Langsung ke konten utama

Karena Butuh




Dalam suatu kesempatan gue pernah menulis sesuatu yang mungkin nggak pernah orang tahu sebelumnya (karena gue nggak ngasih tahu). Di kertas HVS putih polos dengan menggunakan warna bolpoint hitam gue tulis sesuatu yang gue inginkan. Gue masih inget banget first thing yang gue tulis adalah gue pengen hape baru. Kenapa? Karena gue rasa hape yang sekarang kondisinya sudah mulai meragukan, kemudian gue juga butuh banget hape yang bisa lebih dari sekedar BBMan doang.

Bukannya gue nggak bersyukur tapi inilah keinginan gue. Lantas nggak begitu ajah gue lupain kalau hape yang gue punya dengan segala kekurangannya dan udah nggak asyik lagi ini nggak berguna. Justru gue bersykur punya hape ini, karena udah mendatangkan banyak kenangan dan tentu saja beberapa uang jajan. hehe.


Waktu itu gue sebenarnya mau minta ke orangtua. Karena gue malu mintanya, gue urungkan seketika. Selain karena malu gue juga sadar kondisi keuangan keluarga gue sedang dalam keadaan nggak bagus. Dengan hati yang siap. Gue siap untuk tidak merengek, nangis-nangis, dan salto minta dibeliin hape. Malu sama bulu kaki yang udah kayak semak-semak.

Setelah gue tulis di kertas HVS tadi, kemudian gue berbaring. Tiduran sebentar. Sampai akhirnya gue…. ketiduran.

Kampret. Gue malah tidur. Karena udah melem juga sih.

Setelah terlelap tidur. Pagi-pagi gue bangun dan ngelihat tulisan itu tergeletak begitu saja dengan tanpa baju dan celana. Lah?

Gue ambil dan baca lagi, kemudian gue simpan. Terlihat tulisan gue pengen hape baru ada di urutan pertama.

----

Tulisan itu udah gue buat sejak lama. Sampai sekarang mungkin tulisannya masih ada dan gue simpan. Mungkin sekitar setahun yang lalu. Udah lama banget. Bulan-bulan kemarin gue baru inget lagi, gue ‘masih’ bener-bener butuh hape baru. Mungkin dulu gue pengen hape baru karena lihat temen-temen gue hapenya udah lebih canggih daripada hape punya gue. Sekarang beda. Gue butuh, bukan karena nurutin napsu pengen kayak orang lain.

Beda yah butuh sama ngikutin orang. Bahkan gue orangnya bisa dibilang nggak panasan. Gue bukan tipe-tipe orang yang kalau lihat orang lain punya hape baru gue harus punya. Gue nggak gitu. Paling kalau orang lain suka boker gue juga harus boker. Kalo nggak, gue bisa penyakitan.

Gue butuh banget. Kadang karena saking butuhnya, gue sempet kepikiran apa gue minta ajah kali ya, ke bapak, tapi itu hanya sesaat. Abis itu kayak gitu lagi. Gitu terus. Sampai akhirnya bosen dan pasrah ajah. Jangan sampai lupa bersukur dengan apa yang udah gue punya. Karena itu akan menghilangkan semua.

Sembari berdo’a biar keinginan dikabul, gue ciumin hape lama gue. Sebagai bentuk rasa syukur (yang nggak normal). Kadang saking seringnya diciumin, hape gue suka muntah-muntah dan mengeluarkan suara-suara aneh. Nggak kuat nahan baunya.

Kenapa sih gue pengen banget punya hape baru? Gue butuh hape baru buat sekalian jadi modem, buat keperluan internet gue, karena basically gue ini blogger (ciee) jadi harus nulis, update dan blogwalking, dan tentunya buat kebutuhan tugas akhir gue juga. Searching materi gitu-gitu. Simple tapi fundamental. Itu ajah. gue nggak perlu hape yang ada ACnya, Kulkasnya dan ada Badaknya. Nggak perlu. Karena emang nggak ada.  

Hape yang cocok untuk keingan gue yaitu hape smartphone android. Semetara hape gue BB. Hape BB yang gue punya belum bisa melakukan apa yang gue mau. Dijadiin modem nggak bisa, bisa internetan tapi terbatas pada hape ajah. Blogwalking bisanya cuman bacanya doang, nggak bisa komen. Disuruh masak, nggak bisa masak. Ngepel juga nggak becus. Ini hape apa pembantu. 

Saat itu gue hanya mengandalkan wifi kampus dan wifi tempat biasa gue nongkrong untuk melakukan kegiatan yang gue tulis di atas. Tentu masih banyak lagi kebutuh internet yang gue butuhkan. Bukan sekedar ngikutin orang lain. Gue bener-bener butuh. Kayak gue butuh sesorang yang ngertiin gue. Ini curhat.

----

Mungkin karena keinginan gue yang kuat dan gue bener-bener butuh.  Nggak disangka-sangka gue akhirnya dapet hape yang gue mau.

GRATIS!

Awalnya speechless tapi nggak jadi, karena gue banyak ngomong. Ditulis disini lagi. Yah, gue dapet apa yang gue butuhkan. Gue masih nggak nyangka sampe sekarang. Allah emang baik banget. Makasih ya Allah.

Bukan cuman hape. Gue juga dapet modem.

GRATIS! LAGI!

Manusia gratisan.....

