Minggu, 20 September 2015

Dipaksa Nulis



 
Menulis itu membutuhkan konsistensi tingkat tinggi. Kalau udah jarang nulis kemungkinan besar akan sulit untuk mendapatakn ide, mood, dan kesempatan yang tepat. Seenggaknya itulah yang gue rasakan. Mungkin gue bukan penulis terkenal macam orang-orang yang udah nerbitin buku. Tapi senggaknya gue ini blogger (ciee), harus nulis. Dan harus konsisten nulis. Kalau nggak nulis-nulis, blog gue kosong, gue kalau nulis jarang mkirin trafik blog walaupun itu penting. Tapi selama gue pengen nulis dan gue rasa itu penting untuk di publish, gue publish ajah. Walaupun orang males bacanya, bahkan kadang suka menggerutu “ini apaan sih, nggak jelas banget”.

Yang jelas menulis itu gampang, tapi butuh konsistensi. Ada ide tapi waktunya nggak tepat. Misalkan kita lagi di wc (lagi boker) tiba-tiba ide bermunculan. Pas bokernya udahan idenya ikutan ngilang. Solusinya sih supaya idenya bisa ketangkep mending bawa laptop ke wc. Sambil ngeden sambil ngetik juga. Gue sendiri sering mengalami kejadian semacam itu. Untuk itu gue memanfaatkan fitur Note di hape gue. Emang sih tulisannya nggak tersusun rapih tapi minimal gue udah tulis idenya di situ.





Selain masalah ada-ide-tapi-waktunya-nggak-tepat, ada lagi masalah, yaitu masalah mood. Kadang kalau moodnya lagi bagus buat beraktivitas termasuk menulis, idenya nggak ada. Harus mikir dulu. Mirkirnya kelamaaan akhirnya keburu bad mood duluan. Suasana hati mempengaruhi kualitas tulisan. Nggak percaya? Coba deh tengok tulisan cowok atau cewek galau. Suasana hatinya nempel banget di tulisan. Makanya nggak heran kalau gue baca tulisan blogger lain yang lagi sedih gue kebawa sedihnya. Kadang sampai beli tisu dulu ke warung buat ngusap ingus gue.

Tulisan ini juga tulisan yang gue paksain untuk keluar. (((Gue paksa untuk keluar))). Gue tahu Susana hati gue kurang enak buat nulis. Tapi waktunya enak banget. Pagi jam tujuh. Kan masih fresh. Sayang kalau gue nunggu jam mood dateng nanti keburu siang dan suasananya jadi nggak enak lagi, karena cuaca panas. Makanya gue paksain nulis. Ada point penting ketika gue paksa diri gue sendiri buat nulis, yaitu: kegelisahan gue yang tersampaikan.

Iya, inilah yang gue gelisahkan. Gue belum bisa konsisten nulis. Walaupun di blog gue ada banyak tulisan. Yang bikin gue tambah gelisah adalah ketika gue nulis dengan dipaksa gue selalu ngeliatin jumlah katanya. Kebetulan gue nulisnya di Word, nanti baru gue pindahin ke blog. Itulah yang terjadi. Setiap paragraf yang gue bikin gue lihat lagi, ada berapa kata, udah berapa kata yang terkumpul. Padahal gue baru nulis dua paragraf.



Kemarin, gue post foto di Insagram tentang ngeblog. Terus ada yang komen. “ahh jadi inget blogku”. Emang yang komen ini adalah blogger yang udah lama vakum. Karena saking lamanya dia vakum dia menjelma jadi vakumkliner.





Gue tahu dan kenal dia, walaupun lewat sosial media. Semenjak gue baru ngeblog dia udah ngeblog duluan. Anehnya sekarang-sekarang dia udah jarang benget nulis. Gue menyimpulkan entah benar atau salah. 

Menunda keinginan untuk menulis (menulis di blog atau dimanapun) membuat kita jadi keterusan menunda sampai akhirnya nggak ada yang bisa kita tulis

Ketika pengen banget nulis susah banget dapet idenya, kenapa? Udah biasa ditunda. Bagi penulis yang kelamaan vakum ide adalah masalah utama.

Padahal kevakumannya itu juga sebuah ide. Tanyain ajah sama diri sendiri kenapa vakum? Kenapa kok susah banget buat nulis? Apa alasannya?  Jawaban dari pertanyaan itulah yang akan jadi ide. Senggaknya itulan bahan buat tulisan.

Kalau masalah waktu gimana?

Gue rasa waktu itu bukan masalah utama. Karena buat orang yang udah lama nggak nulis sebenarnya waktunya ada, malah kadang lebih banyak. Tapi karena minim ide dan karena males juga jadinya waktu itu terbuang. Gue yakin kalau waktu buat nulis sih ada, banyak malah.  Gue mengalami itu.  Gue bukannya menjelek-jelekan siapapun. Gue hanya menyimpulakan yang terjadi. Karena gue pun mengalami hal yang sama dan karena gue sadar akan hal itu sebisa mungkin gue nggak mau itu terjadi. Makanya gue paksa ajah supaya gue nulis.

Kalau tulisan gue jelek?

