Selasa, 20 Oktober 2015

Nulis Dulu Ajah

 
“ayo coba buka komputernya” kata Tono sang instruktur Pelatihan Pemanfaatan Internet.
“udah…” seluruh peserta kompak menjawab.
“bentar!” celetuk salah satu peserta pelatihan.  “ini kok nggak nyala-nyala ya, mas?” tanyanya.
“YA AMPUN, pantes ajah. disuruh nyalain komputer malah nyalain kompor!” Tono kesal. “kalau mau nyala isi dulu gasnya!!” lanjut Tono sambil melempar peserta yang oon tadi pakek tabung gas tiga kilo.

Latihan dilanjutkan tanpa peserta yang oon tadi. Karena dia pingsan dan dibawa ke rumah sakit. Dia mengalami kejang setelah tabung gas tiga kilo yang dilempar Tono masuk ke mulutnya.


“oke” kata Tono. “kalau sudah nyala, coba masuk ke browser dan kita mulai internetan”
“internetan buat apaan, pak?” kata salah satu peserta, kali ini cewek. Yang pingsan tadi cowok.
“buat bikin blog dulu untuk sementara. Karena kan sekarang bahasannya membuat blog”
“oohh…”
“kali ini kita akan membuat blog. Blog adalah tempat menuangkan tulisan-tulisan: bisa itu tulisan tentang hobi, bola, tekonolog dan lain-lain” Tono menjelaskan dengn gestur bak seorang trainer handal. “dalam menulis blog kita harus tahu dulu kita mau nulis apaan, makanya disesuaikan dulu sebelumnya. Kalian hobinya apa maka itu yang akan kalian tulis” lanjutnya.
“apa yah? Apa yah?....????” semua peserta kebingungan mau nulis apaan.
“ngerti kan semuanya?” tanya Tono.
“NGGAKKKKKKKK………………” seluruh peserta kompak menjawab. Kali ini Tono nggak bisa marah dan ngelempar tabung gas tiga kilo kepada mereka. Karena mereka banyakan, bisa-bisa Tono yang dilempar gas limabelas kilo.

Dengan sebelumnya menarik nafas untuk menahan emosi, Tono kembali bertanya kepada semua peserta “kalian kenapa nggak ngerti?”
“kami semua nggak ngerti kenapa kok diajarin bikin blog, yang ternyata isinya tulisan-tulisan, sementara kami nggak tahu bagaimana caranya nulis, apa yang mesti kami tulis lebih dulu, bagaimana aturan dalam menulis, dan tulisan seperti apa yang bagus untuk dibaca”
“.......”
Beberapa menit kemudian Tono menghentikan pelatihannya. Dia pulang dengan tertunduk lesu. Sambil bawa gas limabelas kilo, dimulutnya.

--------

Dari cerita di atas gue mau menggambarkan kalau ternyata bikin blog adalah sesuatu yang positif tapi kalau kita belum punya dasar untuk menulis, percuma. Kenapa? Kalau blognya buat diisi tulisan-tulisan kenapa yang diajari lebih dulu malah bikin blognya? Ibarat mau bikin adonan pizza nggak tahu bahan-bahannya apaan. Mau bikin mie rebus malah buka mienya dulu, airnya nggak ada, kompornya juga belum nyala.

Blunder buat Tono karena harusnya Tono paham nggak semua orang punya dasar dan bakat atau paling minimal suka nulis. Blogger apapun mau dia blogger yang jualan obat kuat atau pun jualan celana dalam tetap harus bisa nulis.

Blog bisa dibuat belakangan. Karena menurut gue blog itu bikinnya gampang, orang yang nggak ngerti pun akan cepat mengerti gimana caranya membuat blog. Tapi lagi-lagi mau diisi apa blog kita ini. Oke mungkin Tono mau menyebarkan manfaat teknologi salah satunya dengan membuat blog, tapi alangkah lebih baiknya kalau mereka diajarin nulis dulu dengan idenya mereka bisa nyari di internet. Internet mereka buat untuk mencari ide-ide tulisan dulu ketimbang buat blog dulu.

