Minggu, 03 April 2016

Thank for Lovely Visitor

Selama gue ngeblog, dari akhir 2012 sampai sekarang, ketika tulisan gue yang jelek banget sampai agak mendingan dan dari pakek blogspot sampai pakek domain berbayar (pamer), rasa-rasanya ada banyak banget orang – yang mungkin gue nggak tahu mereka secara pribadi – yang  mengunjungi blog gue. Angka visitor di side bar sudah menunjukan kalau blog ini cukup lama dan gue juga aktif dalam menjalankan aktifitas ngeblog. Yah, angka ratusan itu mencerminkan bahwa blog gue banyak yang mengunjungi. Nggak apa-apa lah cuman ngunjungi doang, toh banyak juga yang baca dan meninggalkan komentar.



Sejak pertama ngeblog gue selalu berharap tulisan gue ada yang baca, terlepas tulisan gue jelek atau pun bagus. Karena gimana gue bisa tahu jeleknya kalau cuman gue doang yang baca. Karena menurut ego gue sendiri, ya, tulisan yang gue buat udah bagus. Tapi kenyataannya kan kadang nggak seperti itu. Mungkin ketika ada yang baca tulisan gue kemudian dia ngata-ngatain tulisan gue jelek, ya, gue bersukur. Kemungkinan yang komenin tulisan gue ada dua: dia expert banget dalam dunia hal tulis menulis (bacaannya pun banyak dan beragam), dan kedua dia cuman ngata-ngatain doang karena memang itulah spesialisnya.


Tulisan gue juga berpengaruh dengan apa yang gue baca. Makanya gue selalu menyarankan orang yang konsultasi ke gue tentang keinginannya untuk ngeblog kemudian dia bingung mau ngapain dulu. Gue selalu kasih saran mending baca ajah, biar ada bahan dan menambah wawasan juga kosa kata. Itulah kenapa gue bikin statement kalau mau ngeblog itu jangan dulu ngeblog, sebelum lo udah punya bahan buat ditulis di blog lo nanti. Makanya mending nulis dulu ajah. latihan menulis. Daripada bikin blog dulu. Bikin blog mah gampang. Ngisinya yang bikin bingung.

Itulah yang menjawab kenapa ada sebagian blogger yang ‘tumbang’ karena habit membaca dan menulisnya udah mulai berkurang. Dan sampai pada tahap males lalu kemudian akhirnya blog pun terbengkalai. Mungkin alasan lainnya karena kerjaan atau karena kesibukan dunia nyata. Men, blog juga nyata kali. Kan, yang gue tulis ini dari apa yang gue alami, kenyataan yang udah terjadi dan hal-hal yang bersifat umum. Jadi menurut gue, kalau ‘dunia maya’ itu memang ‘dunia nyata’ yang berformat digital.

Coba deh tanyain temen lo yang suka update galau di facebook atau suka ngetwit tentang kesedihannya atau suka ngepost foto siletan tangan di IG. Apakah mereka terlihat pura-pura? Kalau temen lo atau lo sendiri yang ditanya kayak gitu, jawabnya “nggak kok gue nggak galau”. Kalau nggak galau kenapa update galau? FAKE banget. Biar kelihatan banget jomblo? Atau biar kelihatan banget lo masih suka sama mantan? Nggak usah gitu lah. Menurut gue kita bakal keliatan lemah banget dengan update begituan.

Sibuk dunia nyata, karena kerjaan dan mungkin karena sibuk pacaran.. Menurut gue itu masih alasan klise buat seorang yang menyebut dirinya blogger. Asik.. Kalau emang suka nulis, ya, nulis ajah, posting di blog. Masa sih dari sekian jam kegiatan ‘dunia nyata’, itu nggak ada jeda sama sekali. Kalau kayak gitu jangan-jangan ada yang salah dalam hidup lo, sampai nggak punya waktu buat istirahat dan sekedar menulis.

Sori, gue jadi agak ngegas. Maksud gue, sebenrnya gue mau mengajak yang mulai males-males ngeblog dan males nulis. Ayolah ngeblog lagi, ngepost lagi, nulis lagi dan kita interaksi lagi. Jangan banyakin alasan buat berhenti ngeblog dan menulis, mending banyak-banyakin alasan untuk bisa menuliskan apa yang ada di pikiran kita. J

Karena blogger lain juga BERJASA BANGET buat gue. Kalau nggak ada mereka blog gue mana bisa rame – penuh  dengan komentar. Bahkan blogger lain itu selain jadi visitor, mereka juga jadi penyemangat gue lewat komen-komennya. Oleh karena itu, gue merasa harus balas jasa kepada mereka dengan banyak banyak mengucapkan terimakasih dan mencoba membangunkan semangat mereka untuk negblog lagi.

The end of this ‘thank post’..

Mungkin gue nggak tahu siapa kalian yang mengunjungi blog gue, baca blog gue sampai bilang dalam hatinya ‘ini blog apaan sih? nggak jelas banget. Tapi gue suka’, (kalimat terakhir ngarang sendiri) dan untuk para silent reader di luar sana, mungkin ada yang dari Mars juga. Guys, thank you so much udah mengunjungi blog gue. I would like to say many thank of you. Kalau nggak ada kalian gue nggak ngeblog sampai hari ini. Kalian berarti banget buat gue. Ciee..

Salam dari gue, lovely writer/blogger



19 komentar:

  1. Sama-sama bg Tofik. Gue pembaca Pertamax keknya. Ya, namanya dunia blogger bg. Pasti ada pasang surut dalam semangat. Entah itu seperti yg abg bahas di atas soal sibuk pacaran, sibuk kerja. Gue juga gak tau, sih. Sebenarnya itu sibuk apa males.

