Langsung ke konten utama

Support The Author



“Yang membuat kita abadi menurut gue adalah apa yang kita hasilkan selama kita masih hidup, dan itu adalah sebuah karya.”

Kita pasti bakal tua dan tentu kita bakal meninggal. Sebelum kita meninggal ada banyak yang harus kita lakukan. Pada paragraf ini mungkin kalian akan langsung inget kuburan dan langsung ambil air wudu. Tenang, gue nggak lagi mau tausiah.

Baca ajah dulu sampe habis.

Oke, back to the topic..

Mungkin salah satunya adalah bikin karya. Gue ulangi salah satunya. Kenapa bikin karya? Karena menurut gue, karya adalah sesuatu yang bisa bikin kita dikenal dengan cara yang berbeda. Walaupun nantinya hanya sebagaian orang yang menikmati karya kita tapi minimal kita udah ada dalam benak mereka. Ada jejak. Yaitu sebuah karya

Salah satu karya yang paling gampang adalah tulisan, atau menulis. Pakde Pramoedya bilang ‘menulis adalah hidup dalam keabadian’. Gue setuju. Banget. Kenapa? Pertama, gue suka nulis. Kedua, itu statement yang proven udah terbukti. Ketiga, udah itu ajah.. Gue nggak mungkin bisa tahu kalau almamarhum pakde Pramoedya bikin pernyataan itu (seperti yang gue tulis di atas) tanpa dia menulisnya sendiri. Mungkin bisa ajah beliau bikin video, tapi kan dia penulis, jadi ya ditulis. Gimana sih..

Buku beliau udah banyak makanya orang kenal beliau. Itu juga bisa terjadi dengan kita (gue, elo, kalian) semua. 

Apakah mesti bikin buku?

Nggak harus tapi seenggaknya ada keinginan untuk itu.  Pada tahap awal mungkin suka nulis ajah dulu. Ngeblog baru deh kalau emang punya niatan buat bikin buku, silahkan. Nggak ada yang ngelarang, silahkan ajah.

Gue malah seneng kalau ada temen sesama blogger mau bikin buku. Kalau ada duit bahkan gue beli bukunya. Bikin reviewnya dan lain-lain. gue nggak bisa bantu buat promosiin sehingga bukunya jadi best seller di toko buku atau toko alat berat di indonesia. Tapi senggaknya gue udah dukung dengan membeli karya dia. Gue pun baru sadar sekarang, kalau bikin karya seperti buku itu ternyata susah banget. Prosesnya panjang, dari ide bisa sampai ke tangan kita itu membutuhkan proses yang lama.

Apalagi mengkristalkan IDE menjadi sebuah tulisan dan jadi sebuah buku itu butuh waktu lama. Mungkin si penulis habis kopi lima ember ketika menulis semalaman. Setelah jadi buku, harga buku tersebut mungkin mahal tapi gue juga baru tahu kalau buat penulis cuman beberapa persennya ajah. Kenapa gitu? Karena dipotong biyaya ini itu. Dari penerbit, dari distributor, dari toko buku dan terkakhir dari pajak.

Gue nggak bisa melakukan apa-apa karena itu udah sistemnya. Gue saat ini hanya bisa support karya mereka, salah satu caranya dengan membeli karya mereka. Yah gue baru sadar sekarang seteleh membaca bukunya Pandji. Efek buku itu benar-benar gue rasakan. Banyak pelajaran disana, walaupun itu buku bisnis tapi banyak pelajaran yang bisa gue ambil, karena buku itu punya kisah yang diceritakan secara menarik oleh Pandji. Gue jadi tersadarkan untuk menghargai karya orang.

Nanti gue bakal bikin reviewnya. Tagih janji gue kalau gue lupa.

Langkah mendukung itu nggak main-main, atau cuman omongan belaka. Gue udah melakukannya pada bang Haris. Gue panggilnya bang ajah soalnya ternyata dia lebih tua dari gue, takut kualat sama orang tua. Gue beli bukunya. Kebetulan dia baru ajah menerbitkan buku terbarunya. Dan dia lagi promosi. Dari awal gue memang memantau apa yang dia kerjakan selama ini pada buku-bukunya. Gue juga sempet chatingan sama dia soal buku Pandji yang isinya emang relate sama pekarya kayak bang Haris.

Gue lihat buku terbarunya udah terbit dan bang Haris sedang melakukan promosi. Ngasih tahu kalau bukunya udah mau terbit kemudian dia bikin semacam promo di facebook: harga buku terbarunya Rp 59.000, lebih mahal tapi kita dapet buku satu lagi karya dia senilai 50 ribuan kalau nggak salah. Artinya gue bisa dapetin dua buku dengan bayar lebih murah. It’s a brilliant. Promo semacam itu nggak asing sih, tapi jarang dilakukan oleh penulisnya sendiri. Gue beli bukan karena harganya jadi lebih murah. Gue beli karena tiga alasan.

