Minggu, 22 Februari 2015

Artefak Kuno Kost-Kostan



Jangan kira artefak kuno hanya bisa ditemukan di daerah yang jarang dihuni oleh penduduk atau masyarakat, kayak misalnya di gunung-gunung atau kebun-kebun. Artefak juga bisa ditemukan di hati yang tak berpenghuni, eh bukan. Bisa di temukan di sebuah kost-kosatan. 

Nggak percaya?

Oke, gue buktikan.

Kebetulan gue sekarang lagi ngekost. Iya, sekarang gue jadi anak kostan untuk waktu 3 bulan saja. Karena tempat gue PPL jaraknya jauh dari rumah jadi harus ngekost. Dan di dalam sebuah kamar kostan yang berwarna karamel dari luar, dan tampak dalam berwarna putih, terdapat artefak kuno. Gue juga awalnya nggak percaya. Tapi itulah yang terjadi, kayak lo nggak percaya kalau gue pernah smsan sama member JKT48. Susah diterima akal sehat.

Waktu pertama gue masuk kostan, artefak kuno tersebut udah nampak di depan mata secara terang-terangan tanpa tedeng aling-aling. Artefak tersebut bukan berupa punden berundak atau pun candi (yakali candi masuk-masuk kosan) tapi lebih kayak tulisan-tulisan kuno gituh. Tau kan? Kayak kalau di gua-gua zaman purba ada semacam goresan-goresan gambar dan tulisan menggunakan huruf sandi alay, nah semacam itulah.

Dan berikut gue perlihatkan artefak kuno tersebut pada klian yang penasaran.. yang dari tadi mulutnya nganga terus.

Catatan. Di samping gambar atau di bawah gambar itu adalah transkripnya.. 

Here they are..

Jadi jalema mah mendah sombong atau ibur. Sing loga jalma nu sewoteun. Komo mun ibur HP di FB, beuh jalma sombong pisan nu kitu mah..
Haha qding <- (it means ‘kidding’ atau bercada)


Kukulutus itu adalah : suatu keadaan sungut monyong muncuguk (manyun bgt) sampa monyong teu ereun-ereun.
Faktor penyebab: karena ada sesuatu keinginan yg tidak tercapai atau keinginan yg tidak terisinkronisasi jadina teh melekpek.
Komen: betul itu orang nu sering kukulutus itu panjang bujurna dan orang nu di kukulutuskeun di do’a keun sing monyong biwirna.


Ya Allah bila engkau ijinkan, tetapkanlah target hidupku ini amminn… :)
Semoga do’a tidk menjadi semoga, semoga dn semoga :) smile.


Kalau ada mantan bawa pacar barudi depan kita, teriakin aja “woy nu gelo mawa sampah”

Just kidding
By: (maaf tulisan nggak jelas)



Nyesek itu ketika  dengar omongan teman bawa kamu deket lagi sama mantan kamu

By: (maaf tulisan nggak jelas 'lagi')



Aku tidak mau ada orang ke – 3 diantara kita b-2 (berdua) akan ku buang dia taheix (it means kotoran) karena itu kotoran, yang mengotori hubungan kita :D
By: Allends :) :*
Liends Elinds Part II



Kangen itu muncul kembali di pikiranku di saat aku berusaha untuk di sat aku berusaha untuk melupakannya :D ;)
By: Liends Elinds Part II

Sahabat itu kn selalu hadir ketika dengar berita suka maupun duka
Ayey..
Liend Elinds



Sangheuk nyaho di kamar iyeuh teh, da hareudang nyaho iihh…

Uing jeung maneh jadi urang. Aku sama kamu jai kita.. ayadeuhh..


Add aku yach all Liend – tlinds part II (ini pasti fb yang satunya kena hack kalau nggk ya pertemanannya udah penuh)

Disiplin nafas kita, oke!


