Langsung ke konten utama

Dapet apa?



Kadang kita sering disudutkan pada keadaan, dimana kita diberikan pertanyaan yang kita bingung mau jawab apaan. Misalnya, kalau gue ditanya “pik lo ganteng apa nggak?”. Gue bingung mau jawab gimana, kalau gue jawab “yah, gue ganteng! Kata emak gue” nanti gue dibilang sombong, riya, suka pamer dan kalau gue jawab “nggak, gue nggak ganteng, biasa ajah” malah dibilang sok cool, sok merendah dan sebagainya.

Ganteng kan relatif.. gue nggak bisa jawab gue ganteng kalau ternyata Nabila bilang gue biasa ajah. tapi nggak papa itu kan relatif, mungkin buat Nabila gue nggak ganteng tapi menurut Melodi kan nggak tahu. Nggak tahu mau jawab apaan..

Pait.

------

Kemarin (11/02) kosan gue, kedatangan tamu, bukan tamu bulanan bukan juga tamu sari rapet.. *apasih. Dia adalah teman sekelas gue. Kesibukan anak-anak semester akhir kayak gue dan temen gue ini, yang lagi PPL sambil nyusun-nyusun skripsi khususnya, membuat kita jadi jarang banget ngumpul. Mungkin temen gue ini kangen kumpul bareng.

“tumben lo kesini” gue membuka obrolan sambil ngetik-ngetik artikel.
“iya nih, gue lagi libur 3 hari. sekolahnya lagi try-out” jawab dia sambil membuka laptopnya. Nampaknya temen gue ini mau ngerjain proposal. “sekalian gue mau ngerjain proposal pik, mumet di rumah terus” lanjutnya..
Tuh, kan.
”oohh.. enak banget lo udah libur. Gue belum libur juga”
“lo lagi ngerjain apaan?”
Gue diam sejenak, menyelesaikan satu baris paragraph. Sebelum akhirnya gue jawab.
“lagi ngetik-ngetik ajah” jawab gue masih sambil serius ngetik, padahal yang gue ketik bukan sesuatu yang serius. Tapi hal-hal yang lucu (menurut gue).

Dia lihat laptop gue, kemudian dia manggut-manggut. “lo udah dapet apaan pik dari ngeblog?”.

Pertanyaan itu membuyarkan konsentrasi gue yang lagi nulis.  Yang tadinya mikirin sesuatu apalagi yang ngaco dan bikin lucu tiba-tiba jadi pindah topik. Pertanyaan semacam itu sering banget gue dapati, bahkan saking seringnya gue males jawab. Kenapa? Gue nggak punya jawabannya.

Soalnya kalau gue jawab dengan nada-nada becanda atau gue jawabnya nggak serius, gue malah diangap remeh. Karena gue nggak bisa jawab pertanyaan yang seharusnya gue bisa jawab dengan serius, karena itu juga bidang yang gue geluti dan saat itu gue lagi nulis buat blog. Mungkin dia berfikir ‘ngapain cape-cape ngetik ini-itu kalau nggak dapet apa-apa. Buang-buang waktu ajah’.

Dan kalau gue jawab dengan serius, dia nggak bakal ngerti. Kalau gue pengen bikin dia ngerti gue harus jelasin dengan panjang lebar. Cape. Mungkin bisa jadi kuliah umum. Misal…

“dapet apa sih dari ngeblog?”
“saat ini gue belum dapet soalnya Google Addsense nggak approve-approve gue, tapi gue udah coba ikutan lomba CEO sih dan lumayan kemarin gue dapet juara 3 dari 2 peserta”
“Google adsense itu apa?”
“……”
“terus CEO itu apa?”
“……”
“emang lomba blog ada yah? Caranya gimana?”
UGD tolong kirim ambulance, segera! Saya mencret-mencret…

Gue harus jelasin dari awal sampe akhir. Mending kalau dianya ngerti apa yang gue jelasin, lah, kalau nggak? Dua kali gue harus neranginnya. Cape… gue pernah jelasin secara serius, dan persis kayak gitu hasilnya.

Jadi, mending gue jawab dengan nada nggak serius ajah, lucu-lucuan. Gue nggak perduli mau dia anggap gue ngerjain hal yang sia-sia kek, hal yang percuma kek, atau hal yang membuat gue ganteng kek, bodo amat..

“gue dapet mobil bro hahaha”
“ahh yang bener lo, pik” dia nggak percaya. Gue juga nggak percaya.
“nggak. Gue dapet duit semilyar, nanti abis ini kita dugem deh hahaha” gue ngbibul lagi.
“hahaha… kampret lo”

Dan akhirnya itu berhasil membuat pertanyaan yang susah di jawab tadi berlalu begitu saja. Tanpa ada pertanyaan selanjutnya, seperti “kenapa lo ganteng banget pik?”. Gue bingung jawabnya.

