Jumat, 07 Agustus 2015

Tanggal Keramat



Siang sebelum tanggal keramat dalam hidup gue datang. Gue mencoba mikirin harus gue bikin apa di hari itu. Soalanya kalau nggak bikin gue takut terjadi sesuatu. Gue pun mulai berfikir.

“buat kueh ajah apa ya?” Tofik
“jangan. Kan nggak bisa masak, lagian nggak ada alat-alatnya. Terus ini kan keramat napa bikin kueh si. Mending buat handmade ajah” kata Dwi.
“apaan emang?” Pandu menyanggah. “Kalau handmade mikirin buat bikin apanya ajah lama. Kan, handmade itu luas belum spesfik. Mending dispesifikin lagi ajah..” lanjutanya.
“apaan?” Tofik dan Dwi kompak nanya.
“VIDEO!”
“SETUJU!”
“OKE, KITA BUAT”
“OKE”
“OKE, BIASA AJAH DONG JANGAN DI CAPS LOCK”
“YAUDAH.. iya”


Akhirnya gue menemukan ide. Di hari yang sangat mengerikan itu gue akan membuat VIDEO. YAH VIDEO. KEPENCET LAGI CAPS LOCKNYA. Ini mungkin gara-gara aura mistis. Aduh ini mulai serem.

Gue menyiapkan materi atau bahan-bahan. Yang harus gue siapin adalah sesajen berupa foto-foto dan video-video lawas hasil rekaman yang udah gue buat jauh-jauh hari. Entah mungkin ini yang membuat gue ditunjukan jalan supaya bikin video. Karena nggak mungkin semuanya berjalan gitu ajah. Padahal bisa ajah sih, wong cuman bikin video doang. Tapi bisa juga gue ini dapet ilham. Iya ilham yang buat ngelindungin kepala itu. Eh asli ini nggak lucu plesetan di suasana yang menegangkan. Gue becanda mulu lagi tegang juga.

Gue buka laptop. Tangan gue keringetan. Abis lari-lari. Tapi kan lari pakek kaki, kok jadi tangan yang keringetan? Ini sungguh nggak gue duga sebelumnya. Gue bingung. Bingung gue sama diri gue sendiri. Tanpa mikir yang nggak-nggak untuk mengurangi rasa tegang dan takut gue berusaha untuk membuka aplikasi pembuat video. Anjir makin… ah udah gue nggak boleh berfikiran macem-macem. Sambil nunggu loading aplikasinya, karena aplikasi ini berat makanya jadi ngeload atau emang jangan-jangan.. ya ampun, gue mikir yang nggak-nggak lagi. Gue klik aplikasi pemutar musik. Gue play Yasin. Biar hati gue tenang

Alhamdulilah gue bisa memulai membuat video dengan pikiran lebih tenang. Mulailah gue colok kabel data untuk import foto-foto. Memasukannya dalam file berbeda takut file lainnya kena pengaruh-pengaruh mistik yang ada di dalam file itu. Setelah itu gue copy-paste video yang gue rekam dulu. Buat nambah-nabahin menit dalam videonya kan nggak lucu video kok isinya gambar tok. Emangnya lagi presentasi. Lagian namanya video yang harus disiisi video. Duh gimana sih lo. Nggak mikir tuh.. mikir coba.

Ehh maaf-maaf. Gue kelepasan. Gue emang suka marah-marah. Nggak gue nggak gila. Buktinya gue bisa nulis ini. Kan-

Oke gue lanjutin ke tahap insert image dan insert video setelah aplikasinya mengalami loading yang sangat lama. Nggak perlu klik new document ini bukan soalnya tinggal masuk-masukin ajah. kalau udha masuk enakan. Eh ini apasih. Setelah foto-foto masuk gue atur-atur dikit deh tuh si gambarnya biar nggak gimana gitu. Emang gimana yah. Orang gitu-gitu ajah. Lanjut kepada tahap insert text dan insert music untuk back-soundnya. Lagi-lagi gue harus hati-hati dalam memberikan tulisan. Takutnya nanti hal buruk menimpa gue.

Musiknya pun nggak gue pilih dengan asal ajah. Biar matching, biar jaga-jaga juga takutnya kan apa-apa. Apa-apa apaan lagi. Gue kok takut sama apa-apa. Yaudah lah daripada gue apa-apa kan.

Tuh kan gue takut apa-apa.. ah kesel gue.

Setelah sekian lamanya gue mantengin laptop penuh dengan ketakutan gue dengan apa-apa. akhirnya video yang gue buat dengan penuh peluh bertautan dengan bulu kuduk yang spontan merinding, SELESAI. Aura mistik dari video ini pun mulai keluar. Untungnya nggak leuar Aura Kasih. Kalau doi yang muncul gue bakal kasihi dia. Gue bakal sayng banget sama dia. Indahnya. Ah gue jadi pengen ke WC tapi takut soalnya tanggal keramat bikin gue nggak berani kemana-mana.

Fokus ajah bikin video ini. Aura Kasih pun terus gigitin bibirnya di dalam fikiran gue, seolah dia minta. Minta dibeliin obat panas dalam. Sariawan dia. Kurang ajar banget Aura Kasih. Muncul di saat keadaan seperti ini.

