Langsung ke konten utama

Pos

Menampilkan postingan dari Maret, 2015

Begal

“ehh.. goblok! Turun lo dari motor! Gue mau begal motor, lo” teriak abang begal sambil ngacungin jarum pentul. Abang begal (ceritanya) nggak tahu kalau yang nyetir motornya cewek, makanya di goblok-goblokin. “i-iya bang” Marni meng-iya-kan permintaan abang begal, dengan nada ketakutan. Abang begal dan marni pun berhenti serentak. Marni yang syok mencoba membuka helemnya. “ampun bang begal, ampun. Aye cuman orang nggak punya, bang begal. Bawa aje motonye, bang. Asal jangan apa-apain saye, bang” Marni coba memohon dengan aksen betawinya, sambil jongkok dengan posisi tangan mengangkat kayak di todong penjahat di tipi-tipi. “ma..Marni?”
Ada hening sesaat. Ketika abang begal tadi menyebut nama Marni, padahal Marni belum pernah PDKT sama begal. BMan pun boro-boro.

Roti Yang Bisa Ngomong

Disaat jauh dari rumah, gue sering kangen keluarga. Sebuah hal normal yang biasa dialami saat jauh dari rumah. Kayak sekarang misalnya. Gue lagi jauh sama keluarga, gue lagi PPL. Kebetulan gue dapet tempat PPL yang lumayan jauh, jadi gue harus ngekost. Nah, kadang di kosan tiba-tiba gue kangen adek gue. Marwan. Dia emang absurd dan sedikit nggak nurut kalau disuruh mijitin, disaat gue lagi pegel-pegel. Mungkin dia menolak karena ternyata hati gue yang pegel, mijitinnya susah.
Gue suka bangga-banggain sesuatu sama dia, tujuannya biar ada yang ‘wah-in’ gue ajah. Pasalnya anak kecil gampang banget kagum apalagi adek gue, selain dia absurd dia juga gampang banget kagum. Yah, padahal yang gue banggain nggak berharga banget buat orang lain. Kayak misalkan gue bisa makan pakek sumpit, orang lain biasa ajah tapi adek gue terkagum-kagum, gue bisa kayang yang lain mah biasa ajah sementara adek gue kagum, gue bisa makan pelek motor yang lain biasa ajah adek gue kabur. Disangka kakaknya gila maka…

Tanggungjawab

Di dalam benak semua orang, tertanam yang namanya hasrat atau kemauan. Begitu juga dengan gue. Gue punya hasrat atau mungkin gue lebih sederhanakan lagi, jadi pengen sesuatu. Wait… jangan ngeres dulu ini bukan berbau porno tapi maknanya lain. Makanya disapu dulu kalau pikiran kalian langsung tertuju ke sesuatu yang.. nggak usah dilanjutin.
Dari zaman pertama masuk kuliah, gue pengen banget kuliah naik motor. Dan, tentu keinginan itu nggak bagitu saja terwujud seketika. Pertama, karena keadaan ekonomi keluarga gue yang nggak menghendaki untuk hal tersebut. Ke dua, saat itu gue masih belum dipercaya sama bapak buat naik motor ke kampus. Yang terakhir, motornya juga cuman dua: satu di pakek kakak gue dan satunya di pakek bapak. Actually, ada satu lagi. Tapi itu motor dinas, plat merah. Yakali gue berangkat kuliah pakek motor dinas.

Alkohol, Lakban dan Percintaan

“Mas kalau parfum baunya nggak ilang-ilang itu kenapa yah? Apa karena bibit parfumnya kebanyakan apa gimana?” kata gue membuka percakapan sambil menatap cermin kostan yang berantakan, membetulkan rambut yang mulai lusuh. “kebanyakan alkoholnya pik. Kalau mau beli parfum banyakin ajah alkoholnya. Mau di cuci pun tetep ajah masi ada baunya” Dimas jelasin dengan baik, kayaknya dia tukang jualan parfum. “oohh.. iya deh nanti gue beli yang alkoholnya banyak” Semoga nggak mabok
3 menit kemudian..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...