Sabtu, 27 Desember 2014

Who Was Controled?




Seiring berjalannya waktu, hape menjadi kebutuhan primer. Sampai ada orang yang nggak bisa hidup tanpa hape. Kemana-mana bawa hape; ke WC sambil boker BBMan, ke restoran sambil makan twitpic makannya sebelum dimakan. Pokoknya kemana-mana bawa hape, sampai kita jadi ketergantungan. Addict. Sama seperti rokok, bikin ketagihan. Lewat kecanggihannya hape juga sama, bikin ketagihan. Kalau perokok nggak ngerokok rasanya asem, kalau ketergantungan sama hape, jarinya asem, eh nggak deh jarinya gatel.

Gatel pengen mencet-mencet tombol, pengen mainan Get Rich. Gatel pengen sms dan nelepon mantan buat minta balikan. Dan gatel-gatel lainnya, termasuk gatel pada selangkangan.

Kalau udah kayak gitu, dengan sendirinya kita jadi kayak diatur sama handphone/smartphone. Sebenarnya konsep smartphone itu ,kan, ada yang bilang ‘membuat dunia dalam genggaman kita’, tapi mungkin secara nggak sadar kita yang ada dalam genggamannya dalam hal ini smartphone.

Nggak percaya?

Gue kasih contoh deh..

Ketika Kasmid lagi asik-asiknya ngobrol sama sohib deketnya bernama Imron di salah satu empang milik pak Amran, yang belakangan jadi tempat nongkrong mereka berdua. Tiba-tiba dari kantong celana Kasmid ada bunyi notification BBM, Email, twitter, facebook dan kawan-kawan dari smartphonenya. Otomatis dengan sendirinya Kasmid pun segera membukanya tanpa memperdulikan Imron yang lagi nangis-nangis curhat masalah gebetannya yang secara mendadak berangkat ke luar negri.

Padahal notif itu cuman pemberitahuan broadcast message dan mention-mention nggak jelas dari akun-akun tukang jualan. Tapi rupanya Kasmid penasaran.

“bentaar Mron, ada email masuk nih”
“hikss..hikss..hiks” Imron masih nangis sampai air matanya bisa buat mengairi sawah sekecamatan.

Dan biasanya kalau udah ngelihat hape, nggak cuman dilihat doang terus udah, tapi kebanyakan dari kita kadang malah nerusin lihat-lihat timeline twitter, lihat recent update dan lain-lain. Begitu juga dengan Kasmid. Kasmid yang tadinya cuman sekedar mau lihat notification doang, malah jadi mainan smartphone. Keterusan..

Setelah itu hape Kasmid pun menunjukan tanda-tanda kalau batrenya mau abis. Dan dengan rasa panik yang melanda, Kasmid kelabakan nyari colokan, saat itu rupanya nggak ada colokan, jelas ajah nggak ada colokan, orang mainanya di empang.

        “Mron! Gimana ini Mron, HAPE GUE MAU ABIS BATRENYA PADAHAL GUE MAU NGETWIT LOKASI KITA NONGKRONG! MRON JANGAN DIEM AJAH DONG MRON” dengan nada panik itu pun Kasmid mencari-cari colokan dan tak kunjung ketemu. Disaat yang bersamaan Imron masih nangisin Martini, gebetannya yang pergi ke luar negri.

“Mron tolongin gue dong, lo malah nangis melulu..”
“hikss..hikss.. sini gue tolongin Mid”
“gimana caranya?” tanya Kasmid dengan muka penuh harapan hapenya bakal nyala dan bisa ngetwit sama bikin PM.

Kemudian Imron ngambil charger dari dalam celana dalamnya. “sini hape lo Mid.. hikss” pinta Imron masih sambil nangis. Kemudian Kasmid memberikan hapenya kepada Imron. Lalu imron masukan bagian terkecil charger ke hepe Kasmid dengan seksama, dan masih sambil nangis dengan ingus yang menjuntai keman-mana.

“wah keren lo Mron, walaupun lo lagi nangis ide lo ada ajah” Kasmid coba memuji Imron yang memberikan solusi yang masih samar-samar jenis solusinya. “terus gimana lagi Mron? Kan udah di colokin tuh yang kecilnya..” Kasmid sangat penasaran.
“sini lo Mid…”
“….” Kasmid mendekat ke arah Imron.
“madep kanan Mid” pinta Imron pada Kasmid yang nyuruh Kasmid menghadap kanan, yang berarti membelakangi posisi Imron yan sedang duduk dan nangis.
“terus gimana lagi Mron?”
“angkat tangan lo”
“…..” kasmid mengangkat tangan.
Ada hening sejenak..

Tanpa di duga oleh Kasmid sebelumnya, Imron mlorotin celana Kasmid. Kemudian tanpa ragu dan cukup meyakinkan Imron nyolokin charger ke dalam satu-satunya lubang yang ada di antara bagian belakang selangkangan.

“AKKKKKK!!!!” teriak Kasmid sejadi-jadinya.

