Langsung ke konten utama

Pos

Menampilkan postingan dari Februari, 2016

PENGUMUMAN PEMENANG GIVEAWAY BUKU BEKAS!

Pertama-tama gue mau minta maaf sama kalian yang udah ikutan GIVEAWAY BUKU BEKAS di blog gue, karena pengumumannya agak lama. Gue punya alasan atas lamanya penentuan juara. Pertama, gue lagi ripuh banget sama skripsi. Kedua, gue juga kebetulan ada kerjaan lain diluar ngurusin skripsi. Terakhir, gue bingung mana yang pantas menjadi juaranya. Soalnya gue belum baca. hehe..
Setelah gue baca sekilas satu-persatu postingan yang udah kalian masukan ke database. Gue kemudian membuat form penilaian. Ngapain sih gue bikin form penilaian? Kayak lomba gedean ajah. Gue bikin itu supaya gue ada patokan dan supaya penilaian gue nggak asal-asalan dan main asal tebak “kayaknya ini deh yang bagus” gue nggak mau kayak gitu. Makanya gue bikin itu supaya rapih. Makanya gue juga memasukan syarat supaya ngisi data di Google doc soalnya biar kedata ajah nggak berceceran. Belajar rapih lah.
Gue udah baca seklias, udah buat form penilaian, tinggal baca full satu persatu sekalian ngasih penilaian. Nah berikut ad…

Review 3 Koplak Mengejar Cinta

Bulan kemarin gue lihat postingan bang Haris di facebook. Dia posting promo bukunya (pre-order) yang baru dan untuk yang pre-order dengan nambah sekian rupiah gue udah bisa bawa pulang dua buku sekaligus. Pertama buku barunya yang berjudul Unforgettable Baper Moment dan buku sebelumnya yaitu 3 Koplak Mengejar Cinta. Karena tertarik dan sebagai wujud keperdulian gue akan karya orang lain apalagi sesama blogger dan kebetulan gue punya duit. Akhirnya gue beli..


Bukunya ada dua. Nggak mungkin gue baca sekaligus lalau kemudain gue review. Gue kalau baca novel di hemat-hemat. Butuh waktu lama untuk membacanya. Bukan males tapi waktunya mepet sama ‘tugas negara’. Negara Jancukers. Sekarang gue mau mereview buku sebelumnya yang bang Haris bikin:3 Koplak Mengejar Cinta.

Support The Author

“Yang membuat kita abadi menurut gue adalah apa yang kita hasilkan selama kita masih hidup, dan itu adalah sebuah karya.”
Kita pasti bakal tua dan tentu kita bakal meninggal. Sebelum kita meninggal ada banyak yang harus kita lakukan. Pada paragraf ini mungkin kalian akan langsung inget kuburan dan langsung ambil air wudu. Tenang, gue nggak lagi mau tausiah.
Baca ajah dulu sampe habis.
Oke, back to the topic..
Mungkin salah satunya adalah bikin karya. Gue ulangi salah satunya. Kenapa bikin karya? Karena menurut gue, karya adalah sesuatu yang bisa bikin kita dikenal dengan cara yang berbeda. Walaupun nantinya hanya sebagaian orang yang menikmati karya kita tapi minimal kita udah ada dalam benak mereka. Ada jejak. Yaitu sebuah karya…

Review Chitato Rasa Mie Goreng

Sebelum kalian baca habis tulisan ini, gue cuman mau kasih tahu di awal tulisan kalau ini bukan artikel endorse. Tapi kalau ada yang mau endorse ya hayu.
----

Semuanya berawal dari rasa penasaran. Rasa penasaran gue sama makanan yang lagi happening banget. Yaitu chitato rasa mie goreng. Ngeselein banget sih dari namanya. Udah tau chitato, kripik kentang eh dia collabs (collaboration .red) sama mie goreng. Menurut gue mie ya mie ajah, keripik kentang ya keripik kentang ajah jangan macem-macem. Daripada collabs sama mie goreng mending sama gue: ‘rasa yang tak pernah padam’. Kan keren, rasanya ada terus sampai hari kiamat.
Karena saking ngeselinnya dan tentu penasran, gue akhirnya beli. Malem-malem dari kantor gue langsung jalan ke Indroapril. Gue sengaja jalan karena emang jaraknya lumayan deket. Sampai di tempat, gue muter-muter di bagian rak makanan yang tersusun rapih, dan.. ketemu juga. Dari kemasannya di dominasi warna putih layaknya mie goreng, gambarnya pun agak mirip mie goreng ta…

First Time Hiking #2: Penuh Filosofi

[Sebelumnya disini]Setelah berdoa dengan hikmat. Dengan pula keluar asap dingin dari mulut kami berenam ketika kami mengucuap amin. Kami berangkat..
Banyak sampah berserakan di sekitar tenda kami. Padahal semalam gue dan bang Deni udah ngerapihin sampah, tapi apa daya babi hutan bikin semua jadi berantakan. Kami kumpulkan kembali sampah di tempat kami bikin tenda. Peraturan yang paling ketat di Ciremai adalah nggak boleh ninggalin sampah yang kita bawa dari bawah maupun saat kita mendaki. Jadi sampah itu dibawa lagi ke bawah. 

