Kamis, 17 Desember 2015

Sama-Sama Menyebarkan Kebaikan



Minggu kemarin, gue bikin postingan dengan tema bahwa kita nggak boleh sombong. Di situ gue nulis tentang betapa manusia berada di muka bumi ini kelihatan kecil ketika dilihat dari ruang angkasa. Di situ juga gue bikin planet Jupiter bisa ngomong. Dia ngmong, kapan skripsi gue selesai.. eh nggak.. bukan.

“gue ajah yang segede gini nggak sombong. Kalau manusia yang berada di muka bumi sombong gue gencet juga abis..” kurang lebih Jupiter gue bikin ngmong kayak gitu.

Mungkin keliatannya kayak gurauan. Tapi memang manusia itu kecil banget kalau dilihat dari luar angkasa. Dari satelit ajah udah nggak keliatan. Jadi mau sombong apa lagi kita ini. Pamer-pamer harta. Jadi artis ajah udah sombong, pinter nggak seberapa ajah udah blagu. Gue pernah denger ceramah, ‘kalau sombong adalah jubahnya Allah SWT, kita nggak pantes pakek jubah itu. KEGEDEAN’..

Dan setelah gue bikin postingan tersebut responnya lumayan ada yang komen setuju dengan apa yang gue tulis itu. Gue pun berharap banyak yang baca tulisan tersebut. Berharap pula setelah baca tulisan itu, mereka jadi tersadarkan dan akhirnya mereka berkata “oiyah yah, gue ini kecil nggak boleh sombong..”.


Seminggu setelah postingan berjudul Sombong? Itu di buat. Gue lihat di timeline facebook ada sebuah media online ternama [pria dewasa] yang menulis dengan tema yang sama. Yah, nggak boleh sombong.  Gue kaget juga. Pas gue baca isinya ternyata emang sama [linknya], sedang membahas kalau kita nggak boleh sombong. Gue baca lebih detil lagi. Wah ini ide sama konsepnya sama nih gumam gue
 

Mungkin nggak peris kayak tulisan gue, tapi seperti apa yang gue amati dari tulisan tersebut polanya sama. Di situ dia pakek planet-planet juga. Tapi emang lebih banyakan gambarnya ketimbang tulisan.

Gue pikir ini postingan niru ide gue apa gimana bisa sama gini. Karena penasaran gue lihat tanggal rilis artikel yang dia bikin dengan yang gue bikin. Ternyta gue duluan yang bikin: gue tanggal 01 Desember 2015, dia tanggal 11 Desember 2015. Dia belakangan. Nggak tahu kebetulan sama atau emang kita berdua jodoh [semoga bukan laki]. Gue nggak merasa dirugikan [karena gue emang nggak rugi], justru ketika kebaikan ini tersebar lebih luas artinya apa yang gue tulis nggak sia-sia. Iya, gue nulis kan ngasih tahu orang kalau ‘lo tuh nggak boleh sombong’ dan kalau itu tersebar luas sampai kemana-mana gue bersukur.

Panji pernah bilang dalam bukunya INDIEPRENEUR, ngapain mikirin orisinalitas di antara 7 milyar orang di muka bumi. Ketika kita memikirkan sesuatu, hampir dipastikan di belahan dunia lain atau mungkin bisa jadi dengan tetangga kita sendiri, punya pemikiran yang sama.

Yang bikin gue agak mikir, kenapa nulisnya di media online dewasa? Sepengetahuan gue media online tersebut satu grup dengan Brilio(dot)net atau Merdeka(dot)com kenapa nggak disitu ajah biar ngepas gitu. hehe.. Tapi postif ajah, mungkin dia nulis di situ biar orang-orang ‘dewasa’ ketika masuk situs tersebut nggak cuman liatin cewek montok yang bikin ‘tegang’ ajah. Tapi bisa tersadarkan dan tercerahkan. I see, I see… Setelah lihat bikini abis itu baca artikel tadi, gue harap mereka mendapat pencerahan dari artikel tersebut.

13 komentar:

  1. Wah memang pantasnya mungkin kalo blog personal itu bukan hanya menceritakan cerita pribadi. Tapi harus selalu diselipkan nilai kebaikan di dalamnya. Dan artikel kemarin itu memang mantap

    BalasHapus
  2. Nyebar kebaikan bisa dengan cara apa aja termasuk share ulang artikel punya orang lain dan tentunya sebelum menyebarkan artikel orang lain harus di tulis sumbernya dari mana ya mas. bukan begitu? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ish tapi jangan lupa cantumin sumbernya hhehe

      Hapus
  3. Waduh itu yang ngopas nggak kira-kira amat yak :(
    Semoga emang jodoh. Dan bukan laki. Serem abis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan kopas mbak deva yang cantik aduhai... sama idenya

      Hapus
  4. wahahaha, setidaknya kalau media tersebut meniru konsep lo itu kan berarti keren postingan dikau.. panji memang benar. orisinalitas emang sulit, kebanyakan memang konsep sama yang dipolesin sedikit ide baru. belum lagi diluar sana ada banyak orang yang punya pemikiran yang sama..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih jev... gue emang keren nih kayaknya haha

      Hapus
  5. kayaknya bukan copas deh bro, dan emang kebetulan aja sama. btw setuju sama kamuu, iya kamuuu (ampun, saya masih normal. suka cewe dan anti pisang), bahwa menyebar kebaikan itu nggak menjadi masalah medianya apa, yang penting tujuannya jelas hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sape blang copas... -_-' iya mas tujuannya sama ngasih tahu orng

      Hapus
  6. Mungkin menemukan kesamaan ide dalam dunia tulis menulis itu hal yang lumrah menurutku sih, Bang. Setuju dengan apa yang disampaikan Pandji deh lewat buku indiepreneurnya.

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*