Selasa, 14 April 2015

Mari Berimajinasi




Kalau ditanya ‘apa itu sukses?’ gue bakal jawab, nggak tahu. Soalnya gue belum ngalamin sukses. Dan pertanyaan itu sungguh rancu. Sukses dalam hal apa dulu, kalau masalah menggaet hati cewek, gue rasa sebagai laki-laki yang normal yang dompetnya tipis gue udah sukses. Beda halnya kalau sukses dalam hal karir atau dalam pekerjaan. Gue akui, skripsi pun baru nyampe proposal. Jadi, boro-boro sukses. Menuju jenjang karir saja, gue masih stuck di situ.

Gue saranin kalau bisa, misal ada yang mau nanya temennya ‘apa itu sukes’, lengkapi pertanyaan itu dengan keterangan lengkap, seperti misalnya; ‘sukses dalam hal cinta itu seperti apa?’ atau ‘apa itu sukses? Terutama dalam hal perjombloan’ atau bisa juga ‘sukses itu apa? Apakah balikan sama mantan bisa dikatakan sukses?’. Gitu. Tapi itu pertanyaannya tentang cinta semua. Boleh lah diganti.


Gue pengen banget sukses. Terutama dalam hal pekerjaan. Atau kalau nantinya gue jadi entrepreneur, gue pengen sukses. Wajar kalau seseorang menginginakan kesuksesan. Orang malas kayak gue pun mau sukes. Tapi gimana? Gue harus ngapain? Berhubung gue belum sukses gue nggak bisa ngasih jawaban. Tapi gue punya satu kebiasaan, yang mungkin bisa jadi 'batu pertama' untuk membangun kesuksesan. Apa itu?

Berimajinasi..

source

Jangan remehkan orang yang punya imajinasi, coba ajah lo taruh sabun setebal batu bata di kamar madi. Kalau ada temen lo yang suka berimajinasi gue yakin, sabunnya tinggal busanya doang.

Makanya gue mencoba berimajinasi, tapi untuk hal yang positif. Bukan berimajinasi di kamar mandi. Misalnya gue berimajinasi jadi boss muda kaya raya. Jadi pengusaha yang sukses dan sebagainya.. Waktu untuk berimajinasi juga nggak sembarangan, kalau gue lagi santai  dan rileks, atau kalau gue lagi kebetulan bangun malam. Tangan sambil menyangga kepala bagain belakang, perlahan gue mulai prose itu.

“gue pengen banget jadi orang sukses, dalam hal kerjaaan dan dalam hal apa ajah. Pokoknya gue harus sukes”

Kalau udah keluar kalimat itu. Kemudian lanjut dengan berimajinasi ketika gue beneran jadi orang kaya dan sukses; gue pakek jas, pakek sepatu kulit mentereng, rambut kelimis, pakek kaca mata dan turun dari bus way. Yah, gue emang mau jadi orang sukses yang cinta angkutan umum. Karena dari situ gue berangkat dulu, angkutan umum.

“keren kali yah, gue rambutnya klimis pakek pomade gituh” gue masih berimajinasi. Dengan mata yang terbuka menatap enternit kamar yang berukuran setengah dari bagasi mobil.

Ada hening sejenak..

Gue narik nafas.. “kayak pemain-pemain film Hollywood gitu, keren. Pakek dasi dengan balutan jas” gue bicara dalam hati, lagi. Setelah bayangin nanti kalau gue sukses kemudian gue bayangin orang-orang yang udah sukses. Dan pertanyaan yang sering banget keluar dari otak gue adalah “kenapa dia sukses? Emang dia ngapain ajah kok bisa sukses? Apa dia ceboknya pekek tangan kiri atau kanan atau pakek kaki?” pertanyaan yang terakhir sungguh ngawur. Yah, namanya juga berimajinasi, kadang gue masuk dalam fase ngaco dan absurd dalam berhayal.

“oiyah, gue lihat tayangan tipi kemarin. Dia orangnya pantang menyerah, rajin, ulet dan disiplin, sayang sama orang tua. Terus dari artikel yang gue baca dia bilang ‘semua orang bisa sukses’, itu berarti gue juga bisa. Tapi kapan? Terus gue mesti ngapain dulu biar sukses?” lama-lama tangan gue mulai cape nahan kepala. Dan gue pun ganti posisi. Dengan tiduran dengan posisi menyamping.

