Selasa, 23 Juni 2015

Hal-Hal yang Ngeselin Di Jalanan




Dalam suasana bulan Ramadan ini, kita sebagai muslim bukan hanya berkewajiban menahan lapar dan dahaga tapi juga menahan hawa nafsu kamu. Kalau di bulan biasa kita marah-marah sama mantan karena dia mutusin dengan alasan ‘kamu terlalu baik’ usahakan di bulan Ramadan jangan marah sama dia. Maafin dia. Kalau bisa setelah Ramadan kalian bisa saling bersilaturahmi. Siapa tahu dia msih mau balikan, dan siapa tahu dia juga jodoh kamu. Kan, kita nggak tahu.

Jodoh memang Allah yang ngatur, tapi kalau kitanya nggak nyari, ya, mustahil dapet. Apalagi laki-laki, yang sejatinya harus bergerak buat nyari. Nggak kayak wanita yang tinggal nunggu. Nunggu ampe bulukan.

Duh, kenapa gue jadi ngomongin jodoh.


Balik lagi ke permasalahan menahan hawa nafsu. Hawa nafsu diantaranya ya sifat marah-marah tadi yang gue sebutin. Walaupun cabangnya banyak, tapi gue mau konsen sama marah-marah. Karena kalau laper itu bawaannya pengen marah-marah, susuah memang menahan amarah. Tapi kalau udah diniatin insaallah bisa kita laksanakan. Amin.

Marah-marah bisa dimana ajah, kapan ajah, dan banyak juga penyebabnya. Awalnya kita kesel dulu, baru setelah kesel kita action, mara-marah. Kalau diibaratkan kesel adalah tahap awal kita marah-marah. Contoh, misalkan ada sepeda kita bannya kempes, awalnya kesel karena mau kita pakek eh malah kempes. Abis kesel otomatis kita jingkrak-jingkrak, marah-marah. Nyalahin sepedanya, nyalahin bannya, nyalahain tembok kenapa dia ada di depan, kenapa nggak di pinggir ajah. Udah hampir gila lah pokokoknya.

Maka dari itu jangan mudah kesel, karena kesel sama sesuatu nantinya berkembang jadi kemarahan. Di jalanan banyak yang bikin kesel, banyak banget. Kebetulan gue pengguna kendaraan beroda dua. Setiap hari gue kuliah pakek motor. Dan banyak yang bikin kesel di jalanan. Apa ajah sih yang bikin kesel di jalanan? Berikut..

Macet
Macet masih menjadi masalah utama di kota-kota besar di Indonesia. Terutama di Jakarta. Dan seiring dengan pesatnya pertumbuhan pengguna mobil dan sepeda motor, kota-kota kecil seperti di Cirebon mulai banyak titik kemacetan di sepanjang jalan protokol. 

source

Kadang disitulah yang bkin kesel, kalau lagi buru-buru tiba-tiba macet. Bikin kesel. Kadang saking lamanya macet dari rumah kita udah rapih gara-gara macet kita jadi bau ketek lagi. Kenapa? Karena macet dan panas itu sepaket. Hawa panas yang ditimbulkan kendaraan ditambah emang cuacanya yang panas jadi bikin kita keringetan. Itu kalau panas. Kalau hujan kita dibikin basah kuyup. Ngeselin lah.

Mobil parkir sembrangan
Mobil parkir sembarangan bikin jalan jadi sempit. Karena sempit kendaraan yang ada di belakang memperlambat lajunya. Bukan hanya satu dua kendaraan, tapi banyak kendaraan. Bukan cuman motor, mobil juga. Akibatnya kembali ke nomer satu MACET. Yah, salah satu biang macet itu ya kendaraan yang parkir sembarangan. Apalagi di jalan yang diameternya kecil. Udah kecil dipakek buat parkir.

Kalau gue punya tank baja, udah gue giles kendaraan semacam itu. bkin kesel ajah. dia enak-enakan parkir disitu, sementara efeknya membuat jalanan jadi macet.

Angkutn umum yang berhenti sembarangan
Karena ngejar setoran para supir angkot biasanya kalau berhenti seenaknnya ajah. Semau dia ajah. Kalau ada penumpang di pinggir jalan dia berhenti, kalau ada penumpang yang mau turun berhenti (yaiyalah masa jalan terus). Maksud gue berhentinya sembarangan. Gimana sih berhenti sembarangan? Berhenti di tengah-tengah?

