Jumat, 19 Desember 2014

Kesemutan




Di suatu magrib yang gerimis, abis selesai sholat gue duduk di tempat tidur sambil smsan sama operator. Di tengah asyiknya smsan sama operator tiba-tiba ada yang aneh di bagian belakang tubuh gue, ada yang terjadi sama pantat gue.

“aduh! kenapa nih, kayak kesemutan” keluh gue sambil pegang-pegang pantat.

Ternyata pantat gue kesemutan. Gue juga nggak tahu persis apakah pantat gue yang tepos ini kesemutan, apakah keram. Yang jelas ada yang salah sama bagian tubuh yang paling sering didudukin ini.

Udah sekitar 30 menitan gue ngerasain kesemutan di pantat dan rupanya nggak juga reda. Karena nggak juga sembuh, gue coba pijitin pantat gue sendiri. Dengan sangat lembut dan penuh penghayatan gue pijet pantat gue. Gue mulai meraba pantat gue, tapi gue nggak horny, soalnya di pijetin sama tangan sendiri, beda kasus kalau yang mjetin pantat gue itu Sora Aoi.
 
Tapi rupanya pijetan gue ini nggak cukup ampuh buat menghentikan kesemutan di pantat gue nan imut ini. Gue hampir putus asa, sampai gue mikir yang nggak-nggak; jangan-jangan pantat gue kena kesemutan stadium 1, jangan-jangan pantat gue tumbuh jadi bohay, atau jangan-jangan pantat gue jadi kayak pantat kuda nil.

Semua pikiran aneh dan nggak jelas itu terlintas gitu ajah, mungkin karena gue ini orangnya panikan, gue juga nggak tahu. Untunglah gue belum pernah denger orang yang pantatnya kesemutan tiba-tiba pantatnya berubah jadi pantat kuda nil. Sungguh mengerikan kalau itu beneran ada.

Lagian kesemutan ini nggak pada tempatnya banget, kebanyakan dan yang sering gue alamin juga kalau kesemutan itu ya kalau nggak di tangan, ya di kaki. Jarang gue denger atau ngalamin sendiri kesemutan di pantat apalagi kesemutan di hati. Dan mungkin ini yang kesekian kalinya, tapi gue belum tahu apa penyebab pantat gue ini bisa kesemutan.

Dengan pijitan gue yang ternyata nggak mempan itu gue udah nggak punya cara lain, sempet terlintas di pikiran gue, mau gue setrika sekalian waktu lihat setrikaan. Tapi niat yang durjana itu gue urungkan karena gue takut pantat gue ngebul. Daripada gue ngelakuin yang aneh-aneh mending gue berdo’a.

“ya Allah ada apakah dengan hamba, kok bisa-bisanya kesmutan di tempat yang nggak lazim biasanya kesemutan bersarang”

Tapi nggak cukup cuman do’a gue juga harus usaha. Salah satunya gue coba searching di Google, dengan keadaan pantat masih kesemutan. Menurut gue, kalau kita terkena masalah kita harus cari tahu dulu masalahnya apa. Sebenernya ada cara lain selain searching, yaitu periksa ke dokter atau ke puskesmas, tapi berhubung gue takut pantat gue di grepe-grepe lebih baik gue cari tau sendiri ajah dulu.

Baru kalau udah mentok-mentok banget, gue harus rela pantat gue ditempelin steteskop dan digrepe-grepe sama dokter.

Setelah gue searching akhirnya ketemu juga penyebab kesemutan. Dan kesemutan juga dibagi jadi dua; ada kesemutan sesaat dan kesemutan lama.

Kesemutan sesaat
Hal ini biasanya lebih sering disebabkan karena adanya gangguan pada aliran darah yang mengasup oksigen menuju syaraf bagian tubuh lainnya, dan juga hal ini bisa terjadi disaat seseorang tidur  dalam keadaan miring yang posisinya tertindih pada badan. Kesemutan yang terjadi pada kasus ini biasanya akan hilang disaat sudah terbebas dari tindihan.

Kesemutan lama
Hal ini bisa disebabkan karena adanya suatu cedera pada syaraf. Syaraf yang terjepit dan mengalami stroke. Adapun jenis penyakit-penyakit atau juga kondisi yang berhubungan bebrapa diantaranya adalah karena saraf yang terjepit, trauma atau perlukaan, penyakit herpes zoster, tangan yang mengalami kesemutan terjadi akibat penyakit stroke, serta akibat penyakit tumor otak.

Nah sementara gue nggak tahu yang dimaksud kesemutan lama itu berapa abad. Apakah 30 menit itu juga termasuk kesemutan lama atau sesaat. Tapi gue nggak membacanya gitu ajah, gue juga menganalisis jawaban yang ada.

Jawaban penyebab kesemutan yang pertama. Emang cukup masuk akal sih, soalnya kalau kesemutan di tangan itu pasti tangannya ketindih sama badan kita sendiri atau badan dino saurus. Dan biasanya aliran darahnya juga nggak lancar, atau tersubat. Nah, kalau yang lagi sakit hati mungkin aliran darah ke hatinya terumbat.

Jawaban penyebab kesemutan yang ke dua. Seperti yang gue bilang tadi gue nggak tahu estimasi waktunya berapa lama, sampai bisa disebut ‘kesemutan lama’. Sementara dari jawaban yang nomer dua dijelasin kalau kesemutan itu ada hubungannya sama penyakit yang kita derita; saraf yang terjepit, trauma atau perlukaan, penyakit herpes zoster dan lain lain.

