Senin, 02 Maret 2015

Tanggungjawab




Di dalam benak semua orang, tertanam yang namanya hasrat atau kemauan. Begitu juga dengan gue. Gue punya hasrat atau mungkin gue lebih sederhanakan lagi, jadi pengen sesuatu. Wait… jangan ngeres dulu ini bukan berbau porno tapi maknanya lain. Makanya disapu dulu kalau pikiran kalian langsung tertuju ke sesuatu yang.. nggak usah dilanjutin.

Dari zaman pertama masuk kuliah, gue pengen banget kuliah naik motor. Dan, tentu keinginan itu nggak bagitu saja terwujud seketika. Pertama, karena keadaan ekonomi keluarga gue yang nggak menghendaki untuk hal tersebut. Ke dua, saat itu gue masih belum dipercaya sama bapak buat naik motor ke kampus. Yang terakhir, motornya juga cuman dua: satu di pakek kakak gue dan satunya di pakek bapak. Actually, ada satu lagi. Tapi itu motor dinas, plat merah. Yakali gue berangkat kuliah pakek motor dinas.

Gue takut ajah gitu di parkiran ada yang ngeledek.

“masih muda udah PNS, atau punya bapaknya kali tuh xixixixi”
Kalau udah kayak gitu, disitu kadang gue pengen nikahin Nikita Willy..

Mungkin ejekan-ejekan semacam itu masih bisa gue atasi, masih bisa gue jawab.
“itu plat motornya emang sengaja gue pilok warna merah, di Bandung lagi ngetren”

Yang nggak bisa gue handle yaitu ketika ada segerombolan mahasiswa (bawa bendera), tiba-tiba menyita motor gue. Buat dijadiin bahan demo!

Mampus, deh..

“tolak motor dinas masuk KAMPUS!”
Terus dari sekian banyak orang yang demo ada teriakan “bakar ajah, bakar!” 
Ada yang nyaut lagi “ba-kar..ba-kar..ba-kar..”


“TIDAKKKK….”

Main bakar-bakar ajah. Lo kate jagung.

Dari situ gue mulai mikir. Kenapa bapak gue nggak percaya kalau gue bisa naik motor nyampe kampus. Gue bisa naik motor, yang koplingan pun gue bisa yang gue nggak bisa naikin Nabila ke  pelaminan ajah. Tapi mungkin bukan itu masalahnya. Masalahnya adalah ada pada tanggungjawab gue sebagai pengendaranya. 

Yah, ketika seseorang dikasih barang (termasuk motor) dia harus bertanggungjawab atas barang tersebut.

Which mean, kalau gue dibolehin naik motor, otomatis motor tersebut secara nggak langsung dikasiin ke gue dan gue harus bertanggungjawab penuh atas apa yang terjadi sama kuda besi itu.

Mulai dari masalah yang sederhana..

Kehabisan bensin. Kalau misalnya motor gue bensinnya abis. Gue harus ngisi bensin SENDIRI. Kalau motor gue nanti bannya bocor entah itu ban depan atau ban belakang atau pun dua-duanya, gue harus buka tambal ban…

Bentar.. 

Ralat..

Gue HARUS nambal bannya ke tukang tambal ban. Bukan ke tukang sekoteng. Dan kalau motor gue klaksonnya nggak jalan padahal gue mau ngkalksonin anak Akbid di pinggir jalan. Gue HARUS benerin klaksonnya. Wajib.

Sampai pada masalah yang sangat serius. Yatu ketika gue ditilang polisi atau motor gue jatuh karena kecelakaan dan kalau juga motor gue ilang di ambil orang. Gue HARUS BERTANGGUNGJAWAB!

Bapak gue tahu bagaimana sikap dan kelakuan anaknya. Yang jelas dia tahu seluk beluk gue yang ganteng ini. Kalau nggak tahu keterlaluan, kelakuannya anak sendiri kok nggak hafal. Dan karena itulah bapak gue berfikir kalau gue belum siap untuk dikasih tanggungjawab besar semacam itu. Mungkin bapak gue melihat dari seringnya gue gonta-ganti hape karena sering rusak. Hape yang kecil ajah gue nggak bisa ngurus apalagi motor. Nanti sering masuk bengkel gara-gara isi bensinnya pakek minyak angin.

Yah, minimal kalau gue mau naik motor ke kampus harus punya pengetahuan tentaang motor lah. Kayak Heri temen PPL gue. Dia ini jago banget masalah motor. Dia bukan anak STM atau kursus bengkel, tapi dia ngerti karena sering utak-atik motor. Sampai sekarang dia ngerti bener sama motor. Kayak kemarin motor gue nggak enak banget kalau nikung ke kiri maupun ke kanan. Gue nanya ke Heri. Dia langsung bisa jawab. Diagnosa temen gue ini kilat. 

“Her,  kenapa yah motor gue kok telat responnya kalau di gas?”
“ohhh.. kalau metik mah gitu Pik, emang suka telat”
Untung nggak hamil..
“terus setirnya juga nggak enakan nih her kalau belok gitu tuh. Kenapa yah?” gue kembali bertanya.
“kalau itu komstirnya pik, pelor-pelornya ada yang ilang atau pecah”
“ohhhh” gue manggut-manggut.

Untung gue nggak otak-atik pentilnya. Ketahuan banget nggak ngerti motor..

Maka nggak heran kalau Heri minta motor Ninja sama bapaknya. Langsung di kasih. Selain emang bapaknya si Heri ini orang berpunya tapi dia juga percaya kalau Heri itu bisa mengurus motornya sendiri. Walaupun uangnnya tetep dari orang tua. Tetep.

