Senin, 02 Februari 2015

Selalu Salah



"kamu ini gimana sih! Dasar cowok nggak peka!" Marni marah-marah nggak jelas.
"tapi aku udah cebokin kucing kamu kok" Kardi coba mengelak.
"itu ajah nggak cukup! Kamu juga harus.."
"kamu mau di cebokin juga?"
"BUKAN! Udah ahh aku nggak mau lihat muka kamu lagi" Marni berlalu, begitu juga dengan kisah cinta mereka berdua.

Sering kita sebagai cowok selalu disalahkan sama pasangan kita. Sampai ada isitilah ‘cowok itu selalu salah, cewek selalu benar’ gue nggak setuju dengan istilah kayak gitu. Diskriminatif. Emang cewek itu punya jiwa malaikat? Emang cewek ini suci banget gitu nggak ada salahnya? Pasti ada lah.

Tapi itu kan cuman istilah pik..

Cuman? Itu kejadian. Beneran di kehidupan nyata, kalau ada yang bilang itu cuman istilah lalu kenapa isitilah itu ada? Siapa yang mempopulerkannya duluan? Hegel? Einstein? Ibnu Sina? Nggak mungkin lah mereka ngomongin hal semacam itu. Mungkin kalau Einstein denger isitilah ini dia bakal ngamuk dan nyuapin bom atom ke mulut yang ngomong ‘cowok selalu salah’, serem banget. Secara dia cowok bukan cebong. Cyin..

Nggak bisa kita pungkiri manusia semuanya punya salah; yang disengaja maupun nggak. Kalau ukurannya manusia, ya, cewek juga manusia dong. Bukannya gue mau balikin ‘cewek yang selalu salah’, kalau kayak gitu sama ajah nanti ada protes dari pihak ceweknya. Gue cuman mau ngelurusin ajah, gue mau memberikan paradigma pemikiran yang (mungkin) menurut gue bener.

Jangan sampai nanti kita lagi berantem sama cewek kita, gara-gara cewek kita yang ‘jelas-jelas salah’ kemudian malah jadi kita sebagai cowok yang salah.

“kamu sih nggak bangunin aku! Jadinya telat kan! Nggak bisa ikut mata kuliah sastra matematika!!” Marni sewot. Matanya hampir keluar.
“aku udah bangunin kamu kok. Tapi, kan, kamu semalem ngeronda sayang, sama pak RT dan kawan-kawan sampe subuh. Kamu juga minum kopi sampe 3 galon, terus kamu mabok kopi, kemudian kamu nelen papan catur” Kardi jelasin dengan penuh keyakinan karena dapet bocoran dari pak RTnya langsung.
“tapi kan kamu harusnya terus bangunin aku! Kamu emang nggak pengertian!”
Cowok emang selalu salah… Kardi membatin.
“ta…”
Kardi belum selesai ngomong udah di potong duluan. “nggak ada tapi-tapian, semua cowok emang sama ajah, nggak pada peka” keluh Marni sambil menolak pinggang membelakangi Kardi.
“aku nggak bilang ‘tapi’”
“terus apa?!”
“TAI LO!!”

Seminggu kemudian tersiar kabar. Kardi menghilang.

Kan kasihan, cowok-cowok model kayak si Kardi. Udah terpengaruh sama istilah ‘cowok selalu salah’, dan akhirnya selalu ngalah, sampai akhirnya berakhir tragis berdarah-darah di tengah sawah.


Sebagai cowok kita juga harus punya ketegasan, selain punya sifat gentlemen yang mau ngakuin kesalahan. Kita harus punya alasan yang logis, jelas dan tepat buat kasih alasan ke si cewek apalagi kalau si ceweknya salah. Kalau emang kita salah jangan dulu langsung minta maaf nanti malah keseringan dan si cewek terus-terusan mendikte kita kalau kita punya kesalahan sedikit ajah kita harus minta maaf, itu berakibat si ceweknya nanti seolah nggak pernah salah, nggak pernah ngelakuin salah.

Beda kasus kalau misalnya kita yang 100% yang bikin salah, ya minta maaf ajah langsung tapi kalau kita nggak salah atau kesalahan kita disebabkan karena banyak hal bukan karena diri kita sendiri kita harus punya alasan.

Ajak si ceweknya supaya menghargai argument kita, kan, setiap kesalahan walaupun itu kita yang buat pasti ada alasannya. Kayak misalnya tadi Kardi alasannya jelas karena Minah begadang semalaman dengan menenggak kopi 3 galon. Makanya bangunnya kesiangan. Ajak dia mikir dan ngehargain kita, dan alasan kita tapi alasannya jangan alasan klise, kayak misalnya kita telat jemput alesannya gara-gara di Bogor banjir padahal tinggalnya di Cirebon, terus gara-gara lampu merah. Lampu merah diem ajah, disalahin.

