Selasa, 22 Maret 2016

Tutorial Membuat Kopi Tanpa Ampas!! ala Toples



Kopi merupakan hal yang nggak bisa terpisahkan dari kehidupan gue. Setiap hari gue harus minum kopi. Cuman dosisnya nggak banyak-banyak. Pernah sesekali gue nggak minum kopi, mencoba untuk menjauh dari kopi tapi gue merasakan hal yang aneh: gue nggak ganteng lagi. Setelah gue teliti dan melalui riset selama bermenit-menit ternyata guenya aja yang kurang ganteng. Gue beneran pernah berhenti ngopi tapi nggak bisa. Gagal. Gejalanya hampir sama kayak kamu yang susah move on dari mantan, padahal kamu gebetan ajah nggak punya.

 

Nelangsa..



Oleh karenanya, gue kembali meminum kopi. Kenapa? Karena gue nyaman sama kopi. Nggak tahu, yah, susah kalau udah nyaman. Mau diapain juga, walaupun orang lain bilang apa, gue sih tetep ajah. Soalnya gue juga nggak tahu, orang lain itu ngmongin apaan.

 

Udah lah pokoknya kopi ini adalah temen gue banget. Gue nggak lagi promosiin produk, soalnya kopinya juga nggak gue sebut mereknya apaan. Tapi kalau ada brand kopi tertentu dateng dan menghubungi, gue mau-mau ajah buat ngiklanin.


Sebagai penikmat kopi gue sering risih sama yang namanya ampas kopi. Kebetulan gue seringnya minum kopi hitam, karena selain lebih nikmat juga lebih murah. Tetep. Maka gue berpikir gimana caranya biar kopi gue nggak ada ampasnya. Ada cara yang praktis, tapi harus pakek duit. Yaitu beli alat penyaring kopi. Dan harganya kurang cocok sama kantong gue. Karena terdesak – oleh  pengen-banget-ngopi-tanpa-ampas-dengan-tanpa-beli-alat-yang-mahal-itu – gue pun mencoba untuk berinovasi.

Setelah lama banget mikirin hal sulit ini akhirnya gue menemukan titik terang. Gue bisa minum kopi tanpa ampas, dan hasilnya enak pula.

Nah setelah gue berhasil mengejawantahkan inovasi gue kedalam bentuk tindakan (gue ngomong apa sih). Maka, sodara-sodaraku tercinta di seluruh Indonesia, gue akan berbagi tutorial untuk kalian yang suka ngokopi dan kepingin kopi yang kalian minum terbebas dari ampas. Baiklah, ini nih tutorialnya..

Tutorial Membuat Kopi Tanpa Ampas!! ala Toples

Bahan yang harus banget ada. Kalau nggak ada, aku bakal milih yang lain.. Pokoknya harus ada, yah.
  1. Kopi 
  2. Gelas 
  3. Air panas
  4. Tisu tiga lembar
  5. Tekad membara
  6. Gula
  7. Sendok
  8. Konsentrasi
  9. Sendoknya bengkok
  10. Ini kenapa jadi sulap
  11. Oke balik lagi
  12. Sediakan kopi cadangan takut kopinya abis
  13. Udah


Step-stepnya:

Oke, kita mulai dengan mengambil tisu. Kalau bisa tisunya tisu yang agak lebar, dan sediakan dua lembar tisu. Jangan pakek tisu basah, tisu galon, tisu toilet, dan tisu bekas ngusap air mata kamu. Soalnya bukan cuman air mata doang yang diusap pakek tisu, sekalian ingusnya juga. Pakailah tisu, the real tisu.


Selanjutnya tempelkan tisu di atas gelas yang berlubang. Awas, gelasnya jangan dibalik. Hati-hati berbahaya! Gelasnya disarankan gelas yang kecil ajah yang biasa buat ngopi, jangan gelas es teh manis. Selain kegedean, gelas yang kegedean itu kan volume udara di bawahnya mengalami tekanan, kemudian berbenturan dengan air yang turun dari atas ke bawah dan akan mengakibatkan tisu mudah robek. Proses itu dinamakan nyobekisasi. Itulah penjelasan ilmiahnya yang kurang ilmiah. 



