Langsung ke konten utama

4 Resolusi Lebaran Gue




Bulan Ramadan berlalu dan seluruh umat muslim di dunia akan tiba pada hari kemenangan di bulan Ramadan, yaitu hari Raya Idul Fitri. Atau biasa kita sebut Lebaran. Lebaran banyak dimaknai oleh setiap orang. Ada yang memaknai lebaran sebagai hari yang istimewa untuk bertemu keluarga, biasanya orang-orang ini adalah orang yang bekerja di luar kota makanya banyak orang yang mudik. Selain itu ada yang menjadikan lebaran sebagai momen bermaaf-maafan kepada yang pernah disakitinya: mantan, mantan gebetan dan tentu saja kepada orang tua.

Buat gue lebaran kali ini sangat spesial walaupun sebenarnya setiap lebaran itu udah istimewa. Tapi kali ini gue punya sesuatu yang jarang sekali gue lakukan, yaitu membuat resolusi. Gue punya empat resolusi untuk lebaran nanti dan setelah lebaran pun masih akan tetap berjalan.

1. Bertemu sahabat-sahabat lama
Pertama gue pengen banget bertemu dengan sahabat lama. Aktifitas gue dan teman-teman seperjuangan di desa tempat gue tinggal memang berbeda-beda. Ada yang tinggal di desa sambil berdagang, ada juga sebagian yang kerja di luar kota. Yang di luar kota yang paling gue kangenin, soalnya mereka jauh. Makanya ketika hari Raya Idul Fitri mereka pulang ke kampung halaman, gue bakal ketemu mereka.

Tapi biasanya mereka sibuk dengan keluarganya masing-masing. Makanya lebaran nanti gue usahakan bertemu sahabat-sahabat lama, kalau mereka sibuk di rumah. Gue yang bakal dateng ke rumah mereka.

2. Beli buku
Lebaran memang identik dengan pakaian yang baru. Pun, dengan gue. Hari lebaran ini rencananya gue pengen banget beli baju yang bagus-bagus biar tingkat kegantengan gue nambah. Tapi akhirnya gue sadar selama ini baju baru bukanlah sesuatu yang terlalu penting dikala lebaran. Gue inget, sebelum puasa gue pengen banget beli buku. Akhirnya gue putuskan duit yang gue punya nggak semuanya gue belikan baju. Mending gue beli buku. Aspek knowledge harus gue kedepankan. Asik. Ada istilah “Be wisely for your money”, makanya gue mencoba untuk bijak dalam membeli sesuatu.

Menurut gue beli buku itu penting ketimbang beli baju secara berlebihan. Toh baju gue juga masih ada dan lumayan bisa dipakek. Nggak jelek-jelek amat.

3. Makin tekun beribadah
Sejatinya bulan Ramadan adalah bulan-bulannya getol beribadah. Kalau di bulan biasa sholatnya nggak khusyu, di bulan Ramadan solatnya khusyu banget biar dapet pahala berlipat-lipat. Banyak-banyakin dzikir. Kan, lumayan mengurangi dosa-dosa, menambah pahala. Tapi kalau bisa bukan cuman di bulan Ramadan ajah kita rajin ibadah dan makin religius. Harusnya bisa berlanjut di bulan-bulan biasa.

Resolusi gue untuk urusan ibadah. Gue pengen tekun dalam beribadah setelah bulan Ramadan. Udah banyak lah dosa-dosa yang gue buat. Itu yang gue tahu ajah. Belum yang gue nggak tahu. Untuk itulah dengan makin tekun beribadah gue berharap hidup gue bisa tenang dunia akhirat *benerin peci*.

4. Nabung
Jarang-jarang gue pengen nabung. Ini nabung beneran di bank gitu. Selama ini kalau gue hitung-hitung banyak duit yang kebuang cuman buat jajan-jajan nggak penting. Alangkah bijaknya kalau gue tabung sebagian duit gue, jangan jajan melulu. Untuk menabung gue harus pilih-pilih dulu, bank mana yang paling srek di hati. Pengennya sih bank syariah. Daripada nyari nformasi ke banknya satu-persatu mending gue lihat di website Cermati ajah.


Buat yang belum tahu Cermati itu apa, akan gue jelaskan 

Cermati adalah  perusahaan yang bergerak di bidang teknologi finansial, markasnya berada di Jakarta. Founder Cermati bukan orang sembarang, berisikan orang-orang profesional yang sudah berpengalaman di perusahaan-perusahaan teknologi global terkemuka contohnya seperti Google, LinkedIn, Microsoft, dan Oracle. Produk-produk dari Cermati didesign untuk masyarakat Indonesia. Memungkinkan masyarkat membuat keputusan finansial yang paling tepat dan cermat untuk situasi finansial.

Ada produk Cermati yang bisa membandingkan bank yang satu dengan yang lainnya yang bernama Produk Tabungan Cermati. Nah, berawal dari situlah gue berinisiatif untuk mencari informasi tentang bank yang akan gue pilih untuk menyimpan uang gue ini. Ada banyak pilihan bank yang tersedia dan juga ada informasi lengkap yang sudah dirangkum tentang bank-bank yang akan kita pilih. Berikut informasi yang bisa kita lihat.

