Selasa, 10 Maret 2015

Begal



“ehh.. goblok! Turun lo dari motor! Gue mau begal motor, lo” teriak abang begal sambil ngacungin jarum pentul. Abang begal (ceritanya) nggak tahu kalau yang nyetir motornya cewek, makanya di goblok-goblokin.
“i-iya bang” Marni meng-iya-kan permintaan abang begal, dengan nada ketakutan.
Abang begal dan marni pun berhenti serentak. Marni yang syok mencoba membuka helemnya. “ampun bang begal, ampun. Aye cuman orang nggak punya, bang begal. Bawa aje motonye, bang. Asal jangan apa-apain saye, bang” Marni coba memohon dengan aksen betawinya, sambil jongkok dengan posisi tangan mengangkat kayak di todong penjahat di tipi-tipi.
“ma..Marni?”

Ada hening sesaat. Ketika abang begal tadi menyebut nama Marni, padahal Marni belum pernah PDKT sama begal. BMan pun boro-boro.

“kamu Sumarni Lawrence?” abang begal lanjut nanya, sambil membuka helem full face-nya. Marni emang namanya keren, dia masih sodaraan sama Jennifer Lawrence. Cuman beda bapak, beda ibu. “loh.. ka-kamu? bang Somay?” kata Marni menebak.
“Somat! Mar”
Namanya juga nebak..
“iye, Somat.. Somat.. bener. Maaf aye salah. Jadi gimana Mat, aye jadi di begal kagak? Aye ikhlas deh Mat kalo dibegal ame situ mah”
Marni mencoba mengiklaskan motornya karena dia tahu yang begal Somat. Mantannya dulu yang nggak jadi nikahin dia karena nggak dibolehin sama bokapnya, alasannya sepele: nama somaynya sama persis kayak nama bapak si Marni. “nggak ah, Mar. Aku nggak jadi begal cewek semanis kamu.. aku minta nomermu saja Mar” Somat  malah modusin marni. Tapi marni luluh dan akhirnya ngasiin nomer hapenya.

“isi yang lima ribu yah, Mat. hehehe” Marni becandain Somat.

 Marni pun selamat dari aksi pembegalan karena yang begal Somat. Sang mantan kekasih.

Di siang hari yang terik. Marni lagi jemur pakaian. Hapenya bergetar, tanda sms masuk.

“Mar.. suami kamu pulang jam berapa? :) ”

EEAAAA…..
----------

Belakangan media elektronik mauapun media cetak marak memberitakan tentang pembegalan yang terjadi di daerah JABODETABEK. Berdasarkan berita yang gue denger dan baca, katanya begal itu galak… (yaiyalah), maksud gue begalnya sadis. Berdasarakan berita yang gue baca juga, cewek pun nggak ketinggalan dibegal. Tentu saja bukan hatinya yang dibegal tapi motornya. Nggak kebayang kalau tu begal gampang luluh sama cewek… kasusnya kayak si Somat tadi. Begalin istri orang. Mat.. mat.

Dan setelah begalnya ditangkap, ternyata ada yang berusia remaja. Bahkan nggak cuman satu atau dua orang, tapi hampir sepertiganya. Gue juga nggak tahu pasti sepertiga itu jumlahnya berapa. Bingung gue. Yang jelas jumlahnya lebih dari dua. Menurut gue mungkin remaja ini tadinya anggota genk motor. Soalnya di Cirebon banyak yang mantan anggota genk motor, jadi maling motor. Mungkin juga genk motor adalah batu loncatan untuk para begal-begal junior ini.

Yang bikin gue heran bukan begal atau remaja-remaja yang jadi begalnya. Tapi berita begal yang di tayangkan di tipi-tipi. Nampaknya berita itu bukan hal yang luar biasa kalau terjadi di luar wilayah JABODETABEK. Cirebon tempat gue tinggal misalnya atau daerah-darah lain. Sebaliknya kalau terjadi di JABODETABEK beritanya sampe di ulang-ulang, bahkan kita sebagai masyarakat di buat resah sama begal yang lagi naik daun ini.