(gambar 11)  follow twitter yu..
@nggak jelas apaan tulisannya
@Naddalways
@Sitinurlaela16
@Milaprasetya4



AA.G love Ella :** I Love You
(Tulisan kayak gini sering gue lihat waktu gue masih sekolah dasar. Biasanya di meja-meja kelas dan di tembok-tembok kalau nggak pakek tipex ya akek pulpen. -_-)



Begitu juga sama dengan gambar sebelumnya.


Sahabat itu adalah sebagian dari hidup ini. (salam super. Ini artefak yang sangat menginspirasi, sangat super sekali *megang-megang rambut*.)









Sebagian dari artefak kuno di kostan gue ini, yang berupa tulisan, kebanyakan menggunakan bahasa Sunda. Untuk mengartikannya silahkan Googling ajah atau beli kamus bahasa Sunda. 

Ya, itulah artefak kuno yang ada di kosatan. Gue juga bingung kenapa ada orang yang iseng banget nyorat-nyoret tembok di zaman yang secanggih dan serba teknologi seperti sekarang. Kalau emang doyan banget corat-coret dan nggak punya hape, kan, ada kertas, ada dairy kalau emang mau curhat (masih ada nggak yang pakek dairy kalau curhat?).

Kalau nggak ya, bikin blog kek biar curhatannya lebih panjang. Di blog juga nanti banyak yang memberikan komentar. Asal, kalau curhat jangan terlalu dalam apalagi diumbar ke publik. Cukup garis besarnya ajah.

Bisa kalian lihat kalau yang bikin artefak itu sepertinya orang yang sama, karena kebanyakan ada inisial akun facebook-nya gituh. Mungkin di zaman itu udah ada facebook, mungkin. Nggak tahu, gue juga bingung.. padahal zamannya kuno sekali.

Kenapa gue katakana itu adalah artefak kuno? Mungkin orang-orangnya juga kuno dan masih masak pakek api unggun, karena mereka suka corat-coret. 

Sebenernya gue nyindir. 

Kelakuan semacam ini kan kuno, coba deh lihat orang zaman dulu, bikin prasasti bikin tulisan di gua, itu karena mereka tidak ada tempat untuk mengeksiskan diri. kalau zaman dulu ada pilox corat-coretnya pakek pilox, karena berhubung nggak ada toko matrial waktu itu jadi pakek batu dan benda-benda tajam untuk membuat tulisan dengan cara di ukir.

lebih maju lagi ke zaman penjajahan belanda, dulu. Kita bisa lihat tulisan-tulisan mengecam belanda, tulisan-tulisan kemerdekaan dan sebagainya. Pesannya jelas dan kita sadar kalau yang nulis itu punya kreatifitas dan punya pemikiran kritis tapi da terkendala oleh sarana, medianya nggak ada. Jadi, ya udah ajah nulis di tembok-tembok toh bakal di baca-baca juga.

Sekarang? Apa masaih relevan seperti itu?

Nggak!

Ada facebook, ada blog, ada media masa dan yang terpenting ada kertas dan bolpoint. Kenapa nggak nulis disitu ajah? Kan, nggak kotor. Nggak mengganggu pemandangan dan menjaga kebersihan. Yang anehnya dari coretan di gambar-gambar di atas, yang bikin tulisannya sebenernya punya facebook dan punya twitter.

Kan bisa ajah iseng pik….

Isengnya gitu banget sih. nanti kalau mereka pajang foto mereka lagi ciuman di kamer kost itu juga iseng gitu? gue udah cukup terganggu dengan tulisan itu. yah, mungkin namanya juga ngekos, pasti nggak akan sebagus rumah sendiri, apalagi kalau yang sewanya murah. Tapi kan kita juga punya hak buat dapetin tempat yang bagus kalau emang kita udah bayar.

Nanti gue takutnya setelah gue pergi dan ada yang nempatin kostan itu lagi mereka nyorat-nyoretnya pakek pilok. Ganas banget. Semoga dosa yang nyorat-nyoret tembok ini di ampuni. Kalau emang cantik semoga dia jadi jodoh gue. Amin.

