Langsung ke konten utama

5 Alasan Kenapa Gue Pakek GUE






Ada beberapa orang di luar sana yang mungkin bilang kalau gue ini blagu, sok dan nggak daerahist. Apan tuh daerahist? Daerhist adalah kata yang gue bikin sendiri yang artinya adalah menjunjung tinggi daerahnya termasuk bahasa. Ngarang. Katanya gue ini sok-sokan pakek ‘gue’ untuk menyebut diri sendiri. “saya ajah yang orang Jakarta nggak pakek gue-guean” lah itu mah urusan elo, kenapa jadi gue yang disalahin.

Mungkin temen-temen gue di kampung atau di kampus juga heran kenapa kok gue pakek ‘gue’ dalam setiap tulisan. Baiklah kawan-kawanku sekalian yang aku cintai sepanjang hayat, di bawah ini ada 5 alasan kenapa gue pakek ‘GUE’.  Check this out!


1. Nyaman
Lo kalau cari pacar atau cari pendamping hidup yang nyaman apa yang sekedar cantik. Kalau gue sih yang nyaman dan cantik (tetep). Bikin hati adem. Sama halnya dengan penggunaan ‘gue’ di sini, di blog yang terkenal sejagat raya Indonesia merdeka ini. Gue ngerasa nyaman pakek ‘gue’. makanya gue jadi keterusan sampai sekarang. Jujur dulu gue juga pakek ‘saya’ dan terkesan kaku. Mau pakek ‘gue’ takut dibilang sok. 


Dan akhirnya gue memutusakan daripada gue kaku dan nggak nyaman dalam menulis. Yaudah pakek ajah. Kalau diibaratkan gue ini lagi pakek celana dalem nggak mahal-mahal banget tapi pas dipakek tuh rasanya nyaman abis. Selangkangan pun terasa adem. Yah, selangkangan.

Atau kalau buat cewek mungkin akan memilih pembalut yang nyaman, walaupun ada pembalut yang daya serapnya sampe bisa menyerap Tsunami. Kalau nggak nyaman ya nggak enak, nggak bisa dipaksa.

2. Saya itu kaku
Menurut gue ajah sih atau mungkin emang penggunaan kata ‘saya’ sebagai penyebut nama diri ini udah umumnya formal banget. Beneran gue kalau ketemu dosen juga ya pakeknya ‘saya’ nggak gue-guean. Ini adalah bentuk ekspresI diri ajah. Supaya nggak kaku. Gue dulu pakek ‘saya’ dan gue merasa susah nyari kosa kata yang menunjang ‘saya’ ini. karena gue di awala udah pakek ‘saya’ masa tiba-tiba ada kalimat ‘sama’.

Contoh: saya sama teman kemarin habis liburan.

Dibaca maupun didengernya nggak enak.. Ada kata ‘sama’ yang harusnya ‘bersama’ dan kata ‘habis’ yang gue nggak tahu apaan gantinya. Bingung men. Jadi berasa cerita sama dosen pembimbing. Kalau pakek ‘gue’ kan gampang nyusun polanya. Kata-katanya juga sederhana. Karena emang nggak formal.

Contoh: gue kemarin abis liburan sama temen-temen.

See.. Beda kan. Yang baru baca agak aneh ajah mungkin, kalau tahu gue bukan orang Jakarta. Lagian emang apa hubungannya Jakarta dengan ‘gue’. ‘gue’ bukan diciptakan hanya untuk orang Jakarta doang. Seluruh indonesia boleh pakek. Jadi jangan ribet apalagi ngeribetin diri sendiri terlebih ngeribetin urusan orang lain. Kasian kalo ngeribetin urusan orang, lah dianya ngeribetin apa dong. Sadarlah wahai anak muda atau anak tua.

3. Bahasa daerah itu khusus
Gue malah memperlakukan bahasa daerah itu khusus. Di blog ini, gue nggak pakek bahasa daerah bukan berarti gue malu, atau kampungan pakek bahasa daerah sendiri, atau gue nggak daerahist seperti yang gue bilang tadi. Bahasa daerah itu khusus buat orang-orang yang berasal dari daerah tempat gue tinggal ajah. Gue kalau ngmong sama temen-temen atau orang Cirebon tetep pakek bahasa Cirebon. Tetep pakek kirik-ketek. Haha.

Gue yakin orang di daerah lain juga sama kalau ketemu orang yang sedaerah dimanapun mereka ketemu. Pasti bakal ngomong bahasa daerahnya dulu setelah dia tahu orang yang dia temui berasal dari daerah yang sama.

