Senin, 12 Oktober 2015

Nggak Mudah




Dua minggu yang lalu, waktu gue mau berangkat kuliah. Di jalan gue ketemu sama temen SMA. Nggak, dia nggak tiduran di jalan. Maksud gue ketemu di jalan, di pinggirnya. Udah lama gue dan dia nggak ketemu, semenjak gue nganter dia nikahan satu tahun yang lalu. Iya, dia udah nikah dan gue belum… Iya, belum. Dulu kita berdua deket banget. Makanya pas ketemu lagi seneng banget, bisa dibilang pertemua itu adalah pertemuan yang emosional. Sayangnya kita berdua nggak pelukan. Padahal gue pengen benget pelukan. Sama Raisa.

Namanya Darji (nama samaran). Dia adalah sohib gue waktu SMA, anaknya tempramen, suka ngoleksi cewek (dulunya), dan dia ini anak orang kaya. Tapi yang gue suka walaupun dia tajir dia nggak sombong. Kalau ngobrol sama dia auranya aura tua. Darji emang lebih sering main sama orang-orang tua ketimbang sama anak-anak seumurannya. Makanya dia nikah duluan. Yah, mungkin karena banyak duit juga sih. Mau ngapain lagi. Gue juga kalau banyak duit bakalan nikahin Pevita.


“gimana kabarnya pik?”
Suara Darji nggak begitu terdengar jelas karena ada mobil lewat. Kita berdua ngobrol di pinggir jalan. Karena ketemunya juga di pinggir jalan. Makanya banyak mobil lewat.
“sehat Ji. Darji sih?”
For your information Darji ini orangnya emang ngerasa tua banget padahal tuaan gue. Aturan manggil namanya harus nama dia ajah. Nggak boleh diganti. Katanya biar sopan. Yaudah lah daripada gue dimakan sama dia. Gue ngalah.
“sehat pik. Kuliahnya gimana?”
Ahh untung dia nggak nanyain gue lulus apa belum.
“bentar lagi kelar Ji, lagi nyusun skripsi”
“Darji udah nggak sama yang kemarain lagi, pik.” Jadi aneh gini. “udah cerai” Lanjutnya.

Gue kasih tahu sama kalian semua; yang baca maupun yang nggak. Teman yang tiba-tiba curhat walaupun kayak gini adalah teman yang nganggep kita udah kayak keluarganya sendiri. Dia percaya sama kita. Sampai-sampai dia cerita tanpa diminta. Kalau ajah cewek udah gue peluk lo, Ji. 

“ya ampun. Yang bener Ji? Kok bisa cerai gitu, kenapa?” gue kepo.
“dia hidupnya hedon, pik. Susah diajak maju. Pengennya foya-foya terus. Udah dibilangin sekali, duakali, sampai ketiga kalinya Darji udah capek.”

Oke, sampai situ gue paham apa masalahnya. Gue juga sempet lihat sekilas prilaku istrinya Darji dulu waktu di resepsi. Yang gue lihat emang seperti apa yang Darji ceritakan sama gue. Temen-temennya juga gitu semua. Bahkan kemarin ada yang pakek pakean seksi gitu, gue yang lihat waktu itu jadi pengen ke wc terus.

“terus sekarang sama siapa Ji? Duda dong?” Karena gue kepo lagi gue nanya lagi.
“nggak, Pik. Sekarang Darji sama orang Jakarta cuman nikahnya nggak rame-rame. Diem-dieman ajah”
“oohhh, syukur lah”gue manggut-manggut.

Darji emang terbilang istimewa. Baru nikah ajah udah kebeli rumah. Kebutuhan secara materi bisa dia penuhi, kebutuhan jasmani apalagi. Selain dia kaya, dia juga getol banget nyari duit. Makanya sampe bisa langsung pas awal nikah bisa kebeli rumah. Tapi sayangnya nasib berkata lain. Jarang-jarang orang kayak Darji, tapi ceweknya malah gitu. Nggak pengertian sukanya buang-buang duit.

“oiyah pik”
“napa Ji?
“Skripsinya gimana?”
“udah ah, Ji. Telat nih mau. Pamit dulu yah. Nanti gampang kita kontekan lagi”
Gue buru-buru ngacir..

-------

Menurut gue pernikahan itu nggak segampang yang kita kira. Ada banyak hal yang harus kita pikirkan masak-masak. Semenjak lahir sampai segede ini gue ngelihat kedua orang tua gue menjalani biduk rumah tangga banyak banget cobaannya. Kadang mereka berdua ribut. Bertengkar cuman salah satu masalah yang gue sebutin masih banyak yang  belumnya. Mungkin saking banyaknya.

Artinya apa?

