Selasa, 02 Desember 2014

PerGalauAn: Galau Yang Tak Kunjung Usai




Disiang hari yang terik dan membakar kulit. Kulit jeruk.

“Jon kenapa yah gue kok kalau misalnya galau suka lama banget” tanya Kasmid pada Joni dari balik wc. Wc tetangga.
“ngegalauin apaan sih lo Mid? Sok galau lo ahh..” Joni menyepelekan kegalauan Kasmid sambil ngeden.
“biasa Jon tentang si Murni yang sms gue kemarin, dia ngajak break dulu. Soalnya dia mau fokus buat Ujian Nasional di Nigeria”
“terus apa masalahnya Mid?” Joni belum juga ngerti. Masih sambil ngeden.
“ya gitu, gue masih belum nerima alasan dia ngajak hubungan ini break Jon, gue yakin mungkin dia sering di godain singa di Nigeria sana” Kasmid mencoba menjelaskan sambil senderan di pintu wc.
“……..”
Joni mencoba mendengarkan dengan khidmat. Dan memberikan sedikit wejangan pada Kasmid “jangan galau terus Mid, kasian sama diri lo sendiri. Sekarang lo jadi jarang ngojeg kan, gara-gara galau melulu”
“oiyah… Jon. Gue mau berhenti ngojeg ahh, gue mau jadi tukang beca antar benua ajah, siapa tahu ketemu Murni”
“terserah lo, ahh.. tapi bisa kan lo jangan senderan di pintu wc, gue mau keluar”

-------
Gue kemarin sempet BBMan sama temen sekelas gue, cewek, cantik dan ada idungnya sebut ajah Kasmid. Dia bilang kalau dia lagi galau dan galaunya itu bikin dia update PM yang menyat-nyayat hati. Hatinya sendiri. Awalnya gue tanyain dia kenapa dia bisa bikin PM yang galau kayak gitu? Karena dia biasanya nggak gituh.

Tapi dia nggak mau cerita full version, mungkin si Kasmid ini orangnya nggak bisa curhat ke sembarang orang, apalagi sama gue yang nggak deket-deket banget. Dan waktu itu dia sedikit mengungkapkan keresahannya, yaitu galau yang di rasain ternyata berlarut-larut, sembuhnya lama kurang lebih kayak ilustrasi di awal.

Gue prihatin sama orang-orang yang galaunya keterusan, sampai-sampai membuat dia lupa sama apa yang seharusnya dilakukan untuk mengakhiri kegalauan itu sampai ninggalin kegiatan yang lebih prodiktif. Harusnya jemur pakaian jadinya nggak di jemur-jemur karena galau, harusnya ngerjain tugas kuliah malah galau, malem-malem ngomong sama kunti, every time galau. Galau kok dipelihara. Untuk itu gue punya satu saran, yaitu..

Ceritakan…

Gue paham memang susah buat cerita tentang masalah pribadi sama orang, orang deket atau orang jauh, apalagi orang aring. Gue ambil kasus temen gue si Kasmid, gue tahu sebenarnya dia galau karena pacar. Soalnya dari gelagatnya kelihatan banget, di kelas juga gituh. Loyo. Langkahnya gontai. Waktu gue kasih saran ke dia buat curhat sama temen ceweknya, dia bilang temennya pun sama lagi galau juga.

“Mid kenapa sih lo nggak cerita sama temen lo yang dua itu?”
“ahh males ahh Pik merekanya juga sama lagi galau


Terus gue suruh ceritain ke keluarga atau sodaraa yang dekat sama dia, dan dia bilang dia biasa curhat sama sodara laki-laki di keluarganya dan dia udah meninggal.  

“kan ada sodara Mid, sapa kek yang deket sama lo gituh”
“orang yang bias ague ajak curhat, yaitu sodara laki-laki gue Pik, dia udah meninggal”

Kemudian gue saranin lagi supaya curhat ke temen yang paling deketnya, ehh.. dia ngeles lagi. Katanya dia nggak bisa. Akhirnya gue saranin dia supaya curhat sama tembok, kayaknya tembok lah yang akan mengerti.

Yah, intinya dia ini nggak mau curhat, nggak mau ada yang tahu  tentang kegalauannya (padahal baru ajah gue tahu) atau dia mungkin malu buat curhat. Disitulah, letak masalahnya. Kalau masalah di pendam sendiri emang jarang bisa selesai dengan cepat. Ceritain ajah senggaknya ke orang terdekat dulu deh. Ya, ibu-bapak misalnya. Kalau malu ke sodara atau ke tante atau siapa ajah lah yang ada di keluarga yang deket. Asal jangan ke Simi-Simi ajah.

