Langsung ke konten utama

7 Tips Memilih Sepatu




Orang bilang kalau sukses berawal dari bawah. Gue setuju banget. Tapi bawah mana dulu nih bawah kaki apa bawah hidung? Atau bawah hati yang masih menunggu kepaastian? Halah.. Bukan cuman sukses yang berawal dari bawah. Penampilan pun berawal dari bawah, yaitu dari kaki. Jangan sampai kaki kalian bau. Bau kaki nggak cuman mengganggu indra penciuman tapi juga menggangu keamanan negara.

Pastikan kaki kalian wangi dan bersih. Kalau udah wangi dan bersih, tinggal pakein sepatu. Sepatu menjadi elemen penting dalam hal penampilan. Tapi mungkin kalian nggak tahu milih sepatu yang kayak gimana yang cocok untuk memperbaiki penampilan biar tambah keceh. Tenang ajah, gue datang dengan damai dan membawa tips-tips yang baik untuk kalian dengar wahai kalian kaum adam. Bikalah gue akan memberikan tips gimana cara milih sepatu. 

Ini buat sepatu cowok ajah ya, kalau sepatu cewek gue nggak tahu belum pernah beli. Seringnya dikasih. Dan tips ini juga khusus untuk mereka yang newbie dalam hal penampilan. Sebenernya gue juga newbie sih, cuman sotoy ajah. Buat yang udah paham banget sama penampilan mungkin tips ini bisa kalian lewat atau kalau mau share ke temen yang emang belum ngerti bagimana caranya milih sepatu. Oke. Langsung ajah keburu pada kabur.

1. Jangan pilih sepatu yang kekecilan
Milih sepatu itu kayak milih pasangan. Emm… basi banget sih. Cuman nggak ada perumpamaan lain (yang gue tahu), jadi ya itu ajah. Harap dimaklum. Milihnya nggak boleh asal-asalan. Jangan pilih sepatu buat anak SMP ataupun sepatu buat bayi. Kekecilan. Nggak enak di kaki. Nggak muat dan bikin kaki kalian jadi sakit.

2. Jangan pilih sepatu yang kegedean
Selain jangan milih sepatu yang kekecilan, kalian juga jangan pilih sepatu yang kegedean. Bisa berakibat fatal terhadap dompet. Apa hubungannya? Hubungannya adalah ketika di dompet kalian ada duit cuman segitu-gitunya dan buat dibeliin sepatu. Maka ketika sepatunya kegedean kalian akan menyesal. Kenapa duit itu nggak dibeliin mie goreng ajah, bisa dapet banyak. Walaupun masih bisa dituker kan seenggaknya antisipasi kalau ternyata toko tempat beli sepatunya nggak menerima penukaran barang yang udah dibeli.

3. Jangan pilih sepatu yang ngepas banget
Kekecilan jangan, kegedean pun jangan, terus gimana dong? Yang pas dong berarti? Menurut penelitian gue selama empat menit yang lalu, ternyata septu ngepas banget juga nggak boleh. Why? Soalnya  sakit di kaki. Solusinya adalah pilihlah sepatu yang lebihan dikit dengan ukuran sepatu kalian. Maksudanya gini, kalau ukuran kaki kalian 29 maka pilih lah ukuran 30 – 32an. Jangan di 29 banget jangan juga di 28 apalagi di 39.

4. Jangan pilih sepatu cewek
Pilihlah sepatu yang sesuai jenis kelamin gais.



5. Pilihlah sepatu yang matching dengan busana kamu
Gue punya pengalaman yang memalukan gais. Pengalaman tentang bagaimana ketika gue pakek sepatu tapi nggak matching sama busana yang gue pakai. Sebenenrya kalau kita enjoy sama apa yang kita pakai itu nggak apa-apa. Toh, gue nggak bakal ditilang sama fashion police. Tapi kan tetep ajah gue ngerasa malu sendiri. Waktu itu gue pakek pakean formal tapi septunya sneaker. Sunggung nggak nyambung.

Makanya pilihlah sepatu yang emang nyambung sama apa yang mau kalian pakek. Kalau gitu setiap busana yang mau kita pakek sepatunya harus beda-beda dong? Nggak juga sih, untuk mengatasi itu beli lah sepatu sneaker untuk acara santai, dan sepatu pantofel untuk acara yang formal. Jangan kebalik.

6. Pilih toko sepatu yang meyakinkan
Pernah sekali gue dateng ke toko sepatu tapi pas gue mau beli sepatu pantofel, dia bilang nggak ada. Ternyata yang gue masukin itu toko sepatu cewek. Salah masuk. Tapi pas gue kesitu ada diskon sih, menggoyakan iman banget.

Pilih toko sepatu yang jual sepatu. Jangan yang jual pakan ternak. Juga jangan dateng ke toko sepatu cewek. Cukup gue ajah yang beli, kalian jangan. Sekarang juga zamannya teknologi. Orang udah nggak asing dengan dunia online. Termasuk belanja online. Karena semuanya serba online. Beli sepatu pun bisa dilakukan secara online. Zalora contohnya, kalian bisa milih-nilih sepatu yang keren dan cocok sama pilihan kalian. 

ada diskon!


7. Pilih sepatu yang agak mahalan dikit
Kenapa sih gitu? Soalnya biar awet. Dan jangan sekali-kali beli yang murahan. Biasanya yang murahan itu nggak tahan dua bulan. Mending sekalian beli yang agak mahalan dikit buat kualitas yang bagus dan kepakeknya lama. Kalau ada yang murah dan awet silahkan ajah dibeli, itu sebuah keuntungan. Tapi biasanya jarang  ada sepatu yang murah terus awet.
  
Oke. Itulah 7 tips dari gue untuk memilih sepatu. Sebenernya milih-milih sepatu itu butuh keintiman antara kalian dan si sepatunya, karena setiap orang punya selera yang berbeda. Makanya gue ngasih tips yang umum ajah. Setiap orang pun punya pengalaman pribadi dalam memilih sepatu, dan mungkin bisa jadi mereka udah punya kriteria gimana sih sepatu yang bagus.

Share kalau tips ini berguna. Kalau nggak berguna gue harap bisa jadi hiburan. Kalau kalian punya tambahan silahkan ajah nambahin gais.


Salam hangat: Tofik ‘Toples’ Dwi Pandu.

Komentar

  1. 8. pilih sepatu yg bisa dipakai di kaki, jangan sepatu yg bisa dipakai di kepala

    BalasHapus
  2. 9. Pilihlah sepatu yang bahannya umum. Jangan yang enggak umum. misal sepatu dari seng atau besi atau tanah. lho??

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepatu bahannya bahan kasih sayang broh

      Hapus
  3. 10. Pilihlah sepatu yang ngga banyak variasinya. Simple is Formal~

    BalasHapus
    Balasan
    1. simple itu sederhana rip bukan formal

      Hapus
  4. Gak kegedean dan gak juga kekecilan. Yang penting pas di hatinya Raisa :p

    BalasHapus
  5. Njir, itu sepatu ceweknya bikin mupeng. Aaaaakkkk salah fokus ._______.
    Zalora kereeennn~

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau aku beliin nggak, dev?

      pakek duit kamu...

      Hapus
  6. Makasih informasinya gan.
    btw mampir ke www.safetyshoes.co.id

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Postingan populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.