Sabtu, 07 Februari 2015

Ribet!




Masalah dalam setiap hubungan pasti akan muncul dalam waktu yang sesingkat-singkatnya… Soekarno-Hatta -lah? Nggak. Maksud gue adalah masalah itu akan selalu ada di dalam sebuah hubungan; besar atau kecil, sepele ataupun dua pele. Hubungan disini gue akan tujukan ke dalam sebuah hubungan yang tanpa ikatan resmi, yaitu pacaran.

Gue pernah punya pacar, sekali lagi gue PERNAH punya pacar… dan kebetulan pacar gue ini cewek. Kalau nggak percaya, mending lo percaya ajah soalnya gue udah cek langsung. Terus kenapa kalau gue punya pacar? Ya gue juga punya masalah, dan masalah gue sama si doi ini akan gue jadikan contoh kalau masalah pasti akan ada ajah di setiap kita membuka mata. Kecuali kalau lo udah nggak buka mata lagi.

Beberapa bulan yang lalu kita berdua lagi bertengkar hebat, hebat banget. Tapi di hape. Yah, setiap kita berantem emang nggak langsung tatap muka atau bahkan gampar-gamparan, cakar-cakaran dan tarik-tarikan rambut. Gue dan dia lebih sering bertengkar di hape, nggak jarang kalau abis berantem jari kita berdua jadi kayak mie instan. Tapi kalau gue deketin dia dan gue jelasin pendapat gue ke dia tentang masalah itu, dia malah diem. Dia lebih berani ngetik sms di hape daripada tatap muka langsung sama gue.

Hebat banget lo, Pik. Masih smsan di tengah orang lain lagi doyan banget chatingan lewat BBM, whatsApp, dan temen-temennya.

Kadang gue juga BBMan tapi kalau duit gue nggak terlalu cukup buat paketin BBM kita berdua masih bisa berkominuikasi, bukan lantas dia nggak mau berhubungan sama gue karena guenya nggak maketin BBM. Dia tetap mengakui keberadaan sms, makanya dia mau smsan sama gue.

Back to the topic.. topic dwi pandu..

Masalahnya adalah ketika kita berdua emang kurang komunikasi dan dia yang dengan basic cewenya (suka ribet) menambah besar masalah tersebut. Gue saat itu lagi banyak fikiran, banyak tugas, makanya dengan inisiatif sendiri gue nggak sms dia seharian penuh, dan sekali gue sms atau bales sms, cuman dikit.

Dia: “yank kamu makan belum?”
Gue: “udah, barusan”

Dia: “boker belum?”
Gue: “udah, ini lagi ngeden”

Dia: “kamu kenapa sih balesnya dikit-dikit banget, udah bosen yah sama aku? Bilang ajah”
Gue: nggak bales….

Gue nggak bales smsnya. Sengaja, karena gue males.

Dan mungkin dia ngerasa itu adalah tingkat kebosanan gue sama dia, makanya dia marah-marah ke gue. Gue juga nggak mau tinggal diam, gue marah-marah ke dia. Emang dasar dua-duanya labil. Setelah setu jam lebih marah-marahan dengan keadaan jari gue yang mulai kriting, kita berdua akhirnya damai. Karena gue ngerasa amarah emang nggak bisa dilawan sama amarah juga. Dan emang dasar guenya juga yang salah. 

Setelah berantem yang hebat dan dasyat itu, dan gue jelasin kenapa gue jarang sms dan bales sms singkat-singkat. Kemudian dia tiba-tiba bikin statement yang mengejutkan gue.

“aku mau kita kayak sahabatan, walaupun kita pacaran tapi kita bisa sama-sama sharing, guyonan nggak kaku kayak orang lain”

Gue sadar, gue yang salah. Nggak ngasih tahu kalau gue lagi banyak masalah. Actually, I need me time. Gue butuh waktu buat mikirin masalah gue sendiri, tapi dia pengen tahu masalah gue. Itu ajah sebenarnya masalahnya. Gue minta maaf, dia juga minta maaf. Masalah selesai dan gue coba mengartikan maksud dari pernyataan dia dengan kemampuan mahasiswa yang IPnya nggak seberapa ini.

Masalah itu udah lama berlalu.. tapi seperti yang gue bilang, kalau masalah akan selalu ada. Dan itu benar ajah. Hari Rabu (21/01) gue masih inget tanggalnya, masalah itu datang, lagi. Dan lucunya masalahnya hampir sama dengan yang sebelumnya. Karena gue nggak bales sms dia dari pagi. Dan lagi-lagi gue punya banyak fikiran dan tugas.

