Langsung ke konten utama

Pos

Menampilkan postingan dari Desember, 2014

Kado Akhir Tahun

Siang hari setelah mata kuliah yang dosennya nggak masuk, gue males nyebutin mata kuliahnya. Saat itu temen sekelas gue yang bernama Heni sang Alice In The Wonderland tiba-tiba manggil-manggil gue di tengah lalu-lalang mahasiswa yang sedang markir motor.
“Pik!” teriak Heni dari arah parkiran, memanggil cowok terganteng sekampus versi animal planet. Gue menoleh ke arah Heni dan gue lihat Heni sedang mencoba mengelurkan motor dari padatnya parkiran kampus. “apaan Hen?” jawab gue sambil mendengakan kepala, kaya orang ngajak berantem. “eh BBM kamu aktif nggak?” “nggak Hen, emang kenapa?”

Who Was Controled?

Seiring berjalannya waktu, hape menjadi kebutuhan primer. Sampai ada orang yang nggak bisa hidup tanpa hape. Kemana-mana bawa hape; ke WC sambil boker BBMan, ke restoran sambil makan twitpic makannya sebelum dimakan. Pokoknya kemana-mana bawa hape, sampai kita jadi ketergantungan. Addict. Sama seperti rokok, bikin ketagihan. Lewat kecanggihannya hape juga sama, bikin ketagihan. Kalau perokok nggak ngerokok rasanya asem, kalau ketergantungan sama hape, jarinya asem, eh nggak deh jarinya gatel.
Gatel pengen mencet-mencet tombol, pengen mainan Get Rich. Gatel pengen sms dan nelepon mantan buat minta balikan. Dan gatel-gatel lainnya, termasuk gatel pada selangkangan.

Parents Sense

Rabu (29/10) kemarin sebelum taggal 3 November, di dapur saat gue lagi makan dengan nikmat dan khidmat sambil nyender di mesin cuci yang belakangan di pakek buat tempat nyimpen pakan ayam sama kakak gue, terlihat emak gue tersayang lagi ngomong sendirian (bukan gila), gue perhatiin ternyata dia lagi liatin kalender.
“mak, lagi ngomong sama siapa sih?” tanya gue. “ini emak lagi liatin tanggalan, nggak kerasa udah tanggal 29 ajah” jawab emak yang masih terlihat memperhatikan kalender. Emak gue nggak pakek kata ‘kalender’ tapi pakek ‘tanggalan’, itu menandakan emak gue punya kemampuan tata bahasa yang ruarbiasa.. “oktober sampai tanggalberapa mak?” Tanya gue kembali. Emak gue menjawab sambil liatin kalender “tiga satu..” “emhh.. 5 hari hari lagi umurku 21 tahun mak” “ahh, masa?” emak gue nggak percaya. “iya mak.. -_-“

Kesemutan

Di suatu magrib yang gerimis, abis selesai sholat gue duduk di tempat tidur sambil smsan sama operator. Di tengah asyiknya smsan sama operator tiba-tiba ada yang aneh di bagian belakang tubuh gue, ada yang terjadi sama pantat gue.
“aduh! kenapa nih, kayak kesemutan” keluh gue sambil pegang-pegang pantat.
Ternyata pantat gue kesemutan. Gue juga nggak tahu persis apakah pantat gue yang tepos ini kesemutan, apakah keram. Yang jelas ada yang salah sama bagian tubuh yang paling sering didudukin ini.
Udah sekitar 30 menitan gue ngerasain kesemutan di pantat dan rupanya nggak juga reda. Karena nggak juga sembuh, gue coba pijitin pantat gue sendiri. Dengan sangat lembut dan penuh penghayatan gue pijet pantat gue. Gue mulai meraba pantat gue, tapi gue nggak horny, soalnya di pijetin sama tangan sendiri, beda kasus kalau yang mjetin pantat gue itu Sora Aoi.

PerGalauAn: Galau Yang Tak Kunjung Usai

Disiang hari yang terik dan membakar kulit. Kulit jeruk.
“Jon kenapa yah gue kok kalau misalnya galau suka lama banget” tanya Kasmid pada Joni dari balik wc. Wc tetangga. “ngegalauin apaan sih lo Mid? Sok galau lo ahh..” Joni menyepelekan kegalauan Kasmid sambil ngeden. “biasa Jon tentang si Murni yang sms gue kemarin, dia ngajak break dulu. Soalnya dia mau fokus buat Ujian Nasional di Nigeria” “terus apa masalahnya Mid?” Joni belum juga ngerti. Masih sambil ngeden. “ya gitu, gue masih belum nerima alasan dia ngajak hubungan ini break Jon, gue yakin mungkin dia sering di godain singa di Nigeria sana” Kasmid mencoba menjelaskan sambil senderan di pintu wc. “……..” Joni mencoba mendengarkan dengan khidmat. Dan memberikan sedikit wejangan pada Kasmid “jangan galau terus Mid, kasian sama diri lo sendiri. Sekarang lo jadi jarang ngojeg kan, gara-gara galau melulu” “oiyah… Jon. Gue mau berhenti ngojeg ahh, gue mau jadi tukang beca antar benua ajah, siapa tahu ketemu Murni” “terserah lo, ahh.. tapi …
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...