Gue yang berada di Cirebon ikutan resah juga. Tapi gue mikir lagi. Begal yang sadis tadi kan adanya di JABODETABEK, kenapa gue mesti khawatir dan resah. Temen-temen gue pun banyak yang ngomongin begal, banyak yang update di socmed tentang begal dan nggak sedikit yang jadi begal. Begal pacar orang.

Itulah efek tontonan berita yang terlalu di explore di satu wilayah tertentu. Gue tau dan percaya di setiap tempat pasti ada ajah aksi pembegalan. Contohnya di Indramayu, sering banget gue denger dari temen-temen di sana. Banyak pengendara motor yang di begal dan nggak jarang juga begal yang kebetulan tertangkap oleh warga di BAKAR. Indramayu buat gue emang terkenal daerah yang banyak aksi pembegalannya. Mungkin karena banyak jalan-jalan panjang dan sepi tanpa penduduk disana. Sarang begal yang sempurna.

Di daerah tempat gue tinggal pun ada ajah kasus semacam itu. Tetangga gue contohnya. Beberapa tahun yang lalu tetangga gue dibegal: motornya dibawa dan duit tetangga gue juga kutan diambil. Kebetulan tetangga gue ini bawa duit banyak. Dan yang bikin miris lagi dia ini ibu-ibu. Mukanya biru-biru, di hajar sama begal dan tangannya di hantem pakek kayu balok. Kejam banget tuh begal.

Makanya gue heran. Ada apa sama polisi di JABODETABEK sana. Kok bisa-bisanya kecolongan. Secara, disana kan perkotaan. Daerahnya rame dan banyak pos Polisi gituh. Beda sama disini.

Dari berita begal yang lagi rame itu. Gue ambil bebrapa kesimpulann.

Pertama. Kita udah diingetin, kalau begal itu still exist. Masih ada dan akan selalu ada. Karena masih ada bahkan banyak orang yang berfikir mencari uang dengan jalan yang seperti itu menghasilkan uang yang banyak, walaupun resikonya besar. Juga masih adanya kesenjangan di tengah masyarakat kita. Alasan ekonomi juga memang jadi alasan utama, biasanya. Dan berita itu mengingatkan kita supaya hati-hati ketika berkendara di tempat sepi, apalagi di malam hari.

Dan untuk warga JABODETABEK, jika kalian bepergian ke daerah mana pun kalau tempatnya sepi, harap hati-hati. Jangan berfikir begal cuman ada di daerah kalian doang. Di daerah lain juga ada, bahkan kadang lebih sadis. Kayak lagunya Afgan. Sadis!

Ke dua. (Mungkin) Begal ini adalah pengalihan isu. Banyaknya masalah yang sedang terjadi di negara kita menjadi bahan pembicaraan di khalayak masyarakat. Di warung-warung kopi, di kafe-kafe, bahkan di toilet pun ada ajah yang ngomongin masalah negara. Salah satu yang terpanas KPK versus POLRI. Berita yang melibatkan dua lembaga tinggi negara ini jadi headline di berbagai media. Nah, untuk mengalihkan isu. Di angkatlah kasus begal tadi. 

Apalagi isu yang merebak, KPK katanya dilemahkan. Para pemimpinnya pun dikriminalisasikan. Sampai persiden Jokowi pun terkesan nggak tegas dalam menangani kasus ini. Karena kedua lembaga ini kordinasinya langsung dengan persiden.

Ka tiga. Begal-begal remaja ini awal mulanya dari keikutsertaan mereka dalam genk motor. Kayak yang gue bilang tadi di daerah gue kebanyakan kalau yang begal remaja itu ya awalnya mereka ikutan genk motor. Tapi itu sih perkiraan gue ajah, siapa tahu mereka langsung berteman dengan bos begalnya. Karena begal kan juga perlu regenerasi biar tetap esksis.