Nggak lah..

Berhenti sembarangan itu, berhenti nggak ngesen, terus berhentinya tiba-tiba, udah berhenti nggak ngesen tiba-tiba lagi. Bikin kesel. Mending kalau misalnya kita naik motor  terus berada di belakangnya nggak nabrak, walaupun harus ngerem mendadak dengan resiko kendaraan yang dibelakang kita mungkin ajah nabrak kita dari belakang. Coba kalau nabrak. Setoran melulu sih yang dipikirin. Keselamatan pengguna jalan lainnya nggak.

Pengaspalan jalan
Ketika lewat di jalan yang rusak kita psti juga kesel. Tapi ketika dibenerin juga ada ajah yang bikin keselnya. Yah, ketika di benerin dan di aspal ulang di waktu dan di jam-jam sibuk. Maksud gue diwaktu yang nggak tepat, di saat orang-orang lagi pada sibuk lalu-lalang. Bagus sih ketika jalan dibenerin, terus yang bolong-bolong ditambal dan di aspal ualang, tapi kalau bikin macet sama ajah ngeselinnya.

source
  
Padahal kalau misalnya diaspalnya malam hari atau tengah malam kan nggak menggangu perjalanan. Ini sih ngaspal di saat lagi kendaraan banyak yang lalu-lalang. Ngeselin..

Pengguna kendaraan/motor lain
Yang bikin kesel terakhir adalah pengguna kendaraan atau motor lainnya. Kebetulan gue naik motor jadi mungkin kebanyakn yang bikin kesel adalah pengguna motor lainnya. Tapi nggak sedikit juga kendaraan semacam mobil pribadi yang ngeselin, contohnya orang yang belajar nyetur mobil di jalan raya. Menurut gue kalau belajar usahakan jangan di jalan raya dulu lah, walaupun udah hampir bisa.

Karena yang namanya belajar masih rawan melakukan kesalahan. Salah satunya berada di tengah-tengah jalan. Kan ngeselin. Pengguna motor lain seperti yang gue bilang banyak yang ngeselin, diantaranya ada: ibu-ibu yang kalo belok nggak ngesen dan sekalinya ngesen ke kiri malah belok ke kanan begitu juga sebaliknya.. dan masih banyak yang lainnya yang nggak bisa gue sebutin satu-satu.

------

Dari sekian banyak yang bikin kesel di jalanan gue harap kita bisa merdam amarah kita dengan tidak mudah terpancing emosi. Di momen bulan puasa ini kita bisa melatih engendalian emosi kita. Banyak-banyak baca istigfar. Apalagi kalau ketemu mantan di jalan. Istigfar supaya tidak timbul rasa benci sama dia. Gue bukan nyeramahin, tapi ngingetin. Karena kita-kita sebagai manusia mudah lupa. butuh diingatkan.

Mungkin itu ajah dari gue. Gue juga punya TIPS BIAR NGGAK MARAH-MARAH DI JALANAN. See you next post.

6 komentar:

  1. Yang paling sering bikin gue kesel di jalan raya sih, ibu-ibu pengguna motor. Udah pernah gue bahas juga di blog gue. Suka belok sembarangan, ngesen nggak bener, berhenti mendadak, nyalip di kiri. Nggak ibu-ibu doang sih. Anak SD yang baru belajar motor juga ngeselin. Baru bisa, tapi gaya-gayaan ngebut. Nyalipnya asal-asalan lagi -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ibu-ibu yang naik motor itu ngeselin Yud. sama kayak cewek yang lagi ngambek

      Hapus
  2. Bener vroh walaupun banyak orang ngeselin harus sabar nan ikhlas nanggung sama puasanya

    BalasHapus
  3. bener banget tuh, bukan ngeselin lagi, ngeselin banget, apalagi kalau kita lagi buru-buru harus nyelip sana sini tuh biar terbebas dari MACET

    BalasHapus
  4. paling ngeselin itu saat kita lagi enak-enak jalan eh ada angkutan umum berhenti sembarangan, alhasil kalau terjadi kecelakaan siapa yang salah pasti pengendara motor deh -_-

    BalasHapus
  5. bener nih ibu ibu tuh kalo bawa motor nge rtihting kanan eh belok ke kiri kan dodol hehe membuat pengemudi dibelakangnya menjadi galau

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*