Langsung ke konten utama

Surat Tilang Bebas Tilang


Hari jum’at (30/10) Sebagai pengguna motor yang nggak punya sim sama sekali (jangan ditiru) gue mencoba untuk berangkat kuliah dengan santai dan sangat menikmati perjalanan. Berharap pas nyampe kampus dosen pembimbing bisa ditemuin. Kalau misalnya nggak bisa, ya nggaak papa sih gue tetep sayang sama dosen pembimbing. Yah, salah satu cara gue menghadapi skripsi yang bikin otak gue keram adalah dengan menyayangi dosen pembimbing skripsi.

Tapi dosen pembimbing kan biasanya udah punya suami pik? Trus kalau cowok gimana?

Makna menyangi kan bukan berarti kita jatuh cinta sama pembimbing, kemudian kita pacaran. Gilak kali. Maksud gue sayangi beliau, cintai beliau sebagai dosen yang akan membimbing dan sebagai ‘guru’ kita. Dengan menebarkan pikiran positif di otak kita, menebarkan rasa cinta maka yang terjadi adalah kita bakal pengen terus bimbingan. Nggak takut sama dosen pembimbing. Kan, ada tuh yang takut sama dosen pembimbing terus nggak pernah bimbingan.


Di perjalanan, jalan yang biasa gue lewatin ternyata lagi ada Oprasi Lodaya. Oprasi ini dilakukan di seluruh Jawa Barat bahkan mungkin seluruh indonesia. Pak polisi merazia motor-motor yang tanpa surat-surat dan juga pengendara motor yang nggak punya sim. DAN, gue kena.

Gue juga nggak ngerti kenapa gue diberhentiin, padahal kan muka gue muka kayak orang yang punya sim. Walaupun aslinya nggak punya. Kata pak polisinya lampu gue nggak dinyalain. Padahal nyala, lagian kan motor zaman sekarang mah (motor Honda) lampunya nyala terus. Udik nih polisinya. Bukan nggak nyala pak itu efek udah lama akinya ngggak di strum lagi. Sini bapak saya setrum, biar terang matanya.

Gue pun kena dan harus sidang tanggal 6 Nopember nanti di Polres Majalengka. Gue tanya-tanya katanya sih sidang bayarnya cukup mahal juga. Tapi, ya, mau gimana lagi ini salah gue juga. Bukan, bukan karena gue nggak punya sim. Karena gue nggak jeli melihat situasi, kalau ternyata di depan gue ada polisi. Kampret.

Di dream note gue. Gue nulis November nanti gue sidang. Cuman gue nggak jelas nulis sidangnya sidang apaan. Jadi efeknya sembarangan sidang ajah, malah jadi sidang di Polres. Apes tenan gais. STNK gue di tahan untung bukan guenya yang di tahan. Gue udah sering ditahan. Ditahan perasaan malu untuk mengutarakan perasaan. Halah..

Tapi gue harus bersukur. Soalnya semenjak gue dikasih surat tilang gue beraharap banget ditilang lagi sama Polisi *songong. Kalau gue diberhentiin gue tinggal nunjukin surat tilang, kemudian gue dilepasin lagi. Kejadian itu beneran terjadi, setelah tiga hari setelah gue ditilang. Sebelum lampu merah jalur menuju kampus gue, ada razia. Dan, gue diberhentiin.

Karena udah tahu, gue santai ajah. Polisi menunjukn tangannya supaya gue minggir. Gue pun nurut. “udah ditilang pak” kata gue.
“ditilang dimana? Coba mana lihat”
Gue rogo-rogo dompet sebentar “nih pak” gue ngeluarin surat tilang. Kemudian pak Polisi percaya dan membiarkan gue lewat. Ajaib nih surat tilang.

Di depan lampu merahnya ada razia lagi, disitu gue berharap gue diberhentiin lagi. Dalam hati gue berkata ayok pak tilang saya, pengen ditilang nips. Sayangnya gue nggak ditilang. Gue lolos dengan lancarnya.

Ternyata sim kalah sama surat tilang. Surat tilang menurut gue adalah surat yang ajaib. Dengan hanya menunjukan surat tilang doang gue bisa dilepasin. Tapi gue nggak mau terbelenggu dalam surat tilang. Halah.  Gue akhirnya bikin sim. Sekarang gue udah punya sim. 


Cepet banget kan. Ajaib. Dan kebetulan kemarin gue juga udah sidang dan STNK motor gue kembali ke tangan tuannya. Sebenarnya kalau gue mau udah dari dulu gue bikin sim. Karena males ajah jadi nggak bikin-bikin.

Ada hikmahnya juga gue ditilang, apalagi sampai disidang. Gue melihat kalau kita nggak segera memilih dan memutuskan untuk mengambil langkah, kita akan dipilihkan dalam keadaan yang mungkin nggak kita suka sebelumnya. Mungkin keadaan yang gue alami baik efeknya buat gue. Gue jadi punya sim. Tapi apa yang terjadi kalau malah sebaliknya.
 

Komentar

  1. Iya dipaksa pada pilihan itu tidak ada enaknya..
    BTW gimana rasanya di sidang tilang?
    Ciiee yang udah punya sim.. selamat ya.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya kayak nyender di bahu kamu Rum.. eaaa

      Hapus
  2. Selamat deh atas kelahiran Sim nya... hehhe.. taatilah peraturan negara nak..(padahal gak punya sim juga) hehehehe

    BalasHapus
  3. Sekalian aja lu keliling kota enggak pake helm biar ditilang, kan udah punya surat tilangnya, jadi nggak bakal ditilang lagi.

    BalasHapus
  4. Dasar yaa kmu Pik gak punya SIM, warga negara macam apa sih kamu? ahahahahaa "kidding"

    Tapi aku terinspirasi sama dream note km lho Pik, semoga ntar aku bisa ikut nulis akh

    selamat ya akhirnya punya sim

    BalasHapus
  5. itu berapa kenanya mas

    saya alhamdulillah udah bikin sim pas dapet motor jadi bisa tenang sedikit tapi ya kadang polisi juga suka aneh-aneh berhenttiin motor orang jadi bisa jaga-jaga kalau udah [unya sim

    BalasHapus
  6. Nah, kejadian ini juga pernah gue alami waktu SMA dulu. Berani-beraninya lewat depan polisi yang lagi razia padahal SIM belum ada. Sejak saat itulah gue bertekad kalo udah 17 tahun langsung buat SIM.

    Sekarang, semenjak udah punya SIM gue santai aja walau ada polisi, tapi tetap ngecek lampu nyala apa kagak, biar gak diberhentiin. Gue juga berani datangin pos polisi untuk nanya jalan, punya SIM.

    Untuk memilih memang ada yang harus dikorbankan.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.