-------

Di suatu kesempatan, di kosan gue ‘lagi’. Kedatangan orang penting di kampus; Presma. Presma alias Presiden Mahasiswa. Yah, kebetulan gue ini anggota kabinetnya jadi wajar kalau dia mendatangi bawahannya. Kayak semacam sidak, atau kunjungan kerja. Mungkin dia mau tahu ngapain ajah gue di kosan.

Kebetulan waktu itu ada tugas. Tugasnya adalah bikin design spanduk.

“bisa jadi besok nggak pik?” pak Pres melempar pertanyaan direct.
“bisa Pres.. do’ain ajah supaya gue dapet waktu luang yang syahdu supaya gue bisa design spanduknya yang agak bagusan dikit”
“oke deh…”
“Pres.. kamarin ,gue lihat tulisan lo di Cirebon Trust, itu dibayar berapa Pres?” tanya gue. Cirebon Trust adalah media online yang cukup terkenal di wilayah Cirebon dan sekitarnya, makanya gue penasaran gimana tulisan dia bisa masuk ke kolom media online ternama.
“nggak di bayar, pik. Gue dulu juga pernah nulis di Radar”
“dibayar nggak?”
“nggak.. kebetulan gue nggak mengacu pada fee-nya tapi gue….” belum selesai dia menjawab gue udah menyela..
“karena eksistensi?” sela gue.
“betul!”

Gue mikir sejenak. Ternyata pak Presma ini masih punya iedealisme (tanpa duit), dia hanya ingin menyuarakan pendapat dan opininya. Dia nggak nyari duit dari artikel yang dia kirim, murni karena eksistensi. Gue nggak tahu apa dia ngomong gitu biar keren doang apa gimana, yang jelas gue nggak tahu isi hatinya. Gue nggak bisa membedah hatinya apakah dia bicara jujur atau bohong.  Jadi, meding gue husnudzon ajah.

-------

Di kesempatan yang lain pertanyaan serupa datang dari temen blogger juga. Yah, pertanyaan ‘dapet apa?’ itu menggelinding perlahan ke telinga. Waktu itu lagi ada kopdar blogger Cirebon, gue baru masuk blogger Cirebon dan langsung mengikuti kopdarnya. Gue pikir untuk menambah teman apa salahnya walaupun gue anggota baru, malah justru bagus. 

Rata-rata para anggota blogger Cirebon ini usianya di atas 20an, walaupun gue lihat ada yang masih anak SMA. Obrolan seputar ‘dapet apa?’ pun dimulai.

Di sebuah warung di alun-alun Kejaksan, depan masjid At-Taqwa.

“ente udah lama ngeblog?” dia nanya.
“lumayan sih, dari dua tahun yang lalu bang” gue jawab asal ajah, soalnya gue nggak tahu kapan secara resmi gue disebut blogger.
“wah .. lama juga yah. Perasaan saya pernah mampir ke blog ente kayaknyanya”
Wah basa-basi nih..
“yang bener bang?” gue agak nggak percaya, sekaligus nggak tahu soalnya yang ngunjungin blog gue nggak pada ngisi buku tamu jadi gue nggak tahu. Padahal waktu itu udah gue sediain kertas sama pulpen supaya nulis sendiri..

“iya bener” dia mengklarifikasi. “ngomong-ngomong, ente udah dapet apa dari blog?” pertanyaan sulit itu keluar.

Gue pengen banget bohong, dan ngejawab pertanyaan itu dengan indah dan gemilang. Gue pengen banget jawab kalau gue udah dapet, duit jutaan, milyaran, gue udah dapet mobil, motor dan terakhir gue baru ajah dapet kapal pesiar. 

Tapi nggak bisa…

Kenapa?

Takutnya dia ngejauhin gue karena gue disangka agen MLM.

Nggak sih, bukan kayak gitu. Gue orangnya nggak mau di remehin, gue orangnya nggak mau dipandang sebelah mata. Kalau gue jawab ‘nggak dapet apa-apa’ nanti dia malah ngermehin gue, toh selama gue ngeblog banyak juga yang gue dapat, walaupun nggak berupa materi. Loh kenapa materi? Karena pertanyaan ‘dapet apa?’ itu arahnya menuju ke situ.

Percaya deh.. nanti kalau misalkan ada yang nanya ke kalian para temen-temen blogger yang nasibnya sama kayak gue, dengan pertanyaan ‘dapet apa?’. Mereka yang nanya mengharapakan jawaban kalian udah dapet segala macem dan yang paling penting dan utama kalian udah dapet duit dari ngeblog.

