Senin, 19 Januari 2015

Zaman Batu


“ehh gue lihat, barusan ada anak SMK pake cincin batu akik gitu di tangannya” kata gue ke temen PPL yang lagi piket bareng gue.
Sambil tengok kanan-kiri dia nanya “mana pik? Yang mana?”
“anakanya udah pergi kayaknya bro, masuk ke kelas”

-----

Zaman teknologi kayak sekarang nggak gue sangka orang bukan cuman punya hape yang canggih-canggih tapi juga udah mulai punya cincin dari batu-batuan di tangannya, nggak tahu mungkin batu tersebut canggih juga; bisa nelepon, sms, chatingan dan browsing dengan kecepatan mengerikan. Batunya 4G. Dan yang paling gue heran nggak cuman orang-orang tua atau orang-orang usia dewasa kayak gue ajah yang punya batu seacam itu tapi juga anak-anak usia remaja atau anak-anak SMA lah bahkan kata temen gue ada anak SMP pakek batu. Buat apaan coba.

Mungkin dari tadi gue ngomong-ngomongin batu melulu, tapi kalian nggak tahu batu apaan. Yang jelas bukan batu kali atau batu gunung, apalagi batu ginjal. Batu disini batu yang punya khasiat, batu yang katanya ada ‘isisnya’, isinya toge wortel sama cabe, eh itu batu apa tahu isi. Batu akik atau batu mulia, sebenarnya keduanya sama-sama batu, yaiayalah.. maksud gue sama-sama berasal dari proses geologi, sama-sama terdiri dari unsur-unsur kimia gituh. Nah bedanya pada tingkat kekerasannya, bukan kekerasan dalam rumah tangga yah.

Waktu gue SD dulu yang pekek batu begituan identik sama dukun, kalau nggak ya pak haji yang udah kesohor. Bedanya kalau pak haji cuman satu biji itu pun nggak ada ‘isinya’, beda kalo dukun sepuluh jari ada cincinnya semua bahkan satu jari bisa dua cincin batu akik. Dan beranjak menuju SMP gue sering lihat Tesi di tipi pakek cincin batu akik di tangannya dengan jumblah yang hampir sama kayak mbah tadi..

Sebenarnya bapak gue juga punya sih di rumah, tapi nggak pernah dia pakek. Warnanya hitam pekat, dikasih sama pak haji waktu dulu masih tinggal di Banten. Udah lama nggak dipakek bahkan bisa dibilang udah sama sekali nggak dipakek. Waktu SMA iseng-iseng gue pakek cincin batu tersebut kemudian gue bawa ke sekolah. Di sekolah gue pamerin sama temen-temen gue.

“nih coy gue pakek batu akik punya babeh gue, keren kan?”
“buset gede banget, kayak mbah dukun lo pik!”
“ -_-‘ “

Bukannya dapet pujian atau senggaknya tanya ke gue tentang kegunaan batunya, malah disamain sama dukun, aku nggak suka disama-samain kalau kayak gitu caranya mending kita… halah apasih. Lagian mbah dukun kan cincinnya banyak, lah gue cuman satu.  Setelah mendapat respon yang kedukun-dukunan dari temen gue itu, akhirnya gue memutuskan untuk tidak memakainya lagi.

Lagian waktu gue pakek cincin batu akik itu agak longgar di seluruh jari gue, soalnya jari bokap kan gede sementara gue kecil, jadi bisa di bilang diameter cincinnya kegedeean. Mungkin sama ajah kayak gue pakek celana dalamnya bokap. Kegedean.. dan juga kurangajar.

Menurut yang gue dengar dan gue baca, banyak macam batu-batu akik atau batu mulia ini. Selain banyak macamnya, banyak juga khasiat dan kegunaannya. Ada sebagian orang yang meyakini kalau batu-batu tersebut punya energy alam yang membuat si pemakainya mendapat energy alam dari batu tersebut, kayak misalnya menolak penyakit-penyakit tertentu. Mungkin kayak penyakit eksim, kadas, kurap kutu air dan panu dan teman-temannya.