Tisunya jangan terlalu kencang. Agak kendor sedikit. Bikin kubangan kayak tempat lava di gunung berapi gitu. Untuk tempat kopi.



Kemudian, masukan kopi di atas tisu. Lalu ambil air panas. Jangan langsung disiram, pegang kuat-kuat dulu tisu tadi dengan tangan, jangan pakek kaki. Biar pas disiram nanti tisunya nggak kebawah gelas. Nah, baru setelah itu siram dengan air panas secara perlahan, jangan langsung banyak nyiramnya. Sedikit-sedikit ajah. penjelasan ilmiahnya nanti nyusul. Pokoknya jangan banyak-banyak. 


Siram sedikit-sedikit sampai air kopi hasil saringan tisu tadi mencapai setengah gelas (kecil). Kalau air kopinya merembes ke samping tisu, biarin ajah itu emang udah dari sononya. Jangan panik, tapi awas panas. Hati-hati, aku nggak mau kalau kamu sampai luka. Cukup aku aja.



Biasanya setelah disiram untuk yang kesekian kalinya, kopi di atas tisu tadi akan menjadikan air agak lebih lama turun ke permukaan. Penjelasan ilmiahnya tentu, nyusul lagi. Ini penjelasan gue ajah, kalau kopi udah disiram sama air, otomatis kopi itu menjadi basah maka kopi yang basah yang masih mengandung air itu memperlambat proses turunnya air baru. Santai, tunggu sampai benar-benar air turun. Gimana, ngerti? Ngerti lah ya..


Sehabis airnya turun, lipat tisunya di atas gelas. Ampas kopi tadi masih banyak mengandung air. Ambil tisu satu lagi (yang baru) selimuti bekas ampas tadi kemudian tekan ampas kopi di dalam lipatan tisu, pakek sendok. Jangan kenceng-kenceng nanti bolong karena tisunya udah rentan galau sobek. Yang akan mengakibatkan ampasnya nanti tumpah ke dalam gelas. Pelan ajah, dan jangan sampai ampasanya kering banget. Nanti kelamaan, keburu dingin. Jangan lupa juga buang ampas kopinya di tong sampah jangan buang sampah sembarangan.




Air kopi yang setengah gelas tadi tambahin air lagi secukupnya. Jangan kebanyakan, kan, kita nggak lagi mau bikin sayur lodeh. Secukupnya ajah. Kemudian, tambahin gula. Kalau kalian mau kopinya manis ya tambahin gula, kalau mau kopinya pahit kayak hubungan kalian, jangan dikasih. Dan kalau mau kopinya agak-agak asem  tambahkan ekstrak ketek yang sudah tersedia di ketek Anda masing-masing.

Udah deh, jadi kopinya. Kopi tanpa ampas, siap diseruput.

Itulah tutorial bikin kopi tanpa ampas ala gue. semoga kalian pecinta kopi yang duitnya pas-pasan bisa menikmati kopi tanpa ampas, dan tentu saja tanpa SIANIDA. Terus juga bisa mempraktekannya langsung di rumah, karena cara ini gampang banget




Kopi ini sebagai temen nulis gue, gais. Aktifitas sebenarnya adalah menulis kadang sambil gambar-gambar nggak jelas juga. Maka pesan gue adalah, jangan bikin kopinya doang. Bikin sesuatu yang bisa dinikmati banyak orang, berkarya atau apalah yang postif. Jangan bikin 3gp. Mending mp4 ajah. Lebih baik lagi kalau HD kualitasnya. Maksud gue, bikin VLOG bukan video nganu. Kan, lagi ngetren, tuh, vlog. Gue juga mau bikin vlog tapi hape gue kurang memadai, dan gue nggak terkenal juga. Lagian enakan nulis, nanti aja deh vlog mah.

Oke, akhir kata.. keep blogging, keep reading, keep writing, keep vloging, keep smiling and keep happy every single day dan jangan lupa untuk komen, terus share jika tutorial ini amat sangat berguna untuk kemajuan bangsa dan negara. 

Wasalam....  


