Senin, 29 Desember 2014

Kado Akhir Tahun




Siang hari setelah mata kuliah yang dosennya nggak masuk, gue males nyebutin mata kuliahnya. Saat itu temen sekelas gue yang bernama Heni sang Alice In The Wonderland tiba-tiba manggil-manggil gue di tengah lalu-lalang mahasiswa yang sedang markir motor.

“Pik!” teriak Heni dari arah parkiran, memanggil cowok terganteng sekampus versi animal planet.
Gue menoleh ke arah Heni dan gue lihat Heni sedang mencoba mengelurkan motor dari padatnya parkiran kampus. “apaan Hen?” jawab gue sambil mendengakan kepala, kaya orang ngajak berantem.
eh BBM kamu aktif nggak?”
“nggak Hen, emang kenapa?”

Gue orangnya suka berfikiran positif alias husnudzon. Dengan begitu gue harap hal positif akan selalu menaungi gue. Termasuk ketika Heni nanyain BBM gue aktif apa nggak, dalam benak gue si Heni mau beliin  pulsa biar BBM gue aktif, Heni emang baik banget.

“yahh… aktifin dong Pik, ada perlu nih”
“……”

Gue kira Heni mau ngisiin pulsa, taunya nyuruh gue ngaktifin BBM, sial. “yaudah nanti aku aktifin Hen” gue pun berlalu.

Sambil jalan menuju kantin yang ada di salah satu supermarket, gue kepikiran sama perkataan Heni tadi. Bukan, gue bukan mikirin Heni bakalan ngisiin pulsa. Gue penasaran sama perkataan Heni yang nyuruh aktifin BBM, gue penasaran soalnya muka Heni serius banget nggak kayak biasanya. Karena rasa penasaran, gue memutuskan untuk beli pulsa dan aktifin BBM.

Nasib seorang mahasiswa dengan ekonomi pas-pasan kayak gue emang nggak bisa diprediksi kondisi keuangannya, makanya gue jarang banget ngakatifin BBM. Kalau pun aktif paling paketannya cuman sehari, walaupun sehari tapi unlimited. Rada keren dikit lah. Setelah pulsa masuk dan gue daftarin paket BBM HARIAN, gue langsung bikin recent update. Pertanda adanya kehidupan.

Hen udah aktif nih, ada apa?

Itulah kurang lebih recent update yang gue bikin, gue juga lupa apa persis kayak gitu. Tapi intinya gue bikin recent update biar Heni tau secara sah dan meyakinkan BBM gue aktif. Gue tunggu beberapa menit  dan hape pun gue taruh di samping laptop, sambil makan dan minum sambil nyari wifi gratisan juga, muka gue penuh harap Heni bakal BM.

Udah hampir kurang lebih 3 menit Heni nggak juga BM gue, mau BM dia duluan takutnya gue dikatain keGE’ERan padahal dia cuman nyuruh gue aktifin BBM doang. Tapi masa Heni kayak gitu banget, kayak nggak ada kerjaan ajah. Nyuruh gue aktifin BBM. Gue menunggu dengan sabar dan telaten. Dan akhirnya setelah menunggu lama, lampu pertanda notifikasi berkedip-kedip jalang. Pertanda ada chat yang masuk.

“iya Pik, sori baru tau kalau udah aktif. Jadi gini, tanggal 28 Desember kan Evan ulang tahun. Nah, aku sama Ike mau ngasih kado, bikin vector si Evan. Gimana, kamu masih nerima bikin vector kan?” begitulah kira-kira Heni mengirim chat yang amat menggembirakan.
“masih banget Hen, mau dibikinnya kapan?” gue ngetik sambil nyengir-nyengir bahagia sentosa jaya abadi.
“ya kalau bisa sih, sehari sebelum hari H-nya, tapi bisa kan Pik? Minta tolong banget nih. Kalau bener bisa, terus biyayanya berapa?”
“oke Hen. Bisa Hen, bisa banget. Kalau masalah biyaya mah gampang, urusan belakangan nanti gambarnya kirim ajah ke BBM”
“yaudah, nanti aku kirim, tapi jangan bilang siap-siapa ya Pik”
“sip..”