  1. Gue pengen support karya orang
  2. Gue punya duit
  3. Dia menghargai karyanya sendiri

Alasan terakhir yang bikin gue bener-bener mantap buat beli. Yah gue lihat bang Haris menghargai banget karyanya. Gue bisa lihat dari usaha dia buat promoin karyanya tersebut. Dan ketika gue nanya pun dia tampak antusias menjelaskan promo buku tersebut.




Ditambah gue pengen support dan gue juga punya uang. Jadilah gue beli. Menurut gue memang harusnya seorang penulis itu nggak cuman nulis doang tapi harus juga jadi marketing akan karyanya sendiri. Lebih baik lagi kalau si penulis ditanya sama yang mau beli bukunya kemudian dia tahu stoknya ada berapa, tanggal terbitnya kapan, berapa ongkir kalau beli via online dan lain-lain.

Kok ribet banget sih pik mau beli buku ajah?

Nggak ribet tapi gue juga mau support yang layak di support, dan bang Haris dengan keantusiasannya, cara dia menghargai karyanya sendiri dengan promo-promo yang dia lakukan bikin gue juga tergiring kesana. Gimana gue mau beli kalau si penulis atau si pembuat karyanya ajah nggak bangga sama karyanya sendiri. Nggak antuisas dengan apa yang dia bikin. Jadi antuisias itu nggak nempel di benak pembeli.

Jangan lupa, gue ini juga konsumen kayak yang lain. Butuh diyakinkan sama penjual, sama si marketingnya. Bedanya gue konsumen yang pengen support bukan cuman pengen beli terus abis itu udah. Dalam hal ini gue lihat bang haris sebagai penjualnya berhasil meyakinkan gue bukan cuman untuk beli tapi untuk support karya dia. Gue PENGGEN SUPPORT, dan gue PUNYA DUIT ditambah si penulisnya juga ANTUSIAS terhadap karyanya.

Gini deh, kayak misalnya ada tukang seles panci nawarin panci sama emak kita dengan  gaya males-malesan. Ngejelasin keunggulan panci tersebut kayak nggak antusias padahal mungkin pancinya bagus. Ditanyain jawabnya kayak nggak paham. Mungkin emak kita bakal nggak mau beli, soalnya ragu. Mending dia nonton Elif.

Kesimpulannya…       Pertama, si seles panci gagal bikin emak kita beli,. Kedua, panci yang bagus itu nggak sampai ke tangan emak kita, sayang banget padahal pancinya bagus, tahan banting dan sebagainya. Ketiga, dia gagal dapet duit tambahan dari setiap panci yang terjual, walaupaun dia tetep dapet gaji tapi dia nggak dapet tambahan. Padahal kalau dia jual lebih banyak panci kan hasilnya bakal lebih banyak juga buat dia. Gitu..

Ayo sini ada yang mau beli panci? -_-‘

Gue nggak ribet, kalau gue PUNYA DUIT dan penulisnya (si pembuat karya) MENGHARGAI  karyanya sendiri, ANTUSIAS sama yang dia bikin. Gue pasti beli. Dan buat temen-temen yang punya karya udah MENGHARGAI dan ANTUSIAS maafin gue kalau gue belum bisa beli. Itu tandanya gue nggak punya duit.

Tapi gue mau mencoba dengan cara lain kalau gue nggak punya duit tapi masih bisa tetap support. Yaitu dengan cara… HUBUNGI GUE, kasih tahu kalau kalian punya karya, kalian mau nerbitin buku. Gue bakal BIKIN TULISAN TENTANG BUKU (KARYA) KALIAN DI BLOG GUE. Bikin review dan lain-lain. Nggak bayar, GRATIS. Ini adalah bentuk KESERIUSAN gue untuk MENSUPPORT karya kalian.

Bisa hubungi gue via twitter, facebook, BBM, atau Email.

Twitter           : @TofikDwi
Facebook        : Tofik Dwi
BBM               : 59BB68E6
Email              : toplestofik(at)gmail.com

Kita bisa ngobrol-ngobrol tentang karya yang mau atau udah dibikin. Sekalian promo juga. Harpan gue bikin ini adalah biar orang lain tahu karya kalian dan akhirnya beli. Seenggaknya gue udah mau bantu, tinggal dari penulisnya sendiri. Gue bikin ini pun mungkin nggak akan menaikan penjualan buku yang kalian tulis secara besar-besaran. Ini adalah bentuk support dari gue semata.

Dan gue harap yang bikin karya dalam hal ini penulis, mau turun tangan mikirin gimana caranya karyanya tersebar dan banyak orang yang tahu. Bukan buat gue, buat penulis sendiri..