Eksis cyin..

Ke empat. Banyaknya kendaraan yang ada di jalanan, pertanda begal semakin beringas. Kalian pernah berfikir kalau misalnya begal ini adalah rantai makanan yang tetap. Kayak ratai makan. Posisi begal ini adalah mengendalikan  populasi motor yang semakin membeludak. Posisi motor kayak serangga atau tikus dan begal adalah ularnya. Zaman dulu mana ada begal, paling cuman maling di rumah-rumah. Sekarang pelaku kriminal nggak usah loncat sana-sini buat nyari korban. Tinggal cari tempat sepi ajah. Kemudian buka lapak dan mengacungkan kapak.

Sasarannya nyamperin sendiri. Kadang bawa duit banyak juga. Kan, nggak perlu repot-repot nyari rumah kosong. Semoga dar kesimpula yang ke empat ini nggak di baca sama abang begal. Dia bakal seneng karena tindakannya solah dibenarkan.

Asal lo tau ya, Gal! uang yang lo pakek dari hasil bega litu nggak bakalan enak dimakan! Hih..

Begal bukan lah ancaman satu-satunya buat kita. Buat para pengendara motor apalagi. Ada ancaman lain yaitu kecelakaan, kena ranjau paku dan yang paling sering ketilang polisi. Yang perlu kita lakukan adalah berhati-hati kalau mau bepergian. Baca do’a dulu. Minta restu papah-mamah.

Begal sadis itu udah bawaannya, begal emang sadis, itulah faktanya. Soalnya kalau nggak sadis nanti nggak ada yang takut sama begal. Image begal harus tetep mereka jaga, jangan ngarep begal bakal luluh hatinya dengan kayang sambil ngemut jempol kaki di hadapan abang begal. Atau ngasih makanan kesukaan ke abang begal. Yang dia mau, ya, cuman motor. Udah itu ajah. Sebenernya mereka itu simple sih, dan gue yakin semua begal itu cowok. Kalo nemu begal ribet banget. Pasti dia cewek. Atau mungkin dia cowok yang kebetulan lagi ngondek.

Semoga para abang-abang begal itu diberikan hidayah sama Allah SWT. Kalau nggak, mungkin mereka akan menghiasi majalah Hidayah.

Begal susah masuk liang lahad!



Kuburannya belum digali. Nggak ada yang mau…

Kesimpulan yang gue kemukakan atas dasar pemikiran gue sendiri. Gue nggak dibayar buat bikin kesimpulan yang kebenarannya mungkin cuman 40%.

23 komentar:

  1. Alasan kedua, teori konspirasi abis haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye konspirasi kayak illuminati ;))

      Hapus
  2. Bener banget bang. Gue juga bingung kenapa cuma di JABODETABEK aja yang berita begalnya dibesar-besarin. Padahal setau gue, di daerah lain juga banyak begal, apalagi yang daerahnya sepi..

    Hmm.. pengalihan isu.. gue suka opini yang itu bang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. di daerah lo ada begal kagak Ri?
      atau jangan2 lo begalnya??

      Hapus
  3. begal everywhere. nggak di jabodetabek nggak di palembang. algi musim musim nya , tepat dengan musim hujan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak nyambung bro musim ujan sam begal. gimana si lo?

      Hapus
  4. Suka banget sama prolog-nya ngakak abis. Marni lawrence hahaha. Are you kidding fucking me?

    BalasHapus
  5. wkwkwk ngakak asli, jadi dari tragedi pembegalan tersebut lah pasangan yang dulu terpisahkan bertemu kembali, ~

    Marni menjawab : suami marni lagi dinas diluar pulau bang, yuk ah udah lama..