30 komentar:

  1. Wih, cadas juga nih tutornya. Tapi, gue lebih suka minum susu sih. Kalau kopi, gue cuman suka kopi2 tertentu. Entah kopinya emang ga enak atau selera gue yang kacangan~

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus nyoba minum kopi rup, apalagi kopi pahit. kaya idup ini halah

      Hapus
  2. Pakai lampu bohlam malah lebih keren dan nikmat boss

    BalasHapus
  3. Itu pas nyiram air panasnya, air panasnya dari termos apa air panasnya kita pegang langsung
    Kalo tisunya engga ada, ada alternatif lain engga?
    Wah kalo saya sih ga terlalu sering minu kopi item bang
    Seringnya kopi sacetan yg emng gada ampasnya bang
    Gimana tuh bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari termos Nik..
      ga tau selain tisu , soalnya yang menjamn kebersihan itu ya tisu hehe

      Hapus
  4. Rada geli sama tisunya. Beneran tisu yang dijual itu nggak ngandung zat berbahaya kan? Saya kira kamu bakal pakai saringan yang buat kelapa tuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya pakek tisu yang udah di rekomendasiin bro

      Hapus
  5. nice, tapi aku mah gak suka ngopi jadi menyimak saja, mungkin bikinin tamu yang datang

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah boleh tuh mbak buat tamu, nant saya bertamu lah

      Hapus
  6. keren, cadas, dan cerdas banget tutorilnya, gue aja belum sempet kepikiran buat kayak gitu. Kalau gue sih tinggal seduh langsung minum aja

    BalasHapus
  7. Enak atuh minum kopi tanpa ampasnya jadi bisa minum semuanya sampai tetes terakhir haha

    BalasHapus
  8. Pik kalau sehari gak minum kopi, pusing gak ?
    gue mah pusing -_-

    Wah iya-iya, tissue kan bisa jadi alternatif saringan ya. sebelumnya kalau bikin kopi item, gue nunggu beberapa menit biar si ampas itu turun, dan nunggu itu gak enak, biasanya gue tergoda sama wanginya sebelum si ampas itu turun, dan dipaksain minum juga gak enak, ampasnya pasti nempel digigi, dan pait, kayak hubungan yang digantung.

    Tapi, gue lebih suka kopi yang 'hari baik' itu, dan dia gak berampas. Kopi item mah mah kadang-kadang kalau gue.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue mah gak pusing Er tapi gakenak ajah gitu. ada yang kurang haha

      bisa dicoba nih tutorialnya buat lo Er

      Hapus
  9. perlu ekstra sabar ya berarti, nunggu airnya netes gitu. Calon mantu idaman lah, nunggu kopi aja mampu apalagi nunggu jodoh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga netes sih, ngucur kan tisunya nggak tebel2 banget Wid. malah curhat lai -_-

      Hapus
  10. Keren bgt bang. Langsung aja deh ini di patenkan. Sapa tau ada orang yang matenkan duluan.. he

    BalasHapus
  11. Gue malah mikir proses pembuatan tisu kan pasti ada bahan bahan kimia. Serius gapapa nih? Gue liat dulu deh, kalo sebulan kemudian lo masih aktif nge blog berarti lo masih hidup, baru deh gue nyoba.

    Tapi gue sih lebih suka pake ampas. Karena mengajarkan kita, kalo untuk bisa jadi nikmat seperti kopi, harus menjadi pahit dulu seperti ampas. Ini gue ngomong apaan sih. Mau jadi keren, malah bingung sendiri dah. Yah gitulah pokoknya.

    BalasHapus
  12. Baru tau ._. sesederhana itu pake tisu ._. sejauh ini kalau bikin kopi masih pake cara biasa, jadi minumnya harus nunggu ampasnya kebawah dulu ._. wkwkwkkw cobaa ah besok :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kelamaan si Feb, gue kadang gak sabaran pengen nikmatin kopi panas2 biar dapet rasanya

      Hapus
  13. Aku suka minum kopi....... dan juga suka ampas kopi muahaha nice info, Gan. Tapi kusuka cemil-cemilin ampas kopi kalau kopinya sudah habis. Mungkin lain waktu aku coba kalau aku bosan nyamil ampas kopi, ya. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehh beneran lo suka nyemilin ampas kopi? -..-' ini di gue banyak ampas kopi kalau mau gue kirim deh ke tempat lo Yul

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*