Senin, 05 Januari 2015

Jalan-Jalan Coy 1




“orang pacaran tuh kalau liburan kayak gini apalagi tahun baru jalan-jalan sama pacarnya, kamu mah malah berangkat ke kampus, oke kalau maunya gitu. Faint!”  pacar gue ngamuk.. di sms. 
“aku kan berangkat juga cuman ngambil obat pesenan ibu yank..” balas gue. 
Dia nggak beles lagi…

Gue heran sama cewek harus banget liburan di hari libur, kan nggak ada undang-undangnya. Tapi kayak gitu lah cewek, lagian mungkin guenya ajah yang nggak pernah ngajak jalan-jalan. Gue sih bukannya nggak mau, ada beberapa alasan kenapa gue nggak ngajak dia jalan-jalan: 1. Gue nggak tahu tempat wisata lebiih tepatnya nggak tahu jalan, 2. Nggak punya duit, 3. Memperkirakan waktu yang tepat, dan 4. Kondisi gue atau dianya yang kurang baik atau sakit.

Dan ke empat alasan itu ada semua waktu dia marah-marah. Ini beneran gue punya pacar, nggak bohong apalagi ngarang-ngarang cerita.

Alasan yang pertama yaitu gue nggak tahu tempat dan jalan ke obyek wisata, kalaupun gue pernah gue suka lupa jalannya. Alasan ke dua adalah alasan umum buat semua orang, mau liburan tapi nggak punya duit, dan gue pun mengalami hal yang sama. Ke tiga biasanya kalau jalan-jalan gue sendiri khususnya suka bikin timing sendiri, mana waktu yang tepat buat jalan-jalan. Timing juga memberikan gue waktu ngumpulin duit buat jalan-jalan dan memperhitungkan cuaca dan sebagainya.

Dan yang terakhir, ini beneran terjadi. Kondisi pacar gue lagi kurang sehat, dia abis sakit dan belum sepenuhnya sembuh, makanya gue pikir sembuh ajah dulu dari sakitnya baru deh jalan-jalan. Tapi mungkin dia nggak memperkirakan hal itu, apalagi memikirkan ke empat hal itu. Sayang banget dia nggak mikirin itu. Terlalu ikut-ikutan orang.

Tapi apa daya gue lebih baik mengalah, belakangan kita emang sering ribut. Ributin masalah sepele yang di gede-gedein. Untuk membuat suasana jadi lebih baik lagi kayaknya emang harus jalan-jalan. Gue langsung sms dia..

“oke deh yank kita jalan-jalan, tapi jangan keluar wilayah tiga Cirebon hehe. Kemana nih, aku nggak tahu tempat wisata”
“kamana ya? Gimana kalau ke curug Si Domba ajah”
“jauh nggak?”
“deket kok”
“oke deh..”
           
Kita berdua sepakat untuk jalan-jalan ke curug Si Domba yang berada di kabupaten Kuningan, Jawa Barat, Indonesia raya tercinta. Sebelum hari H (03/1/2015) gue coba ngumpulin duit seadanya, minimal buat bensin dan tiket masuk, masalah jajan gampang. Dari perjuangan ngumpulin duit itulah gue belajar, kalau liburan itu butuh duit walaupun hanya untuk mengisi bensin. Singkat cerita, hari H tiba duit udah lumayan terkumpul.

Pagi-pagi, jam 8 lebih gue berangkat ke pom bensin. Ngisi bensin full tank! Kemudian lekas ke rumah doi, pas nyampe, gue lihat ada ibunya lagi di warung gue senyumin ibunya… tapi dia nggak bales senyuman dari gue. Asem..

Doi keluar dan langsung gue bawa, dengan sebelumnya pamitan dulu sama ibunya. Perjalanan dimulai dari kabupaten Majalengka via Rajagaluh (karena dia orang Majalengka) pukul 08.30. Sepanjang perjalanan gue dibuat kagum dengan kuasa Allah SWT, sungguh keren ciptaanNya. Pemandangannya bagus banget, membuat mata gue segar kembali, biasanya melototin laptop sekarang melihat hijaunya dedaunan dan menghirup segarnya udara, keren deh pokoknya.Perjalanan yang lama pun nggak bikin bosen, soalnya banyak pemandangan bagus.

Tempat wisata yang mau kita tuju udah deket, curug Si Domba ini berada di atas pegunungan jadi wajar ajah kalau pemandangannya bagus, yah namanya juga curug ya adanya di atas, di bawah mah namanya pantai. Jalan menuju curug juga ngelewatin gedung Perundingan Linggarjati yang sangat terkenal, waktu pelajaran sejarah sering banget gue denger tempat ini tapi belum sekali pun masuk. Dalam pikiran gue, nanti pulangnya kesini ah.