             -Setoran Pertama
             -Biyaya-Biyaya
               a)      Biyaya Administrasi
               b)      Biyaya di Bawah Saldo Minimum
               c)      Biyaya Penutupan Rekening
               d)     Biyaya Penarikan Sebelum Jatuh Tempo
               e)      Biyaya Lain-Lain
-Persyaratan
               a)      Jenis Nasabah
               b)      Surat Kepemilikan Rekening
-Informasi Lainnya
               a)      Penarikan Dana
               b)      Automatical Roll Over

Menurut gue informasi di atas adalah informasi yang sangat penting ketika memutuskan bank mana yang akan gue pilih, termasuk kalian juga. Kebetulan yang gue cari adalah informasi tentang bank-bank syariah. Tentu saja nggak ada bunga. Kalau bank konvensional ada kok informasi tentang bunga dan informasi lainnya. Sampai informasi produk-produk perbankan kayak tabungan anak, tabungan pendidikan dan sebagainya juga. Gue memilih bank syariah. Pokokknya gue udah tahu mau nabung dimana, berkat dari info-info Cermati itu.

Dari ke empat resolusi gue itu, telah memenuhi aspek sosial, pendidikan, religius dan finansial. Aspek sosialnya gue bisa bersilaturahim dengan sahabat-sahabat gue. Aspek pendidikan atau knowledgenya gue beli beberapa buku sebagai penambah pengetahuan. Aspek religiusnya gue pengen ibadah di bulan Ramadan yang rajin itu berlanjut di bulan-bulan biasa juga. Sampai bertemu bulan Ramadan lagi. Kemudian yang terkahir aspek finansial, gue pengen menabung untuk bekal nanti di masa depan. Informasi dari Cermati sangat membantu gue dalam mewujudkan resolusi lebaran gue dalam hal keuangan.

Hopefully, the resolution can be realized. Amin..

Komentar

  1. Teller bank ya? KWKWKKW. Wah kalo buat beli buku, dari SD gue beli tiap bulan. Makanya di rumah benda paling banyak itu buku. Tp beli buku pun emang butuh budget yg mau ga mau nguras kantong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya senggaknya kalo beli buku ada nilai tambahnya gis :p

      Hapus
  2. Cuma satu yang sama dengan resolusiku yaitu bertemu dengan teman-teman lama. Alhamdulillah kemarin kami mengadakan reunian yang ke 10.

    BalasHapus
  3. waduh, saya kira apaan.. ikutan lomba ini juga ya mas

    em, yng ketemu sobat lama itu pasti bisa lah
    pas lebaran biasanya banyak tuh yg ngajak ketemuan pa lagi temen lama

    BalasHapus
  4. kalau ngomongin buku, pasti jadi inget semasa sekolah dulu :D :D

    BalasHapus
  5. udah gua baca bener-bener tak taunya iklan -_-
    btw, masuk ke iklan cermatinya terlalu dipaksain *no offense*
    deskripsinya dihalusin lagi biar pembaca gag berasa dibelokin sama isi bacaannya,

    BalasHapus
  6. resolusi satu-satunya saat lebaran adalah saya udh bisa cari uang sendiri dengan keringt saya
    terlebih lagi skerang udh punya tanggung jawab yang bsr untuk
    menafkai keluarga kecil saya hehe

    BalasHapus
  7. Wah aku malah ga ngeh sama sekali buat beli buku pas lebaran. Baru baca ni ada yg pngen beli buku di samping beli baju pas lebaran. Hahaha

    BalasHapus
  8. 4 resolusi lu bg, cuman 1 yg beda, beli buku. Kan biasanya orang lebaran itu beli baju, celana, alat sholat. Tapi lu pengen beli buku. Aneh, sih. Tapi gk ada salahnya.

    Bisa ya. Ngaitin sama review. Hahahahaha, gue lebih personal bg, biar dapet banyak...

    BalasHapus
  9. wah ada 4 hal yang sedang pengen kamu raih, ketemu temen, beli buku, banyak ibadah, dan menabung. yang mau gue koreksi. dari kemaren kemaren elo promoin cermati mulu. ciee dapat proyek an cieeee. tapi menurut gue syariah itu ada bunga loh. ketika kita ambil kredit disana ntah KTA atau pun KPR tapi sistemnya flat. dan kalo nabung namanya bagi untung. namanya juga bank untungnya dari mana kalo dengan pembungaan mereka sistem ruju' (investmen kalo di bank konvensial) atau mereka keluarin kredit tadi

    BalasHapus
  10. kalau keempatnya udah tercapai, kayaknya bisa kali nambahin nomor 5: nikah :p kan udah mapan banget tuh aspek-aspeknya, kapik, hahah

    anyway, semoga Allah mudahkan dalam pemenuhannya, ya, kak :) hwaiting!

    BalasHapus
  11. Gimana?? Resolusi kamu udah OTW belum Pek?? Gue doain in progress lah ya, apalagi yang terakhir itu termasuk yang penting bangettt walo gue tau ujung ujungnya ngiklan..tapi emang saat muda begini, kita harus gencar gencarnya nabung mumpung penghasilan masih bisa dikembangkan dan tenaga juga masih full-charged!! Semoga tabungan lo, tabungan gue dan tabungan anak muda Indonesia bisa semakin banyak dan juga kita bisa semakin cermat. Salah satunya dengan intip Cermati dan cermati bank bank yang asoy buat tabungan. Ihirr

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.