Rabu, 13 April 2016

Menemukan Duniaku


Pernah nggak kalian ngerasain ketika melakukan sesuatu sampai lupa waktu? Mungkin ada yang jawab ‘pernah! melakukan sesuatu bareng pacar’. Holly shit! Maksud gue bukan itu. When you do something that you want to do and you enjoy of it. Ngelakuin hal yang asik gitu, kayak misalnya main layangan dari pagi sampai siang dan lo nggak perduli dengan apa yang orang katakan. Yang ngatain lo nggak ada kerjaan lah, kayak anak kecil lah dan lain-lain. Tapi lo nggak perduli, sama sekali. Seperti yang gue bilang tadi. Lo enjoy. Walaupun badan jadi item.


Mungkin dimulai dari gue kali yah. Gue sendiri tentu pernah dan bahkan sampai sekarang suka asik sendiri. Contohnya ketika gue berada di depan laptop. Gue seneng banget kalau udah berhadapan dengan laptop. Mungkin karena laptop adalah barang canggih yang  gue punya selama ini. Oleh karena itu gue nggak mau menyia-nyiakan kecanggihan laptop ini. I’ll do everything. Apa ajah gue kerjain: mulai dari nulis, edit gambar, bikin vektor, nonton film, download gambar baca-baca artikel dan termasuk ngeblog juga, next gue pengen bikin video animasi. Asik banget.


Kadang gue sampai lupa kalau gue belum makan. Dulu waktu masih punya pacar lupa sama pacar, sekarang gue nggak punya pacar malah makin parah.

Dan keenjoyan gue ini ada efeknya, tentu nggak cuman efek baik aja ada efek nggak baiknya juga. Misalnya gue jadi insecure sama laptop. Kalau ada yang mainin laptop gue, siapa pun dia, gue bakal ngeliatin dia: ngapain ajah, mainan apa ajah (padahal laptop gue nggak ada games), dan buka-buka apa ajah. Bukannya gue takut folder 3gp gue ketahuan. Tapi gue sendiri juga nggak tahu, pokoknya was-was aja kalau ada orang mainin laptop gue. Insecure banget.

Kalau orang pacaran, gue ini lagi insecure atau possessive sama pacar, bedanya gue insecure sama laptop. Gue punya alasan kenapa gue insecure sama laptop. Sama kayak mereka yang insecure  dan possessive sama pacaranya dengan mengatakan bukan apa-apa karena gue sayang sama dia... Kalau laptop sih mending gue pakek alasan bukan apa-apa karena gue sayang sama laptop. Soalnya takut rusak, men. Laptop gue satu-satunya. Emang kalau rusak ada yang mau gantiin? Kan enggak.

Mungkin kalian akan bilang, halah minjemnya juga cuman dibuka doang terus juga nggak dipukul-pukul cuman dipencet-pencet. Lebay banget.

Eh, namanya orang lagi possessive mah emang gitu. Kan, gue ceritanya lagi possessive sama laptop gue. Lo juga kan gitu sama pacar lo. Cewek lo main sama temen cowok, dicurgain. Terus kalau gue bilang ke lo dengan kalimat yang sama apa lo masih bisa terima? Alah.. cuman dibuka doang terus juga nggak dipukul-pukul cuman dipencet-pencet, lebay banget. 
BAYANGKAN CEWEK LO NGGAK DIPUKUL….TAPI DIFENCET.

Setelah ngebayangin, lo chat cewek lo. “sayang kamu dimana? Lagi sama siapa? Sama cowok apa cewek? Kalau sama cowok, KAMU CEPETAN PULANG. AKU TAKUT KAMU DIPENCET SAMA DIA”

Kemudian dia baca chat dari cowoknya yang penuh ‘kasih sayang’ itu dengan muka aneh. “EMANG LU KIRA GUE CEWEK APAAN?! SAMPE ORANG LAIN BERANI PENCET-PENCET. GUE NGGAK GAMPANG DIPENCET! KITA PUTUS”
“tapi aku sayang sama kamu, makanya aku khawatir sama kamu, aku takut kamu dipencet orang”
“FU**CK YOU”


Mampus…

Yah, begitulah. Makanya gue nggak perduli dengan pendapat orang lain yang ngatain gue ini lebay dan sebagainya. Karena kita ini pasti punya kelebayan masing-masingdalam hal ini insecure menurut gue sama dengan lebay. Gue masih mending insecure akan laptop, benda mati dan kalau bener-bener insecure dengan kebersihan laptop misalnya bisa bikin laptop gue bersih terus. Kemudian gue juga  memperhatikan keadaan software dan hal-hal teknis lainnya pun gue urus. Semua itu bikin laptop gue jadi sehat dan mungkin bisa bertahan lama, jarang rusak.

