Langsung ke konten utama

Create Your Own Success Story




Setiap blogger mungkin hampir bisa dipastikan punya keinginan untuk membuat sebuah buku. Terlebih blogger tersebut adalah blogger personal. Apalagi untuk blogger yang isi blognya membahas tentang daily life. Motivasi ingin membuat bukunya sangat besar. Karena kiblat seorang blogger personal (yang ngomongin kehidupannya) yang sukses saat ini menurut penglihatan gue ada pada Radit. Berawal dari seorang blogger dia bisa nerbitin buku, jadi stand up comedian dan sekarang dia main film, juga jadi produser film, terakhir dia punya acara sendiri di trans 7 dan tipi yang dulunya terkenal akan naga dan elang.


What’s next Radit?


Mungkin suatu saat dia bakal jadi produser FTV atau sinetron. Peluang itu masih terbuka lebar. Dan gue yakin kalau Radit jadi sutradara, ketika dia bikin sinetron nggak akan ada adegan anak SMP atau anak SMA berangkat sekolah tiba-tiba jadi serigala. Serigala bakal di ilangin dan diganti sama kucing..


Nggak salah kalau menjadikan Radit sebagai role model seorang blogger yang sukses. Tapi jangan lupa masih banyak blogger lain yang juga sama suksesnya. Nggak mesti nerbitin buku. Kan banyak juga blogger yang hidup dari blog mereka. Tapi nggak dilarang juga. Intinya sukseslah dengan cara kalian sendiri.

Tapi mari kita ngomongin blogger atau orang yang mengkuti jejak sang role model. Banyak yang mengikuti jejak Radit dan akhirnya berhasil: jadi blogger kemudian bikin buku. Malah ada yang udah bikin film juga. Yah, Alit Susanto. Alit adalah fansnya Radit. Mungkin itu juga bisa terjadi pada kalian. Kalau kalian mau, pasti bisa. Gue yakin. Kuncinya semangat dan jangan menyerah, juga do’a orang tua.

Nah kalau yang dua orang tadi mungkin umurnya udah (maaf ya bang) agak berumur. Kita pasti tahu si Kevin. Kevin itu karirnya keren banget, nanjak terus. Sekarang dia udah main film. Update berita terbaru, dia baru ajah dapet piala IBOMA (Indonesia Box Office Movie Awards) kategori Pendatang Baru Pria Terbaik. *Big applause*. Pemuda berbakat. Dulu dia suka komen di blog gue. Tapi sekarang mungkin blogwalking pun jarang. Mungkin karena kesibukanya. Karena dia sekarang bukan cuman blogger, tapi juga Youtuber, Instagramer, dan pemainpilemer. Semangat terus Kevin.

Pertanyaannya mungkin nggak sih blogger-blogger lain bisa kayak mereka, atau blogger lain yang sukses (maaf kalau gue nggak sebut disini)?

Bisa banget. Seperti yang udah gue bilang jangan nyerah kalau menemui masalah tetep semangat dan juga minta do’a orang tua. Terus gimana kalau belum bisa jadi blogger sukses kayak mereka?

Sukses itu kan relative, setiap orang bisa beda-beda kriteria suksesnya: ada yang udah sukses kalau dia bisa dapetin pacar orang, ada yang sukses kalau dia makan cabe sepuluh biji tapi gorengannya setengah dan ada juga yang sukses kalau dia punya celana dalam terbaru Calvin Klien (walaupun KW). Banyak lah pokoknya. Nah itulah gunanya kita bikin target. Bikin goal. 

source
Apa sih target kita? Misalkan tahun ini, targetnya naskah kita selesai dan dikirim ke penerbit kamudian terbit dan bla bla bla… nah wujudkanlah itu. Atau misalkan bulan ini kita mau angka visitor blog terus naik sampai di angka 20 ribu visitor per hari. 


Wujudkan lah goal itu. Kemudian cari jalan dan bikin rencananya seperti apa untuk sampai ke tujuan itu. Dan itulah yang akan jadi patokan kita: sukses apa belum.

Tapi gimana kalau masih jauh dari Radit, Alit dan Kevin. Atau bisa dibilang belum sukses lah?

Senggaknya kita udah berusaha dan kita udah bisa mencapai apa yang ditargetkan. Hargailah usaha kalian sendiri. Tinggal bikin target selanjutanya ajah. Mereka juga melakukan apa yang kita lakukan sekarang. Radit dulu juga sama sebelum jadi kayak sekarang, dia ngepost blog, bikin postingan, mungkin blogwalking juga dan aktifitas yang biasa blogger lakukan. Alit gitu, pun Kevin.

Nikmatin ajah prosesnya. Kalau yang belum bisa tembus ke penerbit misalnya, coba dilihat lagi. Mungkin tulisannya kurang enak dibaca. Jangan dikasih mecin. Anggaplah itu sebagai peluang untuk belajar lebih giat lagi. Terus belajar sampai tulisan kita bagus. Gue juga sedang belajar menulis dengan enak dan asik buat dibaca.