Dari ide-ide itulah akan muncul tulisan-tulisan. Terus juga nggak cukup satu tulisan, terlepas tulisannya jelek atau nggak. Satu tulisan yang mungkin jumlahnya nggak lebih dari seribu kata itu, belum bisa dijadikan patokan ‘kayaknya gue harus mulai ngeblog deh’. Tahan dulu sampai mereka terbiasa menulis. Minimal lima tulisan (menurut gue). Biarkan mereka intensif menulis dulu. Baru setelah itu mereka diajak dan digiring untuk berani dan mau menulis di blog, secara digital dan di share ke khalayak umum.

Setelah itu barulah kenalkan blog secara keseluruhan. Teknik bikin template, bikin halaman, edit postingan, belajar SEO, dan lain-lain.

Kenapa sih kok nulis dulu?

Gue jadi inget sama Haris Firmansyah yang udah banyak bikin buku (novel) komedi. Sama sekali dia nggak punya blog, dia cuman nulis-nulis di facebook, di notenya. Gue pikir unik juga ini orang, kok bisa udah banyak bikin buku tapi nggak punya blog? Sementara banyak blogger yang pengen bikin buku, (termasuk gue) tapi nggak jadi-jadi, ada sih yang udah jadi tapi pas dikirim ke penerbit selalu ditolak. Di kepala gue bertanya-tanya, kenapa kok dia bisa seproduktif itu dalam menulis, sementara dia sama sekali nggak punya blog.

Itulah contoh yang udah punya dasar menulis, mau nulis apaan ajah apalagi nulis di blog udah nggak bingung lagi. Sekarang dia udah punya blog. Tengok ajah blognya, udah lumayan banyak tulisannnya padahal dia baru bikin blog. Dia udah nggak bingung lagi apaan yang mau dia tulis, semuanya benar-benar mengalir.  

Terus kita harus bikin buku banyak dulu gitu, terus baru mulai ngeblog?

Nggak juga. Maksud gue kita harus dibiasain nulis dulu. Disiplin nulis dulu. Nggak perlu sampai bikin banyak buku. Tapi kalau mau ngikutin jejaknya Haris nggak papa sih, dia bikin karya berupa buku dulu baru ngeblog, sebuah tahap yang anti mainstream untuk mulai ngeblog.

Terus gimana dengan Raditya Dika? Kan dia bikin blog dulu tuh kemudian jadilah karyanya.

Gue bukan ngmongin buku, gue ngmongin nulis. Terus Radit juga emang dasarnya suka nulis. Dia nulis udah lama banget. Semenjak dia SD. Dia juga sering bilang kalau dia suka nulis diary, seiring perkambangn teknologi kemudian ada blog yang menurutnya sebagai diary digital. Jadi emang dasarnya dia udah seneng dan hobi banget nulis. Beda dengan peserta yang ikutan pelatihannya Tono tadi. Mereka nggak tahu apaan yang harus ditulis. Kalau pun tahu apaan yang mesti ditulis pasti akan muncul pertanyaan berikutnya: Gimana nulisnya? Apa dulu yang harus ditulis? Bingung.

Tapi bikin blog kan efektif untuk mengukur perkembangan menulis kita?

Iya, gue tahu. Paham. Tapi, itu untuk yang udah tahu mau nulis apaan dan tulisannya udah jadi. Gue nggak lagi ngomongin tulisan itu jelek atau nggak, gue kan bilang kalau mau ngeblog usahakan nulis dulu ajah. Jangan bikin blog dulu. Lah, kalau udah bikin blog sementara nggak tahu apaan yang mau ditulis dan belum sama sekali menulis, perkembangan semacam apa yang mau kita pantau dan mau kita ukur? Nggak ada tulisan yang bisa kita ukur.

Nah, setelah kita mau untuk terus menulis karena udah dibangun dari kebiasaaan menulis yang gue bilang sebelumnya. Baru deh dimasukin blog perhatiin perkembangannya. Menulis juga ada prosesnya. Berproses. Kata Pandji, karya pertama kita harus jelek. Nggak papa jelek. Yang penting nulis ajah dulu. Banyakin baca buku.