Gilak men, bawa sampah dari atas ke bawah. Lo udah kayak mobil dinas kebersihan kabupaten turun gunung. Cuman gue berfikir, mungkin sampah yang kita bawa nanti adalah cerminan dosa-dosa atau kesalah-kesalahan yang selama ini kita perbuat di dunia. Coba deh bayangin, kita sekarang masih hidup pasti pernah bikin dosa atau pun kesalahan yang disengaja maupun tidak, dan itu semua akan dibawa ke akhirat nanti *benerin sarung*. Sama kayak sampah di gunung Ciremai ini. K…

First Time Hiking #1 : Jadi Laki Beneran

Awal bulan Desember 2015 lalu. Disaat hujan lagi deras-derasnya sahabat gue Indra tiba-tiba ngasih tahu kalau dia mau naik gunung.
“gue mau naik gunung Ciremai” “sama siapa bro? Gue ikut, bayarnya berapa?” gue penasaran. “bayarnya dari gue kalau lo beneran mau ikutan. Sama temen-temen gue” Gue nggak tahu, cara nolak ajakan semacam ini. Makanya gue bilang “oke!”
Gue adalah orang yang percaya sama namanya kekuatan imajinasi. Dulu gue pengen banget naik gunung Ciremai setiap berangkat kuliah gue lihatin terus gunung Ciremai dari mobil angkutan umum, karena waktu itu gue belum bawa motor. Ditambah pak Syarif guru bahasa Indonesia gue waktu SMP, dulu bilang “kamu belum jadi lelaki sejati kalau belum naik gunung Ciremai”. Oke, di kepala gue terus terngiang-ngiang kata-kata beliau. Dan gue denger kalau ada kesempataan buat hiking untuk pertama kalinya.
Gue bakal jadi laki tulen.

Penyemangatku

Sudah lama aku sendiri, kamana-mana sendirian. Tapi aku ngerasa nggak jadi beban. Walaupun kadang aku juga membutuhkan temen lawan jenis buat curhat dan lain-lain. Aku sedang ngejalanin tugas akhir sebagai mahasiswa. Kadang tugas itu bikin aku pusing. Anehnya pusing-pusing itu hilang ketika aku scroll-scroll sosial media.
Aku nggak nyalahin sosial media jadi penyebab skripsiku jadi terbengkalai. Malah karena sosial media aku dapet kenalan. Yang pasti dia cewek, cantik, juga atraktif kalau lagi chatingan. Dia bukan tipe cewek yang kalau bales chat dari orang yang baru dikenal dikit banget, dia nggak gitu. Dia balesnya banyak. Saking banyaknya bisa dijadiin skripsi.

7 Tips Memilih Sepatu

Orang bilang kalau sukses berawal dari bawah. Gue setuju banget. Tapi bawah mana dulu nih bawah kaki apa bawah hidung? Atau bawah hati yang masih menunggu kepaastian? Halah..Bukan cuman sukses yang berawal dari bawah. Penampilan pun berawal dari bawah, yaitu dari kaki. Jangan sampai kaki kalian bau. Bau kaki nggak cuman mengganggu indra penciuman tapi juga menggangu keamanan negara.
Pastikan kaki kalian wangi dan bersih. Kalau udah wangi dan bersih, tinggal pakein sepatu. Sepatu menjadi elemen penting dalam hal penampilan. Tapi mungkin kalian nggak tahu milih sepatu yang kayak gimana yang cocok untuk memperbaiki penampilan biar tambah keceh. Tenang ajah, gue datang dengan damai dan membawa tips-tips yang baik untuk kalian dengar wahai kalian kaum adam. Bikalah gue akan memberikan tips gimana cara milih sepatu.

The Born Topleswrite.com

Untuk menunjukan keseriusan gue dalam mengelola blog. Akhinrya gue putuskan untuk beli domain. Yah, alhamdulilah gue ada duit buat beli jadi nggak usah nunggu Pevita cium gue dulu, kelamaan. Gue beli deh tuh domain. Sebelum beli domain gue juga nanya-nanya tempat beli domain yang murah dan kualitasnya asoy. Gue emang orang indonesia banget nyari yang murah sekaligus kualitas bagus. Hehe
Setelah nanya-nanya gue juga nyari tahu sendiri baca-baca artikel tentang web hosting dan domain-domain gitu. Sampai akhirnya gue menyimpulkan bahwa semua sama ajah yang bedain adalah kita sendiri. kita ngasih penilaian yang beda pada setiap tempat penyedia domain. Padahal kalau harganya murah belum tentu kualitasnya bagus, sebaliknya harga mahal biasanya diimbangi dengan kualitas yang baik.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...