Kamis, 21 Mei 2015

Sulitnya Menulis Serius


20 mei adalah hari kebangkitan nasional. Dengan status mahasiswa yang masih melekat di dalam diri gue, maka disitulah gue harus turun ke jalan. Hidup mahasiswa! Bakar ban! Ban tamiya. Lomba-lomba dan acara yang menyakut paut dengan kebangkitan nasional pun marak. Di kampus gue kebetulan ada lomba opini. Lomba membuat opini dengan tema ‘pendidikan sebagai penentu bangkitnya sebuah bangsa’.

Lumayan nyambung sih sama background gue yang pendidikan. Kebetulan gue ini mahasiswa Fakultas Pendidikan, nggak ada yang nanya pun akan gue kasih tahu biar nambah pengetahuan. Jadi masih nyambung. Kalau temanya tentang bagaimana cabe-cabean bisa merusak harga cabe di pasaran gue angkat tangan. Gue bukan pemerhati cabe.

Karena terterik gue pun berfikir untuk ikutan lomba yang diadakan oleh Lembaga Pers Mahasiswa di kampus gue. Gue lihat brosurnya kemudian gue foto. Karena waktu mau gue sobek ada anggota LPM, untuk mengantisipasai digebukin karena diduga menyobek tanpa izin gue pun pura-pura ngambil hape dan.. cepret! Gue foto brosurnya. Gue nggak jadi di gebukin.

Gue lihat temanya cukup menarik. Tapi ada beberapa hal yang mengganjal di benak gue. padahal gue udah mantap mau ikutan. Ternyata waktu gue udah buka laptop. Gue lupa kalau ini tulisan haruslah serius dan menggunakan tata bahasa yang benar. Semantara itu gue…

Bodor! Kebanyakan guyonan.

Akhirnya untuk memikul ide ke dalam opini gue, sengaja gue baca-baca biar ada yang bisa gue tangkap. Dari baca artikel sampe baca buku. Siapa tahu ada kosa kata yang bisa gue pungut dan gue taruh di sela-sela opini gue yang mungkin agak aneh itu. 3 hari setelah gue memotret brosur dan memutuskan untuk ikutan. Gue baru nulis temanya ajah.

Gilak, susah banget.

Sebenarnya udah ada di otak gue, ide dan konsepnya. Tapi masih acak-acakan dan mungkin dari diri gue sendiri yang males jadinya susah dituangan ke dalam tulisan. Dan pas gue udah menemukan mood dan konsep yang acak-acakan itu. gue ngetik dengan khidmat dan penuh konsentrasi.

Lumayan 3 jam tangan gue diatas keyboard gue udah nulis dua paragrap, itu pun masih sering gue hapus dan ulangi soalnya kurang pas. Sialan. Ternyata susah juga nulis serius. Maka dari itu gue akan merangkum apa ajah kesusahan dalam menulis serius, dari pengalaman gue sendiri.

Pertama. Menuangkan ide kedalam tulisan. Kebiasaaan gue menuangkan ide ke dalam tulisan adalah dengan menulis rangkuman ide entah itu dalam note di hape atau di tulisn manual pakek pulpen dan kertas. Eh tapi nggak bejalan dengan baik ketika gue menulis serius. Yah, opini yang dilombakan ini sudah barangtentu harus menggunakan keseriusan. Supaya nantinya nggak ditolak sama juri.

Kedua. Kosa kata. Sebenarnya yang kedua ini masih berhubungan dengan yang pertama, pasalnya ketika menuangkan ide secara otomatis kosa kata itu keluar dan terusun menjadi sebuah kalimat dan dari kalimat-kalimat itu tersusun menjadi sebuah paragraph yang utuh. dan kosa kata untuk menulis serius adalah kosa kata yang baku dan pas. Pas dalam artian bisa masuk dalam kalimatnya. Nggak sembarangan masukin kosa kata (baku) ke dalam kalimat. Malah jadi aneh nantinya.

Ketiga. Waktu yang lama. ketika gue nulis ngasal dan lebih ke humor (walaupun nggak lucu dan garing) membutuhkan waktu yang relatif tidak terlalu lama. semetara ketika nulis serius. Bukan main lamanya. Mungkin bisa sampe berhari-hari. Gue nya ajah mungkin yang nggak bisa nulis serius. Memang dibutuhkan waktu yang lama untuk mematangkan tulisan, khususnya sekaliber penulis amatiran seperti gue ini. Gue harus sabar ajah sih. Biar hasilnya nggak malu-maluin.

Terakhir. Hasilnya sedikit. Udah susah-susah nuangin ide, nyari kosa kata yang tepat dan baku, kemudian waktunya yang lama tapi hasil tulisannya kadang sedikit. Gue mikir satu jam baru dapet pembuka tulisan. Itu juga masih ada yang salah-salah: typo dan lain sebagainya. Kayak  terakhir gue nulis opini buat lomba itu. Dari maghrib sampe malem gue nulis eh cuman dapet tiga paragraf.

Dari berbagai kesulitan yang gue alami itu gue memang harus membiasakannya. Agar tak terjadi lagi hambatan-hambatan dalam menulis serius. Kan, kalau udah bisa mah tulisan seberat apapun bisa diselesaikan dengan mudah. Apalagi ketika gue udah punya gaya gue sendiri dalam menulis. Biasanya yang nulis opini kalau udah punya style bisa disebut kolomnis, tukang nulis kolom (eh bener nggak sih, semoga gue nggak sotoy). Bisa karena biasa, biasa karena bisa. Gitu lah kira-kira.