“oke, gue juga bisa sukses!! Gue akan sukses!” setelah gue yakin gue bisa dan mampu, kemudian gue ragu. “orang-orang sukses itu rajin. Sementara gue males; males belajar, males buat cari relasi, males bangun pagi dan males males lainnya. Sedangkan untuk jadi orang sukses belajar adalah hal yang paling penting. Apalagi belajar dari kesalahan, belajar dari hidup orang lain, dan belajar memahami orang lain. Lalu gue males cari relasi, itu artinya gue males ngobrol dan berkomunikasi sama orang lain, padahal sukses juga kuncinya ada di relasi. Dan orang sukses juga memanfaatkan waktunya dengan baik, bangun pagi adalah awal yang baik untuk memulai memanfaatkan waktu dengan baik. Pantes gue belum juga bisa sukses”

Dari imajinasi tadi, diawali dari keinginan untuk jadi orang sukses kemudian gue berimajinasi jadi orang sukses dengan tampilan dan gayanya, lalu kemudian gue bayangin orang-orang yang sukses dan gimana dia bisa sukses. Selanjutnya gue introspeksi diri.. Dari ciri-ciri dan cara orang sukses tadi bisa sukses, gue ragu bisa sukses. Karena gue tahu, gue ini kayak apa.

Tapi, kesempatan suksess masih terbuka lebar. Gimana? Ya mengubah bad behavior tadi, mengubah kebiasaan buruk gue. Terus bisa sukses? Nggak tahu juga sih, tapi kan minimal gue udah melangkah untuk menuju sukses. Karena masa depan itu juga misteri nggak ada yang tahu bakalan kayak gimana nantinya. Nggak ada salahnya, gue hadapi dengan langkah yang baik. Jadi, untuk kalian yang sama-sama belum ngalamin sukses kayak gue. Introspeksi diri ajah dulu. Udah pantes apa belum jadi orang sukses?

Gue sih, lebih suka berimajinasi. Nyantai dan rileks. Dari situ gue tahu masih banyak kekurangan untuk menuju sukses. Dan gue tahu mesti ngapain. Minimal setelah itu gue bangun dari tempat tidur (setelah selesai berimajinasi) gue mulai ambil air wudu, solat dan berdo’a. Lalu belajar. 

Satu langkah kecil sudah gue lakukan. 

Note: ketika kalian berimajinasi khususnya buat para cowok, jauhkan dari barang-barang berbau sabun kayak sabun mandi, sabun cuci (cuci piring, cuci gudang, cuci panda), juga jauhkan dari lotion dan lain-lain. 

17 komentar:

  1. "Jangan remehkan orang yang punya imajinasi, coba ajah lo taruh sabun setebal batu bata di kamar madi. Kalau ada temen lo yang suka berimajinasi gue yakin, sabunnya tinggal busanya doang."

    Quote of the day. Cakeeep.

    BalasHapus
  2. Entah kenapa gua ngakak pas baca ini >>> Note: ketika kalian berimajinasi khususnya buat para cowok, jauhkan dari barang-barang berbau sabun kayak sabun mandi, sabun cuci (cuci piring, cuci gudang, cuci panda), juga jauhkan dari lotion dan lain-lain.

    BalasHapus
  3. Ga mau jadi orang sukses ah, kayaknya butuh perjuangan berat gitu. Males.
    Yg penting jadi orang bahagia dan bisa berimajinasi kotor.

    BalasHapus
  4. Imajinasi hampir sama kayak ngayal. Bedanya, imajinasi bakalan berusaha diwujudin. Ngga sekedar angan :D

    BalasHapus
  5. berimajinasi bagus sih, tapi jangan kebanyakan sampe lupa melangkah. kata om bob kalau mau jadi orang sukses jangan kebanyakan mikir tapi langsung action, kalau gagal, coba lagi, gagal, coba lagi. gitu. tapi gue sendiri belum sukses sih XD
    btw note yang terakhirnya cakep, seperti kata-kata orang yang berpengalaman. kamu udah berpengalaman ya? #kedip-kedip

    BalasHapus
  6. berimajinasi memang bagus, tapi lebih bagus lagi kalo disertai dengan tindakan, kalo lu cuma mimpi doank, gimana mau jadi kenyataan kalo nggak ada action, lebih baik bertindak, kemudian melakukan kebiasaan yang baik

    BalasHapus
  7. ya awal dari sebuah kesuksesan itu dari imajinasi, dengan berimajinasi akan ada ide dan rencana besar yang dapet membuat kita menjadi sukses.

    gue tau catatan dibawah itu maksudnya apa. tapi emang bener harus kita waspadai itu,khususnya kita para cowo, biar gak... ah sudahlah. :D

    BalasHapus
  8. Opening imajinasinya agak kamfret, bg. Hahaha, ada apalah imajinasi bisa buat sabun habis. "Gue curiga lu sering, bg." :D

    Sukses itu apa? Entah. Gue juga baru mikir, bg. Kenapa harus sukses.

