Rabu, 11 November 2015

5 Alasan Kenapa Gue Pakek GUE






Ada beberapa orang di luar sana yang mungkin bilang kalau gue ini blagu, sok dan nggak daerahist. Apan tuh daerahist? Daerhist adalah kata yang gue bikin sendiri yang artinya adalah menjunjung tinggi daerahnya termasuk bahasa. Ngarang. Katanya gue ini sok-sokan pakek ‘gue’ untuk menyebut diri sendiri. “saya ajah yang orang Jakarta nggak pakek gue-guean” lah itu mah urusan elo, kenapa jadi gue yang disalahin.

Mungkin temen-temen gue di kampung atau di kampus juga heran kenapa kok gue pakek ‘gue’ dalam setiap tulisan. Baiklah kawan-kawanku sekalian yang aku cintai sepanjang hayat, di bawah ini ada 5 alasan kenapa gue pakek ‘GUE’.  Check this out!


1. Nyaman
Lo kalau cari pacar atau cari pendamping hidup yang nyaman apa yang sekedar cantik. Kalau gue sih yang nyaman dan cantik (tetep). Bikin hati adem. Sama halnya dengan penggunaan ‘gue’ di sini, di blog yang terkenal sejagat raya Indonesia merdeka ini. Gue ngerasa nyaman pakek ‘gue’. makanya gue jadi keterusan sampai sekarang. Jujur dulu gue juga pakek ‘saya’ dan terkesan kaku. Mau pakek ‘gue’ takut dibilang sok. 


Dan akhirnya gue memutusakan daripada gue kaku dan nggak nyaman dalam menulis. Yaudah pakek ajah. Kalau diibaratkan gue ini lagi pakek celana dalem nggak mahal-mahal banget tapi pas dipakek tuh rasanya nyaman abis. Selangkangan pun terasa adem. Yah, selangkangan.

Atau kalau buat cewek mungkin akan memilih pembalut yang nyaman, walaupun ada pembalut yang daya serapnya sampe bisa menyerap Tsunami. Kalau nggak nyaman ya nggak enak, nggak bisa dipaksa.

2. Saya itu kaku
Menurut gue ajah sih atau mungkin emang penggunaan kata ‘saya’ sebagai penyebut nama diri ini udah umumnya formal banget. Beneran gue kalau ketemu dosen juga ya pakeknya ‘saya’ nggak gue-guean. Ini adalah bentuk ekspresI diri ajah. Supaya nggak kaku. Gue dulu pakek ‘saya’ dan gue merasa susah nyari kosa kata yang menunjang ‘saya’ ini. karena gue di awala udah pakek ‘saya’ masa tiba-tiba ada kalimat ‘sama’.

Contoh: saya sama teman kemarin habis liburan.

Dibaca maupun didengernya nggak enak.. Ada kata ‘sama’ yang harusnya ‘bersama’ dan kata ‘habis’ yang gue nggak tahu apaan gantinya. Bingung men. Jadi berasa cerita sama dosen pembimbing. Kalau pakek ‘gue’ kan gampang nyusun polanya. Kata-katanya juga sederhana. Karena emang nggak formal.

Contoh: gue kemarin abis liburan sama temen-temen.

See.. Beda kan. Yang baru baca agak aneh ajah mungkin, kalau tahu gue bukan orang Jakarta. Lagian emang apa hubungannya Jakarta dengan ‘gue’. ‘gue’ bukan diciptakan hanya untuk orang Jakarta doang. Seluruh indonesia boleh pakek. Jadi jangan ribet apalagi ngeribetin diri sendiri terlebih ngeribetin urusan orang lain. Kasian kalo ngeribetin urusan orang, lah dianya ngeribetin apa dong. Sadarlah wahai anak muda atau anak tua.

3. Bahasa daerah itu khusus
Gue malah memperlakukan bahasa daerah itu khusus. Di blog ini, gue nggak pakek bahasa daerah bukan berarti gue malu, atau kampungan pakek bahasa daerah sendiri, atau gue nggak daerahist seperti yang gue bilang tadi. Bahasa daerah itu khusus buat orang-orang yang berasal dari daerah tempat gue tinggal ajah. Gue kalau ngmong sama temen-temen atau orang Cirebon tetep pakek bahasa Cirebon. Tetep pakek kirik-ketek. Haha.

Gue yakin orang di daerah lain juga sama kalau ketemu orang yang sedaerah dimanapun mereka ketemu. Pasti bakal ngomong bahasa daerahnya dulu setelah dia tahu orang yang dia temui berasal dari daerah yang sama.