Kebetulan gue lagi dalam suasana PPL. PPL adalah Program Pengalaman Lapangan yaitu sebuah syarat untuk fakultas keguruan dalam menyelesaikan kuliahnya. Iya, gue lagi ngajar. Gue jadi guru, ceritanya.. Saat itu emang lagi ribet banget ngurusin ini-itu buat ngajar, apalagi bikin siswa mengerti apa yang kita jelasin itu susah banget. Dan itu adalah sebuah tantangan buat gue. Gue lagi mikirin itu.

Rabu sore, dia sms ke gue. Ya, kurang lebih isinya marah-marah lagi.

“apa aku pernah nggak bales sms kamu cuma karena banyak fikiran? Aku malah share masalah aku kan? aku pikir kita bisa sahabatan, ternyata nggak. Yaudah aku nggak akan ganggu kamu lagi”

Jadi kamu selama ini kamu anggap aku cuman sahabat. Jadi selama ini aku dalam  SAHABATZONE?

Gue pengen banget bales kayak gitu tapi kayaknya bukan itu yang dia maksud. Dan gue tahu itu.

nggak gimana yank?” gue bales santai.
“kamu bilang banyak fikiran, bukannya cerita malah nggak bales sms. Terus fugsinya aku apa? Aku pengen kamu cerita apa pun masalah kamu kaya kamu kamu cerita ke sahabat kamu. Aku cuman di sayang as kamu good mood doang gitu?” dia bales ribet… banget.

source


Ini gue yang nggak bisa jelasin apa dia yang berlebihan?

“bukan gitu yank, ada saatnya aku cerita ke kamu. Aku mau coba selesain dulu masalahnya sendiri nanti juga aku share ke kamu kalau aku minta pendapat atau bantuan dari kamu. Kalau setiap aku punya masalah aku curhat ke kamu, kesannya aku nggak bisa ngapa-ngapain selain curhat. Cowok itu beda sama cewek” gue bales dengan jiwa yang seperti dirasuki Mario Tegang.
“oh gitu. Yaudah terserah gimana enaknya ajah…”
“aku harap kamu ngerti, nggak cuman ‘oh gitu’ doang”
“iya..iya”

source


Gue bukannya nggak mau cerita. Tapi gue nunggu waktu yang tepat, gue juga harus bisa nyelesain masalah gue sendiri dulu. Gue nggak bisa dong dikit-dikit curhat, walaupun ada cowok yang model kayak gitu tapi gue rasa gue bukan tipe kayak gitu. Gue akan selesain dulu masalah gue sendiri, kalau gue mentok, nggak bisa nyelesain sendiri baru gue minta bantuan dia. Nggak, gue bukannya nggak mau sama-sama nyelesain masalah sama dia. Tapi gue ini cowok, gue ngerasa harus bisa mandiri, harus belajar dewasa dengan meneyelesaikan masalah gue sendiri.

Lagian masalah gue ini tentang masalah pengajaran, sementara dia kan anak management, kan nggak nyambung. Gue bukannya underestimate sama dia, cuman gue mau dia nggak ikutan mikirin siswa yang gue ajar supaya mereka ngerti. Ranahnya beda gitu. Dan kebetulan dia juga lagi banyak masalah, gue tahu itu karena dia sering curhat ke gue. Dia juga lagi sakit. Makanya gue nggak mau nambahin beban, mikirin yng bukan bidangnya.

Gue sih mencoba rasional ajah, tapi kan mungkin dia nggak tahu masalah gue kayak apa, wajar ajah dia marah nggak gue kasih tahu kenapa gue nggak sharing.

Masalah selesai. Gue sms dia lagi, walaupun balesannya masih agak jutek tapi nggak gue jutekin balik. Yang salah emang gue juga, nggak bales sms dia dari pagi. Dan dalam peraturan perpacaran No.1  cowok emang selalu salah.

The last I say.. jangan pacaran deh.

Pacaran itu emang ribet, kalau nggak percaya cobain ajah. Tapi dibalik itu semua gue dapet sesuatu yang baru:

 Jangan bikin cewek nunggu sms lo sebelum lo dibikin ribet dengan prasangka yang macem-macem.