Harganya juga bervariatif ada yang ratusan ribu dan ada yang sampai ratusan juta. Daripada beli batu mending beli rumah deh kalau beli batu yang harganya nyampe ratusan juta gitu. Lebih realistis..

Gue juga nggak terlalu paham, apakah cuman sekedar sugesti para pemakainya ajah apa gimana. Sampe bisa nolak-nolakin penyakit gitu. Tapi kalau dipikir-pikir kalau batu-batu mulia secam itu kan emang mengandung unsur-unsur kimia yang udah tertimbun sekian juta tahun. Mungkin ajah punya energy yang dahsyat cetar membahana..


source

Ada lagi keyakinan kalau batu-batu itu ada ‘isinya’. Isi yang di maksud adalah kayak semacam berbau gaib, isinya bisa bsa mahluk gaib gitu-gitu. Nah, ini dia yang di pakek sama mbah dukun, biasanya ada ‘isinya’.

Kalau gue sendiri pengen banget punya batu yang punya energy yang bisa bikin move on dari mantan-mantan gue. Dan kalau gue punya batu yang ada ‘isinya’ gue pengen banget di isiin sama personil JKT 48. Jadi kalau gue lagi bête gue bisa gosok-gosok batunya bisa keluar Nabila, Melody dan kawan-kawan menghibur gue. Asyik banget kalau beneran bisa gitu.

Temen-temen gue di kampung juga sama, pada pakek gituan. Walaupun nggak semuanya tapi kebanyakannya pakek. Ada batu yang tahan laper (ini batu di dalemnya gue yakin ada wartegnya) ada juga batu yang bisa ngelancarin usaha, katanya.. Kalau mau usahanya lancar mah mending usaha yang giat, rajin, tekun dan sabar dan juga tahan banting, kemudian berdo’a sama Allah SWT bukan berharap sama batu.

Ditinjau dari segi agama, yaitu agama gue sendiri agama Islam. Berharap selain kepada Allah SWT itu, ya, nggak boleh, apalagi menyembah sama batu-batu gituh, jelas musyrik. Itu sih yang gue yakini dan gue pahami. Gue bukannya sok-sokan nyeramahin (yang baca tulisan ini), gue hanya menyampaikan pemahaman gue yang nggak seberapa ini tentang agama gue sendiri. Kan, sesama muslim harus saling mengingatkan, siapa tahu ajah ada yang tiap hari pakek batu dan berharap sama batu. Berharap sama orang ajah kadang di PHPin apalagi sama batu.

Kalaupun nantinya gue pakek batu-batu cincin itu, gue nggak akan sama sekali nyembah apalagi berharap sama batu tersebut. Nggak apa-apa juga kalau misalnya cuman buat di jadiin perhiasan doang mah, atau kayak yang gue jelasin sebelumnya buat nolak-nolak penyakit-penyakit tertentu. Tapi kalau mau nolak penyakit yang lebih jelas dan udah terbukti adalah dengan berolahraga, makan-makanan bergizi dan alami dan juga kurangin minum obat-obatan. Gitu ajah sih kalau emang mau terbebas dari penyakit, lagian percuma juga pakek batu anti penyakit tapi jarang olahraga, kerjaannya cuman tiduran.

24 komentar:

  1. bener banget bak topik, sekarang emang lagi jaman batu. Gak di pasar gak di mall gak di pinggir jalan tukang jual batu akik menjamur. Tapi kalo gue mah ilfil gimana gitu liat cowok pake-pake cincin batu begituan. Gue belum nemu, dimalan letak kerennya cowok yg demen pake cincin gituan.

    BalasHapus
  2. Nggak nyangka, jadi bang topik pernah pake celana dalemnya bokap? ._. bahahaha
    Hahaha batu ya, ayah aku malah jualan batu begituan -__-

    BalasHapus
  3. Iya yah sekarang lagi jamannya batu. Untung aja batu nisan nggak dipake juga. T.T
    Emang kalo muslim mah nggak bisa atuh percaya sama yang begitu-begituan. Hehehe.

    BalasHapus
  4. Aneh ngeliatnya. Kayak om-om. ._.