Komentar

  1. Mantep, Pik, postingan2 kamu malem ini. Luar biasa. :D

    Sebagai penulis emang harus semangat untuk promo. Soalnya zaman sekarang yang nerbitin buku banyak. Hehehe. Kita harus nunjukin karya biar diliat calon pembaca. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang kita sendiri ebagai pekarya yang harus aktif

      Hapus
  2. Inspiratif banget kak.. Gue jadi sering" datang di blog ini. Datang ke blogku juga yah.

    BalasHapus
  3. Gue jadi sadar, emang yah sebuah karya kalo kita sendiri yg bikin gak paham cara penyampaianya ya mana mungkin orang lain bakalan tau atau bakalan beli karya kita..

    Dan.. Gue sekarang cukup tau arti dari menghargai, bro..
    Tulisan lo keren.

    BalasHapus
  4. Tulisan lu bikin gue jadi lebih semangat buat nulis. Dan gak hanya nulis, tapi tentang menghargai suatu karya itu setuju banget. Inget perjuangan mereka nulis, bikin sesuatu yang pengen mereka (penulis) share ke orang - orang. Ntah itu tulisan tentang motivasi, suatu perjalanan hidup ataupun hal laen.

    yang paling gue setuju emang kutipan ini "harusnya seorang penulis itu nggak cuman nulis doang tapi harus juga jadi marketing akan karyanya sendiri"

    Jadi pengen bikin buku tentang kehidupan gue yang konyol ini deh T^T

    BalasHapus
  5. karya gue apa ya? hmm baru ebook doang. dan itu pun gratis wkwk

    Bisa kali nih bang Topik bikin reviewnya, eh udah punya belum ebooknya ngomong-ngomong? ahahak

    Btw keren euy mau support karya-karya orang lain :) Nice

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ingetin gue don gue pengen review e-book lo. Ingetin gue lewat peaan fb yah..

      Hapus
  6. Luar biasa bang, semangat buat mendukung teman. Doain gue juga biar bisa menghasilkan karya :D
    Kalk gue belum bisa kasih support dengan cara beli bukunya. Duit aja masih ngemis sama orang tua. Wkwk.

    BalasHapus
  7. Apresiasi bang Tofik untuk karya orang lain patut di acungi jempol. Apalagi, sampai akan mengulas karya teman-teman. Mantap~

    BalasHapus
  8. Sampe sekarang baru bisa menghasilkan buku laporan praktikum, dan bentar lagi insya allah skripsinya dikelarin hehehe... tapi ini inspiratif banget, broo... menulis itu emng cerita untuk keabadian, saat kita nggak ada tapi ide dari tulisan kita masih bisa dikenang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa banget..
      ayo lah kelarin skripsinya..

      Hapus
  9. Gue dukung om atas support lu ke temen2 yg udah menghasilkan karya2nya. Btw gue juga bisa dong disupport gini, ada nih skripsi gue, mau direview-in? Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue mau support lo setiap hari pit boleh yah..

      Hapus
  10. Iya, menghargai karya seseorang dengan membeli barangnya yang asli. Gue sejak SMA jadi rajin beli buku. Alasannya buat menghargai buku mereka. Buku yg gue suka tentunya. Pengennya sih semoga kalo nanti gue punya buku sendiri, karya gue dihargai juga sama orang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti, gue yakkin lo akan dihargai juga karyanya

      Hapus
  11. emang lu baca bukunya pandji yg mana deh, fik?
    gue tertarik sih sama buku''nya pandji, ada yg tentang nasionalis juga ada yg tentang bisnis. tapi ituh bukunya tentang kayak menghargai dan mensupport karya orang lain gtu ya? keren tuh
    klo seandainya elu cewe, fik.... skrg gue bakalan lari ngambil hape terus catet no hape sama pin bbm elu. tapi, kenyataannya sih nggak gitu juga sih yak.
    wih hebat, pgen bkin reviewnya. tapi gue sendiri, kadang suka ragu sama tulisan yg gue buat sih. terlebih buku yg antalogi pertama, gue aja pas baca tulisan sendiri, kayak geli'' sendiri gitu.
    hmm.... baru tau, ternyata emang penulis sebagai tukang marketing harus bisa menyakinkan orang lan utk beli ya. gue kadang mikirnya, buku gue terbit, karya gue terbit, punyalah kenangan dari itu. tpi kayaknya emang harus bisa ngeyakinin org lain buat beli buku. ehehe

    BalasHapus
  12. Mantap... Totally agree. Sebuh karya itu abadi, dan cara terbaik untuk menghargainya adalah dengan cara mengapresiasi karya tsb. Dan pembuat karya, sudah seharusnya dia antusias dengan karyanya sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi yang bikin karya bisa jadi karya raya karena karyanya di dukung

      Hapus
  13. Mantap... Totally agree. Sebuh karya itu abadi, dan cara terbaik untuk menghargainya adalah dengan cara mengapresiasi karya tsb. Dan pembuat karya, sudah seharusnya dia antusias dengan karyanya sendiri :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.