Gue juga gitu kalau gue salah. Nggak langsung minta maaf. Bukannya gue egois, lagian kalau egois mah nggak mau ngalah dan nggak ngakuin kesalahan yang gue perbuat. Tapi gue coba kasih alasannya dulu, kenapa gue berbuat kesalahan. Misalnya gue telat bales sms, gue kasih alesan kalau hape gue nggak ada pulsa, hape gue di tas dan nggak bunyi karena nggak ada bunyinya (nasib hape jadul). Udah. Terus gue minta maaf. Gue akuin kalau gue salah. Tapi gue kasih dulu alasannya, misalnya dia marah terus-terusan nggak mau nerima alasan gue, berarti dia yang egois nggak mau dengerin penjelasan gue.
Jadi, jangan terus-terusan pakek istilah ‘cowok selalu salah’ dalam setiap kesalahan yang kita perbuat, apalagi cewek yang bikin salah. Logikanya di pakek biar nggak terus-terusan di down-in sama cewek. Cewek itu pekek perasaan wajar kalau kita salah dia ngambek, tapi sebagai cowok yang selalu menggunakan logika, kasih dia pengertian, kasih alasan yang jelas.

30 komentar:

  1. Hmm... gue juga sering merasa di posisi kayak gini :(

    BalasHapus
  2. Nggak semua cewek kali yang berfikiran kayak gitu. Contohnya nih, gue, UHUK. Hahaha. kasihan ya para cowok. :((

    BalasHapus
  3. iya, cewek emang begitu. pas banget beberapa waktu lalu gue juga nulis tentang cewek dan kode :)
    hampir semua cewek bilang kalau cowok nggak pekat, tapiiii! mereka nggak tau, kalau kita membalas kode mereka dengan cara yang berbeda.

    BalasHapus
  4. Menurut gue sih cowok selalu salah itu cuma buat lucu-lucuan aja, sama halnya knapa bekasi di bully

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi menurut gue bukan cuman buat ngelucu, tapi emng kejadian beneran. asli dan itu nggak lucu sama sekali -_-

      Hapus
  5. gue lagi nunggu komentar dan pembelaan para cewek nih pik :p

    no comment dulu dah, nanti kalo comment di salahin lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nunggu yg nggak pasti lo mah bang.. kayak nunggu lo jadi kayak Aliando haha

      Hapus
  6. cowok selalu salah dan cewek selalu benar.

    Ya, emang gitu. Tapi, emang logis yang lu bilang bg, bukan kitanya yang gak peka, tapi kepekaan kita dirusak gara2 mereka selalu menafsirkan apa yang cowok lakuin itu rada gak bener semua.

    Gue ada ide, bang. Lain kali gue mau buat cewek diposisi kek gini. "Iya, gue tega. Terus mau apa?"

    The End

    BalasHapus
  7. Iya kok, semua akan aman pada waktunya. Dibicarakan aja baik-baik. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita bicarain baik2 bisa kan Din :))

      Hapus
    2. Bisa lah, biacara baik-baik. :D

      Hapus
  8. Selagi alasannya jelas, seprti yg kmu bilang. Dan cara menyampaikannya tanpa emosi ketika cewek lg ngambek atau marah. Cewek yg bnar2 mencintaimu dia akan ngerti kok hehe

    BalasHapus
  9. ta..
    gak usah tapi2an..
    aku gak bilang tapi
    apa?
    TAI LO

    ngakak guling2 :v

    udah kodratnya slalu salah kali yah.. mungkin cowo bener cuma kalo urusan nebak bola sapa yang menang

    BalasHapus
  10. Sabar ya Pik, tak selamanya cowok itu salah, tapi kalo beneran salah ya mst minta maaf.
    Cuma kalau ceweknya yg berlebihan sih udah gak bisa ditoleransi, kyk cerita Marni di atas.
    Cowok kan suka pakai logika, jadi pasti dah tau apa yg harus dilakukan.. asal gak mengatasnamakan cinta yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak mei kayak tak selamanya eek berwarna kuning.. kadang ijo juga. apasih :)))

      Hapus
  11. cewek ribet, yah :/
    *nggak inget jati diri*

    BalasHapus
  12. Cowok selalu salah?? Nggak juga ah..aku dulu jga sering salah, soalbya khan ga cowok nggak cewek semua manusia tidak luput dari kesalahan...iye gitu aja pik. Sekian

    BalasHapus
  13. Karena cewek memang selalu benar.. Wkwkwk.. :P

    BalasHapus
  14. Hahaha iya bener juga istilah "cowok selalu salah" udah tertanam di kepala para cowok. Jadi walaupun cewek yg bikin salah tetep si cowok yg minta maaf karena udah terdoktrin bahwa "gue cowok dan gue selalu salah". ��

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*