Kamis, 17 Desember 2015

Hindari 7 Hal Ini Saat Akan Menulis






Beberapa hari kemarin gue dimintain saran sama temen yang mau belajar nulis. Pikir gue tumben banget nih anak mau nulis. Kemarin-kemarin gue suruh nulis ogah-ogahan. Mungkin dia sekarang tersadarkan bahwasanya hidup itu harus menulis. Karena gue penasaran gue tanya ajah kenapa dia pengen nulis.

“kata gue kan dulu elo suruh nulis, di blog kek atau di note facebook. Buktinya sekarang lo butuh kemampuan itu kan.. sekrang mau nulis apaan?”
“iya, nih. Biasa, buat jualan. Ternyata ujung-ujungnya nulis-nulis juga” kata dia sambil garuk-garuk ketek.

Kebetulan temen gue ini sedang belajar bisnis sama seniornya dan kerjaan dia jadi admin facebook gitu, mungkin nulisnya buat nulis promosiin produk. Dan, elemen dalam bisnis, ada yang namanya COPYWRITING. WRITING. Nulis. Itulah yang sedang dia kejar.

Dari rasa pengen tahu dan pengen nulis. Dia jadi nanya-nanya gue tentang hal-hal tentang menulis. Dia bilang katanya sebenernya dia udah mau nulis tapi ada ajah hambatanya. Buat gue juga yang udah sering nulis-nulis hambatan dalam menulis selalu ada. Tapi gue yakin itu bisa diatasi.

Caranya dengan memaksakan diri kita supaya harus nulis. Emang sih awalnya ngerasa nggak nyaman karena dipaksa. Tapi ada dua POIN PENTING ketika kita maksain diri supaya nulis; pertama yang maksa diri kita sendiri, paksaan inilah yang akan membiasakan kita dalam menulis dalam situasi dan kondisi apapun. Jadi intinya dibiasain nulis dulu. Nanti si autopilot dalam otak kita bekerja dengan sendirinya, nggak usah disuruh lagi. Ketika pengen nulis si autopilot ini udah langsung gerakin kita buat nulis.

Apa sih autopilot?

Nanti gue jelasin di kesempatan yang akan datang. Sabar yah sayang. *cium jidat* Kali ini gue mau share tentang nulis dulu. Gue udah bilang tadi kalau mau nulis itu harus dipaksain. Dan ketika sedang dipaksa kita berada dalam keadaan tidak nyaman.

Ketika nggak nyaman kita nyari sesuatu yang namanya kenyamanan supaya mood nulis datang. Tapi apa yang terjadi, ternyata kita malah asyik ‘nyari’ supaya nyaman dalam menulis… dan akhinrya nggak nulis-nulis.. gue sering ngalamin ini. Biasanya gue dengerin musik. Biar mood nulis dateng.  Ternyata yang terjadi malah keasikan dengerin musik sampai nggak jadi nulis.

FAILED!

Bukan cuman dengerin musik. Ada hal-hal lain yang harus kita hindari kalau mau nulis, biar fokus nulis. 7 hal berikut ini lah yang sebaiknya kamu hindari..

Cekitdot..

1. Mainan Hape
Yang sering terjadi seperti ini: kamu lagi mau nulis, bawa laptop, bawa charger dan bawa hape. Laptop dinyalain. Charger dicolokin dan… hape ditaruh di samping laptop. Tiba-tiba lagi mau ngetik atau udah ngetik beberapa kata ada panggilan masuk.

Dari mantan..
“haloo…. ngapain sih kamu nelpon-nelpon. Aku lagi nulis”
“oohh.. nggak, aku cuman mau kasih tahu kamu. Kalau aku udah punya yan baru, ini besok mau nikah”
“…..”