“Aku suka sama kamu tapi nggak gini caranya. Kenapa kamu tiba-tiba.. ah udah lah cukup. Aku mending edit video lagi. nanti kita ketemuan di WC ajah, dan kamu jelasin semua dengan baik-baik” terang gue pada Aura.
Sambil noyor kepala gue dia bilang ke “SETRES LO!”

Gila yah. Aura Kasih effect. Sampe segiutnya. Kampret emang. Bodo ah fokus fokus..

Oke, udah rampung semuanya. Tinggal save dan watch the final video project.. gue bersyukur hasilnya lumayan bagus. Yah, untuk pemula hasil editan begitu mah lumayan lah. Siapa tahu nanti bisa lebih baik lagi. Semoga tanggal keramat itu nggak mengutuk gue. Mengutuk gue kembali pada masa dimana dalam keadaan gue dulu. Makanya untuk memnimalisir waktu gue segera kirim videonya di tengah malam yang banyak orang rindukan karena kesunyiannya. Malam purnama nan sunyi. Gue kirim video ini.

Filed!

Ahh kampret!

“Waduh gimana ini” Gue panik.

 Apa gue harus marah pada purnama yang menyala tak berdosa itu. Kasihan dia. Ini pasti karena…ah udah jangan nyalahin sana-sini mending gue kirim ulang ajah. Orang baru ngirim sekali, juga. Siapa tahu untuk kedua kalinya berhasil dan gue bisa bersorak-soray kayak Dora The Expandable.  Eh udah pada tahu belum Dora The Expandable? Nih gue kasih tahu. Kasihan yang belum tahu. Jangan cuman ngeledekinnya ajah karena belum tahu. Mending kasih tahu. Nih..



Mungkin karena gue udah berjasa ngasih tahu kalian Dora The Expandable. Makanya gue ditunjukan jalan setelah video gue gagal dikirim untuk kedua kalinya. Iya, video gue gagal lagi pas dikirim. Ternyata gue baru inget paket data gue habis. Gue bersyukur masih dberikan dua ribu rupiah untuk mengaktifkan paket. Setelah paket aktif, gue putuskan untuk mengirimkannya besok ajah pas gue udah istirahat. Soalnya capek banget.

Besoknya. Pukul 06.00..

Gue lupa ngirim videonya. Tapi untung ajah gue segera kirim walaupun telat. Sebenarnya nggak telat. Cuman kan yang paling sakral untuk memulai hari itu ya antara jam jam satu malam sampai jam 3 malam. Itu sakral banget. Saking sakralnya gue sampe ngantuk di jam-jam itu. aneh banget. Mungkin ajah kan gue nggak tidur selama bikin video, tapi si lain itu mungkin ada aura mistik kenapa gue tiba-tiba pengen tidur. Entah lah, gue males mikirinnya.

Video has been sent. Video udah ke kirim. Sizenya 4.79 MB dan filenya dalam bentuk 3gp. Gue agak riskan sebenarnya nyimpen file dalam format 3gp. Stereotipenya kan kalau 3gp itu ya video esek-esek padahal video ini jauh sekali dari unsur porno. Video ini video keramat. Gue nggak boleh sembarangan bikinnya, gue bukan takut sama MUI ataua takut sama Polisi semata-mata gue takut kalau di first anniversary ini. Gue dan doi putus dan melukai. Melukai hati masing-masing dari kami.

Ketimbang takut sama Polisi gue lebih takut patah hati. Kenapa? Pegel ngeneng-ngenenge. Cape nenang-nenangin hati ini. Masa udah tinggal selangkah kaki harus berhenti di pagi hari.

“happy anniversary! Maskih yah videonya. Lucu.. hahaha”
“iya, sama-sama..”

Gue bikinna penuh dengan kengerian. Dia malah ketawa-ketawa. Bukannya takut juga. Mungkin dia punya penangkal aura mistis video itu. Dia emang cewek penangkal mistis.

Gimana nggak jadi penangkal mistis. Tiap bulan gue dinggetin terus taanggal jadian. Tiap bulan! Bulan Juli kemarin adalah bulan yang mendekati bulan dimana kami jadian dia lagi getol-getolnya ngingetin hari jadian. Makanya gue tetapkan tanggal itu sebagai tanggal yang mengirikan kalau gue nggak inget! Tanggal jadian yang sangat amat keramat. Nggak tahu jadi apa kami berdua ini. Ganteng-Ganteng Serigala nggak mungkin, soalnya gue doang yang gantengnya, dia nggak. Yaudah lah pokoknya kami ini jadian. Mungkin jadi saling melengkapi saja. 

Semoga setelah post ini terbit dan dibaca jutaan umat manusia, gue nggak diputusin. 

4 komentar:

  1. oh, jadi tanggal keramat itu tanggal jadian ? Hmm, tidak ku duga.

    BalasHapus
  2. Duhhh video apa tu, pnasaran mode on

    BalasHapus
  3. dilihat dari judulnya, saya pikir pasti bakalan serem deh ceritanya. Lanjut baca sampai akhir, jreng-jreng-jreng jreng, ternyata tanggal jadian. Hmm, tidak kuduga dan kusangka :D hihi

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*