Jumat, 07 Agustus 2015

It’s Not Haha-Hihi Again



“tumben lo main, Pik. Kuliahnya libur?” kata Dipa temen gue.
“nggak, Dip. Pengen main ajah”
“iya dong gitu. Sekali-kali main jangan di rumah terus”
Gue nyruput kopi, “iyee..”. Sedep bener..

Sering gue dikasih komentar sama temen-temen di kampung ‘tumben lo main’, kadang ada juga yang bilang ‘ada angin apa nih keluar rumah’ bahkan ada juga yang bilang ‘tetapa mulu, lagi nyari ilmu lo, Pik?’ dan nggak jarang ada yang bilang ‘lo gantengan sih pik’. Ketika komentar terakhir keluar gue balik lagi ke rumah sambil nutupin pantat.

Wajar ajah temen-temen gue suka komen kalau gue keluar rumah. Selama ini gue jarang banget keluar rumah dan nongkrong-nongkrong kayak dulu. Iya dulu gue seneng bahkan doyan melek sambil nyruput kopi dan ngisep rokok. Perpaduan yang apik ketika rokok dan kopi bersatu, ditambah suara gitar yang mengalun dipetik ditengah padang rembulan. Sambil nyanyi lagunya Noah atau Piterpan atau itulah pokoknya.


Waktu itu temen-temen gue masih pada belah tengah. Gue sendiri yang belah pinggir sampai sekarang. Paling bagus belah duren.

Tapi itu dulu. Sekarang gue udah nggak ngerokok lagi. Kalau ngopi sih tetep. Susah menghilangkan kebiasaan ngopi. Soalnya enak. Kalau rokok gue udah berhenti dari satu tahun yang lalu. Bisa lah gue disebut ‘mantan pecandu’. Pecandu janda, eh rokok.  Rokok juga sulit sebenarnya untuk berhenti hanya saja kalau diawali dari niat pasti bisa.

Gue jarang keluar bukan gara-gara udah nggak ngerokok dan diledekin temen-temen gue, karena nggak ngerokok. Mereka tahu gue nggak ngerokok, awalnya emang diledekin terus tapi sekarang udah nggak lagi. Alasan utama gue jarang main adalah masalah prinsip. Halah.. Males juga sih, keluar. Main sama temen itu emang bisa jadi obat stress, tapi kalau setiap hari main, gue rasa masanya udah beda. Udah saatnya gue memikirkan masa depan gue. 

Obrolan di tempat biasa gue main juga udah nggak asik lagi. Mereka lebih sering ngomongin orang, asik sih ngomongin orang tapi kalau terus-terusan apalagi ngmongin kejelekannya jadinya malah nggak enak buat didengerin. Kemudian obrolannya juga nggak tentang mimpi-mimpi dan cita-cita mereka buat jadi orang sukses atau apalah, dikemudian hari. Biar bisa sharing gitu sama gue dan temen-temen lainnya. Siapa tahu gue atau temen-temen yang lainnya bisa saling bantu.

Intinya nggak ada obrolan serius. Nggak ada obrolan yang bikin gue dan temen-temen lainnya maju dalam hal berfikir. Gue berpedapat walaupun gue dan temen-temen orang kampung alias wong ndeso yang mungkin kalau orang dengar orang kampung pasti punya pemikiran yang tradisional. Gue pengen otak dan cara berfikir kita harus lebih maju walaupun kita tinggal di kampung. Tempat bukan jadi hambatan untuk berfikir.

Gue sering mikir di WC. Sah-sah ajah, bahkan kalau gue boker di WC ide-ide sering muncul. Makanya kalau gue boker gue bawa hape buat nyatet apa yang gue pikirin di wc tadi. Nggak ada yang ngelarang berfikir di wc. Toh daripada gue mikir jorok dan ngabisin sabun. Artinya apa? dimanapun kita tinggal berfikir maju untuk masa depan dan kemajuan adalah sebuah keharusan. Itulah yang temen-temen gue di kampung belum sadari.

Gue pun berusaha untuk menyadarkan mereka dengan tindakan dan pola prilaku gue. Kata ulama untuk mengubah priilaku, metode efektif selain menasehati adalah dengan contoh dengan tindakan kita. Gue mencoba mengambil metode memperbaiki perilaku dan tindakan gue. Kan, nggak mungkin gue bilang ke temen-temen ini-itu sementara gue sendiri nggak ngelakuin hal itu. misalnya gue bilang ke mereka supaya mereka tetep sekolah (karena banyak yang berhenti sekolah) tapi gue sendiri sekolahnya nggak karuan bahkan nggak sekolah sama sekali. Gue bisa saja ditinggal kabur waktu gue menasehati mereka.

Kadang waktu kita main, waktu produktif kita kebuang. Kayak harusnya 2 jam kita luangkan untuk membaca tapi kita habiskan untuk main, ngobrol, ketawa-ketawa, lucu-lucuan. Nggak ada salahnya memang ketika kita ketawa, lucu-lucuan yang jadi masalah adalah kadang seharian penuh atau semalam suntuk kita terus becanda. Sayang banget waktu kita kebuang gitu ajah.

Kemudian masalah eksekusi. Kadang emang mereka ngobrlin bisnis. Gue sangat amat tertarik dengan obrolan ini. Suatu hari kita pernah ngomongin buat bisnis.