Saran gue sih mending kita jangan langsung ‘pengen’ jadi kayak mereka yang sukses-sukses itu. Tapi pelajari kenapa mereka bisa seperti itu. Alur suksesnya gimana, prosesnya seperti apa. Dan menurut gue  pasti mereka juga punya dream dan punya keinginan akan menjadi diri mereka yang sekarang. Boleh kita jadiin orang yang udah sukses itu sebagai patokan usaha yang udah kita lakukan tapi kita juga mesti inget untuk jadi seperti mereka butuh waktu, tenaga, dan usaha. 

source

Gue yakin masing-masing dari kita punya cerita sukses tersendiri. Gue juga ngerasa udah lumayan sukses jadi blogger walaupun belum dapet uang jutaan dari ngeblog. Gue emang belum bisa sukses sepenuhnya, tapi dari tulisan ini gue mau ngasih tahu kalian yang mungkin ajah udah nyerah atau lagi berjuang. Ini lah polanya, orang sukses itu nggak langsung jadi gitu ajah, ada gagal, ditolak, susah, cape dan hal-hal nggak mengenakan lainnya. Kayak gambar diatas.

Tapi sekarang gue ngerasa dapet banyak hal dari ngeblog. Nggak cuman materi. Yang paling mahal selama gue ngeblog yang pernah gue dapatkan adalah bisa kenal, akrab dan berinteraksi dengaan sesama blogger lain beda kota, beda kabupaten, beda provinsi, dan beda kelamin. Asik banget bisa sharing sama mereka, bisa nanya-nanya tentang ngeblog sama mereka dan lain-lain. Itulah letak kemahalannya. Gue berdo’a semoga gue bisa benar-benar dipertemukan dengan  mereka dalam satu tempat, suatu saat.

Punya idola dan berharap menjadi seperti mereka sah-sah ajah, asalkan itu positif. Tapi kita harus sadar, setiap orang  berbeda, setiap orang akan mempunyai kisah sukses mereka sendiri. Ketika kita belum bisa atau gagal sama sekali itulah yang akan jadi kisah sukses kita nanti, asalkan jangan berhenti buat terus bikin karya, terus berusaha.

Keep struggle!

Komentar

  1. Mantaplah artikelnya. Memotivasi banget..

    BalasHapus
  2. Duh. Terharu. Kevin dapet award kemaren. Si anak ajaib. :D

    Saya masih harus berjuang keras untuk berada di level yang sama dengan Alitt, Kevin dan Radith. Penulis kebanggaan Bukune dan Gagasmedia. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. teruslah berjuang bang, semoga lo juga bisa jadi kayak mereka.. keep fighting

      Hapus
  3. hmm, bener-bener memotivasi banget nih Bang pik. kalau menurutku sih semua blogger emang pengen jadi ketiga orang diatas itu. tapi syaratnya yaa harus nikmatin juga prosesnya.

    postingan ini cocok banget nih buat memotivasi yang sekarang jarang ngeblog. suruh mereka baca ini aja deh bang, mungkin ntar bisa semangat lagi gitu ngeblognya haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lo jangan jarang-jarang ngeblog ya zam, pamali hahaha

      Hapus
  4. Baca ini kaya mompa semangat banget buat bisa kaya mereka, tulisan mereka juga bagus di blognya atau di bukunya. Kalau ngeliat yang kaya gitu tuh emang bikin iri, cuma ga bisa instan jadi ya ngikutin prosesnya aja dulu. Rajin nulis, semangat blogwalking, sama terus doa sih biar terwujud.

    BalasHapus
  5. Semua blogger pasti seneng kalau bisa sukses kayak mereka bertiga. Tapi yg susah dari perjuangan itu adalah usaha untuk terus bertahan dan memperbaiki setiap kesalahan kita. Kayak gambar iceberg itu pik, dedikasi, disiplin, komitmen perlu banget kita pertahankan. Bukannya g bisa, tapi ngelakoninya buat dipertahankan itu banyak banget krikil kecil yg nylekit di kaki. Kayak, ah males, besok aja.. Itu sering banget dirasain.
    Aku harap yg baca tulisanmu ini seperti kena charge lagi biar g lupa buat nulis, kalau aku berterimakasih banget karena udah dimotivasi biar terus nulis. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga mbak pipit ini bisa terus menulis sepanjang hidupnya. dan nanti bisa jadi penulis terkenal

      Hapus
  6. ya... setuju setuju setuju. yang namanya blogger personal, pasti erat kaitannya dengan tulisan daily life. dan bergerak dari situ, ada keinginan untuk membuat buku yang bergenre personal literature. dan... untuk membuat buku, harus ada target menyelesaikan naskah. dan "target" itu memang benar2 penting men.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah dicapai belum Jev targetnya??

      Hapus
  7. Gue baru nyadar. Kalau dipikir pikir mereka juga lahir dari blogger. Tapi tanpa kerja keras mereka gak bakal sesukses sekarang. Apalagi radit sama alit, dari yang dulunya naskah pernah di tolak, eh sekarang malah dikejar kejar penerbit.