Setelah dengrin mantan kamu yang pamer pacar barunya. Kamu berfikir sejenak “kok gue nggak laku-laku yah…hmm”

Nulisnya gimana? Biasanya ide yang mau kamu tulis separuhnya hilang. Karena konsentrasi jadi terpecah. Dan begitu kembali ke meja ketik, kamu lupa gue mau nulis apaan tadi yah? Tapi  kerena kegigiahan kamu dalam mengingat, ide itu muncul kembali. Hanya saja kurang mantap, karena agak ngilang sebagian pas tadi jawab telepon.

TINUNG… *hape bunyi* pertanda ada CHAT masuk.
“aku kangen…  ” pakek emot sedih.

2. Chatingan
Chat yang beremotkan sedih tadi rupanya dari mantan kamu yang satu lagi. Karena kamu juga kangen ‘dikit’ sama doi akhirnya chat dengan emot tadi dibalas emot juga.


:) aku masih ada disini kok. Kalau kamu kangen aku masih bisa dihubungin”
“hmmm.. kamu baik banget. Aku kangen tau”
“iya-iya, sekarang kamu lagi ngapain?”
“lagi di kamer” biasanya kalau mantan kangen di awalnya seru, pas udah pertengahan dan di akhir doi mulai chatnya dikit-dikit. Kendor.
“ngapain emang” kamu pun ikutan dikit balesnya.
“ngupil.. hehehe” iyuhh… “aku kangen” lanjutnya.
“kangen-kangen ajah. kangen siapa sih kamu?”
“kangen pacar aku di Somalia
“…..” karena kesel kamu R doang.
“kok di R doang sih! aku kengen pacar aku…
“….” di R lagi sama kamu.
PING!!!  100X “kamu jahat…”
“…..” kamu R lagi.
“aku LDRan tauk.. :(
BODO AMAT!

Terkadang mantan suka ngehubungin, cuman mau jadiin kamu samsak.  Melampiasakan rasa kangen kepada pacarnya yang jauh. Efeknya hati kamu jadi biru-biru. Ide yang tinggal setengah tadi jadi mengurang lagi. Ide yang udah susah-susah diingat malah kabur lagi. Sekarang malah nginget mantan. Kamu pun mulai nyari pelampiasan lain buat balikin mood nulis..

Mampir bentar ke soial media..

3. Update status
‘ngehubungin gue cuman buat pamer pacar. Itu pacar apa souvenir kok dipamerin.. hahahaha’ 
-3 menit yang lalu

Kamu pun update status. Dengan nada kesel diakhiri dengan ketawa. Padahal hatinya meneteskan air mata. So-soan ketawa. Pura-pura tegar padahal lemah.

Karena temen facebook kamu banyak ada ajah yang komen. Mungkin satu penderitaan atau cuman mau ngeledekin kamu. Status kamu pun banyak yang ngelike. Sampe jutaan. Kamu sumringah, seneng bukan main. Ternyata di dunia ini yang dihubungin mantan cuman buat pamer pacar barunya, ada ribuan.

Komen-komen yang masuk pun kamu balas satu-persatu kadang kalau yang cewe cantik kamu inboxin dia. Chatingan. Usaha..

DUA jam kamu balesin komen dan modusin cewek-cewek di facebook. Kamu baru inget KAMU MAU NULIS. Oiyah gue kan mau nulis, lupa!

Setelah beberapa lama nulis dan malah ngelantur, kamu mulai lapar. Berjalan ke dapur dan ternyata nggak ada makanan. Adanya cemilan. Itupun mie instan kamu remukin.

4. Bawa makanan dan minum berlebihan
Karena ngelihat di rumah nggak ada makanan kamu sempetin beli di warung depan atau di mart-mart yang bertebaran.

Sampai warung, kamu beli makanan banyak banget. Sekalian gue beli banyak, ah, buat bikin mood nulis gue balik, pikir kamu. Sampai rumah, kamu kembali lagi ke meja ketik, nyalain laptop yang sempet sleep karena kelamaan ditinggal. Sambil garuk-garuk selangkangan kamu mulai ngetik lagi dengan berusaha sekeras mungkin memunculkan ide yang di awal sempet lupa dan kepotong sama chatingan dan facebookan.