Padahal gue selama ini pengen banget punya motor Ninja. Tapi sayangnya bukan gue yang di kasih tapi temen gue. Gue ikut seneng. Dari situ gue belajar sesuatu.  

Kalau dikasih ajah kita nggak bisa ngejaga, jangan heran kalau kita minta nggak dikasih.

Makanya gue segera istigfar. Gue nggak mau merengek minta dibeliin motor. Tadinya gue mau minta motor Ninja sama bapak, kali ajah dia punya duit. Tapi berhubung gue sadar, gue ‘belum bisa’ menunjukan dan meyakinkan bapak kalau gue bisa menjaga motor yang sekarang dia kasih ke gue. Gue batalin.

--------

Sekarang gue udah dibolehin bawa motor ke kampus, bahkan hampir dibolehin kemana-mana. Asal jangan dugem ajah. Nanti, kalau udah bawa mobil. Kayak sekarang, gue bawa motor ke kostan. Gue lihat-lihat motor gue ada beberapa lecet di sana-sini, terus juga keadaan motornya selalu kotor. Mungkin kalau kotor mah wajar, kan lagi musim hujan juga. Lagian kalau nggak mau kotor ya jangan di pakek. Di laminating.

Yang bikin gue khawatir yang lecet-lecetnya ini bakal jadi batu sandungan kepercayaan bapak terhadaap gue. Bapak gue orangnya emang perfectionist. Motor ajah harus selalu bersih. Tapi perlu kalian tahu, disamping motor harus bersih, otak kalian juga harus bersih. Rajin-rajin deh ikutan pengajian dan majelis ta’lim. Biar ketika bawa motor nggak ngelamunin ‘mau bonceng cabe-cabean komplek mana’.

Menurut gue tanggungjawab adalah salah satu ciri dan tolak ukur, kita bisa dikategorikan ‘udah dewasa’ atau ‘belum’. Makanya kalau belum bisa bertanggungjawab dalam hal apapun, termasuk menjaga barang-barang yang kita punya (yang dikasih orang tua) jangan merengek minta ini-itu. Apalagi minta kawin.. pfft..

Jadi, sudah kah kalian bertanggungjawab hari ini? 

14 komentar:

  1. Uda dongs.. Apalagi aku punya pacar. Tanggung jawab ku adalah untuk selalu setia dan selalu mencintainya.. Hihihi :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. pacaran mulu, kapan nikah?

      Hapus
    2. Entar kalok uda mapan dua-duanya :D

      Hapus
  2. Bener nih, kelakuan anak muda jaman sekarang :(

    BalasHapus
  3. bener, bapak-bapak mah apik ngurus motor. haha

    BalasHapus
  4. Gue akan selalu mencoba bertanggung jawab sebaik mungkin :)

    BalasHapus
  5. semakin dewasa seseorang, maka akan semakin bertanggung jawab pula lah dia.
    ngomong-ngomong, kenapa motor dinas itu dibakar....
    tak selamanya, motor dinas direbus..
    nyatanya.. kali ini.... dibakar.

    BalasHapus
  6. Dari motor kita bisa berlatih tanggung jawab. Dari hal2 kecil juga bisa berlatih tanggung jawab. Ato dari organisasi, jabatan, bahkan dati blog pun kita bisa berlatih tanggung jawab. Mantap dah pokoknya mas tofik ni...

    BalasHapus
  7. Ya elah bang, belum punya motor sih santai aja. Aku belum bisa naik mototr soalnya..

    Bener sih untuk punya motor kita mesti tanggung jawab, apa benda ini akan membawa kebaikan buat kita apa nggak

    Yang pasti qoutenya bagus banget..

    BalasHapus
  8. Hahaha, pake motor dinas, kadang malah ada yang bangga bg. Gak bakalan ketangkep Polisi. Tapi, bakalan digeret motornya sama pihak instansi. :D

    Bg. Kenapa lu harus perbaiki klakson dan wajib hanya demi ngecengin anak Akbid. -__- Ikutan bg. :D

    Pesan terakhir Bg Tofik tentang tanggungjawab, keren banget. Pada dasarnya, semua yang telah menjadi milik kita, sanggupkah kita merawatnya hingga ia benar2 tidak pantas lagi untuk digunakan.

    Ciyee ngasi inspirasii... ciyee, motor dinasanya mau dibakar. :D

    BalasHapus
  9. ya semua yang kita punya harus bisa mempertanggung jawabkanya,sama hal kaya kita punya pacar,kalau motor kita tanggung jawabnya jangan sampe motor rusak dan kotor, pacar pun sama demekian kita harus jaga jangan sampe merusak hatinya atau nyakitinya,apalagi ngotorin dirinya dengan berbuat kotor. sip hehehe

    kenapa motor dinas ini dibakar ?
    (yuk nyanyi) tak selamanya motor ini dikendarai... hahaha

    BalasHapus
  10. Emang mahasiswa bakal demo ya kalo ada motor plat merah parkir di area kampus, ini diskriminasi terhadap motor plat merah :(

    Iya, kalo di serahi sesuatu sama orang tua itu harus dijaga biar kita dipercaya. Bang Tofik kayaknya harus lebih ngertiin tentang motor nih, coba abang ikut nongkrong bareng anak-anak STM, kali aja nanti jago... tawuran.

    Ciyeee udah di bolehin bawa motor. Jaga baik-baik tuh bang motornya, jangan nekat di isi minyak angin kalo bensinya habis, bisa-bisa impian beli motor Ninja nggak kesampean, malah motor yang sekarang dibawa ini diambil lagi terus diganti sama gerobak sekoteng.

    BalasHapus
  11. semakin dewasa harus lebih bisa bertanggung jawab dalam segala hal,termasuk tanggung jawab jika kita diberi sesuatu misalnya motor :D

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*