Rabu, 20 Januari 2016

Move On 2016



“gue galau nih”
“galau kenapa bro?”
“mantan gue jalan sama pacar barunya?”
“ya ampun, lo belum move on ajah sih.. ckckck”
“iya soalnya kemarin dia sms gue..
“sms apa?”
“nih…”

aku udah punya yang lain yang bisa gantiin kamu. Kamu cepet mup on eaaa”

----

Nggak ada maksud apa-apa dari dialog diatas selain pembicaran yang biasa orang bicarakan tentang mantan dan sebangsanya. Yang menariknya setiap kata move on selalu berhubungan dengan asmara, dengan cinta dan dengan….. dengan siapa di sini ada yang bisa saya bantu.. *niru suara costumer service*…

Yah, selalu. Move on ‘sama dengan’ asmara. Move on dari pacar dua tahun yang lalu, move on dari gebetan yang udah punya suami, move on dari pacar yang baru putus tiga detik yang lalu, dua menit yang akan datang dan sebagainya. Macem-macem. Padahal move on nggak harus selalu disandingkan dengan urusan asmara.

Terus dengan apa?

Dengan prilaku buruk yang sering kita lakukan misalnya. Sekarang kan udah masuk 2016, wish and resolution kita pasti banyak. Nggak harus yang aneh-aneh bikin resolusi kalau emang belum kepikiran mau ngapain. Coba deh pikir, hal buruk apa yang sering kita lakukan di tahun kemarin?

Tulis..

Kalau kamu suka menunda-nunda pekerjaan kamu harus move on dari menunda-nunda. Bisa jadi itulah yang menghambat kamu dalam meraih prestasi atau meraih apa yang kamu inginkan selama ini. Gue sendiri juga sadar masih ada yang namanya sifat buruk tersebut. Tapi gue bertekad 2016 ini gue harus move on ke arah yang lebih baik lagi. Jangan suka nunda lagi.

Contohnya gue pengen banget bikin giveaway sejak dua tahun yang lalu. Tapi gue terus menunda-nunda. Gue beralasan kalau giveaway butuh dana yang nggak sedikit. Padahal nggak harus banyak duit buat bikin giveaway, apa yang kita punya selama itu masih berharga buat kita dan buat orang lain, jadiin ajah itu hadiah giveawaynya..

sayangnya gue dulu terlalu idealis; giveaway ya harus punya duit. Emang ngadain GA itu butuh duit tapi nggak terlalu banyak. Yang penting niat untuk berbagi ajah udah cukup. Bisa juga kolaborasi sama blogger lain. Banyak cara sebenernya. Asal mau gerak, jangan ditunda. Sekarang gue udah bikin giveaway satu langkah memperbaiki penundaan.

Itu contoh kecil. Mungkin dari orang-orang di sekitar kita juga udah banyak contoh kalau menunda sesuatu itu kadang bikin rugi diri kita sendiri. Nggak buat orang lain, buat diri sendiri.

---

Atau misalkan kita move on dari prilaku sering bangun siang atau kesiangan. Terutama buat anak sekolah dan anak kuliahan. Prilaku yang menurut pendapat masyarakat umum kurang baik ini sering banget nempel di kebiasaan anak-anak sekolah. Waktu gue praktek ngajar di salah satu SMA banyak banget yang kesiangan. Gue mau marahin mereka, tapi nggak jadi, soalnya yang telat bukan murid kelas yang gue ajar.

Termasuk gue sendiri sebagai mahasiswa waktu semester dasar sering juga kesiangan. Mungkin itu juga yang bikin gue nggak jadi marahin anak-anak.. hehe..

Yah, emang prilaku buruk itu ada di gue semua. Makanya yuk kita sama-sama merubah prilaku yang selama ini mungkin menghambat kita untuk meraih apa yang kita inginkan. Manfaatkan waktu menuju deadline dengan baik. Selesaikan selagi bisa.

‘Move on’ not only for romance but also for everything in our life that should be better than the past.



Jadi, move on nggak melulu soal asmara, soal kehidupan kamu yang lebih baik kedepanya juga. Tapi jangan lupa.. move on dari mantan merupakan salah satu menuju hidup yang lebih baik.

Let’s moving on!