“eh gimana kalau kita bisnis ternak lele ajah” temen gue memulai percakapan.
“wah oke tuh” kata gue “gue juga punya ide buat itu.”
“yaudah kita jadiin ajah nih bisnis” kata temen gue antusias “yaudah kalau gitu kita atur nanti lele ini mau dijual kemana..”
“menurut gue kalau dijual ke pengepul gitu harganya nggak seberapa. Mending kita olah sendiri ajah kayak bikin warung lele gitu, trus kita juga jual lele mentahnya sendiri ajah” gue mencoba menyumbang ide dalam pemasaran.
“wah iya tuh bener..” temen-temen sepertinya setuju.

Berjam-jam kita ngobrolin hal itu. Ternyata nggak jadi apa-apa kalau tanpa eksekusi. Itulah yang terjadi dengan gue dan temen-temen. Jujur gue sendiri masih minus akan hal itu. kadang kalau gue udah siap temen-temen gue jadi susah diajak, ada yang susah dihubungi bahkan ada yang pengen usaha yang lain. Lah, ini ajah belum beres udah minta yang lain.

Makanya gue lebih sering di rumah, nyari-nyari informasi diluar sana lewat internet. Gue juga nggak melulu di rumah sebenarnya gue juga sering keluar ,embuka pemikiran baru dengan ngobrol bareng temen-temen di kampus. Intinya gue harus siap secara ilmu, mental dan tindakan kalau mau bikin temen-temen jadi bisa merealisasikan ide-ide yang ada di kepala mereka.

Gue pengen maju dan sukses sama-sama. Kalau nggak memungkinkan untuk sukses sama-sama, salah satu/dua dari gue dan temen-temen harus sukses dan ajak mereka. Kelak kalau Allah menghendaki gue untuk sukses, temen-temen gue harus baca ini kalau gue lupa.Ingatkan gue.

Mungkin itulah alasan gue jarang main. Selama gue inget kalian kawan-kawanku menurut gue gue jarang main juga nggak masalah. Asal kalian tahu saja gue dirumah mikirin gimana kita bisa sama-sama tertawa bersama dalam keadaan anak istri kita nanti duduk tenang di rumah makan tercukupi, tinggal di rumah yang nyaman. Gue hanya ingin jadi teman terbaik untuk kalian. aku sayang kalian.. sini gue cium.

Jangan pada muntah ya…

9 komentar:

  1. Bener banget ini. Terkadang dalam berteman nggak hanya berbagi tawa saja, tapi juga ilmu yang kita punya, ilmu yang bermanfaat. Bertukar pikiran gitu butuh banget, ya.. Kalau perlu perbanyak relasi juga. Begitu kan kak?
    Ini Kakak kece banget pemikirannya. Pengin sukses sama-sama, berjuang sendiri gitu meskipun mereka nggak tahu. Semangat terus kak! Semoga kelak kalian bisa sukses sama-sama~ \o/

    BalasHapus
  2. sama banget, saya juga lagi mikir masa depan di bisnis perikanan nih, kayaknya prospektif..

    di umur segitu biasanya emang udah lebih visioner sih Fik

    BalasHapus
  3. Aku juga ngerasa kalo sekarang sudah bukan waktunya haha hihi lagi. Mau ujian soalnya, entar kalo selesai ujian baru haha hihi lagi. Heheh

    Tapi ya kalo seumur bang topik sih sudah harusnya berpikir ke depan, mikirin apa yang harus dilakukan nanti. Mau kerja kah, mau buka bisnis atau mau menikah mungkin? Itu semua tergantung keputusanmu bang.. semoga sukses

    BalasHapus
  4. Haha gue juga dulu gitu.. Kayaknya udah abis masanya main-main doang. Sekali-sekali sih boleh, malah perlu biar gak stress. Tapi mikirin semuanya sendiri susah juga, gue waktu itu berpikir bagaimana mengajak kawan2 yg lain. Gue pengen kita tumbuh bersama.

    Tapi gue gak terlalu memaksakan karena semua orang akan dewasa pada waktunya. :D

    BalasHapus
  5. Tempat bukan jadi hambatan untuk berpikir. <-- setuju. Kadang miris juga kalo ngeliat beberapa orang yang saya kenal jadi terbawa ke arus yang kurang baik hanya karena alasan lingkungan. Kalau setiap orang mau berusaha kan bukan tidak mungkin mereka jadi diri sendiri tanpa takut tuk jadi berbeda.

    Pemikiran yang bagus bang. Banyak yang bisa dipetik dari tulisan ini. :)

    BalasHapus
  6. jadi inget bulan kemarin ngajuin proposal usaha ke pihak kampus..
    sayangnya proposal pengajuan modal gua ditolak :v
    gag jadi deh buat usahanya :v

    BalasHapus
  7. karena tingkat kedewasaan masing2 orang berbeda bro, kita ga mungkin maksain prinsip kita untuk mereka
    seengga'nya kita ga "ngebuang" mereka, hanya intensitas yang berkurang
    karena semua ada waktunya bro, semoga

    BalasHapus
  8. pertama, aku juga sering dirumah. malah skala 1-10, gw mungkin 0,1 yang keluar rumah kmpul sama temen2, saking jarangnya.
    kedua, entah mengapa, cerita tentang bisnis itu sama kek lo. udah ngomongin sama temen2. sama2 excited, trus pudar secara perlahan. emang sih gw juga ga punya keberanian lebih untuk eksekusi itu, tapi setidaknya kita butuh motivasi dukungan dan bantuan orang lain. -kok mellow ya

    BalasHapus
  9. yak.. entah sihir apa.. tapi ide2 itu menguap kalau lagi boker. true story.
    untuk masalah masa depan.. gue bahkan masih galau milih jurusan kuliah.

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*