Komitmen dari kedua orang yang saling mencintai untuk tetap bersama apapun yang akan terjadi itu nggak mudah. Mungkin ini pandangan dari gue yang sama sekali belum pernah nikah (yaiyalah) jadi kesannya sotoy. Mungkin gue naïf. Tapi gue bisa compare yang belum gue alamin dengan yang udah terjadi. Gue juga nggak cuman ngeliat yang gagalnya ajah tapi gue juga lihat banyak hubungan suami-istri yang langgeng.

Salut gue sama yang bisa mempertahankan pernikahannya sampai akhir usia. Seperti yang gue bilang sebelumnya nggak mudah tapi bisa dilakukan dan memang harus butuh komitmen antara kedua pasangan. Dan mereka yang berhasil mampu bertahan dengan segala masalah yang ada, gue kagum sama mereka.

Kalau ada yang baca tulisan ini masih seumuran SMA atau bahkan SMP, mungkin akan bilang tulisan gue kali ini bahasannya ketuaan. Gue belum tua. Dan lo yang masih SMA pasti bakal tua juga. Bakal menghadapi yang namanya fase hidup kayak Darji atau kayak gue yang sama sekali bingung mau nikah tapi skripsi ajah belum kelar apalagi kerjaan nggak ada. pasti kalian akan mengalami ini. Maka dari itu jangan leha-leha kalau udah tahu hal ini bakal terjadi suatu saat nanti. Senggaknya belajar yang bener, bergaul yang bener dan nurut sama orang tua. Biar mempermudah hidup. *naluri anak keguruan*.

Kalau kita cerdas, pintar dan banyak relasi, hidup itu mudah. Kalau jomlo ya tinggal curhat ke temen siapa tahu temen lo bisa rekomendasiin pasangan yang baik. Enak. Kalau nggak punya duit bisa minjem. Ini bagian yang paling enak.

-------

Mungkin nggak mudah tapi gue atau kalian yang masih single atau pun kita semua yang baca tulisan ini (sini gue cium dulu) bisa belajar dari orang-orang yang bisa mempertahankan rumah tangganya sampai akhir. Bahkan gue harusnya belajar dari orangtua gue sendiri. Pelajaran tentang hal semacam ini nggak ada di sekolahan atau di bangku kuliah. Based on pengalaman.


Orang pintar belajar dari pengalaman. Orang cerdas belajar dari pengalaman orang lain.


Gue kemarin baca quote itu, manggut-manggut dikit terus bilang “oohh gitu..”. Bayangin kalau kita harus belajar dari pengalaman orang lain yang udah ngalamin dan hidup lebih dulu dari kita, untung banget kita, nggak usah repot-repot ngalamin kesusahannya dan bisa ambil manfaatnya. Kalau kita yang ngalamin untuk bisa belajar dari kesalahan kita sendiri butuh waktu berapa lama sampai kita bisa paham.

Udah banyak yang pernikahannya berakhir di tengah jalan. Mungkin dari sana kita bisa belajar masalah-masalah apa ajah yang bikin berakhirnya sebuah hubungan. Banyak juga yang pernikahannya bertahan, sampai umur memisahkan mereka. Dari situ ada banyak pelajaran yang bisa di ambil; apa ajah yang bikin hubungan jadi awet, tanpa formalin. Gue sendiri ngerasa beruntung hidup di era dimana orang udah ngalamin yang susah dan seneng, tinggal guenya ajah mau mempelajarinya atau nggak. Kalau bahasa ilmiahnya sih orang-orang yang udah ngalamin itu adalah previous research atau previous study. Dari previous study itu kita bisa belajar.

Ternyata pernikahan emang nggak mudah tapi bisa diperjuangkan dan bisa belajar dari pengalaman orang lain. 

Nggak harus ngalamin hal buruk untuk tahu itu buruk, dengan orang lain yang mengalaminya kita bisa tahu tanpa mencoba. 



Yang udah nikah tolong share  pengalaman kalian di bawah, komen yang bikin gue dan pembaca lain manggut-manggut. :*

44 komentar:

  1. ane demenbanget sama quote nya berasa kena banget, apalagi yang terakhir itu lah yang terpenting

    BalasHapus
  2. anjir berat banget. gue baca ini pas abis bangun tidur, gue jadi takut nikah pik, gimana iniiii ????

    BalasHapus
    Balasan
    1. takut nikah berarti takut titit lo kepakek yah. emang mau jad pajangan doang san?

      Hapus
  3. Iya entah apa jadinya jika kita harus mengalami hal buruk lebih dulu baru belajar..
    Sebenarnya aku masih single tapi juga pengen komentar tentang perumah tamggaan gitu soalnya ke 3 kakakku juga udah nikah.. secinta apapun namanya masalah pasti itu tetap ada tinggal gimana kita menyikapinya, apalagi kalo udah punya anak sebesar apapun masalah jangan sampai marah didepan anak. Jangan gegabah dalam hal apapun dan sesibuk apapun harus terjalin komunikasi yang baik. Harus saling bisa toleransi dan tolong menolong. Seperti suami membantu pekerjaan rumah tangga apalagi kalo istrinya habis melahirkan. Waduh kok komentar udah panjang bener ya intinya berumahtangga harus bisa mempertahankan komitmen awal lah. Sebenarnya kalo pun cerai ya kalo nikah lagi pasti ada masalah baru lagi.. ya namanya juga hidup pasti ada aja cobaan..ehehe..