29 komentar:

  1. Bener banget nih bang, buku gue ga kelar2 karena terlalu sering menunda menulis. Ini yang harus gue buang, perilaku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah prilaku jelek tuh prilaku menunda gitu

      Hapus
    2. Yang jeleknya, perilaku jelek itu susah untuk dihilangkan~

      Hapus
  2. kebiasaan anak muda jaman sekarang, pikirannya asmara melulu ckckc



    jd ingat mantan gue.. *loh kok baper* #harusmoveon

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah mantan mulu.. inget mati bro hahaha

      Hapus
  3. Pacaran cuma jadi mantan, kalo tau bakalan susah move on gak usah pacaran.. sahabatan aja biar abadi.. hahaha

    Apapun dan bagaimanapun juga hidup memang harus lebih baik dari sebelumnya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu mau nggak sahabatan sama aku? biar abadi..

      Hapus
  4. iya ya move on mesti dikaitkan sama asmara, padahal gak selalu.
    move on merubah perilaku jadi lebih baik dari sebelumnya. move move on on.

    BalasHapus
    Balasan
    1. move on lah nak, move on dari kebiasaan ngupil pakek jari kakimu

      Hapus
  5. Setuju bang. Salut sama tulisan ini yang menyandingkan move on dengan sebuah perubahan. Rasanya hidup bukanlah hidup kalau tidak diiringin sebuah perbaikan kecil setiap harinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau gitu bisa di share ke seluruh penjuru negri Di biar pada move on hahaha

      Hapus
  6. Itu si mantan yang sms kurang kerjaan banget yak pake ngabarin gituan segala. Biasanya, sih, cewek yang kayak gitu malah sebenarnya yang masih sayang. Tau sendiri cewek suka ngomong kebalikan dari apa yang dia utarain. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku suka sama kamu, kamu suka nggak sama aku, dev?

      Hapus
  7. Dikondisikan sih sebenernya kalau gue, *ngeles* Iya cuman karena sekarang banyak jomblo2 baper jadi move on itu ya hubungnanya sama gebetan yang ninggalin, blm jadian udah putus. dll

    BalasHapus
  8. yups...move on gak harus slalu berhubungan dgn asmara. sering jg kpikiran kyak gni. stiap ada org ngucapin kata2 move on yg dipikirin masalah asmara melulu. padahal kan gak cm itu aja.
    klo saya skrg ni lg pngen move on dari pekerjaan tp gak bisa2. hahahha...

    BalasHapus
  9. yap.. move on memang bukan melulu tentang asmara. tapi juga tentang aspek yang lebih luas.. yasudah lah, mari merubah prilaku2 yang "menghambat" tersebut. move on dari perilaku2 itu, untuk mencapai sesuatu yang lebih baik. hajar gan!

    BalasHapus
  10. Jleb juga ya... hm... jleb bukan di asmaranya sih. Tapi di perilaku lain. Aku juga kadang suka belum move on sama kasur. Malaaaaasss..padahal banya yg harus kukerjakan tiap harinya. huhu

    BalasHapus
  11. Move on yang ngira kalo hanya untuk asmara, gue gak setuju. Move on itukan berpindah. Gak harus soal gimana pindah hati. Seperti yg bang tofik bilang, berpindah dari sifat buruk. Apalagi menunda. Itulah kenapa kalo gue punya niat dan bisa segera gue kerjakan, maka gue bakalan kerja keras dapetinnya. Cuman, kalo emang butuh proses lama. Gue kasi jeda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan suka menunda ya ru, apalagi menunda mengakhiri status jomblo

      Hapus
  12. weuih! berkelas nih postingannya!

    prok..prok..prok...

    gw jd ketularan semangatnya..

    jd inget ge jg rencana plg dr papua mau bikjn GA tp smp skrg blom kesampean.hahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah semoga bisa bener2 bermanfaat ya kak.. ayo jangan ditunda laggi

      Hapus
  13. Yosh yosh. Yuk kita move on. Heyhooo jadi semangat habis baca postingan ini. *tosss

    BalasHapus
  14. Bener, move on emang nggak selamanya tentang asmara. Aku juga pas lulus SMA kemarin mencoba untuk move on dari kehidupan yang menurutku 'urakan' banget. Dan untungnya udah bisa, dan ini masih proses ke hidup yang lebih baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya muka lu ajah udah urakan Co hahahahaha

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*