Emang kalau di ceritain itu langsung selesai yah masalahnya?

Ya nggak lah..

Gini loh, galau karena pacar itu adalah ‘masalah pertama’, masalah ke dua adalah galaunya keterusan. Kenapa bisa keterusan? Karena NGGAK MAU CERITA, NGGAK MAU CURHAT. Itu dia penyebabnya, ketika satu masalah nggak diselesaikan masalah lain itu datang dan mungkin akan datang yang lainnya lagi.

Dan saran gue ini nggak nggak menyelesaikan masalah yang pertama yaitu masalah dia dengan pacarnya. Secara dia yang lebih tahu tentang pacarnya dan gue pun nggak tahu ada apa dia dengan pacarnya itu. Saran gue ini ditunjukan ke masalah ke dua masalah galau yang berlarut-larut, dan gue udah tahu penyebabnya. Iya, dia ini nggak mau cerita.

Seandainya dia cerita mungkin ajah, kan, dia punya pemikiran baru, punya semangat baru buat mengatasi hubungan sama pacaranya. Makanya ceritakanlah kalau udah diceritain itu lega, kalau emang kamu orangnya suka bangun malem dan curhat sama Allah itu juga bagus.

Menurut gue semangat positif itu menular, kalau kita punya semangat positf atau aura psositif di satu hal pasti hal yang lainnya juga akan timbul respon yang positif juga. Kalau misal si Kasmid ini cerita nggak menutup kemungkinan masalah dia sama pacarnya juga bakal terselesaikan.

Galau itu manusiawi, tapi jangan lama-lama juga. Kalau kelamaan nanti malah nggak baik buat kesehatan. Kesehatan hati…

14 komentar:

  1. mungkin kasmid perlu kamu suruh bikin blog... siapa tau doi bisa curhat via tulisan... senggaknya ada yang bisa buat dia curhatin :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya harusnya di curhatnya di blog ajah, sapa tau banyak yang komen.. walaupun obat kuat herbal

      Hapus
  2. Mungkin Kasmid butuh orang yang tepat aja untuk cerita kegalaauannya. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang yang tepat yang kayak apa yah, Kasmid orangnya susah d tebak. pasti gol darahnya AB..

      Hapus
  3. Ya itu juga tergantung dari pribadi tiap-tiap orang kan ya. Ada kan yang emang introvert sama kehidupan dan masalahnya sendiri. Hehe. Oh iya, salam kenal ya mas tofik. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. anaknya nggak introvert cuman tomboy ajah :)))
      salm kenal juga, btw gue masih muda pakek di panggil mas segala -__-'

      Hapus
  4. setuju,setidaknya jika kita punya masalah itu kita curhat ke orang lain siapa tau banyak saran yang membantu sehingga masalah tsb cepat teratasi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiya dong kalau curhat kan minimalnya lega hati.. halahh

      Hapus
  5. Curhat paling enak itu ya sama Tuhan pas sepertiga malam terakhir O:)

    BalasHapus
  6. Kok asek gitu Quotenya, gak baik buat kesehatan hati. Galau itu seperti nelen air satu galon, tapi yang keminum 2 tetes, sisanya tumpah. "Semoga nyambung :D"

    Yang, jelas, galau itu ada obatnya lho..

    BalasHapus
  7. Kasihan Kasmid galaunya berkepanjangan, udah kayak episode cinta fitri aja, panjang banget :'(

    BalasHapus
  8. Kasmid gak mau cerita2 sama sembarang orang ya? Mungkin Kasmid perlu curhat sama anak2 indigo aja.

    Tapi Kasmid gamau curhat sembarangan knp dia gampang banget gonta ganti PM... kenapa? Kasmid jelas butuh perhatian..

    Kadang curhat juga butuh pendengar yg baik.. masalahnya pendengar yg baik itu jarang ada.

    BalasHapus
  9. kenapa gak disaranin buat bikin blog aja bang?? kan blog yg paling ngerti, meskipun gak ngasih solusi tapi lumayanlah ngurangin beban, sebenernya dengan nulis pm pun dia udah curhat tapi ya kadang ada yg ngerespon kadang banyak yg ga respon. ya begitulah sekiranya

    BalasHapus
  10. Apapun yg berlebihan itu emang gak baik.... termasuk galau yg sprt kmu blg... galau itu manusiawi tp keterusan mulu jd brdampak buruk bg yg ngjalaninya... dn sy jg stuju klu slh st cara atasi galau itu dgn curhat... stdknya klu kita curhat sm org yg dipercaya galaunya bs berkurang atau bs sj tertular hehe...

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*