    BalasHapus
  4. Setuju sama Bimo, quotesnya bagus-bagus *loveit* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bimo?? nggak ada Bimo.. adanya Bemo!

      Hapus
  5. Pembahasannya seru. Enggak melulu soal hal konyol. Siiplah hayu pada nikah...!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah gue juga punya sisi lain, kali ini gue nampilin sisi oran yang pengen nikah tpi nggak punya duit

      Hapus
  6. Aku kalo punya banyak duit mah pingin nikahin Melody jkt48 #delusi

    Ih nohok banget pas baca bagian anak SMA nanti juga tua, padahal aku anak SMK dan masih kiyut :3
    Tapi setauku nikah itu gak gampang, perlu banyak persiapan dari pihak pria dan wanita dan pria harus sudah bisa memenuhi kebutuhan dasar saat berkeluarga, Di kelas 12 ada pelajaran agama yang bahas bab pernikahan salah satu hukum nikah yaitu makruh yaitu orang yang pingin nikah tapi belum mampu memenuhi sandang pangan papan.

    Duh aku jadinya komen apaan sih, ngikut komen diatas aja deh "quotenya bagus"

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bagus tuh nikahin ajah ssama lo. gue nanti ikutan kalo malem pertama hahaha

      Hapus
  7. Pembahasanya seru nih untuk orang-orang yang siap mau nikah. Jadi bisa evaluasi untuk menjadi yg terbaik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas kapan nikah mas? hehe kalo udah mmbok ya bagi2 pangalaman

      Hapus
  8. wah, pas banget nih bua yang belum nikah.
    kudu belajar dari pengalaman.

    dan bener banget, nikah itu nggak mudah. butuh persiapan. bukan cuma harta yang siap tapi juga mental yang harus siap. soalnya nikah itu bukan hal yg sebentar. bisa bertahan lama dalam nikah itu sulit kayaknya. karena selama itu pasti ada pertentangan dan selama itu harusnya bisa menjaga agar keutuhan dalam pernikahan itu terjaga

    BalasHapus
  9. Wah... quotenya mantap nih...
    pesen 2 ya, nggak pake sambel....
    nikah?? kayaknya masih kejauhan deh buat gue....
    hahaha

    BalasHapus
  10. Setuju banget dengan tulisannya, gak semudah yang kita bayangkan dan pikirkan. Nikah itu soal komitmen yang kuat. Kalo udah sama-sama berkomitmen? Berarti sudahwaktunya~

    Btw, tulisannya menjadi pelajaran bagi gue bang buat menatap masa depan , yang saat ini masih duduk di kursi SMA :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini gue suka nih anak2 yang udah mikirn masa depan, walaupun masih jauh diskusinya asik

      Hapus
  11. wanita yang baik hanya untuk lelaki yang baik juga. jadi pada intinya darji itu menurut saya sedang diuji keimanannya menjaga titipan seorang istri, lain halnya dengan si istri, dia diuji dengan kekayaan suaminya. hmmmm
    bahasan yang berat.
    semoga kita disiapkan dengan segala cobaan ketika menikah nanti aamiin

    BalasHapus
  12. Risky ngelantur mulu. Pengen nikahin JKT... Hahahaha

    Oke, entah karena lagi skripsi atau lagi gimana2, gue persis mengalami hal yg sama kek gini. Bg topik ngepost yg isinya campuran quote. Gue percaya, inilah bukti mahasiswa akhir. Bijak tiba2, luwes tiba2.

    Untuk tau apa yg terjadi, cukup beljar dari pengalaman aja, ya bg. Gak harus pengalaman kita, tapi pengalaman orang lain juga..

    Nicelah bg... Semoga skripsimu segera kelar... Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar ajah ru daripada dia pengen nikahin kecoa terbang.. susah malem pertamanya terbang2 melulu

      amin ru..