    Somat : shikatbroooo

    wkwk..

    ya begal ada dimana mana, ranjau paku serta rajia pun dimana mana, dijalan memang sulit ditebak, baca doa dan minta restu orang tualah sebelum berangkat, semoga kita semua diselamatkan diperjalanan amin =D

    BalasHapus
  6. pesan yang dapat gue petik dari tulisan ini adalah, pacaran lah sama cowok yang tampak berpotensi menjadi seorang begal biar gak jadi korban pembegalan wkwk ga deh.
    tapi alhamdulillah disini gak ada berita terjadinya pembegalan dan semoga gak akan pernah ada.
    salam untuk marni lawrence yang bikin gue sedih karena nama nya yang tampak gak sinkron :v

    BalasHapus
  7. Jadi pada takut karena berita pembegalan tidak merata pada seluruh wilayah Indonesia. Padahal masih aman-aman aja, jadi ikut takut

    Itu majalah hidayahnya keren juga judulnya, pengen beli hahaha

    BalasHapus
  8. Hahah.. Ceritanya keren abis. Koplak! :D

    Tapi andai si pembegal ternyata mantan aku, bakalan dimodusin ngga ya? Uwuuuuu :3

    BalasHapus
  9. Wah tulisan begal lagi . .

    Iya nih, sebenernya begal itu dari dulu juga ada. Kalau di bandung ya namanga geng motor, itu hebohnya udah dari dulu. Lah, yang di jabodetabek malah baru heboh sekarang, kudet ya mereka #plal

    Miris ya tukang begal sekarang banyak remaja remaja, ternyata generasi muda kita itu udah pada mental begal semua ckckck

    BalasHapus
  10. Hahaha ceritanya mau begal gak jadi. Ngakak haha.

    Bener bro, berita begal yg seeing disiarin cuma di Jabodetabek doang. Gue pribadi jadi ngeri gara-gara seeing ditakutin kayak gitu, hehe.

    Cara biar gak dibegal itu cuma satu: Jangan masang status OTW. :D

    BalasHapus
  11. Bang kok cerita Marni nya nggak diterusin, padahal udah siap lho :p

    Begal ! Sebenernya bacanya itu begal atau begal sih bang ? Kadang aku suka bingung yang mana yang bener, begal atau begal ya ?

    Begal ini emang ngeresahin banget, sebenernya bukan tahun ini saja begal ngetrend, sebenernya dari dulu udah ngetrend, tapi kayaknya bener deh kalo tahun ini sengaja di lebih "ngetren" kan, biar masalah negara ini terlupakan.

    Buktinya waktu aku mau diskusi tentang hukum negara ini yang lagi kacau-kacaunya, temen-temen aku malah nggak mau bahas soal itu. Mereka malah maunya ngebahas soal begal, iya begal pacar orang. Sadis.

    BalasHapus
  12. Sungguh beruntung si Marni dan Somat dipertemukan dalam kisah cinta yang menyejukkan dan menggebu-gebu. Kamfret banget, ya marni.

    Pengalihan isu, emang bener, bg. Gue sependapat. Soalnya setelah gue sadari, kok bisa-bisanya pemberitaan KPK vs Polri bak hilang ditelan bumi. Negera kita makin awuk-awukkan aja, bg. Semoga JOKOWI sadar tu, jangan omong banyak doang. Syukur gue gak milih dia kemaren.

    Makan tu jari. *Sorry bg. Kebawa suasana.*

    Sejatinya, begal ada di mana-mana, tapi hanya tinggal kitanya yang waspada. Kalo udah tau malem, jangan pulang sendiri. Jomblo boleh, tapi bukan artinya semua harus sendiri.

    Ehm, typo bg. Jangan buru2 atuh...

    BalasHapus
  13. Emang polisi di jabodetabek dikit ya. Knapa yang marak di berita yg disitu. Untung aja di yordania ga ada begal. Yg ada di negara tetangga sono yg katanya ngebakar pilot yordania dengan sadis sampe raja yordania ikut tempur pake pesawat.