Makanan yang dibeli tadi perlahan kamu buka dan kamu makan. Minumannya kamu minum. Alibi biar idenya muncul lagi, abisin makananya dulu. Abis satu bungkus snack, kamu buka snack yang lainnya. Soalnya tadi kan belinya banyak. Minuman juga habis. Kamu buka lagi minumannya.

Bukannya nulis jadi malah ngemil… tulisan jadi terbengkalai. Duh gue mau nulis apa tadi yah? Btw, cemilannya enak.

Tring..tringg.. *bunyi pertanda ada pangilan masuk.

“bro gue di depan rumah lo. Buka dong, mau ngobrol nih” teranyta dari temen kamu.
“oke tunggu dulu..”

5. Ngobrol
“lagi ngapain si bro, gue BM lo dari tadi nggak dibaca-baca. Sibuk banget yah?”
“nggak sih gue lagi mau nulis ajah” dari tadi mau nulis nggak jadi-jadi. “tumben lo kesini. Ada apa nih?”
“gue mau curhat nih bro..” ternyata temen kamu mau curhat.

Karena kamu care sama temen. Kamu pun mau menampung semua curhatan tentang dia. Mau nulis gimana, lagi ngobrol gitu. Biasanya kalau lagi ngobrol sama temen nggak bisa berhenti gitu ajah sebelum ajal menjemput. Apa ajah diobrolin. Lagian itu kan temen masa mau kamu usir, nggak enak juga.

Biar nggak bosen kamu inisiatif buat ngajak temen kamu nonton tipi. Biar dia nonton tipi kamu bisa ngetik. Idenya boleh juga. Tapi itu juga kalau temen kamu suka nonton tipi, kalau nggak suka dia pasti ngajak nonton ruko kebakaran.

6. Nonton video/ nonton tipi
Temen kamu pulang. Karena dia udah lega curhat dan dia juga nggak enak barngkali kamu punya aktifitas lain. Temen kayak gitu bisanya temen yang baik dan bersahaja, pasti kalau kentut di muka umum suka di mute.

Akhirnya kamu bisa nulis!

Tapi tadi rupanya tipinya belum dimatiin. Pas mau matiin tipi eh tahunya ada yang seru. Gossip Nikita Miramen digrebek FPI ketauan maen gapleh sama pejabat RT setempat. Karena gosipnya oke... Nonton tipi dulu lah, bentar, ini acaranya bagus.. Nulisanya nanti abis nonton tipi.

Acaranya selesai, kamu dapet sesuatu. Lagu pengiring gossip Nikita Mieramen enak dan easy listening. So, kamu cari deh lagunya..

Kayaknya nulis sambil dengerin musik, asik juga nih. Kata kamu. 
Kata Nasar aku nggak bisa diginiin.

7. Gont-ganti lagu (dengerin musik)
Di bagian ini gue akan jelasin kenapa sebaiknya kita nggak terlalu dengerin musik saat akan menulis..

Kita sering kalau nulis sambil dengerin lagu. Tujuannya biar nggak jenuh dan nggak sepi-sepi amat. Tapi musik juga kadang bisa merubah arah tujuan kita dalam menulis. Untuk kalian yang baru belajar nulis, atau yang sedang mulai membiasakan menulis. Hindari aktifitas ini. Kenapa? Buat gue ajah kadang kalau gonta-ganti lagu malah nggak jadi nulis, jadi sih tapi lupa mau nulis apaan. Based on pengalaman. Kalau pun maksa, ketika mau nulis, play ajah lagu yang kalian suka sebelum mulai menulis.

