Langsung ke konten utama

Pengaruh Galau Terhadap Minat Ngeblog



Malam kemarin gue dan Blogger Cirebon diajak makan-makan sama orang-rang dari Smartfren. Di situ kita disuruh pesen makanan yang pasti udah ada yang bayarin. Tapi karena gue takut gue yang bayar sendiri jadi gue pesennya nasi goreng doang. Begitu nyampe rumah gue nyesel. Kenapa nggak gue pesen yang mahal ajah sekalian, jarang-jarang gue makan enak batin gue. Walaupun yang gue pesan nasi goreng, tapi obrolan gue dan anak-anak dari Blogger Cirebon nggak kalah mahal sama harga nasi gorengnya. Soalnya jarang-jarang gue ngobrol sama mereka. Gue anggota pasif.

Yang bikin gue heran dan nggak nyangka adalah anggota Blogger Cirebon ternyata ada yang namanya Topik juga. Agak beda sih dia tulisannya. Kalau dia ‘Topick’, gue ‘Topik’ nggak pakek ‘c’ tapi tetep ajah kalau misalnya dipanggil ‘Pik’ secara otomatis mulut gue bilang ‘oi!’. Kepala gue juga ikutan nengok, dan tangan gue entah kenapa mengaacung ke atas seolah gue lagi dalam antrian absen. Kelamaan jadi mahasiswa. Kita berdua: antara Topick dan Topik sempet ngobrol. Bukan sempet lagi, emang harus ngobrol untuk menyelesaikan duduk permasalahan kesamaan nama yang kita miliki walaupun pada dasarnya tulisannya beda.

Siapa tahu dari obrolan gue sama dia kita bisa saling tukar pikiran, saling ada kecocokan dan terjalin kemistri. Ini apa sih.


“blognya apa mas” dia nanya gue.
“personal sih mas” jawab gue setengah nggak pede. Soalnya gue tahu blog gue nggak begitu terkenal dan punya nama di dunia perblogan apalagi di tingkat wilayah Cirebon. Mungkin suatu saat.
“ya, semua disini juga blogger personal mas”
“curhat ajah sih mas, cuman sekarang mah udah jarang. Sekarang blognya saya isi sama sayur-sayuran biar kalau emak saya pengen masak tinggal ngambil” 
lo kate kulkas.
“oohh, jujur ajah, mas. Saya juga dulu ngeblog karena galau”
Gue nyimak. “soalnya kan lagi galau tuh, nggak tahu mau ngapain. Daripada terus-terusan galau mending ngeblog ajah lah” lanjutnya.
“wah sama mas! Saya juga”

Kemudian kita berdua pelukan

Ternyata kita berdua menemukan kecocokan. Yaitu ngeblog karena berawal dari galau. Sebelum pelukan yuk kita tos dulu untuk blogger di luar sana yang ngeblog karena galau juga. Kita emang keren men, begitu galau malah jadi produktif. I love galau.

Gue juga dulu gitu. karena galau nggak tahu apa yang mesti dilakukan. Akhirnya gue main-main ke internet, nemu blog, dan curhat di situ. Rupanya galau menjadi alasan kebanyakan blogger untuk ngeblog. Selama gue menjadi blogger udah banyak tulisan yang gue baca dari blogger lain. Nggak sedikit yang alasan utama mereka ngeblog adalah untuk lari dari rasa galau mereka. They need move on.

Sebuah langkah yang luar biasa adalah ketika memutuskan untuk tidak lagi menginginkan diri untuk terus berada dalam arus masa lalu. Kadang karena arusnya terlalu deras banyak juga yang tenggelam di dalamnya.

Makanya biar nggak tenggelam ngeblog ajah. Ini gue ngomong apaan sih?

Alasan ngeblog sangat variatif. Galau atau karena pengen move on hanya salah satunya. Mungkin ajah di luar sana ada yang ngeblog karena dia pengen jadi ganteng. Sungguh cara yang salah. Mending kalau pengen ganteng datengnya ke konter hape.

Kalau semakin banyak orang galau dan semakin banyak orang punya cerita sedih dan menyat hati, mungkin akan semakin banyak blog-blog baru bermunculan di Indonesia bahkan di dunia. Nggak kebayang kalau Ronaldo, Messi dan Eli Sugigi tiba-tiba galau dan mereka memutuskan untuk ngeblog. Dunia perbloggeran bakal heboh dan terguncang. Bakal rame banget.  Semakin banyak yang balau dan kemudian bikin blog. Gue jadi pengen bikin skripsi tentang blog, skripsi gue bakal gue kasih judul Pengaruh Galau Terhadap Minat Ngeblog. 