Setelah menuruti arahan dia karena dia tahu jalannya dan juga melewati rintangan jalan-jalan yang berlubang, dan waktu perjalanan yang memakan waktu 1 jam.. lebih. Akhirnya kita berdua sampai. Tempatnya bagus, rapih, sopan dan rajin menabung.

Kita berdua turun buat ngeliat curugnya, tapi pacar gue udah pesimis dia bakal kuat nanti naik laginya. Soalnya tangga-tangga yang menuju curug Si Domba, itu panjang banget. Gue juga lihat ada ibu-ibu yang putus asa di tengah perjalanan menuju ke atas, mungkin dia akan memutuskan untuk ngesot kalau udah bener-bener cape banget.

Sampai di bawah dan ngelihat curugnya, curugnya sih bagus.. tapi nggak sesuai ekspektasi gue, gue kira curugnya gede dan tnggi gitu, eh taunya kecil banget. Tapi nggak papa, yang penting jalan-jalan coy! *niru gaya Jebraw*. Dan nggak lupa juga buat foto-foto.





Setelah selesai sesi ngobrol-ngobrol dan sesi pemotretan gue denger adzan duhur berkumandang, kita pun harus balik lagi ke atas buat sholat dan istirahat. Untuk kembali ke atas kita lewat tangga yang sebaliknya, biar nggak tabrakan sama orang yang mau turun. Gue lihat muka pacar gue udah males duluan lihat tangga yang tingkat kecuramannya lumayan ngeri. Kita mulai jalan dari satu tangga ke tangga lainnya, nyampe tengah-tengah doi K.O. Ngos-ngosan.
“kenapa yank?”
“cape……”
“mau aku gendong nggak?”
“nggak ah takut jatuh”

Tawaran yang sangat menggiurkan itu pun ditolaknya. Dan gue nggak bisa maksa. Gue lihat mukanya beneran kecapean, dia emang lagi nggak fit, di jalan ajah sempet muntah. Makanya gue nggak ngajak jalan-jalan karena hal ini juga. Tapi dia nggak mau nyerah dan hapir sampai di atas. Hanya tinggal bebrapa anak tangga lagi, dan kite berdua lihat ada seekor monyet,  mukanya nyeremin banget sampe doi nggak mau ke atas karena takut. Gue coba meyakinkan dia untuk nggak usah khawatir dengan monyet itu.

“udah nggak usah takut biasa ajah”
“nggk ah takut takut nyakar!”
Dikata kucing kali bisa nyakar
“udah nggak usah takut” gue coba meyakinkannya.
Setelah gue mencoba meyakinkan dia, datang monyet-monyet lain di atas tangga. Dan keyakinan gue mulai goyah.

“tuh kan jadinya makin banyak” dia muali benar-benar ketakutan
“oke kalau gitu kita lewat arah sebaliknya ajah,arah kita turun tadi”

Kita berdua lewat jalan dimana kita turun sebelumnya. Di tengah bawah gue mendapatkan sesuatu yang sangat berharga. Ternyta kalau mau sampai di atas, gue umpamakan itu kesuksesan kita pasti akan diuji kalau emang benar kita bisa melewatinya, melewati monyet-monyet itu pasti kita akan sukses, nyampe di atas. Hasil penafsiran gue tadi coba gue sampaikan ke dia dan dia cukup mengapresiasi dengn mukanya yang kecapean dan nafasnya yang ngos-ngosan..

Setelah naik ‘ulang’ tangga kita sampai di masjid dan sesegera mungkin untuk menunaikan sholat. Setlah sohlat kita nggak ngapa-ngapain, ada flaying fox mau gue cobain tapi dianya nggak mau,nggak berani. Karena rasa solidaritas gue juga nggak mau. Kita duduk-duduk sebentar sambil ngobrol. Gue inget waktu perjalanan kesini ada gedung Perundingan Linggar Jati, dan kayaknya gue harus ke sana.

“yank, gimana kalau kita ke gedung Perundingan Linggarjati ajah”
“hayu lah, aku juge belum pernah masuk”

Next post..

3 komentar:

  1. Wah keren. Gue belum pernah kesana. Bagus ya. Yang di gedung perundingan linggarjati posting juga dong. Hehe. Oiya salam kenal ya. :D

    BalasHapus
  2. Ini baru asik jalan-jalannya :p

    BalasHapus
  3. Jadi pengen jalan-jalan jugak sama Ayank akuh.. :(

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*