Misalnya kalau suka sama lagunya Raisa, pilih ajah lagunya Raisa satu album penuh atau kalau lagunya random, pilih lagu favorit kalian. Pilih lagu SEBELUM mulai menulis. Karena kalau lagi nulis milih-milih lagu jadi nggak konsen. Pilih lagu di awal, baru nulis. Commit juga kalau lagu yang udah dipilih itulah yang akan menemani kalian menulis. Biarkan musiknya jalan sendiri. Jangan gonta-ganti lagu.

Saran gue sih. Kalau yang punya ide kemudian, idenya mau ditulis. Jangan dengerin musik dulu. Fokus nulis idenya dulu, sampai mentok. Baru setelah mentok, kita refresh otak kita. Saat refresh itulah waktunya kalian dengerin musik.

Oke itu dia ketujuh hal yang harus kamu hindari saat akan menulis. Menulis itu membutuhkan konsentrasi. Tapi jangan tegang dan kaku juga. Untuk itu gue sebagai orang yang suka nulis, menyarankan untuk tetep santai, kalau minum ya minum seadanya. Kalau ngemil ya ngemil seadanya. Jangan taruh hape di pinggir laptop, karena berawal dari hape lah kita jadi nggak konsen. 



Istirahatkan sejenak hapenya selama menulis.  

Itulah beberapa yang bisa gue bagi. Semoga bermanfaat kalau nggak ada manfaatnya jangan kalian bagikan, kalau ada, ya, bagiin ajah. Ada tombol share di bawah postingan ini. Share di social media. Mungkin ada yang mau nambahin atau berbagi pengalaman tentang hal yang harus dihidari ketika mau nulis. Komen ajah sayang *cium jidat Ariel Tatum*


KEEP WRITING GUYS!

28 komentar:

  1. hahaa.. bener juga itu yang bikin males nulis.

    BalasHapus
  2. ini mah true story emua.. hahaha

    duhh jand..fokus dong fokus...

    BalasHapus
  3. Cara maksa buat nulis itu yang rada enggak tega.....

    BalasHapus
  4. Betul banget bang, gue sring banget ngalamin yang poin main hape itu. Malah kalo keasikan, gue langsung tutup laptop. Miris. :3

    BalasHapus
  5. Haha, ini mah true story banget. Biasanya aku yang nomer 6 tuh ganti-ganti video. Padahal niatnya mau nulis pas buka laptop kepikiran ada film barusan download akhirnya gak jadi nulis nonton film, atau nggak nungguin loading blog sambil nonton film eh keterusan gara-gara seru nulisnya disingkirin dulu.

    Aku pernah nyoba maksain nulis tapi ujung-ujungnya malah jadi pusing gara-gara alurnya gak jelas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya setelah dipaksa abis beberapa paragraf pasti nggak nyambung dan nggak enak di baca.. kalo udah gitu tinggalin nanti balik lagi

      Hapus
  6. Iya. Bener semua. Jangan pegang gadget deh! Silent!
    Internet di komputer juga. Duh..
    Kalau emang niatnya riset, riset dulu aja... lalu matikan internet setelah slsai, baru nulis deh. :D

    BalasHapus
  7. hahaha.. true story banget bro...
    yang paling sering tuh main hp sama gonta anti lagu... hahaha

    baru ngetik dkit. eh udah masuk chat. di bales pula!

    terus nyari2 lagu buat di dengerin sambil nulis.
    belum nulis sehalaman. eh udah bosen denger lagunya. nyari gantinya lama pulak!!

    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak jangan ganti2 lagu mulu.. ganti pacarnya kapan?

      Hapus
  8. Sebenernya poin paling pentingnya itu hp Pik.. gue kalo nulis suka bentar2 berhenti cuma buat sekedar ngecek hp, liat notif fb, mention twittet, scroll beranda, ujung2nya mau nulis lagi malah jadi males, keasikan..