    Satu lagi konsisten. Mereka yang disebut in tadi itu udah terkenal. Duit ngalir terus, kesibukan padeet tapi mereka tetap nge blog. Salut.

    Ini yang gambar iceberg ilussion gue save deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lah mereka juga sama kayak kita sekarang, makanya kita itu sebenanrya udah satu langkah memijakan kaki. yaitu jadi blogger tinggal langkah selanjutnya mau kemana dan jadi apa..
      itu..

      Hapus
  8. Motivasi banget, kereen..
    Kenapa gak jadi pesaingnya mario teguh aja bang? Kan keren tuh..

    Oh iya, itu esnya bisa mencair gak kalo di padang pasir? Gimana kalo dirumah makan padang?

    BalasHapus
  9. wah ini nih yg gue cari. jarang2 blogger ngasih motivasi tentang tema karir ngeblognya. sukses terus deh buat kita semua. btw motivasinya gue suka banget.

    BalasHapus
  10. Baru kali ini main ke blog nya Tofik .. padahal dulu waktu saya pertama masuk BE kayaknya yang ngerespon duluan Tofik deh.
    Iya nih.. ayo semua blogger semangat nulisnya yaaa ... semoga Tofik juga tercapai cita-citanya ya. Aamiin.

    BalasHapus
  11. Ada kesan yang gak bisa gue tulis di materi ini, bg. Terutama soal bagaimana Pahitnya sebuah perjuangan. Gue menyadari, usia ngeblog emang gak jadi jaminan seseorang bakalan sukses dengan targetnya. Tapi, pada kenyataanya, memang waktu yang menentukan seberapa besar kita mampu bertahan untuk terus berkarya. Ya, mungkin awalnya hanya untuk berbagi. Tapi, pada akhirnya, tidak ada salahnya jika ini bisa menjadi sebuah keberhasilan.

    Gue sependapat sama apa yg bg Tofik bilang soal "Pelajari cara mereka sukses, bukan apa yg sudah mereka hasilkan." Dari awal kenal blog. Gue pertamakalinya ngebaca buku salah satu blogger. Gak tau namanya siapa. Baru, kedua gue baca buku Radit. Ya, buku pertamanya itu. Sejak saat itu, yg terlintas di pikiran gue adalah Mereka kok, bisa, ya? Kenapa gue nggak?

    Akhirnya gue nyoba dengan nulis apa aja yg bisa dan mampu gue tulis. Sampai sekarang. Soal berhasil atau enggak, semua pencapaian demi pencapain udah gue mulai dapet. Namanya juga manusia, gak akan pernah puas. Begitu juga gue. Masih ada banyak pencapaian yg belum gue ambil. Terimakasih sudah memotivasi melalui tulisan ini, bg. Maaf kalo komentarnya kepanjangan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah untuk tetap bertahan ya kita bikin goal dulu, kemudian komit sama goal kita harus pokoknya tercapai apa yang kita mau. usaha kita apa buat sampai ke goal itu. tulis dan lakukan

      Hapus
  12. Gue 100% setuju banget dengan tulisan lo ini pik. Intinya sih, kalo udah semaksimal mungkin membuat atau mengejar mimpi kita pasti nanti bakal dapet hasil yang maksimal juga. Karena hasil nggak akan mengkhianati sebuah proses :)

    #ASOYDAH

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuidih lo nyumbang quote nih nyols haha

      Hapus
  13. Super sekali !

    Saya jadi ingat quote Stephen King: Jika kamu menunggu waktu yang tepat untuk memulai suatu tulisan, kamu tidak akan pernah menghasilkan satu tulisan apapun.

    Jaga terus semangatnya tetap membara, ya bang?

    Ayo, terus berkarya !

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke Yon semangat terus. jaangan loyo, jangan galau mulu

      Hapus
  14. Raditya dika memang menjadi suhu dalam dunia blogger ini secara dia sudah sukses lebih dulu dan karirnya juga bagus banget jam terbangnya. salut sama dia.

    Karena sukses bisa di mulai dari mana saja apalagi ada sosok yang selalu menginspirasi yang menjadi dorongan buat diri sendiri agar lebih baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semanat terus zie, inget radit inget perjuangan dia selama bertahun-tahun untuk jadi seperti sekarang..

      Hapus
  15. WAAHH.... jadi berasa dapat siraman ohani prihal ngeblog baacaa post ini.

    kalo ngomongin prestasi RD emang bikin nganga. dari awalnya blogger sampai ke TV. kerativitas nya kayak nggak abis-abis yak.

    Btw acara apaan di trans TV? gue udah lama ga nonton tv, semenjak kuliah lagi ini -__-

    BalasHapus
  16. Sedikit banyaknya setuju sih bang, kalo orang yang nge Blog kebanyakan termotivasi sama bang Raditya Dika.

    Tapi kalo gue pribadi, nge Blog sih ya buat iseng aja, buat seneng-seneng aja. Ga ter obsesi sama si Radit.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Postingan populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.