Contoh:
Di Paris, Franc.
“maaf mas pinjem korek” biar akrab cowok biasanya minjem korek. Kalau cewek minjem, to.. tongsis. Iya. Tongsis.
“ini mas”
“kesuwun mas. Orang mana ya mas”
“orang Cirebon, mas. Masnya sendiri orang mana?”
“ya ampun sama dong kita. Pada bae wong Cirebone jeh”
“iya, ya bli nyangka ketemu ning kene mas. Sampeyan wong endi? Menenge ning endi?”
“isun wong Kaliwedi”

Bla..bla…bla..bla.. akhrirnya mereka kenalan dan bahagia disana.

Bahasa daerah itu khusus. Bukannya gue nggak mau pakek.  I treat them (bahasa Cirebon.red) special. Karena terlalu spesial jadi nggak gue pakek buat ngomong ke semua orang. Takut merekanya nggak ngerti juga sih.

4. Mengikuti alur
Hampir setiap blogger yang dari daerah apalagi blogger personal yang nyeritain kesehariannya dengan genre agak-agak komedi biasanya pakek ‘gue’. Menurut gue itu sah-sah ajah. karena kalau gue lihat dan amati pakek ‘saya’ atau ‘aku’ itu dapet feel lucunya agak susah. Emang nggak setiap tulisan dan bahasan harus dilucu-lucuin tapi ketika pakek  selain ‘gue’ buat gue sendiri agak susah.

Makanya gue mengikuti alur ajah. kalau dibilang gue ikut-ikutan. Gue nggak bisa mengelak. Gue emang awalnya ikur-ikutan dan akhirnya keterusan. Selama gue mengikuti yang positif apa salahnya. Toh gue nggak merugikan orang lain. Itu poinnya. Dan yang paling gue tekankan ini adalah blog yang tulisannya jauh dari kata sempurna, blog yang pekek bahasa nonformal.

Satu lagi. Blog ini adalah BLOG ALA KADARNYA. JADI JANGAN BERHARAP LEBIH, ORANG ADA SEGITU-GITUNYA. TERIMA AJAH. INI KENPA KE CAPS LOCK SEMUA. KAMPRET.

5. Lebih ekspresif
Di dunia nyata gue nggak begitu doyan kesana-kemari, tongkrong sana tongkrong sini, ngabisin duit di kafe, atau suka jalan-jalan kemana-mana apalagi kalau malem gue jarang keluar dan menikmati suasana indahnya malam minggu. Pertama, alasannya gue ini gue berasal dari daerah tinggalnya di kampung. Bukannya gue minder tapi di sini suasananya lebih nyaman.

Kedua, alasannya gue nggak terlalu banyak duit. Yang doyan nongkrong di kafe kan pasti orang-orang yang duitnya lebih. Sementara gue? Yang suka makan mie instant diremuk ini, mungkin setahun sekali gue nongkrong di tempat begituan.

Artinya, gue nggak bisa seekspresif mereka. Karena jalan-jalan, nongkrong itu butuh duit buat jajan men. Lo, duduk di warung kopi ajah minimal kan pasti beli roti yang gopean. Lalu ada blog, gue disini bebas ngocol, bebas ngomong apa ajah selah asal jangan ngomongin yang jelek-jelek ajah. kayak ngmong LO JELEK. Nggak gue nggak mau bilang LO JELEK. Nggak.

Di sini bisa dikatakan tempat nongkrong kedua gue setelah warung kopi.

Itulah alasannya. Kenapa SIH gue pakek ‘gue’. Karena gue nyaman, karena menurut gue pakek saya itu kaku, dan bahasa daerah menurut gue khusus, kemudian gue ngikutin alur ajah biasanya gitu ya gue gitu dan terakhir pakek ‘gue’ itu lebih ekspresif. Gue nggak setiap saat pakek ‘gue’. Di rumah misalnya, gue pakek bahasa daerah ‘isun’ kalau gue ngobrol sama orang sunda pakeknya bahasa sunda ‘urang’, ‘aing’ dan sejeninya. Ketemu sama temen blogger Cirebon juga pakeknya bahasa Cirebon. Seperti yang gue bilang tadi bahasa daerah itu khusus.

Wa bil khusus untuk wong dewek, ya, gue pakek bahasa daerah. Sebenarnya ada lagi kata ‘pengganti diri’ yang  lain, yaitu nyembutin nama.

