Selasa, 21 April 2015

The Last Night Quote




Kamis malam tanggal 9 April 2015 adalah malam terakhir gue di kostan. Tapi gue dan Dimas temen gue yang gendut minta ke bapak kost tenggang waktu sampai hari minggu, buat beres-beres barang. Udah tiga bulan lamanya gue menghuni kostan yang penuh kenangan dan penuh kecoa ini. Setiap saat ketika gue lagi tidur kecoa terbang hinggap di dalam kamar.

“pik awas!!” teriak Dimas.
Gue langsung berdiri “apaan mas?”.
“KECOA!!”
“AAKKKKK”
Mendadak kita berdua jadi bencong..

Gue dan Dimas temen sekamar gue di kostan, tanpa ragu dan malu-malu meloncat supaya nggak kena kecoa, do you know? Selain sunat hal lain yang cowok takuti adalah kecoa, apalagi yang bisa terbang. Udah gitu terbangnya random lagi; gue menghindar ke kiri dia malah ke kanan, gue ke kanan dia ikutan. Random abis.

Gue lupa kapan tanggal atau hari ketika gue pertama kali masuk kostan ini. Yang jelas dari tiga bulan yang lalu gue udah menghabiskan masa-masa yang nggak begitu indah disini. Gue ngekost juga karena PPL ajah. Soalnya tempat PPL sama rumah gue jauh banget. Makanya gue memutuskan untuk ngekost. Selain karena jauh, gue juga pengen mencoba hidup jauh dari orang tua, walaupun suplai duit masih tetap dari orang tua.

Dan hasilnya lumayan. Tiga bulan gue disini, baju gue cuci sendiri termasuk celana dalam, setelah kering bajunya gue lipet dan untuk kemeja gue setrika. Sengaja gue nggak ke laundry. Mahal. Walaupun katanya ‘cuman’ limaribu. Sayang, mending buat beli nasi.

Makan juga gue beli sendiri. Biasanya di rumah dimasakin. Tinggal nyomot sesuka hati, disini nggak terjadi hal semacam itu. kalau gue ngambil sesuka hati di warteg, ya, bayarnya nggak sesuai sama hati. Ada penjual nasi kuning yang sering gue datangi, ceritanya gue langganan. Tentunya bukan mau gue utangin.

Murah menurut gue, limaribu dapet nasi banyak. Lauk nggak jadi masalah asal nasinya banyak. Hampir setiap sore gue beli nasi kuning. Kadang gue juga mikir kalau terus-terusan gue beli nasi kuning, jangan-jangan gue bisa jadi Pikachu. Kalau bukan Pikachu yang lucu, kuning dan imut gue bisa jadi sesuatu yang mengambang di kali. Iya, itu.

Gue nulis ini malem jam satu. Di saat Dimas, ngoroknya menggelegar ke seluruh penjuru negri indonesia ini. Gilak, ngoroknya keras banget. Gue ajah kadang sampe bosen denger mp3 yang keluar dari rongga-rongga mulutnya. Bahkan kadang gue ngerasa keganggu, tapi itu waktu awal-awal ajah. Lama-kelamaan gue jadi biasa, malah kalau dimas nggak ngorok gue merasa kehilangan. Teruskanlan ngorokmu Mas.

Moment malam itu pun gue manfaatkan buat nulis di laptop dan nulis di tembok. Yah, kayak penghuni sebelum gue. Yangsuka nyorat-nyoret tembok kamer kostan. Gue pun akan melakukannya. Tapi gue nyoret nggak sembarang nyoret. Gue nulis quote. Isinya gue yakin bakal menginspirasi dunia dan seisinya. 


Life like waters, let them flow on the track...

Itulah quote yang tingkat kebijaksanaannya level perak. Nggak kayak bapak Mario Teguh yang udah level Gold.

Malem berikutnya. Dimas lagi beres-beres. Gue nyuruh dia supaya bikin quotes. “Mas giliran lo nih bikin kata-kata di tembok, buat kenang-kenangan. Sekalian biar di baca sama bapak kost barang kali”.
Kemudian dia ambil spidol “nulis apaan yah?” selang beberapa abad “oiyah!”.. Gue udah keriput.
Nulis doang lama banget, gue mengumpat dalam hati.

Dan hasilnya seperti ini.




Gue suruh bikin quote dia malah bikin warning. Warningnya mesum pulak. Nggak heran emang dia selain tukang ngorok, mesum dan suka mendesah nggak jelas padahal belum ngapa-ngapain.

Karena dimas bikin warning gue pun ikutan.


 -----

Gue nggak memperpanjang durasi ngekostnya, karena PPL udah selesai. Gue udah ujian, begitupun Dimas. Duit gue abis buat beli media pembelajaran, juga buat beli hadiah untuk anak-anak yang mau gue ajar. Alhamdulilah… ujiannya berjalan dengan lancar. Nggak ada tuh acara kencing di celana. cuman gue agak berkeringat ajah, soalnya ruangan kelas panas banget. Grogi juga sih. Overall, semuanya berjalan dengan baik, dosen pembimbing dan guru pamong bilang ‘katanya’ bagus.

Beban satu udah terangkat tinggal menyelesaikan dan mengangkat beban yang lainnya. Ya, skripsi. Udah ah.. jangan ngomongin skripsi. Ntar ajah di kesempatan yang lain.

Banyak pelajaran yang gue ambil dari PPL dan ngekost. Pertama. Mengajar itu gampang yang susah itu mendidiknya. Bayangin ajah, gue dulu SMA susah di atur guru; baju di keluarin, suka nyela guru, ribut di kelas, rambut gondrong dan sepatu nggak item putih tapi putih item (kusam karena udah usang).