Dan setelah gue nulis sekian banyaknya (kata gue senidiri). Akhirnya tulisan gue selesai. Tapi ketika gue duah siap mengirim tulisannya besok pagi, gue sempet kepikiran untuk melihat tanggal kadaluarsa lomba opini itu, dan..

source


GUE TELAT!

Ternyata tengat waktunya tanggal 17 Mei. Sementara gue baru selesai nulis tanggal 19. Mau ngirim tulisan tanggal 20. Lumayan lah. Angus. Hati dan tulisan gue..

Tapi gue nggak begitu kecewa. Pasalnya gue punya kenalan di LPM. Dan setelah gue konsultasi akan tulisan gue yang terlambat ini, dia menyarankan untuk di masukin ke LPM ajah langsung lewat dia. Tapi nggak ada kabar-kabarnya lagi, gue kayak dicuekin gitu dan gue pun tahu diri, gue nggak memaksakan tulisan gue supaya bisa dibaca sama orang. Tapi gue nggak mau sia-sia telah menulis serius. Makanya gue bikin panggung gue sendiri. gue bikin panggung tulisan serius. Gue post ajah di blog gue yang lain.


Jadi kalau mau ikutan lomba mending perhatiin deadline-nya. Biar nggak ancur tulisan yang udah kita bangun sedemikian rupa. Sampai mengeluarkan bercucuran keringat dan jari kriting. Terus gue inget kata bang Sammy, kalau kita nggak bisa ‘bermain di panggung orang lain atau korporasi’ maka ciptakanlah panggung itu sendiri. bikin panggung kita sendiri untuk diri kita sendiri. Tau deh gitu pokoknya. Jangan lupa juga untuk perbanyak membaca buku. Biar tambah luas khasanah berfikir kita.

Jangan mikirin kapan dapet pacar terus…

14 komentar:

  1. Bukan main.... Nggak kebayang nyeseknya gimana. XD

    BalasHapus
  2. Bisa mampir mas, siapa tau demen sama postingnya fnathiq.blogspot.com

    Thanks :D

    BalasHapus
  3. Pelajaran banget tuh. Saya juga kalo lihat lomba, akan melihat deadline sama hadiahnya....

    BalasHapus
  4. nah....pecah di ending kalo akhirnya telat
    #lalu syock dan tersungkur di lantai

    BalasHapus
  5. Jiaaaah giliran udah jadi malah telat. :(

    BalasHapus
  6. Ckckck...mungkin bisa dilain kesempatan gan.

    Soal serius nulis ane jga gk bisa tuh, selalu aja ada halangan.
    Paling utama sih karena males n lagi write block

    BalasHapus
  7. menulis butuh latihan, meskipun kesulitan selalu menghalangi, kita tidak boleh menyerah.
    ternyata lu nggak bisa menulis serius, kalo gua malah kayaknya tulisan gua terkesan kaku
    gue kalo baca tulisan lu, malah jadi pengen buat tulisan kayak gitu
    tidak ada yang tidak mungkin, jika kita tidak mencobanya, tetap berusaha
    gue juga suka nulis ide di catatan note kecil, supaya nanti kalo nulis diblog bisa lancar
    deadline memang harus diingat, kalo perlu ditulis di catatan kecil

    BalasHapus
  8. bahahaha, menulis itu emang butuh banget ide plus konsep. dan... waktu! ingathalh terus waktu. kasian amat sih.... telat deadline. gue ngerti perasaan lo yang hangus terbakar oleh deadline :")
    menulis itu emang.... passion banget lah untuk seorang blogger aktif.

    BalasHapus
  9. Bener bro, nulis serius itu agak sulit. Enakan juga nulis bebas. Yang penting orang lain paham sama tulisan kita. :)

    Kalo menurut gue sih, kesulitan nulis serius itu di kosakatanya. :D

    Yaelah bro, jangan lupain deadline lah kalo gitu. Lain kali jangan lupa lagi bro. Bisa aja lo sekarang yang menang. :)

    BalasHapus
  10. Gue juga pernah tuh duu begitu. Mau ikutan lomba nulis, ngulur waktu mulu, besok deh besok deh. Eh taunya sulit nulis. Pas ada mood nulis, eh DL udah kelar. Bagus... diimbangi ama banyak baca buku aja sih saran gue

    BalasHapus
  11. Emang sampe segitu sulitnya ya bg, buat nulis serius. Menurut gue, bg Tofik harusnya nyoba memposisikan diri sebagai cowok yg baru diputusin pacar. Pasti bisa serius. Hahhaa

    Meskipun bg Tofik telat, tetap bisa menghasilkan tulisan yang seriuskan??? Syukurlah, sebagai cowok yg suka komedi, bg Tofik cukup jago (sekuat ayam) dalam berjuang membuat tulisan itu tampak serius.

    Sekali lagi, pesan akhirnya ngena bg. Jang suka pas udah dedline, baru gelabakan.

    BalasHapus
  12. wakakak... sabar ya mas bro... tapi kan gak apa-apa... kamu uda menang. Menang melawan diri sendiri... *lagi bijak

    BalasHapus
  13. Itu tulisannya berjenis Karya Ilmiah atau bukan ya bg? Biasanya sih kalo karya ilmiah memang harus menggunakan bahasa yang baku dan penulisannya baik dan benar. Dan itulah yang gak gue bisa.

    Gue juga pernah sih ikutan tulisan karya ilmiah, terkirim sih, tapi gak ada kabar lagi dari panitianya. Untuk masalah deadline, sepertinya timbul greget sendiri kalo ngerjain sesuatu pas deadline, padahal mah nyiksa diri sendiri.

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*