Minggu, 22 November 2015

Jangan Bingung!




Suatu waktu gue pernah ngelamun kayak gini

“gue bakal jadi apa yah di masa yang akan datang? Apa gue bisa sukses seperti apa yang gue inginkan? Seperti kebanyakan orang sukses lainnya?”

Di titik itu gue bingung mesti gimana. Apa yang harus gue lakukan. Di tengah kebingungaan kadang gue suka mikir, gimana kalau gue gagal. *sambil cebok* *sekalian nyiram*…


Belakangan, gue sadar ngapain gue mikirin gue gagal apa nggak. Ngapain juga gue mikirin ‘gue bisa apa nggak’. Gue pasti bisa. Yang harus dipikirin adalah gimana caranya biar gue bisa mencapai cita-cita gue. Gue bisa menjadi apa yang gue mau. Tinggal pikirin ajah gimana cara untuk menuju kesana. Tapi emang nggak semudah yang kita bayangkan.


Gue tahu hal yang sama mungkin terjadi dengan orang lain di luar sana. Atau bahkan dengan orang yang baca tulisa ini. Mungkin kalian sedang bingung. Kemana arah selanjutanya kehidupan ini dibawa (asik). Gue biasanya ngomongin yang kadang nggak penting buat dibicarakan, kali ini gue bicara sesuatu yang agak berisi. Ini juga agak. Biar nggak terlalui serius ajah. karena gue tahu yang nyasar ke blog ini orangnya keren dan cerdas. Kalian semua itu butuh suatu bacaan yang menghibur. Betapa pengertiannya gue. Halah..

Ok, back to the topic.. 

Gue dan kalian anggap ajah satu pemikiran kalau kita sedang dalam keadaan bingung takut gagal dan frustasi: mesti ngapain gue hidup (selain ngeblog.. haha). Tapi tenang ajah, gue yang akan berinisiatif untuk mikirn kegamangan yang terjadi. Dan setelah gue berfkir gue pengen bilang kalau......


NGGAK USAH BINGUNG, DAN HIDARI FRUSTASI.


KENAPA?

*Sori capslocknya kepencet.

Menurut gue gini...

Tenaga yang kita gunakan untuk berfikir ‘kita ini bakal gagal apa nggak’ terbuang percuma, sia-sia kita mikirin gituan (bukan jorok). Bagaimana kalau tenaga dan energy yang kita pakek buat mikirin ‘kegagalan dan frustasi’ itu dipakek buat mikirin gimana caranya mewujudkan apa yang kita mau, apa yang menjadi cita-cita kita. Jadi tenaga buat mikirin ‘gagal dan frustasi’ dikonversikan ke hal-hal yang mendukung ke arah yang lebih positif.

Tapi sebelumnya kita harus punya cita-cita dulu. Harus punya keinginan, harapan dan impian. Bikin ajah di dream note atau di list of future kamu. Inilah yang menjawab kenapa kita harus punya cita-cita atau impian. Itulah yang kita tuju, goalnya itu. Hidup kita jadi terarah. Kalau kamu mau jadi dosen misalnya, mau jadi scientist, mau jadi penulis terkenal  dan cita-cita lainnya. TULIS.

Kalau kita udah tahu kita mau jadi apaan. Tinggal pikirin gimana caranya. Langkah apa yang mesti kita dahulukan. Kalau yang mau jadi dosen misalnya langkah awalnya tentu tamatin S1 nya dulu. Kemudian tahap selanjutnya, jadi dosen itu harus S2, gimana caranya? Sementara kita nggak punya uang umpama. Jangan terpuruk dulu. BANYAK CARA gais.. pertama ada beasiswa LPDP dalam negri, kedua kalau mau ke luar negri ada LPDP luar negri, ada banyak beasiswa. Cuman satu syaratnya. HARUS CARI TAHU dan HARUS MAU CAPEK.

Tapi menurut gue seimbang dengan tenaga ketika usaha buat mencapai S2, dengan tenaga mikirin gagal dan frustasi. Sama ajah. Emang nggak ada hitungan pastinya, tapi kita bisa hitung dengan nalar ajah.

Gimana kalau gagal?


GUE UDAH BILANG, JANGAN MIKIRN GAGAL.


Kalau gagal dan berhasil presntasinya 50:50, kenapa kita nggak fokus ke yang 50 persen kita bakal berhasil? Kita terlalu takut gagal, 50 yang buat sukses itu nggak dipikirin. Gue takutnya nanti malah akhinya kejadian beneran ‘gagal’, 70 persen lagi. Yang 20nya pindah. Gue juga nggak tahu, perhitungan matematika macam apa bisa-bisanya pindah dengan seenak jidat gitu.

Jadi gitu. Mending pikirin ajah deh yang 50 persennya. Mari kita belajar betapa pentingnya fokus dan selalu berfikir positif. Daripada tenaganya kebuang buat 50 persen mikirin gagal. Kan percuma.

Terlepas dari hitung-hitungan tadi. Gue pikir ada yang lebih penting yaitu bikin cita-cita. Bikin keinginan dalam diri. Kita ini pengen apa sih, jangan mikirin mantan gebetan, pacar orang dan janda samping komplek terus. Matan, pacar orang, janda itu mah udah ada.  Yang abstrak dan misterius itu masa depan kita yang sedang kita bingungkan sekarang. Karena biasanya yang bingung itu yang nggak punya tujuan dan nggak punya cita-cita. Makanya jadi keder mau kemana.

Gue pernah denger orang bilang “gue sih hidup ngalir ajah lah, nggak pakek rencana-rencana”..

