Kamis, 11 Juni 2015

Matiin TV!




“aku janji mas ini ngepet kita yang terakhir” kata istri kepada suaminya yang sedang duduk di sofa sambil membaca koran. Terlihat muka sang suami tidak begitu senang dengan ajakan sang istri. Dia setengah hati menjalankan bisnis haram: mencari uang dengan cara mistis. Tapi dengan senyum simpulnya Tomy Kurniawan yang berperan sebagai sang suami mengangguk pelan. Kemudian ngepetlah mereka..

Sungguh suami-istri yang ngepet. Mungkin pesan moral yang mau disampaikan adalah jadilah suami yang tegas, jangan mau kalau istri ngajak ngepet.


Itu adalah salah satu scene dari sinema siang yang kebetulan gue lihat pas lagi scanning channel. Yah, gue juga nggak sengaja lihatnya. Gue lupa judulnya apaan yang jelas secaraa garis besar kedua pasangan itu sedang terjerumus dalam lubang hitam dunia perngepetan. Tomy Kurniawan mauan ajah jadi tukang ngepet. Gitu amat cari duit yah. Demi anak-istri.

Pasangan suami istri tadi mengalami kesuliatan dalam hal keuangan. Makanya mereka ngepet. Padahal jalan yang halal lebih enak, banyak dan nikmat. Ironis. Di dalam kenyataannnya juga ada kayak gitu. True storynya ada. Tapi tentunya bukan gue yang ngepet. Gue mah jaga lilin.

Ngomong-ngomong, tahu ngepet kan? kalau yang belum tahu apa itu ngepet. Baiklah demi kebaikan kita bersama maka akan gue kasih tahu apa ngepet itu sebenarnya.

Ngepet adalah salah satu jenis pekerjaan yang menghasilkan uang secara gaib dengan menjadi BABI. Kenapa mesti BABI? Gue juga kurang paham, lebih lanjut mending tanyain ajah langsung sama Asosiasi Ngepeters Indonesia. Kenapa juga pas nulis BABI, pakek huruf kapital. Nggak papa sih, biar ada feelnya ajah kalau dibaca. Gregetan gituh.

Seperti itu lah kurang lebih ngepet menurut pandang umum dan seperti itulah acara tipi kita. Ketika sinetron di stasiun televisi lain nggak selesai-selesai dan nggak tayang di siang hari maka dibuat lah cinema atau sama mungkin jenisnya kayak FTV. Yang kualitasnya hampir sama dan serupa. Secara grafis, isi cerita dan nilai dari ceritanya: kurang mendidik. Dari hari ke hari kalau diperhatiin acara televisi di indonesia semakin nggak ada yang bagus, terutama dari segi nilai pendidikannya. Mungkin ada tapi jumlahnya mengkhawatirkan.

Sebenarnya acara tipi macam apa yang kita inginkan?

Gue sendiri yang kalau nonton tipi selalu kritis misal ada acara yang nggak enak dengan cara mematikan tipinya, pengen acara yang mendidik dan mencerminkan budaya orang indonesia. Gue juga pengen acara yang mengandung banyak informasi yang bermanfaat dan pengetahuan untuk masyarkat indonesia. Memang ada acara tipi semacam itu tapi seperti yang gue katakana sebelumnya, jumlahnya sedikit.

Kita berharap banyak kepada pertelevisian indonesia untuk menayangakn/menyiarkan tayangan yang baik dan juga supaya menyajikan tayangan yang berkualitas. Tapi lagi-lagi kita harus gigit jari karena rating adalah prioritas utama untuk pertelivisian di indonesia, sekalipun acaranya nggak jelas, tidak berkualitas, dan tidak mendidik kalau ratingnya naik, ya,  masabodo.

Tapi kan yang bikin rating naik toh masyarakat kita juga?

Memang demikian. Makanya antara masyarkat yang perduli (yang pengen acara tipi bagus, mendidik dan semacamnya) dengan yang nggak perduli itu lebih banyak yang nggak perduli. Bagi sebagian orang menonton tipi adalah hiburan maka tidak heran kalau yang ditampilkan di tipi pun, ya, hiburan. Nggak lebih. Nggak ada nilai-nilai yang bisa kita ambil.

Lagian misalkan kita mau sesuatu yang mendidik, yang bikin cerdas, yang bikin nambah pengetahuan, ya, jangan nonton tipi. Masksud gue referensinya jangan dari tipi. Tapi baca buku. Iya, mari kita membaca buku. Ketika dari tipi kita nggak mendapatkan sesuatu yang mendidik dan semacamnya mending matiin ajah tipinya dan mulai membaca buku.