-----

Ke esokan harinya Kasmid dan Imron kembali nongkrong. Kali ini mereka berdua nongkrong di warung depan balai desa. Ada tujuan terselubung kenapa mereka berdua nongkrong di warung itu. Belakangan emang balai desa udah dipasangin wifi, dan tujuan Kasmid dan Imron mau browsingan gratis dan cepet.

Sambil megangin pantatnya, Kasmid memulai percakapan “Mron, masih sakit nih gara-gara lo colok pakek charger kemarin”
“…..” Imron diem, lagi anteng mainan hape. Internetan pekek wifi gratis.
“autis lo Mron! Gue ngomong nggak di gubris..” Kasmid kesal.
“buat apaan sih, lo pakek autan siang-siang gini Mid”
“budeg lo!”
“emang apaan?”
“autis!” jawab Kasmid kesel.
“oohhh… jeruk nipis”
“lo budeg apa mau coba mainan plesetan Mron, asli jauh banget autis sama jeruk nipis. Dan itu garing!”
“….” Imron malah senyum-senyum liatin hapenya.
“gue sumpahin lo budeg Mron seumur hidup, dan kalo lo bercanda jatohnya garing, nggak lucu”
“huss! Ndak baik nyumpahin temen kayak gitu to Mid, kamu ini kan sohibnya si Imron” pak Amran menimpali dari dalam toples kerupuk. Pak Amran selain punya empang dia juga punya warung, ceritanya.

“ya habis kesel sih pak, aku ngomong nggak di dengirin”
“yaudah lah, dia lagi sibuk BBM sama Martini di luar negri sana, kamu mau pesen apa Mid?
“kopi satu pak!” Imron langsung nyaut.
“giliran pak Amran yang ngomong lo denger Mron, sialan lo”
“apah apalan?”
“garing Mron..”

Sudah hampir dua jam lebih Imron melototin hape sementara Kasmid sibuk ngobrol sama pak Amran tentang kenaikan BBM. Imron terbuai dengan wifi gratis, warung yang berdekatan dengan balai desa emang bikin penghuni warung macam Imron ini betah nongkrong.

 Setelah hampir tiga jam, tiba-tiba listrik padam dan tentu saja wifi nggak jalan. Sontak Imron pun  kelabakan.

“aduh! Mid mati lampu nih gimana? Gue lagi BBMan sama Martini, wifinya mati. Penting banget nih. Dia mau pulang pakek kapal selam besok dan gue harus jemput dia”
“terus urusannya sama gue apa Mron?”
“wah lo gitu Mid, kasih gue solusi dong! Gimana nih supaya wifinya jalan lagi”
“aneh lo Mron, mati listrik ya udah mati listrik, masa gue harus telepon PLN suruh nyalain listrik dengan alasan ‘temen gue Imron butuh banget wifi gratisan’, yang ada gue diomelin dan dikatain fakir wifi Mron..”
“ya apa dong Mid, buruan”
“gampang ajah sih Mron, beli pulsa ajah”
“wah!!! iya yah bener juga. Brilian banget lo” kemudian Imron pun bergegas menuju konter deket warung. 
 Padahal solusi Kasmid sangatlah sederhana tapi Imron nggak nyadar kalau ada tukang jualan pulsa yang deket. Nggak tahu kurang pinter atau karena Imron doyan gratisan. “tapi mid gue Pinjem duit lo dulu deh, ntar gue balikin kalau inget” lanjut Imron.
“Nyesel gue kasih solusi” kata Kasmid dalam hati.

------

Dari ilustrasi yang cukup panjang di atas mengerucut pada kesimpulan-kesimpulan yaitu:

1. Kita dituntut untuk selalu mengisi batre dengan segera.
Apapun merek smartphone yang di pakek batrenya pasti bakal abis juga dan menuntut kita untuk selalu mencharge, nyari-nyari colokan kemana-mana, dan setelah sadar nggak setiap tempat ada colokan maka dituntutlah untuk setiap pengguna smartphone punya yang namanya power bank.

“isi gue atau lo nggak bisa ngapa-ngapain tanpa gue, cepetan!”

Ketika smartphone batrenya abis kita pun kelabakan kayak orang kebakaran jenggot, gue juga nggak tahu gimana orang persisnya kebakarang jenggot. Tapi intinya kalau batre abis, udah pasti uring-uringan lah.  

2. Fitur wifi menuntut kita untuk mencari sinyal wifi kemanapun kita melangkah.
Wifi emang asik, sinyalnya kenceng. Kadang kalau yang gratisan dobel asiknya; udah gratis koneksinya lancar pula. Dengan begitu kita akan selalu butuh wifi untuk memaksimalkan kinerja internet dan mobilitas di dunia maya. Menurut gue kecepatan dan gratisan adalah faktor utama, orang nyari wifi. Selebihnya cuman kebetulan, sinyal wifinya kedetect.