    Secara kehidupan, gue udah sukses buat hidup sendiri. Itu sukses juga. Makanya, gue lebih kepada berhasil. Bukan sukses. Rasanya, sukses itu, terlalu mewah buat gue.

    Semoga aja, bg Tofik sama gue dan yg lain sukses, ya. Aminnn.

    Inget, sabun jangan dideketin bg Tofik. hahaha

    BalasHapus
  9. mungkin kalo punya temen yang suka imajinasi dengan sabun, dia adalah orang yang pembersih. Kalo mau sukses nggak boleh banyakin negative thinking

    Ya buat sukses sih langkahnya dari bermimpi atau berimajinasi dulu setelah itu bisa ngelakuin dengan tindakan yang sesuai. Emang dari niat udah bagus tapi kalo nggak disertai dengan tindakan kan sama saja. Ayo berimajinasi !!

    BalasHapus
  10. intinya kamu harus bisa keluar dari 'zona nyaman' kamu bro. Kalo masih nikmatin kemalasan diri kamu sendiri artinya masih belum bisa keluar dari zona nyaman.
    ga ada salahnya nyoba buat keluar dari zona nyaman, awalnya memang sulit tapi lama2 juga bakal kebiasaan kok

    BalasHapus
  11. Sabun dan segala 'pelicin' lainnya adalah hal yang membahayakan saat ingin berimajinasi, waspadalah waspadalah ._.

    Untuk sukses memang harus usaha, jangan melulu juga berimajinasi dan memikirkan kesalahan, talk less do more. Kalau tau kesalahanmu di sini, langsung cari cara untuk memperbaikinya, kemudian memperbaiki, begitu seterusnya. Ingat, kalau mau jadi orang sukses, orang yang lebih dari yang biasa, kamu harus merasakan susah melebihi orang biasa :)

    BalasHapus
  12. Gini bang pik, aku juga suka berimajinasi nih, sayangnya imajinasiku nggak jauh-jauh dari yang hasilnya nanti bikin tubuh lemes dan menghabiskan sabun dirumah *apaanini

    Kalau masalah sukses dengan mantan, aku belum sukses. Karena saat ini aku dijauhi mantan aku, sepertinya gara-gara aku ngedeketin gebetan dia :'(

    Berimajinasi emang satu langkah buat sukses ya bang, tapi dibalik imajinasi kita juga harus ada aksi buat mewujudkan imajinasi kita. Semoga bang pik bisa mengubah kebiasaan buruk dan segera menuju sukses dalam pekerjaan, dan bisa pake jas-jas kayak di film-film.

    BalasHapus
  13. bang, sebelumnya gue mau bilang, itu header postingannya keren banget. lo yang bikin sendiri kah bang doodle art nya?

    yahh berimajinasi emang perlu sih, tapi yaa jangan berimajinasi hal-hal yang kotor aja. apalagi para jomblo tuh hehe.

    kadang kita memang perlu waktu untuk berimajinasi membayangkan bagaimana masa depan kita kelak. siapa sih yang ga mau jadi orang sukses? semua pasti pengen lah. dan dengan membayangkan orang sukses itu juga kita bisa intropeksi diri seperti apa yang lo bilang diatas bang.

    BalasHapus
  14. Sebaik-baiknya imajinasi juga perlu tindakan. dulu orang2 berimajinasi kalo manusia bisa terbang sampe akhirnya ada dua saudara yang menciptakan pesawat dan pada akhirnya itu jadi kenyataan :D

    BalasHapus
  15. Parah lo Pik ah..sampai penting banget gitu sampai dikasih kotakan segala di belakangnya. Yahh,,, yang penting mah kita nggak cuman berimajinasi tapi juga mengambil tindakan..jadi nggak cuman berkhayal jadi orang sukses tapi juga harus berusaha buat jadi orang sukses!! Iye, gitu. Camkan itu, Meykke!

    BalasHapus
  16. Wuanjriittt...sabun tinggal busanya doang. Hahaha

    BalasHapus
  17. Wuanjriittt...sabun tinggal busanya doang. Hahaha

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*