Gimana kalau ketinggalan berita?

Media informasi bukan hanya tayangan berita atau media visual. Media cetak juga adalah salah satu media informasi yang bisa kita jadikan referensi. Dengan baca koran gue rasa kita nggak bakal ketinggalan berita. Apalagi sekarang zaman serba internet, media online credible banyak, tinggal kitanya ajah: mau baca apa nggak.

Lucunya kita selalu menuntut tayangan atau acara tipi yang mendidik dan berkualitas. Tapi ketika ada acara yang nggak mendidik dan berkualitas tetap kita tonton. Toh kalau misalnya kita nggak nonton tipi kita nggak banyak nuntut untuk nayangin acara yang bagus.  Kita juga udah sama-sama tahu kalau televisi udah jadi alat propaganda. Hak penonton dan hak pemilik itu beda. Lebih besar har pemilik dan para kroni-kroninya.



Sementara yang kita lakukan terus-terusan nonton tipi. Setiap hari ngomel-ngomel acaranya nggak ada yang bagus. Bukannya dimatiin malah dimaki-maki, kadang malah ditonton sampe habis. Daripada buang-buang tenaga mending kita membaca. 


Mulai lah mengurangi menonton tipi dan perbanyak membaca.


Turn of your TV and knowledge yourself.


24 komentar:

  1. Orang yang ngekos macam saya, tivi tuh semacam hiburan paling krusial

    BalasHapus
    Balasan
    1. krusial gundulmu, emang hidup lo dibates sam tipi doang kan nggak.

      Hapus
  2. televisi, barang yang langka di kamar kosanku

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya lagian lo ngekost yg nggak ada tipinya. makanya beli hape cina 500 ribu ada tipinya ;

      Hapus
  3. Udah jarang nonton tipi. Lebih sering mantengin blog ini. Seru, lucu. Hihihihi. Btw, saya juga nonton sinema babi ngepet itu. Judulnya Cara Sesat Cepat Kaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ris babinya ganteng banget kayak gue haha

      Hapus
  4. iya saya juga jarang nonton tv tapi berita sih banyak dari yahoo juga malah lebih update .. jadi ya mau nonton tv atau engga toh berita tetep tau ko :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bertia mah bisa dari mana-mana ;)

      Hapus
  5. kalo aku sih nonton tv nya kalo acara ini talkshow ajah soalnya rasa galaupun hilang

    BalasHapus
  6. Sekarang aku udah jarang banget nonton tipi. Paling nonton acara SUCI 5. Hehehe.
    Kalo baca sering. Baca tweet orang juga termasuk membaca, kan? ._.
    Iya, harusnya matikan saja tipinya. Kalo dihidupin, ya... Podo wae..

    BalasHapus
  7. Sebagai anak kos. tv itu gua anggap hanya mitos. gag tau wujud dan rupanya sama kayak babi ngepet gitu. gua gag tau wujud sama rupanya yang asli kayak gimana. :v

    BalasHapus
  8. Lebih sering mentengin layar komputer sih buat browsing dan ngeblog. Palingan kalo lagi pengen banget buat nonton tipi liat NET aja......,

    Baca buku sih juga ada, tapi setiap baca buku ga pernah habis sehari, banyak nyicil mah gue kwkwkw

    BalasHapus
  9. Bener nih, tv makin kesini makin gak jelas. Gue paling nonton TV kalo ada Upin & Ipin doang sama kalo pulsa modem lagi abis. :D

    Ya, minta membaca semakin menurun sejak adanya tv. Semuanya terkalahkan sama TV. Yuk mari, kita membaca!! :)

    BalasHapus
  10. saya juga udah bosen gan sama tontonan TV

    biasanya sih nonton TV tuh lama pastinya, tapi udah nggak lagi sekarang
    paling cuma setengah jam atau sejaman

    paling males sama sinetron dan acara realiti show dan lawak. liat aja, muka-mukanya itu semua nggak ada yang lain.


    tapi seenggaknya masih ada yang bagus, kayak unyil, dunia binatang, on the spot, redaksiana, cctv

    ada juga tahu nggak sih tapi rada males karena sekarang pake MC

    BalasHapus
  11. gue hampir 1 tahun lebih gak liat tv pik. intinya selama nge kost, TV jadi hiburan paling langka, nontonya paling kalo lagi makan di warteg aja.
    sekarang pertanyaannya, pengetahuan gue udah nambah belum yaaa ? ada alat buat ngeceknya nggak sih ini ?