21 komentar:

  1. aduh gue juga ikutan ribet bet bet
    sebenarnya sih cewek itu cuman pengen dianggap ada aja,,
    ngsms 1 x dalam sehari emang susah ya, pas boker juga bisa ko nyambi sms, :p

    BalasHapus
  2. hahaha, namanya juga cewek. ribet emang, apalagi kalau udah pms.
    sama kayak lo, gue juga PERNAH pacaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahh gak percaya gue, lo pernah pacaran.. haha

      Hapus
  3. Yoih banget, gue juga SEMPET punya pacar yang kaya gitu. ternyata cewe emang sama yaa haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, yang beda kalo lo pacaran sama bencong

      Hapus
  4. Bang, kok cerita lu sama kek gue beberapa hari yang lalu.

    Berawal dari SMS yang gak dibales dan akhirnya jadi ribet.

    Tapi gue emang lagi OFF pake BBM, jadi SMS adalah andalan gue banget. Meskipun, hanya operator yang mengisi inbox gue. "Kok curhat!!"

    Lagian gue kadang eman bingung sama cewek bg. "Kok Curhat lagi?"

    Iya, deh. Gue pikir semua masalah itu akan tetep ada. Tapi, hadapilan dan selesaikan. Maka kamu akan menjadi apa yg sedang kamu harapkan."

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lo pacaran juga Ru.. sungguh fakta yang mengerikan Ru.. haha

      Hapus
  5. Kalo cewek lo ribet, gue justru kebalikannya. Mantan gue cuek banget. Mungkin kalo di cerita lo ini gue jadi si cewek itu. Gue yang ribet, tapi nggak seribet cewek lo lah. Gengsi juga kali jadi cowok yang ribetan :D
    Oh iya, salam kenal ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lo harus cek jenis kelamin bro haha

      Hapus
  6. gini ini deh yang bikin aku males pacaran juga ,terkadang pacaran gak semanis waktu P D K T
    iya pdkt itu manis manis nya , mangkanya sekang gw lagi males buat pacaran mending pdkt meskipun pdkt aku tetep bisa makan bareng , keluar bareng , btidur bareng *eh wkwkwk

    mampir ya di : http://tampanable.blogspot.com/2015/02/jangan-tanya-tentang-pacar.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan males, tapi lo mah nggak laku kali.. haha

      udah mampir, kalo gue promo ya ga usah promo di kolom komen, kan gue juga anggota BE. read the rules dud..

      Hapus
  7. sama kaya cwe gue ni, kalau telat bales ga akan bisa sms dia sehariaan
    apalagi kalau pas kagak kasih kabar pas pulang telat dri kmpus

    BalasHapus
    Balasan
    1. cewe emang kayak gitu bro, kalau kita mau sabar dan ngertiin mah jadi kyak biasa ajah..

      Hapus
  8. wkwk, bleh ktawa kn bg? wajar mah namany jg ce. ce cma pngen dianggap aja, ssbuk apa pn lo bg klo emng syang pasti ngabarin. dan ce jg bakal ngerti kok klo lo ngomong baik2 klo lg sbuk. Ce jg bkal ngerasa dihragai klo cony mw brbagi msalahny wlau ce trsebut g ngerti. si ce akn brsaha mmbntu msalah kmu dlm pngajaran it.
    ya pd intinya sih mmang co slalu salah dan akn salah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gue juga sadar kalau cewe mah gitu. tapi untuk ngeluarin unek2 sengaja biar para cowo2 yang spenderitan pada komen hahaha

      Hapus
  9. Aku ngeliatnya sih memang kamunya yang salah hahaha. Coba dari awal udah diberi penjelasan paling-paling juga si cewek itu ngerti. Tapi kalo ternyata dia masih nggak ngerti berarti ya kamu memang salah. Kamu salah meski benar sekalipun. Namanya juga cowok. Selow.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah gue kasih bro. tapi ya gitu2 lagi.. males gue ngingetinnya haha

      Hapus
  10. Ane ngerasain sendiri gimana resah dan gelisah kalo ga dapet kabar dari orang yang ane sayang sob, secara mungkin kepribadian ane seribet cewek -,-
    Tapi buat ane keribetan itu bukti kalo ane pengen dianggap ada & pengen jadi bagian dari tiap solusi orang yang ane sayang :D (Curahan Hati Buat Mantan T.T)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lo coba priksa ke psikiater Ji haha kali ajah kelamin lo berubah

      Hapus
  11. Malesin kalok cowok balesnya singkat. Apalagi kalok sampek ngga bales. Hahah.. Tapi sekarang kangen ngga sih diperhatiin? :D

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*