    Kalo playlist musik sih gue gak nyamannya kalo kekencengan, malah gak fokus jadinya. Kalo gonta ganti playlist bakalan sama kayak buka hape, akhirnya jadi ilang momen niat nulisnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih jangan pada mainan hape deh mending main ayunan ajah bareng gue.. di tempat sepi hahaha

      musik emgn bisa ganggu buat orang yang suka nulis di kesunyian bang hehe

      Hapus
  9. Sebelumnya, bang, tolong dong di ganti header lo tuh. Jangan photo kekasih gue di pajang disitu. Hahahaha.

    Semua poin-poin yang di tuliskan, memang benar. Gue suka banget sama poin yang kita harus agak sedikit maksa itu. Gue udah ngerasain kayak gitu. Awalnya susah banget untuk mulai. Tapi setelah di paksa, eh ternyata keterusan, jadi juga postingan yang berparagraf-paragraf. ternyata emang benar ya, hal tersulit ketika kita ingin melakukan sesuatu adalah, memulai.

    Nice post, Bang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teknik itu juga bisa kamu pakai untuk maksa gebetan kamu supaya mau ajalan sama kamu.. paksa dia!

      Hapus
  10. buset haha itu semua hampir pernah gue lakuin tp untungnya tulisannya bisa kelar

    Jd intinya kalo nulis, harus fokus gitu yaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg belum lo lakuin adalah ngasih gue duit don

      Hapus
  11. Bener banget nih. Semua poin di atas pernah aku cobain bareng dnulis, efeknya nggak bener. Malah jadi buyar dan nggak jadi nulisnya. Failed!

    Oh ya aku tambahin satu poin, internetan. Ini sumpah, ya, bikin konsentrasi buyar banget. Hancur. Awalnya internetan buat riset sama tulisan yang mau ditulis, tapi keasikan riset ke mana-mana nulisnya jadi lupa. Giliran mau balik nulis, nggak tau harus nulis apa. Failed again!

    Intinya memang harus fokus sih, tapi ketika udah cukup capek dan lelah, istirahatin juga. Otot syarafnya kan perlu diistirahatkan juga biar gak tegang. Oke deh postingannya t.o.p.b.g.t.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener itu internetan.. sebenrnya terwakili sama fban si wi tapi ga apa lah kalo kamu yang bilang aku si nurut ajah,, :* HAHAHAHA

      Hapus
  12. nggak apa-apa chatingan.. daripada cheatingan sama istri tetangga :)
    yang nonton film atau video itu true story tuh. konsentrasi terbagi banget kalau udah gitu.. tapi, nulis kalau lagi hilang ide butuh hiburan ya ending2 nya nyari hiburan.. ending2 nya kita jadi lebih fokus ke hiburan daripada tulisan. kan kamfret :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. parah si je baru selesai sekrang bwnya haha

      kalo istri tetangganya cantik apa mau dikata jev

      Hapus
  13. Tumben postingan lo bermanfaat pik wehehehehe..tapi buat gue yang paling bikin gue terganggu dan nulis nggak jadi jadi tu kalo chattingan ato mainan hape, facebookan misal. Itubracun banget..malahan pernah mau nulis, bru dpet judul eh dicurhatin, yang ada nulis kagaaaaaak ecahin problematika temen iyeeeee....hmmmm...sedihya pik. Aku harus gimana kalo kayak begitu? Ngemeng ngemeng nih mane name card ayee piiiiiiiiiik

    BalasHapus
    Balasan
    1. kampret!! hahaha gue emang orngnya suka bermanfaat mey

      Hapus
  14. True banget ini sih, Bang.
    Yang paling berasa itu ya keberadaan hape di sekitar kita terlebih kalau kita lagi konsen konsennya nulis. Chat masuk. Bah! Buyar seketika. Okesip ini lebay juga sih. Untungnya sekarang ini lagi ga ada paket, jadi ga ada teror dari mantan deh (lah?)
    Etapi, siapin song list sebelum menulis itu tips keren bang. Boleh dipake lah ya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. pakek ajah kalau emang bermanfaat Di gue seneng hehe

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*