    BalasHapus
  12. Sekarang gue juga udah agak jarang nonton TV. Nonton TV paling liat NET doang..
    Oh, iya kalo ngomongin sintron ada satu sinetron yang menurut gue bagus dan layak ditonton. Nama sinetronnya "Aku Anak Indonesia." yang tayang di RCTI, setiap jam 19.00 kalo nggak salah. Itu sinetron yang mengangkat masalah-masalah sosial di Indonesia. Nggak ada cinta-cinta;an atau alay-alayan. Keren deh pokoknya!

    BalasHapus
  13. kalau jaman sekarang TV udah gak penting upgrade mutu siarannya.
    yang penting rating dan banayk penonton bayarannya. kalau akusih kalau gak ada acara enak mending langsung tidur. dan baca sebuah buku. walaupun gak terallu sering baca buku, sih.

    BalasHapus
  14. Apaan sih, suami istri ngepet -_-- tuh kan sampai mataku beler ke kanan.
    Iya, nih aku udah jarang nonton tv sekarang. Lebih asyik baca novel sama baca blog. :D lebih asyik.

    BalasHapus
  15. Greget kan ... pas baca ada kata "BABI" terus pake dicapslock segala dan gue lagi mantengin kaca kan jadi .. "BABI"

    Acara tv sekarang jarang banget ada yang mendidik .. palingan acara ke rohanian.. tapi biasanya kalo ada acara ke rohanian langsung pindahin channel, ya ga bang taufik? :p

    Matiin TV! = Buka Youtube! #peace

    BalasHapus
  16. gue sih dulu udah jarang nonton TV, palingan nonton acara yang kocak-kocak yang menghibur gue dan bikin gue awet muda seperti stand up comedy.

    tapi sekarang di saat bulan ramdhan, gue merasa sepi banget nggak ada agenda, jadi kumat lagi deh penyakit nonton tv berlebihan.

    padahal di bulan ramadhan acaranya nggak ada yang seru-seru, palingan dikit-dikit ceramah, trus sinetronnya pada edisi ramadhan semua, tapi tetep aja gue tonton :D

    BalasHapus
  17. TV Indonesia yang sekarang tuh mulai gak bermutu. Kalo gue jadi Hulk, pas mau jadi gede gak perlu repot-repot nyari pemicu kesel dan emosi, cukup nonton TV Indonesia aja apalagi sinetron-sinteron gak mutu itu. Anjir, suer gue jadi kesel sekarang nih...

    BalasHapus
  18. Gini, bg. Gue mau ngomen soal kenapa harus matiin TV. kan sayang kalo udha beli TV terus gak dinyalain. Kan sayang bg... Mau dibuat apa TV-nya...

    Soal pengetahuan, emang cara orang beda-beda. Menurut gue, TV dan Membaca itu, sepertinya memiliki misi yang sama, dalam memberikan pesan dari apa yang mereka maksud. Gue jujur, ada beberapa stasiun TV yang gue papritin, pasalnya karya angel merek bagus2. Shootnya juga keren. Warna gak terlalu over atau low. Intinya, kembali ke siapa orangnya aja.

    gue juga lumayan suka baca...buku telepon mantan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kalo gitu jual ajah Ru di OL* repot amat. kan bisa daapet duit.

      masalahnya TV sekarang walaupun anggel dan tetek bengek lainnya bagus tujuan mereka beda-beda. walaupun ad yang buat hal positif tapi nggak sedikit juga untuk kepentingan golongan. Hollywood juga kualitasnya bagus kalau boleh bilang. angel dan kualita gambarnya keren, tapi kan kita tahu setiap film2 yang Hollywood bikin ada hidden message.

      Hapus
  19. Emang iya sih Pik.. namanya juga hiburan, ya cuma hiburan aja.. gak ada pesan moral yang bagusan dikit..

    Tontonan jaman sekarang banyak bertele2, judulnya udah nggak sesuai lagi sama jalan ceritanya.. bikin emosi.
    Gue juga udah lama males nonton tv, tiap malem mending baca buku atau nulis..

    Kita matiin tv, terus baca berita kadang juga tetep salah.. jaman sekarang berita banyak yg gak bener, judulnya aja bombastis.. isinya gitu doang.

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*