Selasa, 08 September 2015

Ngopi



“dok kenapa saya kalau ngopi suka lemes dan gampang gemeteran gitu” tanya gue saat konsultasi terakhir pengobatan paru-paru.
Dengan santai sambil nulis resep dokternya jawab “kalau gitu ya jangan minum kopi mas”.

Iya juga yah kenapa gue bego sih.

“tapi dok saya ngopi supaya bisa fokus ajah kalau misalnya ngerjain tugas gitu” gue ngeyel.
“ya boleh lah mas asal jangan banyak-banyak ajah. Kan, kopi mengandung kafein. Kafein bisa baik buat tubuh bisa juga buruk. Kalau dikonsuminya secara tidak berelebihan kemungkinan efeknya sedikit”
“oke dok”


Dulu gue ngerokok. Asik menurut gue ngerokok (dulu), abis makan ngerokok, lagi nongkrong bareng ngerokok dan lagi boker juga ngerokok. Asik. Tapi akhirnya gue bosen. Semenjak gue batuk-batuk melulu kemudian diperikas ke dokter ternyata paru-paru gue ‘kena’. Pantesan bosen. Gue udah kena batunya karena rokok. Makanya jangan ngerokok deh kalau yang udah ngerokok usahain jangan banyak-banyak.

Selain ngerokok gue juga ngopi. Rokok dan kopi adalah pasangan serasi, apalagi pas hujan sambil ngobrol sama temen-temen tongkrongan. Saat itu gue baru tahu ternyata menikmati hujan nggak harus hujan-hujanan, apalagi kebanjiran. Susah buat gue berhenti ngopi. Dulu setelah awal gue baru dinyatakan selesai pengobatan dan alhamdulilah sembuh sama dokter, gue nyoba untuk nggak ngopi dulu.

Setelah beberapa minggu kemudian secara nggak sengaja di kampus waktu gue di kantin tiba-tiba si mbok kantin nyediain gue kopi. Gooday freez gitu sih bukan kopi item. Tapi tetep ajah judulnya kopi. Karena gue nggak enak sama mbok kantin akhirnya dengan terpaksa gue minum kopinya. Waktu itu gue kira gratis ternyata bayar juga. Tahu gitu nggak gue minum. Emang dasar guenya ajah mentalnya mental gratisan.

Saat itulah gue kembali minum kopi. Kopi yang gue minum di kantin itu ternyata punya multiplayer efek. Sampai rumah gue malah ngopi lagi. Dan akhirnya gue ngopi terus sampai sekarang. Walaupun kadang gue harus gemeteran dan deg-degan gue nggak berhenti ngopi. Gue punya trik sendiri untuk mengatasi gemeteran dan deg-degan itu. Caranya adalah gue ngopinya abis makan. Dan kalau gue ngopinya nggak abis makan, gue usahain sambil gue ngopi sambil makan-makanan juga.

Biar nggak cepet laper ajah sih. Soalnya kalau gue ngopi cepet banget laper dan akhirnya gue gemeteran. Soalnya kopi tadi bikin gue fokus. Fokus ngeliatin cewek-cewek cantik di kampus.

Awalnya gue juga nggak terlalu suka banget sama kopi. Emak gue dulu suka kopi dan dia sering banget nyuruh gue beliin kopi. Kadang disuruh orang tua itu ada males-malesnya juga, apalagi kitanya lagi tiduran tiba-tiba dia nyuruh.

“pik beliin kopi gih”
“males mak ahh.. kenapa sih mesti ngopi”
“eh, buruan kepala emak pusing nih belum ngopi dari pagi”
“ah lebay “
“ini kembalian beli kopinya buat kamu”
“oke, siap!”
Kalau ada upahnya gue semangat.

Emak gue lebay banget. Masa gara-gara belum ngopi kepalanya pusing. Tapi setelah gue bilang emak gue lebay gue jadi malah suka kopi. Mungkin ini kutukan dari dia. Malah jadinya gue yang sering beli kopi di warung. Gue juga kepikiran buat buka kedai kopi gitu di pinggiran kota untuk para penikmat kopi. Ide buat buka kedai kopi adalah ketika gue lihat anime Tokyo Ghoul. Tokyo Ghoul menceritakan tentang konflik antara ghoul dan manusia. Ghoul ini monster yang nyamar jadi manusia gitu.Ya gitu lah kira-kira.