Gue pernah ngajak orang ngeblog “eh daripada curhat-curhat nggak jelas di medsos lebih baik lo ngeblog ajah” Kemudian dia jawab “ahh, gue nggak tahu mau nulis apaan nih, terus ngeblog itu gimana, males juga sih nulisnya hehe”. Gue yakin misalkan dia suka nulis, suatu saat kalau ada yang ngajak ngeblog dia bakal tertarik, apalagi kalau dijelasin blog bisa ngasilin duit. Matanya langsung hijau. Dasar mata duitan.

The point is….
If you want start blogging, you should try to write first.

Mau ngeblog? Mending nulis dulu ajah atau minimal udah tahu mau nulis apaan, di otaknya udah ada gambaran ‘nanti gue mau nulis….bla..bla..bla..’.

Mau ngeblog kok ribet amat?

Gue sih bukannya mau bikin ribet, gue ngasih saran ajah sebagai orang yang (mungkin) udah duluan ngeblog dan memperhatikan dunia perblogan. Masalah utama blogger adalah minim ide untuk menulis khususnya yang baru banget mulai ngeblog dan belum sama sekali mengenal dunia tulis menulis. Nggak ribet kok, cuman harus dibiasain nulis ajah.  

28 komentar:

  1. Hahahaha.... iya bener....
    memang harusnya kita nulis dulu, karena yang terpenting memang tulisannya....

    BalasHapus
  2. wahaha keren nih. Tp dulu gue juga pas bikin blog gak punya basic nulis, jd awal awal blog gue terlantar gitu aja, sedih :(

    Tp belakangan karena gue udah ngerti mau nulis apa-apa aja, jadinya rajin ngepost aja gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya kan akhirnya terbengkalai Don.. kasian blognya haha
      smngat nulis lah broh

      Hapus
  3. Nulis itu menurutku harus mengalir. Kalo lagi gak mut nulis mending gak nulis.

    Dulu aku nulisnya blepotan kemana-mana. Tapi setelah sering nulis, sekarang tulisanku udah lumayan rapi. Jadi, semakin terbiasa nulis, kemampuan kita akan berkembang. Cieeeeee. Itu menurutku

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya itukan buat lo yang udah bisa nulis

      Hapus
  4. Nasib gak kelar-kelar naskah kebanyakan males nulis. Keren nih saran untuk diprioritaskan menulis. Harus berbenah juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke semoga bermanfaat untuk nusa da bangsa

      Hapus
  5. Iya, tulisan-tulisan bang Haris keren-keren..

    Betul juga sih, kenapa orang yang ngga punya blog bisa seproduktif bang Haris~

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye dia emang keren, tapi gue nggak kalah keren

      Hapus
  6. well, ngeblog ngga harus terlalu mikir mau nulis apa. ibarat jaman dodol dlu, kita ngga mikir kan mau nulis diary. pkoknya apa aja yg kita suka, pasti di tulis. sekalipun itu dulu alay banget krn nulis di diary warna pink. *fak*

    kalo emg ga ada cerita yg mau di tulis, mending BW dlu. jadi bs skalian cari inspirasi :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah terus blognya mau diisi apaan? orang blog kan isinya tulisan kecuali lo mau ngisi blog lo sama gambar2

      Hapus
  7. iya emang ngeblog itu minimal dan paling nggak harus ngerti apa yang mau ditulis. bukan cuman untuk saat itu saja, tapi seterusnya. seperti kedua blog ku yang lama sih nasibnya, terbengkalai gegara cuman ada 1 atau 2 postingan selama 2 tahun :".

    alhamdulillah sekarang sudah ngerti dan sudah paham gimana cari ide buat nulis, gimana nuangin ide tersebut kedalam sebuah tulisan. jadinya sekarang sudah produktif. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kasian blog lo gegar lo yang males nulis hahaha

      Hapus
  8. Bener bang, tapi kalo menurut gue sih ngeblog itu apa yang ada di hati kita, apa yang kita fikirkan boleh kita curahkan ke blog. Apapun dan apapun bentuk tulisannya, mau 500 kata atau kurang, mau 1000 kata atau kurang, tapi itu sih sesuai dengan yang punya blog -_-