    Karena, ya kalo udah males. Gue bisa apa? Ada juga beberapa blogger tanya2 ke gue, rahasia nulis konsisten itu apa? Jawaban gue Jangan Males. Karena banyak yg ngaku blogger, tapi ngepostnya uring2an.

    Apapun itu, mari sama-sama kita majukan semangat masing2 dalam berkarya. Mungkin saat ini belum bisa mulai ngeblog lagi, bisa nanti, nanti, dan akhirnya gak jadi lagi.

    Maaf bg, gue juga pernah sesekali jadi silent reader di sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo males lo harua jalan2 ru..

      Oke ru. Gue salut sama lo. Smngt ngeblognya mantef

      Hapus
  2. Salah satunya bang tofik inilah inspirasi gue ngeblog. Terus semangat niat kita sama2 menyebarkan semangat, hehe

    Jujur, gue juga ngaku klo tulisan gue masih amburadul. Tapi setelah baca ini gue makin yakin, klo tulisan kita di pendem terus dn kita aja yg baca. Mana bisa tau tulisan kita bagus atau gak. Yg bisa nilai kan orang lain.

    Semoga gue dan bang tofik bisa konsisten menulis bang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tulisan lo udah bagus kok cuman jangan pernah ngerasa puas. Terua belajar..
      .
      .
      Oke nyol smngat tyuss

      Hapus

  3. Dulu waktu masih kuliah gue juga ngomong begini haha, tapi sekarang memble..

    Masalah orang galau update status, gak mesti juga kok.. radit dan selebtweet juga kalo ngetwit galau nggak beneran galau


    Intinya sih semua ada pada niat, kalo niat ngeblog terus pasti bisa.. tapi orang punya masa dimana dia ngerasa jenuh.. tinggal bagaimana menyikapinya aja~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah elu mah ga memble bang. Lo udah nerbitin dua buku sama antplogi lain. Itu sih cukup produktif belum masih nulis di blog juga... It' s not memble .. Lo kenceng!!


      Ya, gue nambah2in ajah si bang sebenernya gue mau bikin post thanks to visitor doang tapi malah masukin tema smngat ngeblog hahahahaha

      Hapus

  4. Dulu waktu masih kuliah gue juga ngomong begini haha, tapi sekarang memble..

    Masalah orang galau update status, gak mesti juga kok.. radit dan selebtweet juga kalo ngetwit galau nggak beneran galau


    Intinya sih semua ada pada niat, kalo niat ngeblog terus pasti bisa.. tapi orang punya masa dimana dia ngerasa jenuh.. tinggal bagaimana menyikapinya aja~

    BalasHapus
  5. jujur waktu pertama datang kesini, feel gue baca tiap tulisan agak rancu, tapi dari situ gue coba menjadi sudut pandang orang lain dan ternyata keren juga nih tulisan blog, asli gak copas dan bikin ketawa sendiri.

    Well, emang hal yang paling berat dalam nulis ngeblog tuh yah adalah mendapat ide nulis, susah banget. Kadang gue sendiri bingung mau angkat kasus apa soalnya saking banyaknya malah gak jadi-jadi nulis.

    semangat ngeblog bro, main balik ke rumah gue

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ide sebenrnya gampang bim. Tinggal action ajah.
      .
      Oke bim tunggu yah haha

      Hapus
  6. Lagi-lagi nih bang Tofik bangunin para Blogger di luar sana nih buat semangat lagi haha. Memang Blogger lain itu juga berjasa banget buat kita-kita ini. Soalnya mereka juga yang ngasih komentar, feedback, dan semangat ke kita.

    Sibuk dunia nyata sih emang sudah alasan klasik bang. Aku juga biasanya aja juga alasan gitu. Cuman kembali ke diri Blogger nya masing-masing aja. Kalo memang passion di blog, sesibuk-sibuknya dunia nyata juga pasti nyempetin buat nulis sama posting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah biasa ajah zam haha..

      semoga kita tetep bisa ngeblog yah zam, walaupun sibuk

      Hapus
  7. Siap, Pik. Saya pernah ngalamin waktu setiap hari posting tulisan di note fb, terus kerja, kecapekan, gak ada waktu, akhirnya posting note gak rutin lagi. Sampai sama sekali gak posting. Untung, saya ketemu Edotz. Jadilah sekarang saya ngeblog. Sekalian pake domain. Biar ada rasa sayang kalau nggak diupdate. Kan udah beli domain. Gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wang bang EDOTZ berjasa banget ya bang buat karir ngeblog lo SEMANGAT!! bang

      Hapus
  8. Gak tau kenapa gue ngerasa kesindir abis baca postingan ini tapi kenyataannya sih emang bener, gue kadang males ngeblog, lebih tepatnya gak pernah cari-cari refrensi bacaan dan kadang ada ide tapi gak gue salurin ide gue tersebut kedalam tulisan. kadang kala ngerasa iri sama temen-temen yang udah bisa buat tulisan yang bagus-bagus dan inspiratif termasuk bang topik ini.

    terkadang gue pengen orang yang datang ke blog gue ngomen tentang gaya tulisan gue, karena dari sana entar gue bisa paham apa yang perlu gue perbaikin lagi dalam hal tulis menulis.

    perlu sering-sering membaca dan menulis intinya :) thanks bang topik, insyaAllah saya akan berjuang lebih giat lagi buat menjadi seorang blogger yang tangguh kayag bang topik. semogaaa.

    BalasHapus
  9. Blog aku juga mau menuju 100k viewers nih alhamdulillah ya kalau rutin ngurusin blognya jadi berkembang dan rame juga. hehe

    Btw, selamat ya Tofik :)

    BalasHapus
  10. Selamat ya mas Tofik atas hasil yang diraih...
    semoga selalu eksis di blogger...

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*