Kurang lebih begitulah obrolan kita berdua lewat BBM. Ternyata Heni mau minta bikinin vector buat kado ulang tahun si Evan. Evan adalah temen gue juga, tapi gue nggak ngeh kalau tanggal 28 adalah hari ulang tahunnya, temen macam apa gue. Dengan keahlian yang sederhana ini gue akan mencoba mewujudkan perminataan Heni dan Ike, untuk niat mulia mereka gue harus all out.

Malamnya Foto Evan sudah gue dapatkan dari Heni. Pertama yang gue lakukan adalah lihat-lihat dulu mukanya Evan, biar ada feelnya gituh, siapa tahu pas gue liatin Evan ngedipin mata ke gue, kan bisa gue balas dengan menghapus fotonya. Gila, serem abis kalau emang beneran kejadian kayak gitu.

Butuh dua hari mengerjakan vector tersebut, sebenarnya sehari juga bisa tapi untuk mendapatkan hasil yang rada bagus gue harus menempuh waktu dua hari itu. Satu hari buat bikin dan satu hari lagi buat koreksi, kali ajah ada kesalahan dan buat benerin yang kurang-kurangnya. Karena kuliah juga sebenernya. Kalau nggak kuliah, dari pagi sampai malem juga udah jadi. Berhubung ada tugas-tugas kuliah gue harus nyelesain tugas dulu.

Singkat cerita, vector udah jadi. Gue cukup puasa dengan hasil yang gue buat, walaupun mungkin masih banyak kurang-kurangnya. Yah, maklum lah namanya juga an amateur illustrator jadi hasilnya nggak sempurna-sempurna banget. Gue inget pepatah tentang seni yang sangat menempel di pikiran gue; ‘seni nggak pernah salah’ dan ‘seni nggak ada yang gagal’. Mungkin karena itulah kenapa lukisan abstrak itu ada dan itu juga yang mendasari statement ‘seni itu egois’.


Berdasarkan itu pula gue percaya diri. Tapi bukannya gue egois, gue cuman menghargai karya gue sendiri, soalnya siapa lagi yang akan menghargai karya kita kalau bukan kita sendiri. Yah, minimal gue dulu lah, baru orang lain.

Hari jum’at gue pergi ke tempat print foto dan sekalian nyari bingkai yang udah gue sepakati sebelumnya sama Heni. Rencanaya emang setelah gue selesai bikin vektornya, kemudian nanti gue print dan vector itu gue kasih bingkai warna putih. Pagi-pagi gue udah bergegas ke kampus, buat ngeprint foto, sengaja ngeprintnya di kampus soalnya kampus daerahnya perkotaan apa ajah ada, nggak kayak di kabupaten. Sekalian nyari bingkai juga.

Sebelum jum’atan mulai, gue udah dapet bingkai dan vektornya juga udah gue print. Tinggal msukin bingkai ajah. Sepulang dari kampus gue langsung pasang bingkainya soalnya hari sabtu harus jadi dan dikasiin ke Heni.

Hari sabtu pun datang. Sebelumnya gue dan Heni membuat perjanjian ketemuan di salah satu minimarket yang searah sama rumahnya Heni.

“nanti aku tunggu di Ymart yah, kira-kira berapa jam lagi kamu nyampe Pik?” Heni mengirim chat, memberitahu gue tempat pertemuannya.
“oke Hen, nanti aku kesitu” balas gue.
“kira-kira berapa jam kamu nyampenya Pik? Kamu naik motor apa naik mobil umum”
“yah paling, nggak nyampe 30 menit. Naik naga indonsiar Hen, ini naganya lagi dipanasin”
wong edyan

Setelah manasin naga dengan cara maki-maki naganya, gue langsung terbang menuju Ymart.

15 menit udah nyampe di Ymart. Naga gue emang cepet banget, soalnya udah gue kasih makan wiskas. Kebetulan Ymartnya ada di seberang jalan, jadi gue harus nyebrang. Gue lihat kana-kiri takut ada naga lain lewat dan gigit naga yang gue tumpangi. Gue lihat Heni duduk di atas Naga miliknya. Terlihat muka Heni berbinar-binar menyambut kedatangan gue, lebih tepatnya nunggu vektornya.

