Minggu, 05 Juli 2015

Pengen Banget Diliput



source


Udah lama gue ngeblog. Udah sekitar 3 tahunan gue malang melintang di dunia yang membuat gue sedikit dikenal orang di dunia maya karena tulisan gue. Walaupun tulisannya nggak bermanfaat untuk bangsa Indonesia. Tapi bodo amat, gue yakin ada yang terhibur dengan tulisan gue di luar sana. Dan menurut gue mungkin udah saatnya Cirebon mengenal gue dan tau aktifitas yang gue lakukan selama ini: ngeblog. Tapi gue nggak mau terkenal sendirian, gue mau ngajak temen gue. Yoga adalah salah satunya. Yah, dia adalah orang yang membawa gue ke dunia blog.

Dalam suatu kesepatan gue bilang sama Yoga temen sekelas sekaligus temen blogger gue “ga gimana kalu kita suruh si Evan wawancara kita berdua di radionya” karena kebetulan temen sekelas ada yang jadi penyiar radio. Jadi gue berfikir mungkin itu bisa jadi pelung yang bagus untuk go public. Hasik..

Dengan nada datar dia pun menanggapi usulan gue itu “ katanya sih kalau mau diwawancara di radio gitu, kita mesti bayar pik”.

Gue nggak habis pikir kok kita yang diwawancara kita juga yang bayar. Itu sama ajah kita masuk rumah sendiri tapi bayar. Kan, aneh.

Gue yang ngerasa aneh itu pun memutuskan untuk nggak membahasnya terlalu dalam. Tapi gue nggak nyerah gitu ajah apalagi pas Yoga bilang “mending ke radio FISIP ajah, punya kampus kan sama-sama radio”. Menurut gue itu kesempatan yang bagus. Nggak papa radio kampus, yang penting jangan radiologi ajah. Orang pengen eksis gitu amat. Tapi sampai hari ini gue nafas, rencana mengajukan diri untuk diliput itu pun nggak pernah terlaksana.

Banyak faktor diantarnya: tugas akhir (baca: skripsi), kemaren juga sibuk ngurusin PPL, terus faktor lainnya adalah karena kita nggak berani. Mau eksis tapi maluan. Aneh banget. Mungkin disitu fungsi kemaluan. Eh ini apasih.

-----

Di sebuah tempat nongkrong di belakang tempat perbelanjaan terbesar di Cirebon. Gue dan temen-temen termasuk Yoga sedang ngobrol-ngobrol ganteng. Kebetulan Yoga sambil nungguin temen sekelas yang mau bayar SII (Study Islam Intensive = pesantren kilat). Yoga ditunjuk sebagai kordinator kelas untuk pembayarannya. Nggak beberapa lama ada Evan dan temen-temen lainnya mau pada bayaran.

Kenapa Evan jadi tokoh sentral di sini. Karena dia lah yang memungkinkan ngeliput gue dan Yoga. Soalnya nggak mungkin kita berdua ngajuin ke radio terkenal di Cirebon. Takut dilemparin tomat busuk ajah sih. Padahal radio mana sih yang jualan tomat terus dilemparin ke orang yang pengen banget eksis.

“cape ada jambret, cape gue ngejar-ngejar jambret” kata Evan menjelaskan aktivitasnya sebagai wartawan magang di salah satu surat kabar lokal. Sekarang dia pindah profesi. Cepet banget. “nih” dia ngasihin uang ke Yoga.

Tuh kan, sekarang dia memberikan kita harapan baru untuk terbit di surat kabar. Kan nggak menutup kemungkinan, peluang itu selalu ada.

Sambil nerima uang dari Evan, Yoga langsung menimpali “Van, liput kita beruda dong”
“liputan tentang apaan?” tanya Evan sambil mainin hape, seolah nggak serius menanggapi usulanYoga.
“ya, tentang aktivitas kita ngeblog, Van”
“gue bagian liputan criminal” Yoga bengong denger jawaban Evan “lo mesti maling dulu, baru gue masukin berita” lanjutnya.
Kampret.

Gue yang sedari tadi nggak ngomong apa-apa mulai berfikir maling apa yah enaknya? Mungkin maling hatinya Raisa itu yang gue bisa. Kalau maling jemuran tetangga, gue nggak bisa.

Di radio gagal. Di surat kabar atau koran setengah gagal, kenapa gue bilang setengah gagal karena gue masih bisa masuk koran kalau gue maling. Tinggal di stasiun tipi yang belum dicoba. Harapan gue, gue sendiri atau Yoga bisa diliput sama media. Terutama media elektronik. Kalau diliput media karena nyolong barang-barang elektronik gue rasa Yoga ajah nggak usah gue.


