Minggu, 21 Juni 2015

Ujian Pertama Di Hari Kedua Bulan Ramadan




Bulan Ramadan adalah bulan penuh berkah, nilai pahala ibadah yang biasa kita lakukan sehari-hari dikalilipatkan, gitu kata pak ustad. Gue percaya dengan hal itu, karena gue percaya bulan Ramadan emang penuh berkah. Tapi ujian di bulan Ramadan nggak begitu ajah hilang, malah kadang lebih berat. Karena dalam Islam sendiri cobaan dan ujian pasti ada, nggak selamanya kita tersenyum begitu juga sebaliknya.

Di hari pertama bulan puasa, gue menjalaninya dengan asyik. Walaupun laper dan haus tapi masih bisa gue kendalikan. Dan gue mencoba untuk nggak ngabuburit di awal puasa. Nggak tahu kenapa, yang jelas gue enggan melakukannya. Sampai buka puasa tiba semuanya berjalan lancar.

Di hari kedua, agak males bangun. Kerjaannya tidur melulu, gue abis sahur tidur terus bangun sholat subuh kemudian tidur lagi, dan bangun jam delapan lebih. Abis itu gue nonton tipi biar nggak jenuh dan… gue ketiduran. Tidur melulu. Kebetulan di hari kedua adalah hari jum’at jadi itu adalah jum’atan pertama di bulan puasa. Gue nggak boleh tidur lagi, ambil wudu kemudian berangkat.


Pas mau berangkat. Adek gue malah masih sibuk nonton tipi. Sebagai kakak yang baik gue mencoba menasehati dia.

“kenapa nggak jum’atan, dek? Malah nonton tipi”
“sakit bang” jawab masih sambil nonton tipi.
“iya pik sakit dagunnya” ibu menimpali.
“eh yang kakinya nggak ada ajah tetep jum’atan, masa kamu sakit gitu ajah nggak jum’atan” 
Jamaah ohh.. jamaah.. Mendadak gue jadi ustad Maulana.

Kemudian adek gue langsung ambil air wudu. Mungkin dia takut kakinya ilang. Gue bukannya nakut-nakutin, tapi di luar sana memang benar ada orang-orang yang fisiknya kurang tapi masih mau ke masjid untuk jum’atan. Apa kita nggak malu dengan fisik yang bisa dibilang sempurna malah males jum’atan *benerin peci*.

Dalam hal ini gue berhasil membujuk adek gue supaya jum’atan. Gue pun langsung ngibrit berangkat. Gue berangkat jum’atan nggak pakek sandal bagus, sengaja gue pakek sandal yang jelek. Tapi nggak jelek-jelek amat sih. Sendal jepit yang biasa dijual di warung. Kenapa ke masjid pakek sandal jepit? Karena kalau pakek sepatu basket lo dikira orang gila. Nggak..nggak, karena di Indonesia ini masih ada yang suka nuker atau nyuri sandal di masjid. Jadi kalau sandal gue bagus otomatis jadi inceran. Antisipasi ajah dan kebetulan juga, gue nggak punya sandal bagus.

Makannya kadang ada ajah yang possessive sama sandalnya yang sengaja bawa gembok kayak gambar  ini nih.
 
source

source

Insecure banget..
 
Selain sandal jepit gue nggak bagus-bagus amat, gue juga menaruhnya di tempat yang bisa terjangkau oleh mata. Biar inget juga sih. Soalnya gue gampang lupaan orangnya.

Abis sholat sunnah gue duduk untuk mendengarkan ceramah. Ceramahnya cukup menyulitkan karena memakai bahasa Cirebon halus, atau biasa disebut Bebasan. Untung waktu SD-SMP gue belajar, minimal gue ngerti lah dikit-dikit mah. Walaupun dengan mentranslate lebih dulu. Yang kasian temen-temen gue yang nggak pada ngerti. Mereka pada tidur.

Maka dari itu harusnya pemda Cirebon menggalakan Bebasan untuk digunakan dalam percakapan kepada orang yang lebih tua. Gue dulu diajari sama guru Bebasan jangan pakek bahasa yang bisa dipakek ngobrol sama temen.

Setelah solat jum’at selesai gue pun pulang dengan keadaan cemerlang, hati gue adem walaupun cuaca sedang terik. Dan ketika gue keluar masjid, kemudian nyari sedal gue dan..

“SENDAL GUE MANA!?”

SENDAL GUE ILANG. SENDAL JEPIT MASIH DIAMBIL JUGA. INI KENAPA PAKEK HURUF GEDE SEMUA. OIYAH CAPS LOCKNYA GUE PENCET.

Gue nggk ngerti sama orang-orang model begini. Sandal jepit murah ajah diambil. Ya Allah ampunilah dosa hambamu ini semoga yang ngambil jadi ganteng kayak aku, gue membatin. Kehilangan sandal jepit sempet bikin gue agak kesel-kesel dikit. Tapi gue coba untuk nggak marah dan kesel. Gue lihat di samping kanan di tempat gue naruh sandal jepit gue yang ilang, ada sandal jepit yang warnanya sama.