Dulu gue juga emang orientasinya kepada sesuatu yang berbau materi waktu ngeblog. Ada saat gue kepikiran bikin karya tapi tetep ajah orientasinya ke duit-duit juga. Jadi setiap gue ngeblog tersimpan harapan besar suatu saat nanti gue bakal bikin karya dan gue bisa dapetin duit dari situ.

Jujur, waktu itu sebagai mahasiswa pengen banget punya duit sendiri dari hasil karya gue. Gue iri sama orang-orang atau blogger-blogger yang sukses bikin karya berupa buku atau semacamnya. Gue pun berangan-angan demikian; bisa bikin buku. Tapi sayanganya sampai sekarang gue belum bikin apa-apa, belum ngapa-ngapain selain nulis-nulis di blog doang.

Miris...

Mungkin gue harus merubah paradigma berfikir gue sendiri. 

Kalau mau berkarya berkarya lah.. jangan mikirin untung-rugi, jangan mikirin karya gue bakal laris atau nggak ada yang beli sama sekali. Berkarya lah dengan iklas, dan penuh tanggung jawab terhadap karya yang gue buat. Konsekuensi itu pasti ada, dan harus gue tanggung.

Dan sekarang gue punya jawaban walaupun jawabannya nggak memuaskan yang nanya senggaknya gue punya jawaban. dari pertanyaan ‘dapet apa?’ tadi.

Gue dapet temen-temen yang baca tulisan gue, komen di blog gue, walaupun kadang ada yang jualan obat kuat di komentarnya.  Dan yang paling penting gue selalu mandapatkan hal yang baru ketika gue ngeblog, yah, something positive lah. Secara nggak langsung pun gue udah menancapkan eksistensi ketika gue ngeblog..

Duit?

Yah.. mungkin kalau urusan materi mah, bakal nyusul sendiri kalau emang kita punya kualitas. Lagian kalau gue nggak bisa dapetin duit dari blog mungkin bisa dari yang lain, dari bapak gue misalnya..

Komentar

  1. Juara 3 dari 2 peserta :o ? Gimana ceritanya tuh :v kwkwk
    Btw, semoga keterima Google Adsense-nya yak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah gue bilang kan gue ditolak -,-

      Hapus
  2. Kalau aku si selama ngeblog yang pasti nambah temen, karena sering ngasih feedback jadinya nambah wawasan juga. Tulisan-tulisan temen-temen blogger kan macem-mace genrenya, jadi nambah ilmu juga kan.

    Masalah pendapatan sisusah-susah gampang si..
    Aku beberapa kali ditolak Google Adsense, cuma pas ketrima juga belum bisa ngasilin yang diharapkan juga. Menurutku tergantung orangnya juga si.
    Ada yang berpikir ngeblog harus bisa ngasilin duit ada juga yang berpikir ngeblog cuma buat hobi nulis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. NAMBAH TEMEN...
      iya bang gue juga jadi banyak temen di luar kota hahaha

      Hapus
  3. Pertanyaan yang hadir disetiap blogger :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye nyols.. kayak lo ditanya kapan nikah gituh

      Hapus
  4. gue juga pernah dibilangin sama temen katanya cuma buang-buang waktu doang. duh rasanya nyees gitu di hati. ada juga yang bilang buat apa ngeblog kalau gak ngehasilin apa-apa,<<<duit mungkin maksudnya,

    tapi ya gimana dong, gue sih ngeblog karena emang demen nulis gak nyari duit juga, terserah mau dibilang apa juga, dan kalau pun bisa menghasilkan dari GA misalnya, anggap aja itu bonus :D

    btw baru dua hari kemarin gue ditolak sama GA, sakitnya tuh disini, hahah kalah sama autoblog yang bisa diapprove GA -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye tuh mereka yang nggak begitu paham mah yang diurusin duit mulu. cape

      sabarin ajah deh kalo rejeki kan gak kemana-mana.

      Hapus
  5. Yang tau gue nulis di blog hanya teman dekat gue aja. Dan sama pik, mereka pernah menanyakan hal itu sama gue. Walau sebenernya gue pernah dapet beberapa sponsor post, tapi gue males ngasih tau ke mereka. Gue paling bilangnya ingin 'dokumentasikan kehidupan' gue, atau yang lebih simpel 'cuma iseng doang'.

    Dan niat awal gue menulis blog emang beneran gitu, gak kepengen macem2. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye lo mah enak udah disuruh review produk mat. gue belum pernah sekaipun hahaha

      Hapus
  6. Untungnya gue belum pernah kena pertanyaan 'dapet apa?' Itu sih dari pembaca atau teman gue. Tapi cepat atau lambat gue pasti kena.