    BalasHapus
  14. si somat yang niat ngebegal motor marni,malah ujung-ujungnya ngebegal hati marni sampe minta no hp segala lagi. hahaha

    iya bener banget cirebon dulu sarangnya genk motor,beberapa bulan yang lalu sebelum fenoman begal semakin liar,ketika gue tinggal di cirebon sempat diresahkan dengan aksi genk motor yang ngebacok orang. yang membuat pengguna motor ketika malam hari manjadi merasa takut, sekarang gue yang lagi menetap sementara di tangerang kembali menemukan krimanal berlalu lintas,yaitu begal.

    haduh kepriben kiene ? gk di cirebon gk di tengerang dimana gue berada,tindakan kriminal yang selalu meresahkan masyarakan khususnya pengendara motor selalu ada.

    BalasHapus
  15. Kenyataannya, begal nggak cuma eksis di dunia berita kriminal. Bahkan sekarang para blogger juga ikutan menaikan pamor mereka dengan beramai-ramai membahas tentang sepak terjang mereka. Hahahahaha. Sejauh ini di tempat tinggal gue belum ada berita pembegalan atau orang yang jadi korban, sih. Semoga saja emang aman-aman saja. Yang pasti, ke manapun kita pergi memang wakib waspada dan selalu berhati-hati. Keapesan seseorang mana ada yang tahu, sih. Udah mirip jodoh tau nggak, setiap orang yang belum ketemu jodohnya juga nggak bakalan tau jodohnya siapa. #Laaaaah

    BalasHapus
  16. bukan hanya di Jabodetabek doang sih bang. wilayah gue surabaya juga lagi marak banget. Surabaya, yang katanya kota metropolitan kedua setelah Jakarta itu juga banyak banget begal. bahkan gue aja sampe hafal mana area yang sering dipake begal buat begal. makanya gue jarang banget lewat area yang berbahaya tersebut.

    si koran pun juga gitu, beritanya sebagian begal udah ada yang ketangkap. yaa, namanya juga begal, mati satu tumbuh seribu pastinya.

    pokoknya makin ati-ati aja deh.

    BalasHapus
  17. Haha.. kampret banget ya Pik gak jadi nikah gara2 nama somaynya sama persis kayak bokapnya ,,, itu bokapnya marni pasti suka banget baper.

    Emang bener sih Pik, udah banyak banget kasus begal.. kenapa polisi masih aja kecolongan?

    kalo masalah pengalihan isu sih kayaknya enggaklah... masa iya pengalihan isu segitu niatnya sampe bunuh orang segala.. begal mah begal aja, emang merekanya aja pada hobi begituan.. begal dikasih tau duit kayak gitu enggak enak juga enggak peduli, lah duitnya dipake buat mabok. Yaudah, lengkap deh.

    BalasHapus
  18. enggak tega kita pik ibu ibu dibegal, dipukulin pake balok lagi. hih. sadis amat. wajar lah kalo masa marah dan ngebakar begal. tu begal emang enggak manusiawai. mungkiin mereka nenggak dulu sebelum beraksi.

    harus nya begal punya beberapa jenis senjata. kalo yang dibegal cowok maco keker dan jantan, boleh pake kayu balok, kalo korbannya gadis belia, atau ibu-ibu, disambitin pake sebatang lidi juga udah cukup.

    utuk yg pengalih isu itu bisa aja si pik. begal kan bisa dibilang kejahatan yang emang sering terjadi dari dulu juga, tapi akhir-akhir ini lagi diangkat sama media masa. sama kayak kasus kikil berformalin itu.

    BalasHapus
  19. By the way gak cuma di Jabpdetabek sih, di daerah gue juga lagi rawan begal. Kemaren denger kabar ada cewek balik dari kampus, lengannya dicongkel. Dicongkel loh. Lo bayangin aja, udah kayak buah semangka aja, dicongkel. hiy

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*