Jawaban nomer dua ini emang serem banget. Gue sampe ngilu bacanya. Kalau emang pantat gue kesemutan, dan masuk kategori kesemutan lama. Takutnya pantat gue ini trauma, mungkin dia trauma sama bau kentut yang sering dia keluarin sendiri. Kalau perlukaan sendiri, gue takutnya pantat gue ini pernah jatuh cinta sama pantat singa afrika tapi nggak terbalas gituh, jadi dia mengalami luka yang cukup menyakitkan.

Nggak cukup cuman nyari jawaban di satu sumber gue nyari jawaban lain. Karena yang tadi belum spesifik, masih umum kesemutannya. Kali ini gue ketik di Google dengan key word pantat kesemutan. Dan munculah jawaban di Yahoo Answer dari pertaanyaan kenapa pantat kesemutan.

Yang nanya sih bukan gue, tapi ada penanya lain. Lagian kalau gue baru tanya saat itu juga mungkin jawabannya dua tahun kemudian. Bisa-bisa pantat gue keburu sembuh.

Yang di kotak merah jawabannya sentmen banget -_-'

Dari jawaban yang tulisannya agak sedikit alay itu, gue bisa menyimpulkan; kalau ada yang nggak normal sama bagian tubuh kita (kayak pantat gue yang kesemutan ini) itu artinya ada yang salah. Mungkin bener sih karena darah yang kurang lancar ajah.

Jelas sudah pertanyaan yang selama ini menggantung di benak gue, kenapa pantat gue bisa kesemutan. Nah untuk itu gue berusaha untuk memanjakan pantat gue ini dengan duduk di sofa yang lembut, dan nggak didudukin di tempat yang keras-keras, di atas deretan paku misalnya.

Buat kalian yang ngalamin kejadian kayak gue, atau emang waktu baca tulisan ini pantat kalian lagi kesemutan.  Coba deh sedikit mempperlakukan pantat kalian dengan baik, seperti bagian tubuh yang lainnya yang sering kalian rawat pantat juga harus dirawat. Bukan dirawat di rumah sakit, bukan. Tapi didudukin di tempat yang enak buat duduk lah.

Kan, kasian. Udah tempatnya di bawah sering diperlakukan nggak adil sama kalian pula. Jangan gitu lah.. maka dari itu #SAVEOURPANTAT yah!



19 komentar:

  1. Hahaha… bang Tofik Lucu sekali..
    Imajinasinya tingkat tinggi, pasti lihai menghayal ya!! Haha
    Aduh.. ada-ada saja, takut kayak pantat kuda nil lah, takut apa lah..

    Iya, aneh juga, kok ada pantat kesemutan, kalau saya tuh yang sering kaki…

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha makasih -..-'

      iya nih ruf gue emang aneh

      Hapus
  2. Perlu tambahan juga ya dari saya, kesemutan sesaat itu dalam artian dalam masa waktu yang sebentar dan tidak berulang.

    Sebaliknya, kesemutan lama itu artinya masuk stadium berat karena bisa bertahun2 hal itu dikeluhkan.

    Salah satu penyebabnya, terlalu lama duduk dan posisi duduk yang tidak berubah sehingga itu ada syaraf pada bagian tersebut itu dalam keadaan terjepit. Dari situ muncul kesemutan.

    Semoga dengan kejadian ini mas bisa lebih berhati-hati lagi ya?

    Jangan memaksakan diri diam terlalu lama kita perlu variasi kalau sudah merasa tidak nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mas ahli banget nih dalam masalah dunia per-kesemutan. makasih mas tambahannya :)))

      Hapus
  3. Akibat sering gonta-ganti pantat tuh, pantat lo jadi ngambekan, Fik
    :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue mah setia pada satu pantat nyols -_-'

      Hapus
  4. wahahaha ade ade aja lu fik wkwk... okelah mulai sekarang gue mau manjain pantat wkwk -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini gue pijitin mas, pakek cangkul..

      Hapus
  5. Gilak, gue baru tau nih pantat bisa kesemutan juga. Hahahahah. Hidup itu lucu juga ya, setiap orang punya problema masing-masing dan unik-unik. Ya, seperti kesemutan pantat ini. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba deh kesmutan di pantat, rasanya asyik..

      Hapus
  6. Ya, pantat juga ciptaan Tuhan, kita harus memperlakukan sama seperti yang lain :D

    BalasHapus
  7. Hahaha, kesemutan di pantat. Baru tau gue. Gue sih biasanya kalo kesemutan itu di kaki gara-gara pake sepatu kekencengan, hehe. :D
    Semoga gue gak merasakan kesemutan di pantat. Aamiin. :)

    BalasHapus
  8. haha,, liat judulnya kok agak aneh ya mas :D

    BalasHapus
  9. aneh ya bisa kesemutan, padahal kan semut suka yang manis-manis.
    berarti...... :))

    BalasHapus
  10. Serem juga itu kesemutan di pantat. Bisa gitu ya, kan tadi kesemutan itu gara-gara peredaran darah tersumbat, biasanya kalo boker lama banget kali. Jadi kesemutan di pantat hahahaha

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*