Mungkin suatu saat kita berdua atau salah satu dari kita bakalan diliput di surat kabar, di wawancarain di radio dan jadi pembicara di salah satu stasiun tipi baik itu lokal maupun internasional. Siapa tahu kan kita berdua diliput Al Jazeera TV. Everything is possible.




16 komentar:

  1. Gimana kalo lo bobol bank dulu Pik lewat internet atau lo coba nipu jualan online kayak yg lagi ngehits akhir2 ini...

    Setau gue kalo belum bener2 artis talkshow radio emang mesti bayar sih :D

    Tapi kayaknya dulu Oga pernah masukin BE ke koran deh... hehe

    Pesen gue satu Pik, suatu saat... kalo lo beneran terkenal, karir lo tiba2 jadi oke, kalo lo udh banyak yg sukak.. jangan lupa sama BE.. :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halooo, Kak! Yuk, ikutan Lomba Blog "Terios 7 Wonders, Borneo Wild Adventure".

      Tiga blogger terbaik akan diajak menjelajah Kalimantan dan berkesempatan mendapatkan grand prize, Macbook Pro.
      Info selengkapnya: http://log.viva.co.id/terios7wonders2015

      Jangan sampai ketinggalan, ya!

      Hapus
    2. iya bang gue juga selalu ingetin kalau gue sukses nanti nama BE AKAN GUE BWA-BAWA. haha


      wakasih mas atas infonya :))

      Hapus
  2. Pengin banget Ya jd terkenal. Hahaha

    Gpp kejarlah mimpimu siapa tau bsk bsa masuk tv . Emg muat?

    BalasHapus
  3. Kalo masuk al jazeera bisa heboh tuh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kayaknya, lo kan juga pernah masuk situ.. tapi gak muat

      Hapus
  4. Anjrit. Hahaha. Kayaknya elu lagi gabut banget fik sampai minta dililiput gitu. Tapi gapapa sih, sebagai orang yang baik, gue turut mendukung deh. Asal kalau temen lo itu sedang minta rekomendasi blog terbaik, jangan lupa tunjukin gue gitu. :p

    Jalan pintas agar cepat dililiput dengan melakukan suatu hal kriminal boleh juga tuh pik. Ga perlu yang garang-garang dulu kok. Cukup bisa dengan memalak anak playgroup... ;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mat gue pengen terkenal hahahahaha

      Hapus
  5. Naaahh ini gue tau nih, blogger asal cirebon kan ya? sama dong kaya gue hahahaha, salam!!!
    Pengen bet diliput bang? Bener tuh kaya agan diatas, bobol bank dulu deh kayanya, hsahahaha becanda

    BalasHapus
  6. Iya bang mesti nyuri hatinya Raisa, atau hatinya Maudy Ayunda. Atau biar greget curi hatinya Melody JKT48, entar bang topik akan terkenal di kalangan wota terus masuk korannya mereka deh.

    Aamiin, semoga bang topik bisa diliput deh sama tv lokal, kalo pelu diliput sama al jazeera sama BBC biar go internasional

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah berat Ki nyuri hatinya melodi mah.. omas bisa

      Hapus
  7. nah gitu aja mas
    maling jemuran terus tampilin hasil curiannya di blog
    pasti makin terkenal tuh baik orangnya maupun blognya juga
    hehehe

    selama ada usaha saya yakin ente bisa terkenal kok mas
    kalau koran kayaknya nama ente bisa terkenal kalau sering ngirim naskah cerpen ke sana

    BalasHapus
  8. Kayaknya cocok juga tuh. coba lo nyuri jangankan yoga, bakalan aku liput juga di blopgku biar semua orang blogger indonesia tau siapa itu dwi. Dwi simaling hati Raisa. tapi gak cocok sih maling hatinya lo mending maling dasternya aja :v

    BalasHapus
  9. Ya jelas dibayar lah hahaha. Kalo wawancara atas inisiatif loe sendiri itu masuk kategori ngiklan. Nah kalo loe mau ngiklan di radio/surat kabar harus bayar dong, soalnya numpang di media mereka.

    Beda kalo mereka yang pengen banget ngeliput loe, karena loe terkenal, punya fans garis keras yang suka bakar-bakar ban. Kalo udah gitu, baru deh loe yang dibayar ama mereka, karena loe bakal membuat media mereka dapat 'perhatian' dari fans-fans garis keras loe.

    Ada hubungan timbal balik, simbiosis mutualisme. Gitu...

    Emang bener, cara mudah diliput itu di bagian kriminal. Ato gak loe ama temen loe akting tabrakan. hahaha

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*