Gue yakin saat dia bilang gitu dia sedang dalam keadaan bingung mesti ngapain. Karena kalau yang nggak bingung paling nggak jawabnya gini “gue pengen S2, nanti mau nyelesain S1 dulu. Mau jadi dosen gue” nah baru bilang “urusan jadi apa nggak itu mah urusan Tuhan yang penting gue jalanin dulu ajah, gue yakin Allah juga bakal dengerin do’a yang selalu gue panjatkan. Biarkan mengalir ajah. Yang penting gue udah usaha”… Begitu kawan-kawanku tercinta.

Disitu ada optimisme, cita-cita dan harapan. 



Kesimpulannya kawan-kawanku sekalian yang sama lagi  bingung juga. Gue udah menemukan sebuah formula kalau hidup ya harus ada ketiga unsur itu. Menjaga optimisme, bercita-cita, dan menumbuhkan suburkan selalu harapan. Jangan lupa bahagia juga. 

Kesempatan sekecil apapun manfaatkan dengan baik untuk menuju apa yang kita mau. Walaupun ini hanya berdasarkan pemikiran gue. Tapi gue harap kalian yang mengalami hal yang sama kayak gue, bisa terpacu dan nggak bingung lagi.

Komen ajah di bawah. Siapa tahu ajah ada yang bisa dishare sama yang lain gais.. 

Aku sayang kalian. *kecup basah*

19 komentar:

  1. ini sama kayak yang ku alami.
    aku juga kadang kepikiran, tapi bener buat apa mikir gagal buang-buang waktu+tenaga, mending buat mikir yang positif punya cita-cita dan mikir cara dan langkah untuk mencapainya.

    nggak usah bingung dan hindari frustasi, jangan mikirin gagal. nice.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semngat bro semoga lo nggak bingung lagi

      Hapus
  2. Gue juga gitu.. Sampai sekarang malah, gue bingung, setelah gue lulus SMA, mau dibawa dimana diri ini ? Gue jadi dilema banget~

    BalasHapus
  3. gua juga bingung, btw lu pengertian sekali :)

    Kalau saran dari gua yaitu nggak usah kebanyakan mikir, berpikir positif terus langsung bertindak. Kebanyakan mikir kalo nggak bertindak-bertindak juga percuma. Jadi lebih baik sibuk dalam tindakan, daripada hanya memikirkan hal yang tidak penting dan belum tentu akan terjadi. Kalo bingung, ya jangan bingung.

    BalasHapus
  4. Dulu, duluuu banget ada pernah berfikir begitu juga.. tapi aku gak pengen juga mikirin kegagalan, yang penting caranya iya itu bener. Jangan takut. Yang penting berusaha terserah nanti akhirnya gimana... mungkin Tuhan udah merencanakan yang terbaik..

    BalasHapus
  5. Bg, keknya itu mksdnya 'di titik" bukan 'di ititikkan?" hahahah

    Aciyeee bg Tofik mulai bingung dengan hidupnya mau dibawa ke mana. Bawa ke mak erot aja bg. *Lho!!" hahahaha

    Gue sendiri setuju sama apa yang lo tulisan kali ini, bg. Karena, emang sifat gue dari dulu ya gitu. Kenapa mikir gagalnya, yang penting bukan seberapa gagal yang akan dialami, tapi seberapa hebat pengalaman gagal yang akan membuat 50% keberhasilan itu digenggaman erat.

    Sukseskan pilihan, bg. Mau bingung atau enggak. Lagi-lagi ini soal pilihan. Semangat ya bg...

    BalasHapus
  6. Tumben artikelnya enggak segle. Asoy lah. gur harua punya kemauan mulai sekarang

    BalasHapus
  7. itu yg ngomong hidup ngalir bagai alir, kayaknya belu pernah ngalamin terus terseret arus terus kelelep (tahu kan kelelep?) alias tenggalem, dan gag ada yg nolongin, akhirnya selesai sudah nasibnya.
    kalo gue sih lebih suka ngelawan arus, jadi orang yg berbeda dari yg lain.

    BalasHapus
  8. Gue dulu juga gitu kok, tapi sekarang juga gitu... ngikutin komen diatas..
    Btw kalo ngelawan arus bukannya kena tilang ya?

    Kalo mikirin gagal emang kayaknya gak bisa lepas deh, kalo mikir bagus-bagusnya mulu entar pas gagal menyesal. Dengan berpikir gagal itu tadi kita bisa punya banyak rencana jika emang beneran gagal, tapi jangan sampai sih.
    Tapi aku setuju kok sama tulisannya bang Topik

    Pesan moral terakhir kalo bingung pegang tanganku saja..

    BalasHapus
  9. Kapan Emma Watson pernah ngomong gituuu?!!! -_-

    Bener. Gak usah mikir gagalnya dolo. Coba aja. Saya sering gitu. Asal nyoba. Tau-tau beneran berhasil.

    Saya juga sering bingung pas udah tua mau jadi apa. Bakalan sukses apa kagak. Saya kalo belajar bentar aja, pas ulangan bisa jawab. Tapi saya males. Itu yang ngebuat saya bingung. Kayaknya salah satu kunci itu ya usaha.

    Oke, penutupnya bikin geli beneran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya karena kabanyakn orang mikirin gagal sampe OVER makanya dia jadi nggk mikir suksesnya nanti.

      apa yang dikatkan Riski kalo mikir gagal bisa buat antisipasi. tapi awas juga hati2 kalo mikirin gagal mulu kita malah jadi peragu, dan takutnay malah OVER mikirin gagal mulu

      Hapus
  10. Setiap orang pasti punya pikiran kek gitu kalau lagi ngelamun. Iya, kadang gue juga mikir gitu. Mikirin kalau kita bakalan gagal atau enggak itu cuma bikin kita berdiam diri dan malah nggak ngelakuin apapun. Kalau udah gitu, yang ada malah gagal total.

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*