikir dari triliunan utang Indonesia bisa kita (negara ini) bayar? Pasti pernah. Gue pun sering berpikir seperti itu. Walaupun tidak pernah ketemu kapan Indonesia bisa bebas dari ‘hutang luar negri’. 

Dalam sebuah dialog bersama Dokter Asad, mas Reza dan pak Adi kami berempat tampak serius berbincang tentang Indonesia. Salah satunya tentang hutang luar negri Indonesia yang dari tahun ke tahun semakin bertambah. 
Pak Adi adalah seorang mantan Vice President bank devisa, ahli perbankan dan sudah 28 tahun berkecimpung di dunia per-uang-an, beliau mengatakan “Indonesia baru bisa bebas hutang kalau menjual satu pulau”, Dokter, mas Reza dan (apalagi) gue melongo dan heran: pertama kok beliau bisa menghitung sampai sejauh itu, kedua kita bingung sampai segitu banyak kah hutang Indonesia sampai harus menjual pulau. Dalam benak gue “pulau mana, yah, enaknya untuk dijual”.. 

The Ultimate Bete Story

Paska lebaran, (kira-kira 2 hari setelahnya) gue ngerasa bête diem di rumah terus. Mau main juga temen-temen gue udah punya kesibukan sendiri – tentu dengan pasangannya masing-masing. Sementara itu di dalam kamar yang ukurannya nggak lebih luas dari toilet mall gue merem-melek nggak jelas. Kadang mainan hape setelah itu ketiduran, bangun tidur gue makan, abis makan kalau perut nggak mules (ngajak boker) ya paling nonton tipi. 
Njir… bête banget.
Gue sebenarnya punya planning untuk nonton di hari-hari setelah lebaran tapi karena nggak biasa nonton sendirian, akhirnya gue jadi canggung buat nonton. Nggak, bukannya gue takut ketemu sama yang lagi mesra-mesraan di mall atau lagi grepe-grepean di bioskop pas filmnya mulai (mulai gelap), yang gue takutkan, disana gue jadi bête juga karena nggak ada temen ngobrol. Mau ngajak temen, balik lagi ke paragraph awal.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...