      Hapus
  13. Njrit.. gue kok bacanya geli ya, obrolan dua cowok.. manggilnya bukan 'kamu' atau 'lo' tapi pake nama, kayak obrolan di atas, "Sehat Ji, Darji sih?" :D

    btw, Darji kerjanya apa Pik? kok keren banget bisa sampe beli rumah segala di usianya yang masih muda.. ya walopun dia emang dari sononya tajir sih..
    sayang ya, ketemunya sama cewek yang hidupnya glamour.. bakalan capek juga susah nyair duit, gampang ngabisinnya... nikah emang butuh komitmen sih, harus bener2 bisa mencari yang tepat menurut gue.. orang yang bisa ngerti kondisi kita, mau susah seneng bareng~

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue juge geli bang hahahaha

      dia jadi preman Tol bang haha

      Hapus
  14. Bener banget quotenya, semoga aja kita bisa belajar dari pengalaman pahit orang-orang supaya kita nggak kayak mereka. walaupun begitu si Darji udah kasih pengalaman berharga meskipun dia pernah gagal. Untungnya sih dia udah dapat pengganti yang baru ya semoga lebih baik...

    Ini kode ga sih ujung-ujungnya masalah nikah-nikah? :p

    BalasHapus
  15. duh gue langsung nelen ludah mbacanya..
    awalnya gw mau protes. kalo emang dia temen deket lu kenapa juga namanya lu samarin.

    eh ternyata itu yg mau di ceritain. pantes aja namanya d samarin.

    iya klo antara cewek pasti udah peluk2an tuh.. sambil mewek..

    duh gw jd takut nikah. takut gagal. ya allah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan takut kak, takut mah sama Allah haha

      Hapus
  16. Ini lucuk banget sesama cowok manggilnya pakai nama :3 Anw, couldn't agree more with these.. Setuju deh sama tulisannya. Semoga Darji dengan org Jakarta itu langgeng dan istrinya bukan cm foya2 lagi..

    BalasHapus
  17. hmm... sangat bijak sekali ini tulisannya, thanks brother...
    aku jadi kepikiran nanti gmn nikah dan sm siapa...
    walaupun belum kepikiran sampe situ, tp pas baca kejadiannya si bimo...
    aku cukup khawatir dgn pilihan pasanganku nantinya, semoga aku bisa menikah...
    dengan pasangan yang memiliki komitmen sm denganku, amin... :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh gue emang nulis BIMO yah?? perasaan Drji deh

      Hapus
  18. Km blm nikah tp udah bicara pernikahan Pik??? Hmmmmm terlaluu hahaha
    Menikah itu bukan hanya soal cinta2an, tp lbh gmn caranya menyatukan emosional dan ego masing2. Kita mmg perlu bljr dari pglaman org lain spy bsa lbh waspada dan paham akan situasi. Ya contohnya temen km itu Ji. Mski kaya raya blm tentu jg mjd kebahagiaan.
    Akh sdahlah bakalan panjang kalo diceritain mah
    Tp oberall nikah itu enak, sisanya gak enak. Loh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya daripada ngomongin istri orang kak mei haha

      Hapus
  19. Hehe klo saya ga bisa share pengalaman fik, maaf. Soalnya belum nikah :D
    Tapi menurut dr pengalaman orang lain ya begitulah pernikahan... njalanin nya tidak sehari dua hari. Jadi tugas kita adalah memastikan pasangan yg akan menjadi pendamping hidup kita itu adalah orang yang benar-benar cocok dgn kita. Agar bisa awet hingga sampai ke surga, aamiin.

    Baca postingan ky gini bawaannya jd pengen nikah #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener tuh ngejalaninnya seumur hidup :))

      Hapus
  20. Ahhh akhirnya ada yang bahas pernikahan juga selain gue dan gie setuju gilak sama lo pik hahaha...iya, kita hrus koleksi banyak pengalaman (dri orla) biar ke dpannya kita bsa lbh bijak dan ga terjerumus ke kesalahan yg sama.
    Dan gue juga setuju banget kalo yg baca anak smp dan sma mungkin bakal ngatain klo postingannya yg nulis pasti idah tua. Helo, bsok lo jiga bakalan ngerasain hal yg sama, galau ttg pernikahan hahaha...
    Ya gitulah pik..intinya menikah itu...ehm...kelihatannya susah tpi one day klo udah nemu akan mempermudah segalanya hasek

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengalaman juga bisa dikoleksi yee mey hahaa

      Hapus
  21. pelajaran berharga nih buat yg blum nikah untk blajar dr pngalaman hdup orng lain. setuju bangt dgn quote-quotenya. kita nggk prlu ngalamin smua mslah dlu untk tw 'rasanya', tp ckup blajar dr pnglman orng lain.

    yap, brthan dlm sbuah hub prnkahn it mmang g mdah. bnyk tntngn yg hrus dilalui. komitmen yg pnting.

    BalasHapus
  22. Pinter-pinter nyari pasangan yang emang sayang sama kita, bukan sama duit kita. Haha. Biar pernikahan tetap bertahan walau ditinggalkan duit.

    Tapi sebagai cowok, kita harus usahain punya rumah dulu sebelum nikah. Biar kayak Darji. Eh, Pik. Kamu nyuruh orang belaja yang bener, skripsi kamu gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang tolong lah... sripsi itu ahh sudah lah

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*