Nah yang insecure sama pacarnya? Sampe kapan hubungannya akan bertahahan lama? Gue kira hubungan seperti itu, hubungan yang nggak sehat dan bisa merusak. Merusak kebebasan pribadi seseorang.

Tulisan ini mulai agak jauh dari esensinya… tapi nggak apa-apa lah. Nambahin kata-kata ajah. 
---
Disamping efek nggak baik salah – satunya kayak tadi – ada juga efek baik untuk gue. Yaitu, gue punya sesuatu yang bisa orang nikmati which mean gue ada manfaatnya untuk orang lain dan gue merasa dibutuhkan. Yah minimal bikin orang bisa ketawa atau mungkin tercerahkan ketika baca tulisan gue. Atau malah sebaliknya.  Yang penting gue udah do something untuk hidup gue yang super fun ini dan bisa bermanfaat untuk orang lain kayak menulis tulisan ini, gue juga nggak tahu apakah ini bermanfaat atau nggak. Nothing to lose lah.  

Menulis memang concern utama gue ketika di depan laptop. Menurut penelitian katanya kalau orang yang suka nulis itu emosinya stabil, dan nggak gampang marah. Selama ini gue juga merasakan dampak setelah beberapa tahun mulai sering nulis di blog. Dampak yang sekarang gue rasakan adalah gue jadi makin sering berfikir (yah dulu otak gue pajangan doang) dan jarang marah-marah.
Di dunia kita sendiri kita bisa menyelami lautan ide, menghirup udara imajinasi, dan menggali  inspirasi. Maka ciptakanlah duniamu sendiri. -Yang punya blog ini
 
Mungkin itu juga yang bikin gue enjoy ketika berhadapan dengan laptop, karena ada yang gue kerjain. Yaitu menulis. Dari situ ajah gue bisa meringankan rasa stress yang gue alami, ada efek-efek yang nggak gue sadari, apalagi dengan menggambar, dan lain-lainnya. Di depan laptop, gue seperti menemukan dunia gue sendiri.

Tapi gue juga sadar, sewaktu-waktu gue harus take time untuk main sama temen, ngobrol  sama temen dengan menaruh hape (nggak mainan hape melulu), dan jalan-jalan ke tempat asoy dan sejuk. Karena gue juga butuh sesuatu yang baru, dan harus bersosialisasi dengan orang lain. Biar nggak disangka orang gila, ngomong sama laptop terus.

Sekarang giliran kalian, what things that make you enjoy and you feel like ‘find your own world’. Aktifitas atau kegiatan apa yang bikin kalian jadi lupa sama makan, lupa sama pacar (kalau punya, kalau yang nggak punya jangan pura-pura punya), lupa sama tugas dan bahkan lupa kalau kalian belum pakek celana dalam. Apa? 

12 komentar:

  1. bagilah 3gpnya
    Kalo saya sih aktivitas yg bikin lupa saa makan itu adalah aktivitas sehabis makan dan ujung2nya kenyang
    Itu bikin lupa sama makan beneran loh
    .
    Kalo aktivitas yg bikin lupa sama pacar itu ngejomblo
    Jadi g pusing2 mikirin apa mwnya pacar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirim email lo nik hahahaha

      Lo kadang kalo komen suka ga jelas. -_- tapi makasuh udah mau baca dan komen hahaha

      Hapus
  2. Setuju banget sama tulisan ini.. Gua juga lebih baik ngabisin waktu di depan laptop dari pada jalan-jalan ga jelas. Kadang lagi asiknya depan laptop, emak tercintah sampe marah-marah mulu katanya jangan ngendok mulu depan laptop.

    Dan kadang tingkat ke posesifan gua sama yang minjem laptop itu lebay banget, sekalipun itu yang minjem adek ataupun ibu sendiri. Apalagi sekarang si lepi tercintah lagi uring-uringan, sakit mulu kerjaannya. Kalau laptop yang rusak itu udah kaya jiwa yang hilang, ga bisa ngapa-ngapain.

    Udah kepanjangan ya? Kira-kira begitulah kisahnyaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kita sama yah.. Soal mantengin laptop.
      Tapi kita juga harus jalan2 nad..