Mereka para ghoul suka nongkrong-nongkrong bareng di tempat kedai kopi. Kedai kopi itu namanya Anteiku. Gue perhatiin tempatnya asik banget. Walaupun itu tempat fiksi, tepi gue punya ketertarikan terhadap Anteiku. Mungkin suatu saat gue beneran bikin kedai kopi.



Gara-gara ngopi sampai pengen buka kedai kopi. Gara-gara suka Amel Alvi jadi pengen, buka baju.Gerah..

12 komentar:

  1. Hahahaha saya nggak ngerokok tapi nggak bisa kalo nggak ngopi. Kalo nggak ngopi perasaannya nggak fokus, ide nggak muncul, bawaannya males. Makin ke sini juga makin kenal dengan macem-macem jenis kopi dan cara-cara nyeduhnya yang unik. Dan kepengen juga buka warkop sendiri, tapi modal belum ngumpul hehehehe lah malah jadi ceritain diri saya... pokoknya hidup suram tanpa kopi dah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya si kang kalo ngrokok tanpa kopi gak enak haha

      Hapus
  2. kopi, banyak penggemar kopi bahkan banyak bermuclan kafe kopi mulai dari yg murah sampai mahal. Tapia ku gak kuat minum kopi pasti maag kambuh

    BalasHapus
  3. ternyata banyak juga yaa penikmat kopi :)

    BalasHapus
  4. Saya memang bukan penikmat kopi yang fanatik sih, Pik. Tapi saya suka menyeduh kopi hitam yang fresh abis digiling pake grinder dan menikimati aromanya sampai dia jadi dingin, nggak diminum sih, tapi nggak tahu kenapa butuh begitu tiap minggu sekali (mental agak gak waras kayaknya hehe). Tapi memang ada baiknya kamu mengurangi frekuensi minum kopi dan bisa diganti dengan air putih aja biar lebih sehat.
    Obsesi kopimu bisa kamu salurkan dengan nabung buat investasi kedai kopimu di masa depan, kan? :))

    BalasHapus
  5. Hmm... jadi inget om saya... dia suka ngerokok sama minum kopi...
    kayaknya dua2nya ga baik buat kesehatan... secara rokok itu kandungan di dalamnya itu ada kandungan berbahaya, kalo kopi sendiri ada kafein yg bisa meningkatkan suplai darah ke otak... emang ada bagusnya sih kalo kopi, soalnya bisa nambah konsentrasi... tp berlebihan juga ga baik... kalo saya sih ga dua2nya (ga ngerokok dan ga ngopi)...

    BalasHapus
  6. Gue suka banget ngopi apalagi kalo lagi banyak tugas trus suntuk banget gak ada ide. tapi bisa juga sih buat temen pas lagi curhat2 gitu, kayaknya kopi itu memberi perasaan santai sehingga bisa bikin pikiran fresh lagi ketimbang teh. rencana mau bikin warkop?wah kayanya belom kepikiran sampe sana deh ..

    BalasHapus
  7. dari kopi sampe bahas ke anteiku

    wah itu udah parah ya mas paru-parunya.?

    saya sih sama nggak suka kopi, cuma kadang ibu aja masih suka nyuguhin kopi kalau pagi.
    asik nih, semoga tercapai mas
    seenggakya sebelum punya bisa berimajinasi gitu bikin kedai kopi gitu

    BalasHapus
  8. samaaa.... gue juga suka banget minum kopi, tapi gue seringnya minum kopi kalo malem pas begadang, ga pernah pagi-pagi gitu. soalnya dulu eman-kadang gug kerjanya malem dan pagi justru waktunya gue tidur. tapi sekarang udah gak dibiasain sih katanya nggak baik buat kesehatan, makanya kadang-kadang gue ganti kopinya sama teh manis anget, tetep aja sensasinya lebih enak kopi, dari aromanya, rasanya. Sampe sekarangpun gue masih ngopi cuma ya gak sesering dulu... Lanjutin bro... tapi jangan sambilan ngerokok... ^^

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*