Langsung ke konten utama

Jalan-Jalan Coy 1




“orang pacaran tuh kalau liburan kayak gini apalagi tahun baru jalan-jalan sama pacarnya, kamu mah malah berangkat ke kampus, oke kalau maunya gitu. Faint!”  pacar gue ngamuk.. di sms. 
“aku kan berangkat juga cuman ngambil obat pesenan ibu yank..” balas gue. 
Dia nggak beles lagi…

Gue heran sama cewek harus banget liburan di hari libur, kan nggak ada undang-undangnya. Tapi kayak gitu lah cewek, lagian mungkin guenya ajah yang nggak pernah ngajak jalan-jalan. Gue sih bukannya nggak mau, ada beberapa alasan kenapa gue nggak ngajak dia jalan-jalan: 1. Gue nggak tahu tempat wisata lebiih tepatnya nggak tahu jalan, 2. Nggak punya duit, 3. Memperkirakan waktu yang tepat, dan 4. Kondisi gue atau dianya yang kurang baik atau sakit.

Dan ke empat alasan itu ada semua waktu dia marah-marah. Ini beneran gue punya pacar, nggak bohong apalagi ngarang-ngarang cerita.

Alasan yang pertama yaitu gue nggak tahu tempat dan jalan ke obyek wisata, kalaupun gue pernah gue suka lupa jalannya. Alasan ke dua adalah alasan umum buat semua orang, mau liburan tapi nggak punya duit, dan gue pun mengalami hal yang sama. Ke tiga biasanya kalau jalan-jalan gue sendiri khususnya suka bikin timing sendiri, mana waktu yang tepat buat jalan-jalan. Timing juga memberikan gue waktu ngumpulin duit buat jalan-jalan dan memperhitungkan cuaca dan sebagainya.

Dan yang terakhir, ini beneran terjadi. Kondisi pacar gue lagi kurang sehat, dia abis sakit dan belum sepenuhnya sembuh, makanya gue pikir sembuh ajah dulu dari sakitnya baru deh jalan-jalan. Tapi mungkin dia nggak memperkirakan hal itu, apalagi memikirkan ke empat hal itu. Sayang banget dia nggak mikirin itu. Terlalu ikut-ikutan orang.

Tapi apa daya gue lebih baik mengalah, belakangan kita emang sering ribut. Ributin masalah sepele yang di gede-gedein. Untuk membuat suasana jadi lebih baik lagi kayaknya emang harus jalan-jalan. Gue langsung sms dia..

“oke deh yank kita jalan-jalan, tapi jangan keluar wilayah tiga Cirebon hehe. Kemana nih, aku nggak tahu tempat wisata”
“kamana ya? Gimana kalau ke curug Si Domba ajah”
“jauh nggak?”
“deket kok”
“oke deh..”
           
Kita berdua sepakat untuk jalan-jalan ke curug Si Domba yang berada di kabupaten Kuningan, Jawa Barat, Indonesia raya tercinta. Sebelum hari H (03/1/2015) gue coba ngumpulin duit seadanya, minimal buat bensin dan tiket masuk, masalah jajan gampang. Dari perjuangan ngumpulin duit itulah gue belajar, kalau liburan itu butuh duit walaupun hanya untuk mengisi bensin. Singkat cerita, hari H tiba duit udah lumayan terkumpul.

Pagi-pagi, jam 8 lebih gue berangkat ke pom bensin. Ngisi bensin full tank! Kemudian lekas ke rumah doi, pas nyampe, gue lihat ada ibunya lagi di warung gue senyumin ibunya… tapi dia nggak bales senyuman dari gue. Asem..

Doi keluar dan langsung gue bawa, dengan sebelumnya pamitan dulu sama ibunya. Perjalanan dimulai dari kabupaten Majalengka via Rajagaluh (karena dia orang Majalengka) pukul 08.30. Sepanjang perjalanan gue dibuat kagum dengan kuasa Allah SWT, sungguh keren ciptaanNya. Pemandangannya bagus banget, membuat mata gue segar kembali, biasanya melototin laptop sekarang melihat hijaunya dedaunan dan menghirup segarnya udara, keren deh pokoknya.Perjalanan yang lama pun nggak bikin bosen, soalnya banyak pemandangan bagus.

Tempat wisata yang mau kita tuju udah deket, curug Si Domba ini berada di atas pegunungan jadi wajar ajah kalau pemandangannya bagus, yah namanya juga curug ya adanya di atas, di bawah mah namanya pantai. Jalan menuju curug juga ngelewatin gedung Perundingan Linggarjati yang sangat terkenal, waktu pelajaran sejarah sering banget gue denger tempat ini tapi belum sekali pun masuk. Dalam pikiran gue, nanti pulangnya kesini ah.

