Langsung ke konten utama

Penyemangatku




Sudah lama aku sendiri, kamana-mana sendirian. Tapi aku ngerasa nggak jadi beban. Walaupun kadang aku juga membutuhkan temen lawan jenis buat curhat dan lain-lain. Aku sedang ngejalanin tugas akhir sebagai mahasiswa. Kadang tugas itu bikin aku pusing. Anehnya pusing-pusing itu hilang ketika aku scroll-scroll sosial media.

Aku nggak nyalahin sosial media jadi penyebab skripsiku jadi terbengkalai. Malah karena sosial media aku dapet kenalan. Yang pasti dia cewek, cantik, juga atraktif kalau lagi chatingan. Dia bukan tipe cewek yang kalau bales chat dari orang yang baru dikenal dikit banget, dia nggak gitu. Dia balesnya banyak. Saking banyaknya bisa dijadiin skripsi.


Aku baru kenal dia beberapa hari yang lalu, tapi kini aku sudah bisa langsung berkomunikasi setiap waktu. Tergantung siapa yang mulai duluan. Nggak perlu saling nunggu siapa duluan yang harus menghubungi. Selain berkomunikasi lewat telpon kami juga suka banget chatingan.

“hey kamu!”
“apan??”
“aku minta tolong boleh nggak?”
“apapun deh”
“tolong semangatin aku. Aku lagi ngerjain skripsi. Ada benih-benih males waktu liat keyboard.. hehe”

Cukup lama aku menunggu balasan. Tapi dia nggak kunjung balas juga. Sampai aku udah mulai benar-benar malas untuk menyentuh barisan tombol-tobol keyboard. Aku nggak bisa maksa, kalau ternyata dia nggak mau aku suruh nyemangatin, dan aku juga nggak berhak marah karena da nggak bales chat tadi.

Yasudahlah..

Karena aku bosan dengan tugas akhir yang menurutku bikin pusing kepala, aku pun coba mainan hape. Browsing ini-itu, sampai bersosial media dengan khusyu. Giliran scroll timeline khusyu eh ngerjain skripsi nggak mau fokus. Aku lelaki lemah.

Saking banyaknyaba akun social media yang aku punya, aku pun harus buka satu-persatu dengan perlahan. Kira-kira persocial media aku habiskan 3 menit untuk scroll-scroll, 5 menit stalking cewek yang kebetulan nongol di timeline dan sisanya bikin status. Tapi aku lebih suka pakek facebook. Nggak tahu alasannya kenapa pokoknya suka ajah. persis kayak cinta kita ke seseorang, karena nggak perlu ada alasan pokoknya cintai ajah. udah.

Nggak ketinggalan aku juga stalking dia. siapa tahu dia lagi mainan social media juga. Saat itu aku lagi buka facebook. Aku lihat dia emang lagi online.  Aku nggak bisa marah. Daripada marah-marah lebih baik chat dia ajah, siapa tahu dia balas.

“heh! Kamu pindah mainan facebook.. :(
“udah siap belum?”
“apanya?”
“aku tanya udah siap belum? Ih”
“u-udah…”

Aku bingung maksudanya apaan, sampe aku bengengong dan garuk-garuk kepala. Belum selesai bengong aku dibuatnya tersenyum lebar. Sangat lebar. Coba tebak?

Dia ngirim gambar!

Dia ngirimin aku gambar yang mungkin dia edit setengah mati, dengan beberapa tulisan penyemangat di dalamnya.


Oh tidakkkkk!

“tau nggak, aku googling dulu tauk, buat bikin tulisan di foto akunya. Tapi hasilnya bagus kan?”

Aku dibuat melting! Yah nggak papa cowok melting asal jangan melambai ajah.

“bagus!! Makasih yahh..hehe. Pantes lama balesnya eh taunya googling sama edit gambar dulu”
“iya abis gimana lagi menurut aku nyemangatin orang itu harus ada effortnya. Jangan cuman tulisan biasa doang hehe.. biar dikenang juga” belum selesai aku dibuat seneng, dia udah bikin aku seneng lagi.
“aku juga sengaja biar kamu facebookan dulu baru aku kirim gambarnya lewat facebook, soalnya aku tahu kalo kamu bosen pasti kamu facebookan. Hih dasar penghuni facebook :p ” lanjutnya..

Terserah kamu mau ngomong apaan , aku seneng hari ini. makasih udah bikinin gambar yang keren banget. Maksih udah bikin hari aku beda dari biasanya. Kamu memang spesial. Dan maaf untuk beberap jam kedepan aku nggak bisa bales chat kamu yang terakhiir dengan emoticon itu.

Karena gambar itu dan surprise yang kamu berikan bikin aku nggak males lagi pencet-pencet keyboard. Menyusun kata, bab perbab.

Thanks.. 

--------

Kisah ini hanya fktif belaka. Kesamaan nama tokoh atau kesamaan kejadiian nggak disangaja. Beneran. Cerita ini temanya Gebetan Delusi. Maklum kurang perhatian jadi sering bikin perhatian sama diri sendiri.




Semoga menghibur..

Komentar

  1. ah ini kisah beneran kali sob, jangan malu-malu sob

    BalasHapus
  2. Nggak usah malu-malu. Kalo beneran juga gpp. Kita dorong, eh dukung..
    Ayo kelarin skripsinya. Lalu mulai nulis hal yang kamu mau, suka-suka kamu.. hahahaha

    BalasHapus
  3. jiaelaaaah, barisan cowo perawan lu pik! pencari perhatian perempuan.
    gua juga gitu deh. maen ke blog gw pik

    BalasHapus
  4. semangat.. semangat kakak
    teriak fans lu dari timur indonesia

    Hayo gan semangat, sini kalau butuh bantuan gue kerjain deh sampul skripsi lo biar kelar.sampulnya aja yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke kang bimo..

      sayang yang nyemangatin cowok

      Hapus
  5. Yaelah, jadi ini fiktif ya? :D

    Saya kirain beneran :D

    Hahaha, jadi inget pas masa jadi pejuang skripsi nih :D

    Masa yang kelam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe maaf kang Yoni saya lagi ngayal doang

      Hapus
  6. fiktifnya patut dipertanyakan nih hahaha
    main2 ke blog gue ya

    BalasHapus
  7. Fix, ini kisah lu bang. Disemangatin pake foto yg ada edit tulisannya. ciyeeeh

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.