Contoh:
Di Paris, Franc.
“maaf mas pinjem korek” biar akrab cowok biasanya minjem korek. Kalau cewek minjem, to.. tongsis. Iya. Tongsis.
“ini mas”
“kesuwun mas. Orang mana ya mas”
“orang Cirebon, mas. Masnya sendiri orang mana?”
“ya ampun sama dong kita. Pada bae wong Cirebone jeh”
“iya, ya bli nyangka ketemu ning kene mas. Sampeyan wong endi? Menenge ning endi?”
“isun wong Kaliwedi”

Bla..bla…bla..bla.. akhrirnya mereka kenalan dan bahagia disana.

Bahasa daerah itu khusus. Bukannya gue nggak mau pakek.  I treat them (bahasa Cirebon.red) special. Karena terlalu spesial jadi nggak gue pakek buat ngomong ke semua orang. Takut merekanya nggak ngerti juga sih.

4. Mengikuti alur
Hampir setiap blogger yang dari daerah apalagi blogger personal yang nyeritain kesehariannya dengan genre agak-agak komedi biasanya pakek ‘gue’. Menurut gue itu sah-sah ajah. karena kalau gue lihat dan amati pakek ‘saya’ atau ‘aku’ itu dapet feel lucunya agak susah. Emang nggak setiap tulisan dan bahasan harus dilucu-lucuin tapi ketika pakek  selain ‘gue’ buat gue sendiri agak susah.

Makanya gue mengikuti alur ajah. kalau dibilang gue ikut-ikutan. Gue nggak bisa mengelak. Gue emang awalnya ikur-ikutan dan akhirnya keterusan. Selama gue mengikuti yang positif apa salahnya. Toh gue nggak merugikan orang lain. Itu poinnya. Dan yang paling gue tekankan ini adalah blog yang tulisannya jauh dari kata sempurna, blog yang pekek bahasa nonformal.

Satu lagi. Blog ini adalah BLOG ALA KADARNYA. JADI JANGAN BERHARAP LEBIH, ORANG ADA SEGITU-GITUNYA. TERIMA AJAH. INI KENPA KE CAPS LOCK SEMUA. KAMPRET.

5. Lebih ekspresif
Di dunia nyata gue nggak begitu doyan kesana-kemari, tongkrong sana tongkrong sini, ngabisin duit di kafe, atau suka jalan-jalan kemana-mana apalagi kalau malem gue jarang keluar dan menikmati suasana indahnya malam minggu. Pertama, alasannya gue ini gue berasal dari daerah tinggalnya di kampung. Bukannya gue minder tapi di sini suasananya lebih nyaman.

Kedua, alasannya gue nggak terlalu banyak duit. Yang doyan nongkrong di kafe kan pasti orang-orang yang duitnya lebih. Sementara gue? Yang suka makan mie instant diremuk ini, mungkin setahun sekali gue nongkrong di tempat begituan.

Artinya, gue nggak bisa seekspresif mereka. Karena jalan-jalan, nongkrong itu butuh duit buat jajan men. Lo, duduk di warung kopi ajah minimal kan pasti beli roti yang gopean. Lalu ada blog, gue disini bebas ngocol, bebas ngomong apa ajah selah asal jangan ngomongin yang jelek-jelek ajah. kayak ngmong LO JELEK. Nggak gue nggak mau bilang LO JELEK. Nggak.

Di sini bisa dikatakan tempat nongkrong kedua gue setelah warung kopi.

Itulah alasannya. Kenapa SIH gue pakek ‘gue’. Karena gue nyaman, karena menurut gue pakek saya itu kaku, dan bahasa daerah menurut gue khusus, kemudian gue ngikutin alur ajah biasanya gitu ya gue gitu dan terakhir pakek ‘gue’ itu lebih ekspresif. Gue nggak setiap saat pakek ‘gue’. Di rumah misalnya, gue pakek bahasa daerah ‘isun’ kalau gue ngobrol sama orang sunda pakeknya bahasa sunda ‘urang’, ‘aing’ dan sejeninya. Ketemu sama temen blogger Cirebon juga pakeknya bahasa Cirebon. Seperti yang gue bilang tadi bahasa daerah itu khusus.

Wa bil khusus untuk wong dewek, ya, gue pakek bahasa daerah. Sebenarnya ada lagi kata ‘pengganti diri’ yang  lain, yaitu nyembutin nama.