Belum gue dulu suka bolos. Dan sifat-sifat itu ada semua di siswa waktu gue ngajar. Gue rasa gue belum bisa jadi guru. Mendidik anak itu susah. Apalagi gue guru PPL disitu. Mau gue gampar dan mau gue marahin nanti dia malah ngelawan balik dengan mengatakan ‘guru PPL ajah blagu’. Oke, jangan sampai itu terjadi. Dan sukurlah itu nggak pernah terjadi.

Kedua, gue semakin nggak yakin jadi guru setelah PPL. Sebelum PPL gue udah wanti-wanti dan berkomitmen ‘gue nggak mau jadi guru’. Bukan berarti gue nggak mau jadi guru kemudian gue memiilih jadi tukang cendol. Bukan. Profesi guru adalah profesi yang mulia begitulah yang gue dengar. Dan gue tahu itu, gue paham akan hal itu.

Tapi gue rasa ilmu mendidik gue belum cukup. Gue menddik diri sendiri ajah kadang kurang baik, apalagi mendidik anak orang. Gue bayangin mulianya profesi guru adalah karena beratnya tugas mereka menjadikan anak didiknya menjadi orang yang sesuai harapan, entah itu orang tuanya, atau harapan negaranya, atau juga agamanya.

Dan dulu bapak gue dibayar 100-200 ribu untuk kemuliaan itu. Tapi kan jaman dulu uang segitu banyak pik. Iya, untuk seorang yang lajang dan pulang ke rumah orang tuanya. Bapak gue, udah punya dua anak, tinggal di rumah hasil jeripayahnya sendiri. Uang segitu ya, habis untuk mencukupi kebutuhan keluarga. Dan akhirnya emak gue pun harus buka warung. Kebayang baerat perjuanganya.

Bukannya gue nggak bersyukur, hanya melihat ke belakang dan melihat realita yang udah terjadi. Dulu bapak gue guru, dan sekarang masih dan alhamdulilah sekarang udah agak sejahtera. Itu artinya membutuhkan waktu yang lama untuk keluar dari keadaan yang dulu sampai sekarang. Kalau jadi guru memang jangan berharap jadi kaya. Dan gue pengen banget jadi orang kaya.

Makanya gue nggak mau ketika gue jadi guru, gue dagang buku sana-sini ke murid. Kayanya enggak malah kemuliaan itu hilang. Dibutuhkan kesabaran yang tinggi kalau jadi guru.

Dan jadi guru juga nggak cuman ngajar dan mendidik, diluar itu kerjaannya banyak. Yaitu masalah administrasi, nulisin nilai, rekap nilai, dan sebagainya.  Ya gitulah, mungkin karena gue nggak mau jadi guru ajah kali yah, alasan gue banyak banget. Itulah bagian dari idealimse gue. Karena menurut gue setiap orang harus punya idealisme. Gue juga nggak tahu kenapa. Pokoknya harus punya. Titik.

Ketiga. Ngekost itu mengajarkan gue kalau tanggal tua itu berlaku. Walaupun gue nggak gajian. Dan uang seribu pun begitu sangat berarti. Gue sangat menghargai Kapiten Patimura yang lagi bawa golok, seolah kalau nggak gue hargain dia bakal bilang “gue bacok lo, mampus!” dan gue akan menderita, karena setiap gue ngambil uang seribuan tangan gue berdarah. Kapiten Patimuranya ngambek karena nggak gue hargain. Baper.

Gue nggak tahu nantinya bakal jadi gimana kalau gue nggak mau jadi guru. Mungkin bisa ajah gue jadi guru karena terpaksa nantinya dan akhirnya gue jadi guru sejati, atau mungkin gue jadi kepala sekolah kayak bapak, atau juga jadi Spiderman yang membasmi kejahatan dengan jaring laba-labanya. Ah, gue ribet banget. Sesuai quotes yang gue tulis ‘life like waters, let them flow on the track’. Itulah yang harus gue lakukan. Udah itu ajah, anti ribet. 

Note: untuk adek-adek yang mau ngekost jangan ditiru yah kelakuan gue. Itu namanya vandalisme. Tau nggak vandalisme itu apa? Cari di Google ajah yah. Kan, hape alian canggih-canggih.

9 komentar:

  1. Kenapa sih cowok pada takut sama kecoa? Disemprot baygon jugak uda nggelepar tuh -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak tahu, bukan takut sih jijik ajah

      Hapus
    2. Iya nih, kayak bancik. Inget woi! Lo itu orang! masa orang takut sama kecoa. Cupu banget hahaha

      Hapus
    3. Hahah.. Ya sama aja dongs :D

      Hapus
  2. Quote-nya bagus, sayang tulisannya jelek. *gagalfokus

    BalasHapus
  3. Hahahahaha iya cowok mau semaco apa pun kayaknya takut ya sama kecoa. Apalagi kecoa terbang. Emang kecoa terbang tingkat bahayanya udah level aling tinggi. Ngeri-____-

    Cie yang tingkat akhir. Semoga dilancarin ya Kak skripsinya dan lulus secepatnya!

    Kalian emang bandel-bandel nyoretin tembok.Gak mau modal sih pake kertas gitu padahal ditempelin kan lucuuuu

    BalasHapus
  4. Ngajar itu gampang, yang susah itu mendidiknya. Bener sih ini. Gue juga punya keresahan yang sama, punya dilematika yang sama, eseh. Semoga skripsinya lancar. Jangan males bimbingan aja sih saran gue. Semangat boy! Inget pesan gue, lo itu orang! Masa takut sama kecoa? Begh ....

    BalasHapus
  5. Bahahha gue pernah nih berantem ama anak kelas lain gara-gara tulisan di tembok kelas.
    Berantemnya di tembok doang. Nggak sampe ketemu lalu jotos-jotosan..

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*