Pesan gue untuk anak-anak kost yang nggak punya kerjaan entah itu karena jomblo atau uang kiriman udah abis. Jagalah kebersihan, jangan corat-coret tembok. Kalian punya hak, tapi jangan salah gunakan hak untuk melakukan tindakan yang seperti itu. 

Aku sayang kalian.. muach

17 komentar:

  1. MUAHAHAHA GUE KIRAIN ARTEFAK BENERAAAN -____-
    Ya Alloh bang, mantan penghuni disitu lahir sebelum masehi kali yak.

    BalasHapus
  2. Kali aja mereka iseng sambil promo akun fb sama twitter

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan gue juga udah bilang iya itu iseng.. KYT lo -_-

      Hapus
  3. wkwkwk... waktu dulu gue ngekost juga ada tulisan gitu, tapi bukan ditembok, disamping lemari.. itu tulisan panjang banget gitu, gue rasa dia mau nulis blog engga tau caranya jadinya nulis disamping lemari haha... aya aya waeee atuhlah, kuno pisann wkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung nggak di jidat lo Mas hahahaha

      Hapus
  4. Yaelah bg. Itukan tulisan2 seperti nitip kata2 cinta gitu. Hahaha, gue dulu nemu di tempat KKN bg. Hampir semuanya isinya curhatan. Ada juga yang malah nakutin kalo rumah itu berhantulah, mistiklah, banyak mantan gentanganlah.

    Banyak deh.

    Artefak banget. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye curhat sama tembok Ru, bukannya curhat sama Allah SWT..

      Hapus
  5. ituu bahasa Sundanya kenapa ngga diterjemahin juga bang?? di iyain aja deh itu. Anggep aja paham :D
    ituu mungkin mereka belom kenal yang namanya blog kali ya bang. Sekarang udah ga jaman di tembok kayaknya. Sekarang di pohon juga ada. Beberapa waktu pernah liat ada pohon dicoret2 pake tipex gitu. Memang kurang kerjaan bingits....

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue bilang kan nyari ajah di google Nur hahahaha
      males gue..

      iye manusia kayak gitu nggak ada kerjaan.. eh ada si, kerjaannya ya itu, nyorat-nyret..

      Hapus
  6. Bhahaha... kirain artefaknya barang-barang 'kuno', ternyata semacam kenangan wejangan begitu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gitu deh.. kaya kenangan kite berdua di sini.. :)) hahahaha

      Hapus
  7. Gile pake ada Tulisan sejarahnya juga
    u harus meninggalakan tulisan itu juga
    atau perlu tulis nama blog u bang
    ahahha
    >> Kaboor

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngapain gue promo di tembok -_-
      mending di sosmed haha

      Hapus
  8. Aura kostannta suram tuh soalnya banyak tulisan-tulisan galau, ntar penghuninya pada ikut galau karena sering baca tulisan tulisan ntu hhe

    BalasHapus
  9. Artefak yang super sekali -_-
    Kirain cuma nemuin 1 atau 2 atau 3 aja, ternyata banyak banget.

    Mungkin walaupun pada jaman itu udah ada FB tapi mereka nggak ada sarana buat update status bang. Dan mungkin timbul sebuah kepercayaan pada para penghuni lama bahwa, jika kita menulis sesuatu ke tembok maka akan muncul pada status FB kita, dan akan tertulis sebuah kata "melalui tembok kos-kos-an"

    BalasHapus
  10. Buseeeeeet banyak abissss..itu emng nggak gangguya klo coretan buanyak begono? Bener bener dah..mana bahasanya sunda kan liyer pisan bacanaaaaa...wekekeke..iya orng yg bkin artefak macem itu tuh kunoo abiss dan ga punya etikaaaaaa.....huehehehe

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*