    BalasHapus
  5. harusnya waktu sd lo pake cincin bokap lo jangan di jari tangan Pik, itu jelas kegedean... coba pake di titit lo, eh tapi kayaknya malah tambah kegedean ya ...

    Gue sih gak hobi Pik, persoalan ada isinya apa enggak gue enggak percaya Pik. Gue emang anak gaul jadi pakenya bukan cincin tapi gear motor di jari

    BalasHapus
    Balasan
    1. titit gue terlalu suci bang buat dipakein gituan...

      anak gaul pakek gear motor.. -__-' ya ya ya

      Hapus
    2. bilanga ja titit lo kekecilan,

      kadang jari tangan gue malah gue pakein bando Pik

      Hapus
    3. Ini malah bahas titit, nggak mau apa tititnya di omong-omongin.

      Aku sih dulu pengen juga tititnya dikasih cincin, tapi nggak muat -_-

      Hapus
  6. Iya, pik. Emang sekarang fenomenanya gitu, ada pergeseran kebudayaan dan kepercayaan balik kayak jaman animisme dinamisme. Yang jelas pinter-pinter jaga diri dan selalu deket sama Allah aja biar amannya :)

    BalasHapus
  7. Musyrik emang kalo percaya sama batu-batuan gitu bg. Apalagi sampe gue pernah denger ada yang punya batu isinya bisa buat istri orang jadi pacar kita. "Itukan shitt banget.":D

    Lagian, gue rada males sekarang ke mana2. Hampir setiap malam kalo gue lagi jalan, terus melihat segerombolan bapak2 ngumpul. Gue yakin banget itu jual batu. -_- Dan sekarang di MALL ada jg yg jual batu. Sekalian aja, mallnya di bentuk batu. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu batu kampret banget bikin stri orang jatuh cinta sama kita.. haha

      Hapus
  8. Sekarang model begituan lagi populer banget nih, Pik. Terutama dikalangan remaja yang sok ngerti khasiat batu akik. Sejujurnya gue agak risih deh. Gue heran dengan apa yang dipikiran mereka sehingga ikut-ikutan kayak zaman dulu. Sebenernya, gapapa sih kalau emang bener ngerti dan punya tujuan selain ikut-ikutan orang lain. Andai maksudnya biar "fashionable atau apalah?". Saran gue cuma satu, Pik.

    Tolong tanyakan pendapat wanita tentang hal ini. Apakah mereka suka melihat cowoknya yang sebelumnya punya jari polos, tiba-tiba muncul cincin yang ukurannya segede gaban. Iya, segitu aja dulu deh. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aneh banget pada beli sampe ratuan ribu Mat.. anak SMA pula, kan nggak pantes gitu

      Hapus
  9. Hmmm...udah gak heran lagi deh, emang tahun ini lagi ngetrend bangetyg namanya batu akik pik.
    Jangankan di desa, di kota juga lagi marak.

    setauku kalo utk anak muda cuma gaya-gayaan aja, tapi gak sedikit sih yg ada "isi"nya..

    Btw ya gak mungkinlah isinya JKT48 hahaha ngaco.

    Yup bener kata kamu, kita mesti percaya saja sama Allah ga usah ma yg lain, apalgi batu akik, tar musyrik jadinya!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak Mei, semoga suami kak mei nggak gitu yah hahahaha

      Hapus
  10. iyadeh, tau kenapa sekarang batu akik macam itu lagi booming abis, apalagi yang dari bacan tuh mahaaaaal dan dinikmati banyak orang. kayaknya kalo udah pake batu akik tuh udah gaol pisan dan keren gitu..padahal mah buat gue kagak @.@

    BalasHapus
  11. Masa sih bang anak SMP udah ada yang pake gituan ? :o
    Kalo temen-temen SMA ku nggak ada yang pake gituan kalo di sekolahan, tapi kalo diluar aku pernah lihat salah satu temenku pake gituan.

    BalasHapus
  12. memang lagi ngetren ya sekarang. siswa kita juga ada yg pake gtuan. dgan bngganya mereka mamerin ke kita. emang alay mereka. kita jd pngen pake.

    BalasHapus
  13. Ya gausah terpengaruh deh sama yang begituan.

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*