Daripada ngegalau nggak jelas. Lebih baik ngeblog. Makanya untuk kalian yang sedang galau menulis di blog adalah salah satu solusi untuk mengatasi kegalauan kalian. Gue yakin keadaan akan semakin membaik seiring berjalannya waktu, nah waktu itu diisi sama kegiatan blogging. 

Komentar

  1. bener mas, dari pada bengong gak jelas mending ungkapin semua isi hatinya pada blog :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bengong mulu nanti kesambet haha

      Hapus
  2. emm, mayoritas berarti kalau awal ngeblog pasti alasanya galau. jujur ane juga gitu pertama kali ngeblog. dan alhamdulilah ketagihan nulis blog sambil beriringan ngurus skripsi heheheh

    BalasHapus
  3. Gue juga ngoblog berdasarkan kegalauan. Bukan galau sih, tapi keresahan dan kegelisahan yg pengen gue angkat jadi sebuah cerita, cerita yang menurut gue layak dan menghibur juga untuk orang banyak~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus tuh rip daripada lo jadi pengemis nanti diangkut satpol pp hahah

      Hapus
  4. saya sih minat ngeblog bukan karena galau. tapi karena emang ingin share tulisan dan karya lewat blog.
    tapi kalau galau, kayaknya ada sih medianya,. masih ada blog lain yang baru kubuat.

    itu bisa ketemu komunitsnya gimana ya

    saya uga pegen gabung ke komunitas blogger kotaku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beda2 ra awal mula masuk dunia blognya...

      Search ajah di google

      Hapus
  5. yeah... kalau lagi galau, resah dan gelisah... menuangkan kegalauan itu dalam sebuah bentuk tulisan blog merupakan sebuah solusi yang cukup efektif. kritis juga pengamatan lo, mungkin harus dibuat studinya... pengaruh galau dengan minat ngeblog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang gue mau bikin kok tapi kurang partisipan Jev. Hehe

      Hapus
  6. Galau... sampe sekarang gue belum menemukan definisi yg tepat untuk kata yg satu ini... karena galau itu kan ga hanya soal cinta... pastinya ada galau tentang masalah hidup dan lain - lain...
    bagus bro... setuju gue sama lu... daripada galau ga ngapa2in, mending galau yg bermanfaat yaitu nulis blog... biar yg baca blog itu tau *Oh... ini pemiliki blognya lagi galau... hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mending kalo galau kita tuh bangun mushola atau bangun masjid. Kan keren ahahaha

      Hapus
  7. Setuju banget. Jaman gua galau dulu, gua banyak nulis cerpen dan puisi galau yg...well...hasilnya lumayan. Sekarang? Kalo disuruh nulis kayak gitu, udah ga bisa lagi. Udah ga galau lagi soalnya, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuidih gue gak nyangka trnyata lo bisa bikin pyisi juga koh hahahaha

      Hapus
  8. Daripada galau, mending ngeblog. Kata2mu sungguh Tjakep bg... Orangnya belum... :D

    Emang sih, galau kalo ditelaah baik2 malah jadi ajang produktif. Pasalnya, banyak orang galau di luar sana gak ngelakuin apa2 dan malah menghabiskan waktu yg berharga ini.

    Gue kalo galaunya udah maksimal, pasti bakalan ngepost tulisan yg syahdu banget. Merangkai kata. Bahkan fellnya lebih dapet kalo pas galau berat.

    Oke, gue mendukung galau jadi kreatif bg... Like bgt sama post kali ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga like banget sama komentar lo ru. Duh elo..

      Hapus
  9. wah ketemu sesama blogger personal di komu itas nya. klo gw di blogger pekanbaru rata2 blog nya SEO semua... blog cari duit. dan emg sih duit mrk bnyk dr hasil ngeblog. kadang gw minder klo meet up ama mereka.. ga nyambung ngomongnya... tp untunglah ada 5 org anak BE ygnsesama personal jg. jd klo ngumpul kita ngomongin BE aja deeh.. ahhah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha gue juga sama kak. Mreka ngmonginnnya duit melulu

      Padahal ngeblog kan motivasinya beda2

      Hapus
  10. Wah, iya. Aku juga ngeblog karena pengen ngecurhatin segala ocehan yang kadang suka nggak nyambung sama yang teman-teman aku biasa obrolin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Curhatnya jangan kebablasan ajah. Nanti dibilang lebay hahah

      Hapus
  11. Kalau gue pribadi gak bisa banget kalau lagi galau malah ngeblog. Tulisannya bakal ngawur.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.