“nih” gue mengeluarkan vector yang udah di balut bingkai dan terbungkus koran.
“wahh..maksih banget nih Pik!” Heni tampak sangat bahagia.
“sama-sama Hen, awas hati-hati nanti pecah”
“nih pik…” Heni ngasih gue uang yang gue nggak mau sebutin jumblahnya. Soalnya nggak lulus sensor.
“makasih nih Hen hehe” gue seneng banget udah bisa bantu Heni dan Ike buat kado ulang tahun si Evan. Gue juga seneng Heni menghargai karya yang gue buat.

-------

Hari minggu tiba, itu artinya Evan udah berusia 21 tahun. Nggak ketinggalan gue ngucapin selamat lewat twitter. Sebelumnya gue pesen sama Heni dan Ike buat foto bareng sama Evan dan tentu saja dengan vectornya… 





Evan, Heni dan Ike

Ternyata membantu temen emang asik, gue ikutan seneng juga ketika mereka bertiga berkumpul dan foto bersama. Kalau soal bayaran vektornya mah, urusan nomer sekian lah. Senyum mereka lah yang terpenting.

Moment terindah itu terjadi di penghujung akhir tahun happy birthday Evan.

Nah, buat yang mau bikin vector buat hadiah ulang tahun atau apalah hubungin gue yah.. mention-mention gue gitu loh di @TofikDwi #promosi #nggaktaumalu #bodoamat.

26 komentar:

  1. Keren vektornya, Pik :) Brapa duit nih pesen beginian, Pik? Mahal nih pastinya >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harga teman ajah,Fib. Kalo mau bikin ya gausah mikirin harha dulu sama aku mah hahaha..

      Hapus
  2. Mau dong dibikinin yang begituan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini nyols gue bikin begituan. Mau yg gituan ples2 apa gimane nih :)))))

      Hapus
  3. Gue kira lu yg ultah bg. Eh, ternyata temen lu. Salam buat temen lu, ya bg. Jujur, gue perlu banyak belajar Vektor sama lu boleh bg?

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh Ru cuman cara belajarenye begimana?? -__-'

      Hapus
    2. Iya, juga ya bg. Gimana? Entar deh, gue pikirn. (Menung bawah jembatan)

      Hapus
  4. Bikin orang seneng nilainya gak ke itung,.... bener gak? :)

    BalasHapus
  5. Kadang ngeliat orang terdekat kita seneng gara" kita itu udah membayar semuanya ya hehe... btw keren vektornya... :D

    BalasHapus
  6. Gue tau ko rasanya bikin orang seneng, apalagi orang itu orang yang deket, yoii

    BalasHapus
  7. Bikin orang seneng itu emang kadang gak ternilai harganya :)

    BalasHapus
  8. mantap. gue dari dulu pingin nyoba vector tapi selalu gagal.
    pake photosop cs berapa bro? :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. teruslah berusaha nak, kamu pasti bisa..
      CS6 bro

      Hapus
  9. Wah gue juga mau ngasih kado buat kakak tapi gak keturutan, vektor nya sih udah jadi cuma mager buat nyetak + beli pigura nya aja hahahaha

    BalasHapus
  10. Keren bang vectornya, boleh lah belajar dikit-dikit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih.. mari kita belajar sama2 :)))

      Hapus
  11. Sorry Bro!! bru bisa bales BW-nya…

    Oh iya, bagus sekali karyamu, jadi ingin juga dibikinin gambar vector. Keren!! Tapi, ngomong-ngomong, benar apa yang dapat kamu petik “Ternyata membantu teman itu asyik”. Saya jadi teringat pada sebuah kata-kata, “Ketika kamu punya masalah dan dibagikan ke teman-teman, maka masalahmu berkurang. Dan ketika kamu bahagia, kemudian dibagikan kepada orang lain, maka kebahagiaanmu berlipat”. Nah itu, yang sedang kau alami. Lanjutkan berkaryanya bro!

    BalasHapus
  12. bagus. Gue juga suka bikin kayak gitu, iseng2 sih tapi kalo lagi mood aja --"
    btw, ternyata Evan itu cewek ya, gue kira cowok :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. evan emang cewek, bukan jadi2an haha

      Hapus
  13. Gaul Pik... kapan2 kalo gue order harganya grosiran ya.. :D

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*