Contoh:
Karjo kemarin abis boker tapi karjo lupa cebok, hihi. Pas inget karjonya udah boker lagi….

Dimohon yang baca jangan muntah. Karena bokernya ataupun karena pakek nama diri dengan nama sendiri. Geli gue, bacanya. Pas bikin contohnya juga gue merinding.

So, menurut kalian sendiri gimana apa alasan kalian, khususnya yang pakek ‘gue’ juga di tulisan blognya. Komenin deh di bawah. Aku cinta kalian.

Komentar

  1. emang bener sih kata 'aku' terasa kaku aku ngrasain juga awalnya nyaman tapi lama-lama kurang sreg apalagi 'saya' terlalu formal+kaku.
    kalo udah nyaman kenapa nggak.

    BalasHapus
  2. kalo tulisan komedi pake "aku" atau "saya" jadinya kayak lagi ngomong serius. beda kalo nulis novel romance, mungkin kata aku lebih pas

    Gue setuju sama poin poin yang udah lu jabarin, fik. Ntaap!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke don. Sini gue minta duit buat selingkuh *masih yg kmren

      Hapus
  3. Sebenarnya sih emang bener banget "aku" kurang lues.. tapi mo gimana lagi.. Aku sudah terbiasa pake "aku" huaaa..
    Menurut aku sih semua orang overhaul mau pake apa aja yang penting tidak sampai haknya mengganggu hak orang lain.. Aku kek, gue kek, saya kek.. whatever.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astagaa typo overhaul maksudku berhak gitu..

      Hapus
  4. paling setuju sih sama yang terakhir. entah bagaimana gue itu seakan lebih ekspresif. pertama kali gue menggunakan "gue" karena si poconggg. dan gu emenjadikan "gue" cuma sebagai bahasa social media, kalau di chatting sama temen sih.. lebih enak pakai "gw".

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gue juga ngerasanya kalau pakek 'gue' itu lebih ekspresif ajah Jev.. dan keren juga sih haha

      Hapus
  5. Duh aku yang pake 'aku' jadi kaku deh :(
    Tapi nggak tau kenapa aku nggak kepikiran pake 'gue'. Aku juga dulu pake 'saya', terus ganti pake 'aku', nggak tau kenapa nggak ganti jadi 'gue'. Tapi nggak papa lah.

    Bener sih point di atas. Banyak blogger yang biasanya ngomong 'aku' diaslinya juga di blognya pake 'gue'. Yahhh, karena nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau nyaman mah nggak papa sih Pon hehe

      Hapus
  6. kalau pakai "saya" kesannya serius banget :D kurang friendly ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. formal ajah sh, kalau masalah friendly mah tergantung tulisannya tentang apaan. kalau pakek story telling kan enak juga. kayak panji misalnya

      Hapus
  7. Bener Pik, gue setuju banget sama poin2 di atas.. gue orang Pemalang, di blog pakenya gue.. meskipun nyatanya kalo disuruh ngomong gue jadi aneh wong ngapak.. tulisan kan gak bunyi, jadi gak masalah..

    Gue juga setuju kalo pake aku atau saya agak kurang greget..

    kebanyakan baca novel komedi juga kayaknya pakenya 'gue', kecuali Ferdiriva yang nulis cado2 sama Indra Widjaya 'idol gagal' mereka nggak pake gue di bukunya~

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang gue juga kadang ada ajah yang protes kenapa pakek gue. ya terus masa pakek bahasa daerah, kan blog mah semua orang baca

      Hapus
  8. Hmm kalau itu tergantung tingkat kenyamanan dengan menggunakan kata ya, dan saya tiap kali posting menggunakan kata 'saya' dulu sempet sih masih labil dengan penyebutan kata 'gue, saya, aku' hehehe

    BalasHapus
  9. Sama. Gue juga kalo nulis pake 'gue', lebih enak, nyaman dan nggak kaku :D

    BalasHapus
  10. awalnya sih sy pake 'saya' diartikel blog lama. Nyaman juga. Karena blog personal waktu itu konsepnya midle comedy. Maksudnya enggak slengekan. Tp karena merasa terpentok konsep, akhirnya sy rubah. Blog baru saya pake gue. Alasannya sana persis. Tp kalo di komentar sy tetep pake saya. Sopan. hahaha

    BalasHapus
  11. Hehehe sebagai orang Jekartah mah emang udah seharusnya pake elu-gue. Bahasa derah-nya Jakarta tuh! :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.