Sampai saat ini hanya beberapa temen gue yang bilang kalau tulisan gue bagus. Nggak papa, yang penting gue nulis dan ADA yang bilang tulisan gue enak, nggak enek. Syukur-syukur ada yang baca dan syukur-syukur nanti ada penerbit yang baca (ini ngarep banget). Tulisan gue sekarang agak mendingan. Dulu tulisan gue jelek banget. Gue inget kata Pandji Pagriwaksono waktu workshop Menulis Digital, dia bilang, karya pertama pasti jelek dan harus jelek. Karena itulah proses. Bertahap. Kalau tulisan gue ini jelek gue pakek kata-kata panji ajah, gue lagi masa pertumbuhan. Lagi proses jadi penulis keren. Nggak mungkin langsung bagus.

23 komentar:

  1. Yap, kita harus konsisten. Kalo nunda nunda kek gini "Ahh, gue belum dapet ide, lagi males mikir, ntar aja ah gue pikirin" Jadinya gak bakalan kelar2 tuh tulisan...

    Jadi harus ngumpulin niat yang tinggi dulu, baru seterusya kita bakalan kebiasaan dan keranjingan buat nulis :D

    BalasHapus
  2. Ehh, betul banget, gue kayaknya udah lama ga nulis lagi, padahal udah banyak ide yang belum tersalurkan, rada kasian juga sama blog gue yang udah banyak sarang laba-labanya.
    Bro, cuma mau ngingetin, judulnya typo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya Rip lo ending tulis di note hape lo ajah dulu

      Hapus
    2. Nama gue Rahul, panggil aja Hul~

      Hapus
  3. suka bgt sama yg ini :
    Menunda keinginan untuk menulis (menulis di blog atau dimanapun) membuat kita jadi keterusan menunda sampai akhirnya nggak ada yang bisa kita tulis.

    klo soal waktu bener juga. nggak bisa di jadikan alasan. ada tuh blogger yg sibuk banget. S2 sambil kerja. gw salut bgt soalnya hampir tiap hari dia posting...

    semoga kita selalu ada semangat utk ngeblog yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener kak, segera menulis kalau udah ada ide.

      Hapus
  4. bener, klo udah lama gak nulis ide pada ilang harus mulai dari awal lagi cari ide,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye tuh mumupung ada ide mending tulis ajah dulu

      Hapus
  5. Karena menunda itu enak, misal mau menunda bayar utang entar giliran ditagih pada pusing. Sama ide itu yang bikin bingung, tapi untungnya aku akhir-akhir ini lagi banyak ide dan sudah jadi tulisan, tinggal nunggu jadwal publish. #Riya

    Kalo aku sih ngikutin mood doang, jika moodnya lagi keadaan gak baik pasti tulisannya nanti jadinya ngelantur gak karu-karuan. Jika sudah mood nulis tapi gak ada ide blogwalking aja, siapa tau ada ide yang didapat dari blogwalking itu tadi. Semoga kita semua bisa konsisten ngeblog..

    BalasHapus
  6. pokoknya kalo menulis mesti konsisten. Dan juga kalo kelamaan vakum, jadi tersendat juga kalo nulis. Kayak gua, waktu itu pernah sebulan vakum. Tulisan gua jadi nggak bisa dicontrol, kayak cepet-cepet. Intinya menulis itu nggak harus pake mood, yang penting konsisten. Lebih baik tulisan jelek, daripada nggak nulis

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih bener tuh Di.. buruan llo nulis gih

      Hapus
  7. wah gue juga pernah tuh kayak lo yaitu "males nulis" dan yang lo ceritaain itu bener2 banget kayak yg gue alamin juga, sampe sangking parahnya gue hampir vakum nyaris 1 tahun. Buset kebanyang banget dari yg tadinya aktif trus vakum selama itu blog gue ga keurus banget, iklan obat bertebaran dimana2. dan sekarang gue juga udah mulai konsisten buat trus update konten di blog gue ini. yaa seengganya 1 bulan sekali lah. okedeh kenapa jadi curhat gini deh. salam gue dari #PinoBlog :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gue tahu lo udah lama nggak nulis pin baru skrng2 lo muncul lagi. bagus..

      Hapus
  8. Waduh semuanya kok termasuk kriteria gue yah.-. Kalau gue lagi pengen nulis, mesti nunggu ide dan idenya keluarnya pas gue lagi boker. Setelah itu mood, kalau gue lagi mood bagus buat nulis kaya gini, pasti bisa selesai 1-2 hari, tapi moodnya gak bagus yang jadi seminggu selesainya.

    BalasHapus
  9. dramatis amat bro bapernya samapi nyempetin diri beli tisiu di warung. true story sekali... kalau menunda itu nggak ada guna. karena kalau kita menunda, selanjut-selanjutnya kita akan melakukan hal yang sama.

    kalau tulisan jelek? kata alit.. penulis yang bagus itu bukan yang sekali nulis buku terus bukuny laris lalu dia menghilang begitu saja. tapi, penulis yang bagus adalah penulis yang tak pernah bosan untuk bercerita meskipun ceritanya sedikit yang baca.

    BalasHapus
  10. ah jadi inget project ku yang udah gk jalan setahun gk di tuis udah lupa semua alur dan plotnya
    emang harus dipaksain tapi kalau terlalu dipaksain entah kenapa idenya jadi gk ngalir. saya selama ini nunggu mood bagus untuk nulis biar ide terus datang gk berhenti

    BalasHapus
  11. gue juga sama tuh nulis di word terus pasti merhatiin udah berapa kata yg udah gue tulis haha

    Asik juga quotes dari pandji, bisa nih buat orang yang suka ngatain tulisan gue haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Don gue juga suka pakek kalau ada yang jelek2in tulisan gue ahaha

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*