“kasih gue sinyal wifi atau lo nggak akan bisa memaksimalkan kinerja internet, bagaimana dengan email, BBM, mention-mention, dan notifikasi lainnya itu butuh koneksi yang stabil dan cepat, buruan cari wifi!”

Kekurangan provider telekomunikasi di Indonesia emang jarang banget yang ngasih kecepatan maksimal, kalaupun ada bayarnya mahal. Wajar sih, kalu mau cepet ya harus bayar, dan mahal. Sekarang udah ada teknologi LTE 4G, tapi cuman di beberapa daerah ajah, belum merata. Di pelosok model tempat tinggal gue sekarang, mana ada sinyal bagus buat sekedar download kucing mansturbasi. 

3. Isiin pulsa tiap hari untuk kelancaran komunikasi.
Hakikatnya kalau kita punya peliharaan emang harus dikasih makan kalau nggak nanti mati, pun smartphone. Smartphone nggak mati sih kalau nggak ada pulsa, yang mati adalah kitanya. Yah, mati gaya. Paling banter ngegame, itupun kalau batrenya nggak abis. Kalau abis, mungkin cuman bisa di emut tuh smartphone.

“buruan beliin gue pulsa! Atau lo nggk bisa ngapa-ngapain, ada sms yang harus lo bales, ada chat yang harus lo bales. Buruan! Lo kan nggak bisa nyari wifi, pulsa adalah jalan satu-satunya cepet! Keburu mati gaya”

Pulsa dan batre adalah komponen yang membuat smartphone atau hape-hape biasa jadi hidup dan benar-benar bisa hidup. Untuk itu kita ‘harus’ mengisi pulsa setiap hari dengan alasan sederhana ‘agar komunikasi lancar’.

Sebenarnya masih banyak, sesuatu yang menurut kita sebuah keharusan kalau kita punya smartphone padahal di satu sisi itu mengontrol kita secara tidak langsung. Menciptakan rutinitas baru secar berkala, mungkin suatu saat akan mengikat. Kayak yang gue bilang diawal, addict, ketergantungan banget. Sampai-sampai nggak bisa hidup tanpa smartphone atau apalah itu.

  
Gue nggak sedang menciptakan gerakan atau menyebarkan paham anti teknolologi atau pun juga anti smartphone. Gue sendiri butuh handphone untuk komunikasi dengan temen-temen gue di luar planet sana, toh gue pun memakainya akanya gue ngerasa gue kayak di kontrol bukan gue yang ngontrol hape. Gue cuman pengen ngingetin, kalau kita terus-terusan kayak gitu apakah yakin dunia benar-benar ada dalam genggaman kita, itukan bisa-bisanya orang yang bikin ajah biar produknya bisa dibeli.  Yang ada kita yang digenggam..

18 komentar:

  1. Ada benernya juga bg, kita selalu gak sadar sama apa yang telah kita lakuin. Gue juga baru sadar, kalo ternyata kita yang telah dikendalikan sama teknologi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita gak sadar karena terlalu terbiasa dgn kebiasaan tsb.. :)) jangan terlalu fokus sama hape lah, perhatiin lingkungan. Halah

      Hapus
  2. Pake hape seperlunya, dan kalo bisa masih bisa tekontrol kitanya, bukan jadi yang ketergantungan banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nyols, seperlunya ajah gausah lebay :))

      Hapus
  3. Nah, emang bener nih, gue aja ngerasa dikontrol, mesti ngerubah kebiasaan nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau udah sadar, mending kasih tau yang lain :))

      Hapus
  4. cerita kasmid sama imron memang sering terjadi di dunia nyata sih. kadang orang ngomong malah nggak di herani.

    Untungnya aku nggak kayak yang disebutkan tadi, kecuali nomer 1 sih heheheh. nomer 3, pulsa di hp udah lama banget nggak ngisi. nggak pernah dipakai juga karena nggak tau mau SMS siapa hahahah

    Illustrasinya mantep banget fik!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kampret emng orang yng kayak gitu kuh..

      makasih..

      Hapus
  5. Semenjak nangkring Brainwars di hape, aku sangat dikontrol gadget -_____-"

    BalasHapus
  6. Seru nih moga-moga datang apocalypse dimana teknologi nyerang manusia. Yes.

    BalasHapus
  7. terkadang gue juga ngerasa haru menjauhkan benda itu sih.
    yg lebih nyeseknya, gue baru sadar ketika kumpul, ternyata temen'' gue ga ngobrol bareng, tapi ngobrol sama hapenya. kamfret. ternyata hal yg ada di depan mata menjadi jauh klo udah ada hape.

    tapi horor ye, pik cerita lo. ilustrasi lo
    klo ada tmen gue yg kayak gitu, bakalan gue bakar orangnya.

    BalasHapus
  8. Baru mampir udah suka sama tulisannya :)

    www.fikrimaulanaa.com

    BalasHapus
  9. Kasmid sama Imron lucu tuh. Buat jadi serial cerpen aja!

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu emang serial, serial koko krans :)))

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*