    Tapi menurut gue kalo kita berkarya itu juga ga harus kok dapet materi. Kita dapat apresiasi dari pembaca aja sudah rasa senengnya minta ampun dan rasa itu tidak bisa dibandingkan dengan materi.

    Yaa yang paling penting kita lakukan dulu aja dengan ikhlas. Urusan rejeki udah ada yg ngatur juga kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti orang2 yang disekitar lo ngerti zam. kalo eksistensi kadang gak terlalu mementingkan materi.. asik

      Hapus
  7. Itu pertanyaan yang sering banget ditanyaain temen gue dulu, bg. Ketika pertama membangkitkan blog gue yang udah usang banget.

    Karena terlalu banyak yang bertanya "Dapet apa, sih. Ngeblog gitu? Uang! Enggakkan?"

    Sambil senyum, gue membalas. "Gue punya nama dan gue belajar menghargai karya orang lain. Bukan malah merendahkan."

    Sontak setelah itu, semua yang nanya ngeblog itu dapet apa. Diem pake banget. Bahkan, hampir semua yang nanya, jadi pembaca setia gue. Meskipun gk koment. :D

    Gue taunya, setiap gue belum post, mereka nanya : "Ru, kapan nulis blog lagi."

    Dalam hati, gue ketawa jahat "Hahaha, rasain lu. Ketagihan baca tulisan gue, kan!!!"

    Nah, maaf curhat, bg. Tapi jujur, gue bukan gk di approve, tapi pernah di tolak. Setelah daftar ulang, sampe sekarang belum juga.

    Tapi gue punya ads andalan kok. Meski gk sekeren GA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kayaknya gue harus memakai jawaban yang lo pakai buat ngejawab pertanyaan itu Ru.. ;)) thaks insporasinya ;))

      Hapus
  8. Ini blogger2 diluar sana banyak yang ngalamin Pik.. dan lo bisa mewakili perasaan mereka :D

    Dulu gue juga gitu, kadang sempet pengen bohong tapi yah... jujur aja deh, biarin. Sekarang sih kalo gue ditanya dapet apa, Gue bisa jawab, "gue udah bisa nerbitin buku"

    Jadi kalo lo pengen bikin buku, lo juga nulis Pik, jangan cuma pengen.. dan seenggaknya, dari ngeblog lo bisa dapet orderan bikin vector kan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang gue emang orangnnya pengertian..

      elo enak bang udah bikin buku jawabnya. lah gue.. haha

      iya sih.. gue juga lagi nulis bang

      Hapus
  9. Kayaknya udah pernah dapet pertanyaan kayak gini, tapi ditanya sama temen yang udah lumayan deket dan udah tau kalau aku itu nggak pernah jawab serius. Jadi aku jawab aja ngasal, temenku malah ketawa.

    Pernah sih ditanya sama cewek sekelas yang lumayan suka buka blog aku, dia tanya apa sih tujuan aku ngeblog. Untungnya teman yang satunya ngejawab, jadi aku nggak perlu ngejelasin tujuan aku ngeblog. Karena sebenarnya nggak punya tujuan. #Yaelah

    Kalau kita ikhlas pasti materi bakal mengikuti kita. (Kata orang tua yang pernah aku temui di gedung kesenian)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ngasal ajah udah kalo bingung jawabnya mah.. biar dianya nggak ngeremehin gituh

      Hapus
  10. gue kalau ditanyain dapet apa dari blog ? gue jawab,gue udah dapet kebahagian,karena lewat postingan yang gue tulis,terus ada orang lain membacanya,mungkin bisa membuatnya bahagia dan terhibur. dan melihat orang lain merasa senang dan terhibur,gue ikut bahagia. hehehe

    eh ngomong2 lo tinggal di cerbon ya ? gue orang cirebon nih. salam kenal ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bener banget tuh bro jawabannya..

      iya gue orang cirebon.. nanti kopdar ajah bro, soalnya temen gue ada lagi yang anak BE

      Hapus
  11. Gue juga lagi galau nih, sebenernya gue ngeblog buat apa? Selain materi ya. Kadang ada rasa, ah sudahlah ngapain ngurusin blog, toh cuman buang-buang waktu doang.

    Tapi ya kaya si bang pres itu, biar gak dapet apa-apa, yang penting eksistensi dalam artian emang hobi nyapnyap di blog, bukan berniat jadi selebblog atau semacamnya hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk itu mari kita jawab keraguan itu itu dengan lantang dari komen2 yang temen2 blogger di atas.. soalnya kebanyakan yang komen jga ngerasain dan ngalamin hal yang sama.. ;))

      BRAVO BLOGGER PERSONAL INDONESIA.. ;)))

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.