Setelah menuruti arahan dia karena dia tahu jalannya dan juga melewati rintangan jalan-jalan yang berlubang, dan waktu perjalanan yang memakan waktu 1 jam.. lebih. Akhirnya kita berdua sampai. Tempatnya bagus, rapih, sopan dan rajin menabung.

Kita berdua turun buat ngeliat curugnya, tapi pacar gue udah pesimis dia bakal kuat nanti naik laginya. Soalnya tangga-tangga yang menuju curug Si Domba, itu panjang banget. Gue juga lihat ada ibu-ibu yang putus asa di tengah perjalanan menuju ke atas, mungkin dia akan memutuskan untuk ngesot kalau udah bener-bener cape banget.

Sampai di bawah dan ngelihat curugnya, curugnya sih bagus.. tapi nggak sesuai ekspektasi gue, gue kira curugnya gede dan tnggi gitu, eh taunya kecil banget. Tapi nggak papa, yang penting jalan-jalan coy! *niru gaya Jebraw*. Dan nggak lupa juga buat foto-foto.





Setelah selesai sesi ngobrol-ngobrol dan sesi pemotretan gue denger adzan duhur berkumandang, kita pun harus balik lagi ke atas buat sholat dan istirahat. Untuk kembali ke atas kita lewat tangga yang sebaliknya, biar nggak tabrakan sama orang yang mau turun. Gue lihat muka pacar gue udah males duluan lihat tangga yang tingkat kecuramannya lumayan ngeri. Kita mulai jalan dari satu tangga ke tangga lainnya, nyampe tengah-tengah doi K.O. Ngos-ngosan.
“kenapa yank?”
“cape……”
“mau aku gendong nggak?”
“nggak ah takut jatuh”

Tawaran yang sangat menggiurkan itu pun ditolaknya. Dan gue nggak bisa maksa. Gue lihat mukanya beneran kecapean, dia emang lagi nggak fit, di jalan ajah sempet muntah. Makanya gue nggak ngajak jalan-jalan karena hal ini juga. Tapi dia nggak mau nyerah dan hapir sampai di atas. Hanya tinggal bebrapa anak tangga lagi, dan kite berdua lihat ada seekor monyet,  mukanya nyeremin banget sampe doi nggak mau ke atas karena takut. Gue coba meyakinkan dia untuk nggak usah khawatir dengan monyet itu.

“udah nggak usah takut biasa ajah”
“nggk ah takut takut nyakar!”
Dikata kucing kali bisa nyakar
“udah nggak usah takut” gue coba meyakinkannya.
Setelah gue mencoba meyakinkan dia, datang monyet-monyet lain di atas tangga. Dan keyakinan gue mulai goyah.

“tuh kan jadinya makin banyak” dia muali benar-benar ketakutan
“oke kalau gitu kita lewat arah sebaliknya ajah,arah kita turun tadi”

Kita berdua lewat jalan dimana kita turun sebelumnya. Di tengah bawah gue mendapatkan sesuatu yang sangat berharga. Ternyta kalau mau sampai di atas, gue umpamakan itu kesuksesan kita pasti akan diuji kalau emang benar kita bisa melewatinya, melewati monyet-monyet itu pasti kita akan sukses, nyampe di atas. Hasil penafsiran gue tadi coba gue sampaikan ke dia dan dia cukup mengapresiasi dengn mukanya yang kecapean dan nafasnya yang ngos-ngosan..

Setelah naik ‘ulang’ tangga kita sampai di masjid dan sesegera mungkin untuk menunaikan sholat. Setlah sohlat kita nggak ngapa-ngapain, ada flaying fox mau gue cobain tapi dianya nggak mau,nggak berani. Karena rasa solidaritas gue juga nggak mau. Kita duduk-duduk sebentar sambil ngobrol. Gue inget waktu perjalanan kesini ada gedung Perundingan Linggar Jati, dan kayaknya gue harus ke sana.

“yank, gimana kalau kita ke gedung Perundingan Linggarjati ajah”
“hayu lah, aku juge belum pernah masuk”

Next post..

Komentar

  1. Wah keren. Gue belum pernah kesana. Bagus ya. Yang di gedung perundingan linggarjati posting juga dong. Hehe. Oiya salam kenal ya. :D

    BalasHapus
  2. Ini baru asik jalan-jalannya :p

    BalasHapus
  3. Jadi pengen jalan-jalan jugak sama Ayank akuh.. :(

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.