Gila, kan? What crazy it is! Gue dapet hape, dapet modem juga. Sebenrnya hapenya juga bisa dijadiin modem berhubung hape android dan 4G pulak. Allah emang keren. Baik banget. Gue butuh itu dan gue dikasih. Iya, gue tahu ada orang yang ngasih. Tapi mereka cuman perantara, nggak lupa gue juga do’akan mereka supaya makin sukses.

Oke, dari kejadian itu seketika gue udah dapet poinnya.

Poinnya adalah:
  1. Kalau pengen sesuatu, niatnya jangan karena iri ngeliat orang lain punya dan kita juga harus punya. Niatin karena butuh. Jangan karena cuma pengennya ajah. 
  2. Butuh buat apa? Kita juga mesti spesifik kalau pengen sesuatu. Kayak gue tadi pengen hape smartphone karena dengan hape itu gue browsing, hape bisa jadi modem intinya itu mempermudah kegiatan gue menyalurkan hobi gue nulis, ngeblog dan lain-lain. 
  3. Jangan lupa bersyukur untuk hal sekecil apapun. Hape gue nggak bisa browsing kayak di hape smartphone android tapi kan minimal gue masih bisa browsing dan baca-baca, mencari inspirasi. Bisa BBMan pula. Sama cewek lagi. uhhuk.. 
  4. Apalagi kalau bukan do’a. Gue dapet hape bukannya nggak pernah do’a, pasti do’a. Gue usaha juga, usaha gue ya ngeblog ajah dengan tulus kayak biasanya. Alhamdulillah ada ajah jalannya.
  5. Udah segitu ajah.. 
  6. Nggak ada lagi..
  7. Dibilangin nggak ada. 
  8. Aku sayang kamu.



Itulah beberapa poin yang bisa gue ambil dan simpulkan. Ternyata keinginan yang kuat karena butuh, ditambah dengan usaha dan do’a kekuatannya luar biasa. Sebagai manusia gue sadar ada kekuatan yang lebih dahsyat lagi, yaitu kekuatan Allah SWT. Melalui do’a-do’a yang gue panjatkan, menjadi luar biasa kekuatannya. Gue jadi mendadak religius begini. Nggak papa lah, ya, karena gue percaya adanya Tuhan apalagi ada buktinya. Sebagai hambaNya gue HARUS mengakui itu. hehe

----


Teringat apa yang gue tulis di kertas HVS itu. Gue juga kayaknya nulis yang lain selain gue pengen hape baru. What will happen next? 
 

Komentar

  1. Ah asek Pik, semacam lo bikin dream note ya, lo pengen banget hape, sampai akhirnya lo bareng blogger Cirebon dapet kesempatan buat ngereview produknya smartfren... gue aja mupeng liat lo sebagai blogger dapet kesempatan ngereview produknya 4G-nya smartfren dan gak nyangka lo diupahin hp sama modem.. keren banget ya jadi blogger..

    jadi sekarang bbm lo yang aktif yang mana Pik? Kok gue sering silang kalo bbm lo -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang. Bikin begitu2 hehe

      Yg dulu bang cuma ga ada paketnya hahaha

      Hapus
  2. Waduh, gue lagi pengen laptop nih. Butuh buat jadi blogger. Bisa enggak yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi blogger mah bukan cuman butuh laptop tapi butuh ide, dan kemauan buat nulis

      Hapus
  3. Gilaa. Kalo kayak gitu aku mah mau. Kenapa aku gak pernah ngedapetin kesempatan kayak gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya kita kurang berusaha dan ketika udah usaha gagal. malah nyerah hehe

      Hapus
  4. Sama banget nih, gue lagi juga butuh smartpon bagus bang, minimal bbm, line, whatsapp bisalah. Sekarang gue cuma make hape senter buat smsan sama telp aja, gue iri teman2 gue hapenya udah canggih semua :(

    Ah, kok baper gini...yaa usaha gue buat dapetin hape itu dengan nabung, nabung, dan nabung

    BalasHapus
    Balasan
    1. smangat bro! jangan ngiri mulu do something for your goal

      Hapus
  5. Eh ini jangan-jangan hp dari smartfren itu ya? Ih aku juga pingin kalo dapet hape gratisan. Kalo harga pasaran kan bisa sejuta lebih ya, ini gratis bonus modem pula.

    Jadi inget dulu pingin punya hp baru gara-gara pas magang ditanyain sama atasan "ini kenapa kok bbm saya gak bisa" terus aku jawab "aku nggak punya bbm" padahal sebelumnya enjoy pake hp yang biasa aja. Hpnya pernah aku ceritain di blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya cintailah gratisan haha..

      tapi gue dapetnya juga lama ki mending kita usaha yang lain ajah jangan ngandelin gratisan

      Hapus
  6. saya juga lagi butuh HP. hp lamaku terendam air dan udah mulai ngadat ini, jadi perlu pengganti sebelum terlambat. masih harus ngumpulin uang buat mewujudkn nya

    btw, enak ya gratisan.. saya juga mau yang gitu

    BalasHapus
  7. Emg ya kita harus memilah antara kebutuhan dan keinginan.
    Selamat ya Pik akhirnya dpt hp n modem baru. Menang lomba atau gmn???
    Yap bener kita emg harus pandai bersyukur atas apa yg kita miliki skg.
    Dlu awal tahun aku sllu buat list apa aja harapanku alhmdlh ada jg bberapa yg terkabul n ada yg ga hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah kak mei kan udah dibilang aku dapet gratisan hahha

      iya kak bedain mana kebutuhan mana keinginan

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.