    Tapi yang penting konsisten aja, pasti nantinya bakalan ngalir ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. di hati lo emang bisa langsung 'cring' jadi tulisan di blog. kan harus ditulis dulu

      Hapus
  9. kayaknya nggak hanya di blog. nulis karya termasuk buka juga gitu rasanya. tulis dulu aja semua ide yang ada, daripada hilang dalam pikiran dan terlupakan
    di draft dulu, di susun, di bikin rangka dan semuanya di awali ya nulis aja dulu

    tinggak pribad masing masing aja, mau nggak, tahan nggak. karena biasanya orang itu semangat di awal loyoo di akhir

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalau udah akhir biasanya udah loyo/... anjir ini apaan haha

      Hapus
  10. Terimakasih kakak kedua, sudah memberikan ilmu, logika, kesehatan, nafkah untuk adikmu yg baru belajar ngeblog ini.

    Bg tofik tumben banget akhir-akhir ini, seperti jadi motivator buat orang lain. Skripsi merubah cara pandangmu, bg. Hahahaha.

    Ngomongin Haris, gue juga heran aja sama dia, nerbitin buku sebanyak itu dan dia baru punya blog bebrapa bulan yg lalu. Emang ketje itu anak. Ini mungkin ada benernya kata bg tofik, nulis emang jadi awal dari segalanya.

    Gak cuman urusan ngeblog aja sih, semuanya yg harus mengandalkan hasil kombinasi kata, tetep aja harus mikir dan punya ide dulu. Gue sendiri, kalo mengantisipasi ini dengan cara negbuat jadwal bg. Soalnya kita emang gak selalu bisa buat ngeblog terus. Tapi kita selalu punya kesempatan untuk bisa nulis. "Faktor malas juga ngaruh bg."

    Orang punya ide segudangpun, kalo dia malas. Jangankan mau NULIS AJA DULU. Mikirnya aja males.

    Ya semoga yg udh punya blog pada gak lupa cara nulis lagi. Biar blognya rame. :)

    BalasHapus
  11. Bener juga sih daripada bingung mau nulis apaan.. Tapi kalo emang orangnya suka baca gue yakin dia bisa nulis. Karena kebanyakan orang gak mau nulis bukan karena gak tau mau nulis apaan tapi malu kalo tulisannya dibaca orang lain apalagi orang dekatnya. Haha jadi kalo gue nulis aja dulu, soal malu dan gak punya ide bisa dicari nanti, asalkan banyak baca. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya minimal dia tuh suka banget baca, soalnya da udah banyak kosa kata yang ada diotaknya :))

      Hapus
  12. eeeh... mau nanya dong, ngeblog bukannya sama-sama curhat nggak jelas di medsos yaa... wakakak...

    Jadi kira-kira kudu bikin blog dulu atau belajar nulis dulu nih? Bener juga sih seharusnya kudu dilatih dulu menulisnya, jadi nantinya suka sendiri sama kegiatan menulis dan akhirnya bikin blog sendiri nggak pake diajarin lagi...

    Iyaa, kalo Haris dulu sukanya bikin postingan di note facebooknya, jadi dia dikenal lewat notenya itu, kalo nggak salah dia dulu catatan FBnya juga dijadiin buku.

    Huaa nulis bisa dimana aja ya guys, note FB atau Blog... Sama aja, yang penting mah nulisnya rajin kagak...

    #nampardirisendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kalo orangnya suka banget curhat. kalau gue sih jarang bahkan sekarang hampir nggak pernah teh hehehe

      Hapus
  13. Jadi inget waktu belajar TIK pertama kali dulu. Gurunya juga nyuruh ngetik apa aja ei ms word, tujuannya sih ya agar kita biasa dulu ngetik. Kalau udah tahu dasarnya kan mau nulis apa aja jadi.

    Tapi gue dulu bikin blog dulu baru belajar nulis yang bener. Biar kekinian aja gitu dulu hha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itulah tujuannya guru tik supaya kita disuruh nulis bro haha

      Hapus
  14. Iya... Menjadikan menulis sebuah kebiasaan itu juga sebuah kendala sendiri loh...

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*