Contoh:
Karjo kemarin abis boker tapi karjo lupa cebok, hihi. Pas inget karjonya udah boker lagi….

Dimohon yang baca jangan muntah. Karena bokernya ataupun karena pakek nama diri dengan nama sendiri. Geli gue, bacanya. Pas bikin contohnya juga gue merinding.

So, menurut kalian sendiri gimana apa alasan kalian, khususnya yang pakek ‘gue’ juga di tulisan blognya. Komenin deh di bawah. Aku cinta kalian.

19 komentar:

  1. emang bener sih kata 'aku' terasa kaku aku ngrasain juga awalnya nyaman tapi lama-lama kurang sreg apalagi 'saya' terlalu formal+kaku.
    kalo udah nyaman kenapa nggak.

    BalasHapus
  2. kalo tulisan komedi pake "aku" atau "saya" jadinya kayak lagi ngomong serius. beda kalo nulis novel romance, mungkin kata aku lebih pas

    Gue setuju sama poin poin yang udah lu jabarin, fik. Ntaap!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke don. Sini gue minta duit buat selingkuh *masih yg kmren

      Hapus
  3. Sebenarnya sih emang bener banget "aku" kurang lues.. tapi mo gimana lagi.. Aku sudah terbiasa pake "aku" huaaa..
    Menurut aku sih semua orang overhaul mau pake apa aja yang penting tidak sampai haknya mengganggu hak orang lain.. Aku kek, gue kek, saya kek.. whatever.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astagaa typo overhaul maksudku berhak gitu..

      Hapus
  4. paling setuju sih sama yang terakhir. entah bagaimana gue itu seakan lebih ekspresif. pertama kali gue menggunakan "gue" karena si poconggg. dan gu emenjadikan "gue" cuma sebagai bahasa social media, kalau di chatting sama temen sih.. lebih enak pakai "gw".

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gue juga ngerasanya kalau pakek 'gue' itu lebih ekspresif ajah Jev.. dan keren juga sih haha

      Hapus
  5. Duh aku yang pake 'aku' jadi kaku deh :(
    Tapi nggak tau kenapa aku nggak kepikiran pake 'gue'. Aku juga dulu pake 'saya', terus ganti pake 'aku', nggak tau kenapa nggak ganti jadi 'gue'. Tapi nggak papa lah.

    Bener sih point di atas. Banyak blogger yang biasanya ngomong 'aku' diaslinya juga di blognya pake 'gue'. Yahhh, karena nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau nyaman mah nggak papa sih Pon hehe

      Hapus
  6. kalau pakai "saya" kesannya serius banget :D kurang friendly ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. formal ajah sh, kalau masalah friendly mah tergantung tulisannya tentang apaan. kalau pakek story telling kan enak juga. kayak panji misalnya

      Hapus
  7. Bener Pik, gue setuju banget sama poin2 di atas.. gue orang Pemalang, di blog pakenya gue.. meskipun nyatanya kalo disuruh ngomong gue jadi aneh wong ngapak.. tulisan kan gak bunyi, jadi gak masalah..

    Gue juga setuju kalo pake aku atau saya agak kurang greget..

    kebanyakan baca novel komedi juga kayaknya pakenya 'gue', kecuali Ferdiriva yang nulis cado2 sama Indra Widjaya 'idol gagal' mereka nggak pake gue di bukunya~

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang gue juga kadang ada ajah yang protes kenapa pakek gue. ya terus masa pakek bahasa daerah, kan blog mah semua orang baca

      Hapus
  8. Hmm kalau itu tergantung tingkat kenyamanan dengan menggunakan kata ya, dan saya tiap kali posting menggunakan kata 'saya' dulu sempet sih masih labil dengan penyebutan kata 'gue, saya, aku' hehehe

    BalasHapus
  9. Sama. Gue juga kalo nulis pake 'gue', lebih enak, nyaman dan nggak kaku :D

    BalasHapus
  10. awalnya sih sy pake 'saya' diartikel blog lama. Nyaman juga. Karena blog personal waktu itu konsepnya midle comedy. Maksudnya enggak slengekan. Tp karena merasa terpentok konsep, akhirnya sy rubah. Blog baru saya pake gue. Alasannya sana persis. Tp kalo di komentar sy tetep pake saya. Sopan. hahaha

    BalasHapus
  11. Hehehe sebagai orang Jekartah mah emang udah seharusnya pake elu-gue. Bahasa derah-nya Jakarta tuh! :D

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*