“ketuker kali nih..” kata gue dalam hati.

 
Sendal yang gue bawa pulang, kumel.

Karena sandal gue dan sandal itu model dan warnanya sama. Jadi gue berfikir sandal gue ketuker sama yang nyuri. Atau emang sengaja dituker. Ah kampret bener nih orang. Tapi gue nggak boleh suudzon siapa tahu dia emang lupa naruh sendalnya maanya pakek sandal gue. Karena darurat gue pakek ajah sandal yang ada. Parahnya sandal yang gue bawa pulang ini jelek banget, ngalahin jeleknya sandal gue. Udah jelek, kotor lagi. Nasib.



Di hari ke dua ini, gue dape cobaan pertama. Life is never flat. Mungkin Allah SWT sedang menguji gue.

Sampai rumah gue langsung bilang sama bapak.

“pak, sendalnya dituker..”
“….” Dia diem ajah.

Mungkin dia lapar.

16 komentar:

  1. ahahahah

    memang bener tuh, tiap ke msjid ada aja cobaannya pas pulang.
    saya pernah ngalamin juga, untungnya pas pake sendal biasa udah nggak pernah ngalamin lagi.

    ini pas tahu sendal hilang, bergaya kayak iklan di tokopedia nggak?
    Aku ikhlas... aku pasrah

    ckckc

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya lain kali pakek awan kinton ajah

      Hapus
  2. waktu sholat jumat kmrin sandal gua ketuker sama sandal orng, gara2 warnanya sama, gua aja yg bego udah tau sandal orang malah gua pake. padahal sandal gua masih baru :v
    udah nanggung soalnya kalo mau gua tuker malah dikira nyolong nanntinya -_-

    BalasHapus
  3. Bapaknya diam aja karena mungkin sandal kamu dipake ama bapak kamu *abis ini gue berubah jadi batu nih*

    Terus gmana kalo sholat selanjutnya? Apakah pake gembok juga? Apakah mau nuker lagi sandal yang jelek itu dengan sandal yang bagus?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bapak gue emang mukanya mencurigakan

      Hapus
  4. Iya bapak kamu lapar. Kan puasa.

    Wah, kamu kece juga nyeramahin adik. Bagus, bagus. Kalau semua kakak kayak Topik, mesjid penuh. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makanya dia gue curiagain sebagai tersangka utama Ris.. walaupun di lapar ge tahu dia kuat

      Hapus
  5. Mungkin bapaknya bang topik diam aja soalnya dia yang makan sandalnya

    Aku juga pernah tuh, waktu jumatan sandalku gak ada. Setan mana yang mempengaruhi orang untuk mencuri sandal, padahal setan selama puasa kan dipenjara ya. Akhirnya pulangnya paling akhir biar gak ketahuan nyeker.

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung nggak perjaka lo yang hilang yah Ki hahaha

      Hapus
  6. Mungkin bapak bang Topik yang nukerin sendalnya.

    Kalo pake sendal yang mereknya sama emang rawan banget. Rawan dituker. Kali aja yang make sendal itu lupa kalo sendalnya itu kumal. Dan dia taunya ini berkah bulan puasa, sendalnya jadi bening lagi.

    Lihat jum'at besok, kalo ada sendal bang Topik, langsung aja tukerin lagi. Atau tukerin sama sendal yang lebih bagus. Lumayan buat lebaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue pulang terakhir Pon mana mungkin gue yang nuker -_-

      Hapus
  7. ckckck, mungin ada saatnya kamu menaroh sendal di tempat tersembunyi, di bailik peci misalnya biar enggak hilang...

    kalo gue pernah hilang gitu juga, tapi gue pulangnya nyeker.

    aneh juga ya, dagu yang sakit tapi hampir enggak ke masjid, haha... sebagia kakak, kamu benar benar kebapakan...

    BalasHapus
  8. Wah ni kakak baik bangett yak bujukin adiknya sholat jumat gue sampe terharu, smga dagangan lo lakuuu weeekekeke.
    Tapi lo kasian banget sihh orng sendal udah jelek masih aja dicolong coba, ato dituker. Kmu yg tabah ya pek..hidup memang srat akan kehilangan. Huft...

    BalasHapus
  9. Pertama-tama masih nyantai, mendadak jadi ustadz nyeramahin adek yang kahirnya mau ikut jumatan juga. Pas ceramah juga masih mampu ngedengerin soalnya masih ngerti bahasanya. Eh udah mau pulang, adaaaaa aja cobaannya. Sandal jepitnya ilang :( emang aku juga nggak ngerti sama orang-orang yang... sandal jepit aja ilang. Apalagi high heels ya? Hufff.

    Semoga kamu tetep kuat menghadapi cobaan apapun yang terjadi. Kamu harus kuat, Kak. Kamu harus bisa ngelewatin ini. Harus! -___-

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*