      Ga papa panjang juga itu berarti kamu baca post ini dengan seksama hehe.. Thanks

      Hapus
  3. Kemarin-kemarin saya juga doyan mainan notebook. Sampai lupa makan dan endingnya usus saya kena radang. Sejak itu, maafkan saya notebook, saya jarang buka kamu. Habis suka dimarahin sama si Dia kalo ketahuan main notebook.
    Soal posesive, saya sama koleksi novel. Itu juga pada awalnya. Kesini-kesini mah suka pinjem-pinjemin novel sama rekan kerja

    BalasHapus
  4. Ini tulisannya baper ke mantan, ppft..
    Ya dunia lo sekarang kayaknya lag seneng berimajinasi, maksudnya memilih apa yg digenggam dengan wawasan luar. Tapi jangan sampai kebiasaan itu nular sampe kesekitar. Lagi jalan sama temen malah sayang2an sama laptop misalnya.

    Gue? Dunia gue hampir sama kayak lo. Ahaha

    BalasHapus
  5. Ini tulisannya baper ke mantan, ppft..
    Ya dunia lo sekarang kayaknya lag seneng berimajinasi, maksudnya memilih apa yg digenggam dengan wawasan luar. Tapi jangan sampai kebiasaan itu nular sampe kesekitar. Lagi jalan sama temen malah sayang2an sama laptop misalnya.

    Gue? Dunia gue hampir sama kayak lo. Ahaha

    BalasHapus
  6. Melakukan sesuatu sampai lupa waktu kayaknya sering sih, ngeblog, buka sosmed, baca cerpen, ngegame, kadang nonton tv sampai lupa waktu. Kalau melakukan aktifitas lupa waktu sih gakpapa, asal jangan lupa bernafas gitu.

    Aku gak kepikiran kalau sibuk sampai lupa waktu bisa menghibur orang lain, beneran. Aku sampai sekarang cuma mikir kalau ngeblog buat menyampaikan perasaan, gak ada pikiran orang lain seneng baca tulisanku. Apa cuma aku aja yang berpikir kayak gini?

    Kalau gak pingin laptopnya dipinjem gak usah ngebawa laptop kalau kemana-mana, bikin bunker di rumah terus taruh laptopnya disitu. Entar pas ditanya "laptop lu mana?" jawab aja "hilang"

    BalasHapus
  7. yeay! semangaaat! Tidak ada yang tidan mungkin. Mengisi dunia dengan berkarya yaaa ;) dan bisa brrmanfaat utk orang lain...

    BalasHapus
  8. Jadi ini lebih kearah pelit si daripada posesif. Masa orang lain pinjem bentar aja di curigain. Kecuali anak yang belum bisa. Klo yang bisa si gue gak masalah. Toh mungkin dia dengan liat karya kita bisa ikutan juga. Kan makin banyak teman yang satu hobi makin seru.

    Gue juga paling suka sama laptop bang. Klo gue si lebih ke nulis2 aja bang. Kayaknya emosi gue tersalurkan. Tapi gak sampe lupa makan. Kenapa? Karena harga beras itu mahal, kasian bang klo gak di makan.. wkwkw

    Gue kayaknya walaupun lagi fokus sama sesuatu hal, gue sebisa mungkin untuk makan. Takut sakit malah gak bisa lanjut ngapa2in. Klo sama pra si gue sering lupa, dan akhirnya dia ngambek. -____-

    BalasHapus
  9. Nggak jauh beda sih sama bang Topik, aku juga memang dari dulu demen aja gitu kalau sudah berada di depan laptop. Bahkan adik kalau pinjem laptop juga aku awasin, takutnya dia malah aneh-aneh.

    Setuju benget! Nulis emang bisa mengontrol emosi. Karena dengan menulis juga kita kan bisa menyalurkan emosi negatif kita ke sebuah tulisan sehingga bisa berbuah hasil yang positif. Daripada marah-marah kan capek.

    Kalo aku pribadi sih duniaku itu ketika nulis di deoan laptop sama baca buku. udah kalau dua hal itu pasti membawa imajinasi kemana-mana.

    BalasHapus
  10. Kita hampir samaan. Bedanya aku gak sampe segitunya kalo laptop dipinjem.
    Aku punya pacar nih fik. Kok aku jadi takut ya pacarku dipencet orang. Ah tulisanmu bikin aku kepikiran. Abis ini aku kayaknya bakal jadi insecure sama pacarku, gara-gara tulisan lu fik. Kalo aku yang dipencet Sih gak papa. Pencetin dong.

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*